Updates from September, 2011 Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • SERBUIFF 3:09 am on 30/09/2011 Permalink | Reply
    Tags: (Ingatlah), dan menjadikan orang-orang yang mengikuti kamu di atas orang-orang yang kafir hingga hari kiamat. Kemudian hanya kepada Akulah kembalimu, ketika Allah berfirman: `Hai Isa, lalu Aku memutuskan di antaramu tentang hal-hal yang selalu kamu berselisih padanya`.(QS. 3:55), sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada-Ku serta membersihkan kamu dari orang-orang yang kafir   

    (Ingatlah), ketika Allah berfirman: `Hai Isa, sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada-Ku serta membersihkan kamu dari orang-orang yang kafir, dan menjadikan orang-orang yang mengikuti kamu di atas orang-orang yang kafir hingga hari kiamat. Kemudian hanya kepada Akulah kembalimu, lalu Aku memutuskan di antaramu tentang hal-hal yang selalu kamu berselisih padanya`.(QS. 3:55) 

    (Ingatlah), ketika Allah berfirman: `Hai Isa, sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada-Ku serta membersihkan kamu dari orang-orang yang kafir, dan menjadikan orang-orang yang mengikuti kamu di atas orang-orang yang kafir hingga hari kiamat. Kemudian hanya kepada Akulah kembalimu, lalu Aku memutuskan di antaramu tentang hal-hal yang selalu kamu berselisih padanya`.(QS. 3:55)Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Ali ‘Imran 55
    إِذْ قَالَ اللَّهُ يَا عِيسَى إِنِّي مُتَوَفِّيكَ وَرَافِعُكَ إِلَيَّ وَمُطَهِّرُكَ مِنَ الَّذِينَ كَفَرُوا وَجَاعِلُ الَّذِينَ اتَّبَعُوكَ فَوْقَ الَّذِينَ كَفَرُوا إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ ثُمَّ إِلَيَّ مَرْجِعُكُمْ فَأَحْكُمُ بَيْنَكُمْ فِيمَا كُنْتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ (55)
    Allah SWT membalas tipu daya orang kafir dengan mengangkat Isa as kepada-NyL Dalam hal ini terdapat berita gembira untuk Nabi Isa tentang datangnya bantuan Allah untuk menyelamatkan dirinya dari tipu daya orang-orang kafir sehingga mereka dalam usaha untuk melaksanakan tipu daya itu tidak akan berhasil.
    Allah SWT akan mengangkat Nabi Isa kepada Nya dan akan mewafatkannya pada saat ajalnya tiba, sesudah turun dari langit pada waktu yang ditentukan sesuai dengan sabda Nabi Muhammad saw, yang artinya ialah:
    “Demi (Allah), yang jiwaku di tangan Nya, Isa putra Maryam akan turun di antaramu sebagai hakim yang adil, kemudian ia akan memecah salib, membunuh babi, menghentikan peperangan, dan membagi-bagikan harta, sehingga tak seorangpun yang akan menerimanya (karena tidak membutuhkan lagi) dan merasa bahwa sujudnya (ibadahnya) lebih utama dari dunia dan semua isinya”
    “Allah membersihkan Isa as dari orang-orang kafir”, dengan menyelamatkannya dari kejahatan, cercaan serta nistaan dan tuduhan, yang akan mereka lakukan; dan akan menjadikan pengikut-pengikutnya yang beriman itu percaya bahwa dia adalah hamba Allah dan utusan Nya, dan percaya akan kata-kata Isa bahwa beliau diutus untuk memberi kaber gembira kedatangan seorang utusan Allah, yang akan datang sesudahnya, yang bernama Ahmad (Nabi Muhammad saw). Allah akan mengangkat mereka yang percaya itu kepada derajat yang tinggi tidak seperti orang-orang Yahudi yang menipu dan mendustakan nabi Isa yang direndahkan martabatnya. Ketinggian derajat itu ada kalanya dibidang keimanan, yang bersifat rohaniah, dan dalam bidang akhlaq dan kesempurnaan sopan santun serta dekatnya mereka pada yang hak serta jauhnya dari yang batil dan ada kalanya kelebihan yang bersifat duniawi yaitu mereka akan memegang tampuk pimpinan di dunia.
    Kemudian seluruh manusia akan dikembalikan kepada Allah yaitu pada hari berbangkit dan Allah akan memutuskan perkara yang mereka perselisihkan dalam urusan agama termasuk di dalamnya perselisihan-perselisihan yang terjadi di antara pengikut-pengikut Isa dan orang-orang yang tidak percaya kepadanya. 
    Advertisements
     
  • SERBUIFF 2:40 am on 28/12/2010 Permalink | Reply
    Tags: Arianisme dan Unitarianisme, Socinianisme   

    Socinianisme, Arianisme dan Unitarianisme 

    Socinianisme, Arianisme dan Unitarianisme [185]

    (Edisi 1.0 19961221-19961221)

    Istilah Socinianisme telah digunakan tanpa diskriminasi bagi sejumlah besar doktrin anti-trinitarian. Ketuhanan adalah isu utama Socinianisme. Dari kedua-dua pandangan Katolik dan Unitarian, mereka berpendapat betul bahawa Tuhan secara mutlaknya adalah ringkas. Mereka menyimpulkan bahawa perbezaan peribadi-peribadi adalah membinasa bagi keringkasan tersebut. Dari logiknya, mereka menyangkal Trinitas sebagai sesuatu yang teguh dari segi logik. Perbezaan antara Trinitarianisme dan Unitarianisme adalah bahawa penghormatan terhadap Kristus adalah berdasarkan hubungannya kepada Bapa dan adalah jenis penghormatan tahap kedua – manakala, pihak Trinitarian berpendapat ia adalah kultus latria, di mana dia adalah Tuhan sebenar, seperti mana Bapa adalah Tuhan.

     

     

    Christian Churches of God

    PO Box 369, WODEN ACT 2606, AUSTRALIA

    E-mail: secretary@ccg.org

     

    (Hakcipta ã 1996 Wade Cox)

    (Tr. 2004)

     

    Karya tulis ini boleh disalin semula dan didistribusikan secara bebas dengan syarat ia disalin semuanya tanpa apa-apa perubahan atau penghapusan kata. Nama dan alamat penerbit serta notis hakcipta harus disertakan.  Sebarang bayaran tidak boleh dikenakan ke atas penerima-penerima salinan yang didistribusikan.  Petikan-petikan ringkas daripadanya boleh dimasukkan ke dalam artikel-artikel kritis dan karya ulasan tanpa melanggar undang-undang hakcipta.

     

    Karya ini boleh didapati daripada Internet di:
    http://www.logon.org dan http://www.ccg.org


     

    Socinianisme, Arianisme dan Unitarianisme [185]

    Istilah Socinianisme telah digunakan tanpa diskriminasi bagi sejumlah besar doktrin anti-trinitarian. Istilah ini terbit dari Lelius Socinius (1526-1562) serta anak saudaranya Faustus Socinius (1539-1604), iaitu penduduk-penduduk Sienna. Mazhab tersebut timbul sebelum Fautus berhubung dengannya, namun ia mendapat sifat individunya dari dia. Suatu kumpulan rahsia telah ditubuhkan di Vicenza dalam daerah Venice untuk membincangkan Trinitas. Antara ahli-ahlinya adalah George Blandrata (ahli perubatan), Alciatuss, Gentilis dan Lelio Socinius. Lelius (atau Lelio) Socinius adalah seorang paderi Sienna dan sahabat Bullinger, Calvin dan Melancthon. Matlamat kumpulan ini adalah promosi anti-Trinitarianisme. Kumpulan ini telah dipecahkan dan ahli-ahlinya lari ke Poland di mana mereka sekali lagi telah disekat.

     

    Harus diperhatikan bahawa kumpulan Nominalist di bawah Abelard adalah leluhur sebenar anti-Trinitarianisme dalam zaman Reformasi seperti mana dilihat golongan Katolik dan ini adalah sentimen Hugh Pope dalam artikelnya mengenai Socinianisme (Cath. Encyc., Vol. XIV, halaman 113). Dengan gelaran betulnya anti-Realist, Nominalisme telah ditolak oleh falsafah Katolik. Nominalisme mementingkan penjelasan hal-hal dari segi realiti luaran khusus dan individu. Oleh itu ia menafikan kewujudan konsep-konsep abstrak dan universal, dan tidak mengaku bahawa kebijaksanaan mempunyai kuasa untuk menghasilkan hal-hal ini. Maka, ia menghindari perkembangan mistik. Realisme berlebihan mencipta suatu dunia realiti yang betul-betul sejajar dengan ciri-ciri alam pemikiran. Umat-umat Katolik adalah pengikut Realist Sederhana Aristotelian (khususnya dari Aquinas dan Occam seterusnya), dan bukannya pengikut Realist Berlebihan Platonic. Proses pemikiran ini mempunyai implikasi serta akibat yang besar bagi penjelasan Teori Causal (sebab-akibat) serta alam roh. Sains moden serta pemikiran empirikal secara dasarnya adalah berkenaan penjelasan peristiwa-peristiwa dari segi fizikal. Golongan Nominalist membentuk teori-teori mereka khusus sekali melalui Hume, Stuart Mill, Spencer, Huxley dan Tain. Golongan Katolik berpendapat mereka mengelirukan operasi-operasi logik yang pada asasnya adalah jelas (penguraian ringkas perwakilan-perwakilan empirikal atau berakal oleh cara abstrak dan juga analogi berakal oleh proses universalisasi) (lihat karya De Wulf Nominalism, Realism, Conceptualism, Cath. Encyc., Vol. XI, halaman 93). Umat-umat Katolik Aristotelian dianggap (oleh diri mereka sendiri) sebagai membezakan antara kedua-dua operasi pemikiran ini. Nominalisme tidak dapat dipadankan dengan falsafah spiritualis dan, dengan itu, juga dengan Scholasticisme. Phenomenalisme Kant juga dianggap memutuskan semua ikatan yang mungkin menghubungkan konsep itu dengan dunia luaran (De Wulf, ibid.). Umat Katolik mempercayai hingga lewat abad ini bahawa kita bukannya mencipta secara besar-besaran objek pengetahuan kita, tetapi kita menerbitkannya dari dalam diri kita di bawah pengaruh causal objek tersebut yang menyatakan dirinya kepada kita (ibid.). Ini mempunyai implikasi bagi pernyataan diri yang direlakan Tuhan dan, dengan itu, kudrat Tuhan. Penerangan realiti adalah sebagai suatu ontologi. Ontologi adalah sains pengkajian kewujudan. Ia mengaitkan kajian kewujudan atau intisari benda-benda dari segi abstrak. Oleh itu, semua agama adalah berkenaan penerangan ini dari segi abstrak. Penjelasan sebegitu memberikan realiti kepada Tuhan dan kepada anak-anak Tuhan dan kepada para iblis setan.

     

    Ontologisme, yang serupa dengan Realisme Platonic, secara rambang menyamakan taip-taip ideal, yang datang kepada kita dari alam dunia berakal melalui cara-cara abstraksi, dengan taip-taip ideal yang satu dengan intisari Tuhan. De Wulf berpendapat bahawa apabila kita membentuk idea-idea abstrak kita yang mula-mula, kita belum lagi mengenali Tuhan. Kita begitu jahil tentangNya hinggakan kita harus menggunakan idea-idea mula-mula ini untuk membuktikan a posteriori kewujudanNya. De Wulf menganggap Ontologisme telah tamat hayatnya dan dunia kini begitu asyik dengan eksperimen serta pemerhatian hingga ia tidak akan kembali kepada impian-impian Plato (ibid.). Umat Katolik tidak mengambil kira dalam pandangan mereka bahawa beberapa dari orang paling bijaksana sekali adalah Unitarian yang juga mengeluarkan penjelasan saintifik dan falsafah mengenai realiti – John Locke dan Sir Isaac Newton adalah antara contoh ternamanya. Oleh itu, golongan Unitarian (atau Arian seperti mana mereka dipanggil oleh pihak Trinitarian) mungkin telah mempunyai peranan signifikan dalam proses ini.

     

    Pandangan mengenai pengetahuan serta Teori Causal ini telah dibincangkan dalam karya Penciptaan: Daripada Teologi Antropomorfik kepada Antropologi Teomorfik (B5). Golongan Nominalist merupakan anti-Trinitarian dari falsafah mereka yang berpandukan pertimbangan fikiran yang menolak Mysticisme (Kemistikan) neo-Platonist. Perbezaan antara Katolik dan anti-Trinitarian beragama adalah berdasarkan hal-hal serupa, iaitu dalam mana Tuhan menyatakan diriNya melalui pernyataan diri sendiri dan hanya kepada orang dewasa yang telah dibaptiskan di dalam Roh Kudus. Oleh itu, hanya mereka saja yang boleh bersatu sama.

     

    Atas sebab ini, kumpulan Katolik telah menyekat sentimen anti-trinitarian ini kerana ia mengajar hubungan kesatuan bersama yang berdasarkan penurutan dan setara dengan Kristus tetapi tunduk kepada kehendak Tuhan. Katolik menolak fungsi ini kerana Tuhan bermula dan bergantung pada perkembangan mistik untuk menjadi Tuhan seperti mana didefinisikan oleh kumpulan Kapadokia (Cappadocians). Ini adalah kelainan konsep yang ditentang golongan Katolik dari kumpulan Kapadokia (lihat karya Roh Kudus (No. 117) dan Satu Bersama dengan Bapa (No. 81)).

     

    Sejarah menunjukkan kepada kita bahawa Jemaat Tuhan telah lama wujud sebelum Reformasi dan golongan Waldensian kekal anti-Trinitarian hinggalah Reformasi. Hugh Pope berpendapat golongan anti-Trinitarian adalah wakil-wakil kumpulan Sabellian, Macedonian dan Arian dari zaman lebih awal. Memangpun, kumpulan Waldensian telah dikutuk dengan dan di bawah gelaran umum Arianisme pada tahun 1180 dalam karangan yang ditulis Bernard dari Fontcaude (Adversus Vallenses et Arianos; lihat karya Peranan Hukum Keempat di dalam Jemaat-jemaat Tuhan Pemelihara Sabat dalam Sejarah (No. 170)).

     

    Kumpulan orang di Eropah yang digelar anti-Trinitarian telah berpecah-pecah sebagai suatu kesan Reformasi dan kerana mereka memegang pandangan-pandangan berlainan. Oleh itu ianya mengelirukan untuk merujuk kepada orang-orang ini sebagai Socinian. Ianya sama seperti merujuk kepada Jemaat-jemaat Tuhan di USA dari pertengahan 1800an sebagai para pengikut Armstrong. Dia adalah seorang pemimpin salah satu cabang kemudiannya. Seperti Armstrong, kita akan lihat bahawa golongan Socinian sendiri yang telah menukar pandangan-pandangan mereka mengenai kudrat (sifat) Tuhan.

     

    Lelius Socinius hidup lazimnya di Zurich tetapi adalah tonggak utama kumpulan yang bertemu di Cracow. Dia telah meninggal pada tahun 1562 dan kumpulan anti-Trinitarian telah mengalami gangguan mulai waktu ini. Pada tahun 1570, kumpulan Socinian telah berpisah dan, dipengaruhi oleh John Sigismund, mereka mendirikan tempat mereka di Racow. Pada tahun 1579 Faustus datang ke Poland dengan karya-karya bapa saudaranya. Dia menemui mazhab ini dalam keadaan berpecah-belah dan pada mulanya ditolak kemasukannya kerana dia tidak rela melalui baptisan kedua. Oleh itu, baptisan pertamanya pasti telah dilaluinya sebagai seorang dewasa. Pada tahun 1574, kumpulan Socinian telah mengeluarkan karya Catechism of the Unitarians. Sifat serta kesempurnaan Ketuhanan telah digambarkan namun dokumen ini senyap tentang ciri-ciri ilahi yang dianggap sebagai misteri (oleh umat Katolik). Kristus dipandang sebagai orang yang dijanjikan serta pengantara seluruh alam ciptaan.

     

    Faustus Socinius telah menyatukan kumpulan-kumpulan itu di bawah dirinya dari tahun 1579. Dia telah dijemput ke Siebenburg (atau Siebenburgen) untuk melawan balas pendirian anti-trinitarian Francis David (atau Davidis) (1510-1579). David meninggal di Istana Deva di mana dia dipenjarakan kerana pandangan-pandangannya mengenai sifat Kristus. Jemaat di Siebenburg sesudah kematian Francis David telah dikepalai oleh Andreas Eossi dan ini adalah Jemaat di Eropah Timur yang merupakan keturunan golongan Waldensian. Kita tahu tanpa ragu-ragu bahawa mereka adalah Unitarian (lazimnya disebut Arian oleh orang Katolik). Mereka memelihara hari Sabat, Hari-hari Suci dan Bulan Baru dan mereka merupakan Jemaat Tuhan sejati di Eropah, iaitu apa yang kita kenali sebagai era Tiatira (lihat karya-karya Distribusi Umum Jemaat Pemelihara Sabat (No. 122) dan juga Peranan Hukum Keempat di dalam Jemaat-jemaat Tuhan Pemelihara Sabat dalam Sejarah (No. 170)).

     

    David telah menolak untuk menerima ajaran khusus Socinian bahawa Kristus, sungguhpun bukan Tuhan, harus dipuja. Jemaat Tuhan di Eropah tidak pernah menerima bahawa Kristus adalah tumpuan ibadah atau pujaan. Penyangkalan penyembahan Kristus adalah pandangan tetap Jemaat Tuhan sepanjang abad-abad lalu, termasuk kumpulan Waldensian di mana jemaat Siebenburg adalah sebahagiannya. David telah dipenjarakan kerana pandangan ini dan mati di penjara. Hugh Pope juga mencatatkan bahawa Budnaeus telah dihina kerana memegang pandangan yang sama seperti David dan telah dikucilkan pada tahun 1584. Oleh itu kedua orang ini telah ditaubatkan kepada iman ini dari apa yang dinamakan Ortodoksi.

     

    Kumpulan Socinian pada waktu ini menahan katekisma lama dan mengeluarkan yang baru yang berjudul Catechism of Racow, yang walaupun dilakar oleh Faustus Socinius, tidak diterbitkan hingga tahun 1605, tahun selepas kematiannya. Ia mula-mula diterbitkan dalam bahasa Polish dan kemudiannya dalam bahasa Latin pada tahun 1609.

     

    Kumpulan Socinian berkembang pesat. Mereka mendirikan kolej, mengadakan sinod, dan memiliki mesin pencetakan dari mana mereka menghasilkan literatur yang banyak. Literatur ini telah dikumpulkan oleh Sandius di bawah tajuk Bibliotheca Antitrinitarianorum. Karya-karya Faustus telah dikumpulkan dalam karya Bibliotheca Fratrum Polonorum.

     

    Jemaat Tuhan di Siebenburg, sebaliknya, telah dinafikan status sebuah jemaat dan dinafikan mesin pencetakan. Eossi menulis karyanya dengan tangan dan ia disalin oleh para pembantunya.

     

    Pada tahun 1638, umat Katolik telah mendesak agar kumpulan Socinian dibuang. Mazhab ini ditakuti di Eropah tetapi Pope mengatakan ramai raja yang menyukainya secara rahsia (ibid., halaman 114). Pada satu peringkat tertentu  ia difikirkan akan mengerumuni Eropah. Duta British mengingatkan negeri-negeri Belanda bahawa kumpulan Socinian akan tiba dari Poland, dan memang mereka lakukan begitu pada tahun 1639. Pada tahun 1653 ia disekat di situ oleh dekri-dekri yang ketat.

     

    Ia tidak dapat bertapak kuat di England, seperti yang diperhatikan Pope, walaupun pada tahun 1612 Leggatt dan Wightman telah dihukum bunuh kerana menyangkal ketuhanan Kristus. John Biddle telah memegang apa yang digambarkan sebagai prinsip-prinsip Socinian dan telah dibuang negeri oleh Cromwell ke Kepulauan Scilly dari mana dia kembali di bawah surat perintah habeas corpus. Dia sekali lagi dimasukkan ke dalam penjara setelah Pemulihan dan dia meninggal pada tahun 1662.

     

    Hugh Pope tepat membuat pemerhatian (ibid.) bahawa kumpulan Unitarian kerap kali disamakan dengan kumpulan Socinian namun terdapat perbezaan-perbezaan asas antara doktrin-doktrin mereka.

     

    Kita akan lihat bahawa istilah Unitarian sering disalahpakai oleh orang Katolik dan Pope menggunakan istilah ini dalam satu erti sahaja, yang kami anggap sebagai tidak betul. Orang Katolik berpendapat bahawa istilah-istilah Unitarian, Arian dan Socinian adalah istilah-istilah khusus dan saling berbeza sementara Schaff, sebagai contohnya, akan mengkelaskan mereka semua di bawah istilah Unitarian (bersama hampir semua perkara lain) seperti yang kita lihat dari karyanya History of the Christian Church (Vol. II, halaman 571 dan seterusnya).

     

    Kumpulan Socinian percaya bahawa:

     

    1. Alkitab adalah panduan tunggal namun perlu ditafsirkan dengan pertimbangan fikiran.

     

    1. Mereka menolak semua rahsia (“Rahsia-rahsia memangnya ditinggikan melebihi pertimbangan fikiran namun mereka tidak mengatasinya; mereka tidak memadamkan terangnya, tetapi hanya menyempurnakannya.” John Crell (meninggal tahun 1633) dalam karyanya De Deo et ejus Attributis; rujuk Pope, ibid.).

     

    1. Kesatuan, keabadian, kemahakuasaan, keadilan dan kebijaksanaan Tuhan harus ditekankan kerana kita boleh diyakinkan hal-hal ini oleh pertimbangan fikiran.

     

    1. Betapa besarnya Tuhan, ketakterhinggaanNya serta kemahahadiranNya dianggap sebagai melampaui batas pemahaman manusia dan dengan itu bukan keperluan bagi keselamatan.

     

    1. Keadilan asal bermakna bahawa Adam bebas dari dosa sebagai satu hakikat, bukan kerana dia diberikan karunia-karunia khusus; oleh itu Socinius menolak doktrin dosa asal sepenuhnya.

     

    1. Oleh kerana iman adalah percaya di dalam Tuhan, kumpulan Socinian menolak doktrin Katolik tentang pembenaran dalam ertikata dalam mana mereka mempercayainya. Ia bukannya apa-apa melainkan tindakan pengadilan pada pihak Tuhan.

     

    1. Terdapat dua sakramen sahaja namun ini dianggap sekadar insentif kepada iman, dan tidak mempunyai sebarang kemanjuran sendiri (dengan itu, Transubstansi disangkal dan kebenaran kematian manusia lama dalam baptisan juga mungkin dipersoalkan)

     

    1. Mereka menolak pembaptisan bayi serta neraka. Orang jahat hanya dihapuskan.

     

    Ketuhanan adalah isu utama Socinianisme. Dari kedua-dua sudut pandangan Katolik dan Unitarian, mereka berpendapat tepat bahawa Tuhan adalah sangat sederhana. Mereka menyimpulkan bahawa pengasingan diri [Tuhan] adalah membinasa bagi kesederhanaan ini. Dari logik ini, mereka menyangkal Trinitas kerana ia secara logiknya tidak berasas. Orang Katolik menganggap pandangan ini salah dari doktrin Circumincession atau perbezaan Trinitas di dalam Ketuhanan. Diteisme moden milik Herbert Armstrong, seperti yang diajukan dari tahun 1978, cuba memulihkan masalah Kesatuan dan Perbezaan ini dan pada masa yang sama cuba menyangkal Trinitas dan mengekalkan keasingan Roh Kudus dari gabungan tersebut. Ini adalah kedudukan yang telah memaksa Constantinople pada tahun 381 dan berakhir dengan Trinitarianisme formal (rujuk Gregory dari Nazianzus tahun 380 TM, seperti yang dipetik dalam karya Kerajaan Tuhan (No. 174)). Ia menyerupai kepalsuan Macedonia itu yang juga disebut sebagai semi-Arianisme, dari segi bagaimana ia cuba memuatkan Kristologi yang ditinggikan. Murid-murid Armstrong sampai ke peringkat itu, menjelang tahun 1990, di mana mereka mengisytiharkan bahawa Tuhan dan Kristus telah mengadakan perbincangan tentang siapa yang akan turun ke bumi untuk dikorbankan (Worldwide News dan ucapan oleh penginjil G. Waterhouse, Canberra, Australia – Pondok Daun tahun 1990).

     

    Bagaimanapun, kumpulan Socinian selanjutnya menyimpulkan bahawa tidak mungkin adanya bahagian antara yang abadi dan bukan abadi dan, dengan itu, tidak mungkin adanya Penjelmaan Tuhan kerana kejadian sebegini menuntut adanya bahagian sebegitu. Namun, kalaulah adapun perbezaan diri dalam Ilahi, tiada seorangpun diri ilahi itu yang dapat disatukan kepada seorang manusia kerana tidak mungkin wujudnya kesatuan antara dua jenis peribadi ini. Hujah kedua adalah bertentangan dengan Alkitab. Aquinas membereskan idea pertama dari sudut pandangan Katolik di Summa, I, Q. xii, a. 1 ad 4 am (lihat Petavius untuk selebihnya).

     

    Kumpulan Socinian tidaklah menjadi Arian seperti mana Campanus dan Gentilis. Gentilis dilihat sebagai seorang anggota persatuan asal. Dia telah dihukum penggal di Berne pada tahun 1566 dan ada yang memberikan gelaran Triteis kepadanya seperti yang diperhatikan Pope (lihat karya A Short History of Valentius Gentilis the Tritheist, London, 1696). Pandangan-pandangan Diteis memang boleh terjunam ke dalam masalah ini apabila Roh Kudus tidak diterangkan dengan jelas atau di mana terdapatnya kecenderungan terhadap Trinitarianisme. Ini terjadi dalam Jemaat Masehi Advent Ketujuh (Seventh Day Adventist Church) yang menjadi Trinitarian pada tahun 1931 setelah kematian Uriah Smith, dan dalam Jemaat Tuhan Seluruh Dunia (Worldwide Church of God) antara tahun 1978 dan 1993 apabila ia juga menjadi Trinitarian.

     

    Pihak Katolik berpendapat bahawa Socinius tidak menjadi Unitarian sungguhpun, seperti Paulus dari Samostata dan Sabellius, dia menganggap Roh Kudus sebagai hanya suatu operasi Tuhan, satu kuasa untuk pengudusan.

     

    Socinius berbeza dari pihak Unitarian dalam pengajarannya tentang Kristus, walaupun dia mengajarkan pemujaan atau penyembahan Kristus yang ditolak Jemaat Tuhan. Socinius berpendapat bahawa Kristus adalah logos namun menyangkal pra-kewujudannya. Sebagai Firman Tuhan, dia adalah penterjemahnya. Pope mengatakan (ibid.) bahawa Socinius menerangkan Yohanes sebagai hanya merujuk kepada penciptaan semula. Pastinya ini telah diterbitkan dari konsep tohu dan bohu Kejadian 1:1-2. (Idea ini mendapat lebih banyak penerimaan dengan penemuan-penemuan arkeologi moden). Bagaimanapun, Kristus telah diperanakkan dengan ajaibnya. Dia adalah manusia sempurna. Dia adalah pengantara yang dilantik namun dia bukanlah Tuhan, cuma manusia yang dimuliakan. Dalam ertikata ini dia harus disembah.

     

    Pihak Katolik menganggap ini sebagai garis pemisah tepat antara kumpulan Unitarian dan Socinian (lihat Pope, ibid.). Katolik menganggap bahawa Unitarian menyangkal kelahiran ajaib Kristus dan menolak dari menyembahnya. Pope berpendapat bahawa, berkenaan prinsip-prinsip mereka, Unitarian adalah jauh lebih logik.

     

    Maka Katolik berpendapat bahawa perbezaan antara Arian, Unitarian, dan Socinian adalah:

     

    1. Arian percaya Kristus pra-wujud sebagai hasil ciptaan Bapa. Katolik mendakwa bahawa Arian menganggap Roh Kudus sebagai hasil keluaran Anak. Ini bukannya berasaskan sebarang tulisan golongan yang dipanggil Arian tetapi suatu andaian Athanasia kemudiannya.

     

    1. Unitarian dipercayai menyangkal pra-kewujudan, kelahiran keilahian dan dengan itu penyembahan Kristus. (Kami memanggil pandangan ini Unitarianisme Radikal, dan pihak Katolik harus membezakan hal ini.)

     

    1. Socinian dipercayai menyangkal pra-kewujudan Kristus namun menerima kelahiran ajaibnya dan dengan itu memberikannya pujaan.

     

    Pembezaan ini memang cacat sekali seperti yang akan kita periksa di bawah.

     

    Kecaman-kecaman formal Socinianisme tidak menggambarkan doktrin-doktrin mereka dengan betul kerana kecaman-kecaman ini dikeluarkan sebelum penerbitan Catechism of Racow pada tahun 1605. Kecaman-kecaman ini terdapat dalam Perlembagaan Paul IV, Cum quorundam, 1555 (Denz. 993) yang disahkan oleh Clement VIII dalam Dominici gregis tahun 1603. Malah, katekisma ini mungkin tidak sebenarnya menggambarkan pandangan-pandangan lebih berkembang milik para pemimpin parti itu (lihat Hugh Pope, ibid., halaman 115). Dari dekri-dekri ini, nampaknya telah diandaikan pada tahun 1555 dan sekali lagi pada tahun 1603 bahawa kumpulan Socinian percaya:

     

    a) bahawa tidak ada Trinitas;

     

    b) bahawa Kristus tidak bersatu-sama dengan Bapa dan Roh Kudus;

     

    c) bahawa dia bukannya diperanakkan Roh Kudus tetapi oleh Yusuf;

     

    d) bahawa kematian serta pekerjaannya tidak dilakukan untuk keselamatan kita;

     

    e) bahawa perawan yang dirahmati itu bukanlah ibu Tuhan, dan tidak mengekalkan keperawanannya.

     

    Dari Katekisma tahun 1605, kumpulan Socinian jelas mempercayai bahawa Kristus telah diperanakkan dengan ajaib namun Pope mengatakan (ibid.) ianya tidak jelas dari segi apa. Dengan itu, kecaman-kecaman itu adalah bersandarkan bukti-bukti yang tidak betul dan bercanggahan. Apa yang mungkin menjadi masalah paling penting dalam penceritaan Katolik ini tentang doktrin-doktrin Socinian adalah bahawa mereka percaya bahawa kumpulan Socinian menafikan pra-kewujudan Kristus. Bagaimanapun, apabila kita memeriksa pernyataan-pernyataan mereka tentang kisah dalam Yohanes mengenai Mesias, kita lihat bahawa Socinian percaya Yohanes 1:1 merujuk kepada kisah penciptaan semula dan bukannya penciptaan mula-mula. Ini tidak akan menimbulkan sebarang masalah dengan pernyataan-pernyataan jelas dalam Efesus 3:9 dalam teks-teks kuno dan juga Wahyu 4:11 yang jelas tidak memasukkan Kristus dalam sebarang penceritaan mengenai Ketuhanan. Senario penciptaan semula Kejadian 1:1-2 kini dianggap senario paling mungkin dari apa yang kita tahu tentang umur bumi ini serta sejarahnya. Ianya mustahil untuk mendamaikan penyangkalan pra-kewujudan Mesias dengan penciptaan semula bumi olehnya dalam Yohanes 1:10. Oleh sebab itu, kumpulan Socinian tidak mungkin memegang doktrin Unitarianisme radikal dan besar kemungkinan merupakan Unitarian subordinationis, yang silap diberi nama Arian oleh pihak Katolik. Pandangan ini kemudiannya menggabungkan kedua-dua kumpulan dan memberikan mereka sejarah dari golongan Waldenses. Penjelasan paling mungkin adalah bahawa Unitarian radikal wujud dalam bilangan kecil di seluruh jemaat-jemaat Eropah namun tidak mewakilkan pandangan kedoktrinan sebenar mereka. Dengan cara yang sama, mereka wujud hari ini dalam bilangan kecil dalam beberapa cabang Jemaat Tuhan.

     

    Dari pandangan-pandangan ini, seperti yang disenaraikan oleh orang-orang Katolik, Jemaat Tuhan hanya memegang beberapa daripadanya, dan mencadangkan bahawa Jemaat Tuhan di Eropah, sama ada di Siebenburg atau golongan Waldenses, adalah Socinian seperti mana Katolik mengertikan mereka atau Unitarian radikal, iaitu mereka yang menyangkal pra-kewujudan Kristus, adalah perbuatan jahat. Sebaik-baiknya sekalipun, ia terlalu mempermudahkan dan mengaburi beberapa perbezaan-perbezaan asas. Ianya juga mungkin bahawa pihak Katolik hanya bermain-main dengan istilah pra-kewujudan untuk mengaburi keserupaan doktrin-doktrin itu. Jika istilah pra-kewujudan dianggap bermakna kewujudan sebelum penciptaan bani syurgawi, dan bukan kewujudan sebelum Penjelmaan itu, maka kita mempunyai pengertian yang baru bagi istilah ini. Jika ini adalah penyelesaian kepada konflik mutlak dalam gambaran Katolik tentang dogma Socinian itu, maka perbezaan-perbezaan serta kejujuran akademik mereka sangat dipersoalkan. Bagaimana sekalipun pandangan Bersatu-sama (Consubstantiation) juga dipersoalkan.

     

    Pandangan-pandangan Jemaat dan pihak-pihak lain dapat digambarkan sebaik-baiknya seperti berikut.

     

    Jemaat Tuhan adalah sentiasa, sejak mulanya dengan Kristus dan para rasul, berciri Unitarian subordinationis. Ia mempercayai:

     

    1. Ada hanya seorang Allah Maha Esa yang merupakan Tuhan dan Bapa kepada semua.

     

    1. Bahawa Kristus adalah Tuhan yang lebih rendah (subordinat) dan bukan Allah maha esa. Dia adalah satu-satunya Tuhan yang diperanakkan (Yohanes 1:18; lihat Irenaeus untuk teksnya yang betul, rujuk versi Marshall’s Greek-English Interlinear RSV).

     

    1. Bahawa Kristus (dan semua Anak-anak Tuhan) adalah hasil ciptaan Bapa dan dalam ertikata ini penciptaan mereka membabitkan tindakan kehendak dan dengan itu adalah satu tindakan penciptaan (Maleakhi 2:10; Ibrani 2:11 RSV; rujuk Efesus 3:9 RSV. Perhatikan bahawa KJV telah menambah kata-kata oleh Yesus Kristus yang tidak terdapat dalam teks-teks purba; lihat Companion Bible, nota kepada ayat 9 dan juga nota kepada Wahyu 4:11).

     

    1. Kristus mempunyai pra-kewujudan sebagai Utusan Tuhan dan dengan itu adalah makhluk yang berbicara dengan Musa di Sinai serta Utusan Perjanjian Lama (Kejadian 48:15-16; Yesaya 9:6 LXX, Zakharia 12:8; Kisah 7:38; Galatia 3:19). Tiada seorangpun yang pernah melihat Tuhan pada bila-bila masapun (Yohanes 1:18; 1 Timotius 6:16). (Septuagint (LXX) menyebut Mesias dari Yesaya 9:6 sebagai Malaikat Penasihat Besar).

     

    1. Kristus mempunyai penghamilan ilahi dan dilahirkan oleh perawan itu untuk menebus dosa.

     

    1. Mariam (Maria) mengandung dan melahirkan anak kepada Yusuf yang disenaraikan dalam Alkitab sebagai saudara-saudara Kristus.

     

    1. Mereka menyangkal sebarang penyembahan sebarang entiti lain selain Allah Bapa.

     

    1. Mereka mempunyai dua sakramen.

     

    1. Mereka tidak mempunyai simbol salib.

     

    10.  Transubstansi nampaknya tidak diajar mereka.

     

    11.  Roh Kudus adalah daya atau operasi dan kuasa Tuhan yang memberikan kemampuan untuk menjadi anak-anak Tuhan dan untuk bersatu-sama dengan bapa sebagaimana Kristus bersatu-sama dengan Bapa (lihat karya-karya Roh Kudus (No. 117) dan Satu Bersama dengan Bapa (No. 81)).

     

    12.  Kristus tidak cuba untuk mencapai kesetaraan dengan Tuhan tetapi sebaliknya mengosongkan dirinya, mengambil bentuk manusia dan menjadi taat hingga mati (Filipi 2:6 RSV). Dia telah menerima pelayanan yang jauh lebih baik (Ibrani 8:6). Dengan mengorbankan dirinya dia menjadi pengantara suatu perjanjian baru kerana telah mentahirkan benda-benda syurgawi dan bukan saja benda-benda duniawi (Ibrani 9:14,15,23). Kristus yang menguduskan dan mereka yang dikuduskan mempunyai asal yang sama (Ibrani 2:11 RSV). Kristus datang untuk melakukan kehendak Tuhan dan selepas dia mempersembahkan satu korban untuk dosa-dosa selamanya, telah duduk di sebelah kanan Tuhan (Ibrani 10:5-9,12). Kristus memikul salib itu demi sukacita yang disediakan di hadapannya dan kerana itulah sekarang duduk di sebelah kanan Tuhan (Ibrani 12:2). Tuhan memperlakukan semua bani syurgawi sebagai anak-anak dan kita tunduk kepada Bapa segala Roh yang mengajar kita demi kebaikan kita. Kristus telah memikul penderitaan dan menjadi seorang anak Tuhan yang berkuasa dari kebangkitannya dari antara orang mati (Roma 1:4).

     

    Pandangan-pandangan ini lebih kurang tetap sepanjang sejarah Jemaat seperti yang kita lihat dari catatan-catatan penganiayaan mazhab-mazhab (lihat karya Peranan Hukum Keempat di dalam Jemaat-jemaat Tuhan Pemelihara Sabat dalam Sejarah (No. 170)). Kita tahu bahawa pandangan-pandangan ini telah dipegang oleh jemaat Siebenburg kerana kita mempunyai rekod penuh pandangan-pandangan mereka dari karya Ketua Rabbi di Budapest pada hujung abad lalu (DIE SABBATHARIER IN SIEBENBURGEN, Ihre Geschicte, Literatur und Dogmatik, Budapest, Verlag von Singer & Wolfer, 1894). Mereka bukanlah kumpulan Unitarian radikal; mereka adalah Unitarian subordinationis seperti kita.

     

    Pandangan-pandangan lain timbul di Eropah di samping Unitarianisme radikal yang menafikan pra-kewujudan Kristus dan Socinianisme yang kononnya mempunyai doktrin-doktrin cacat seperti di atas. Dualisme Manichean juga timbul, seperti mana Montanisme Catharist dengan doktrin-doktrin pertapaannya yang berasal dari Gnosticisme dan Misteri-misteri yang digariskan dalam karya Vegetarianisme dan Alkitab (No. 183).

     

    Jemaat-jemaat Tuhan dalam abad kesembilan belas dan kedua puluh mempunyai doktrin-doktrin sama seperti yang dipegang jemaat sepanjang abad lalu. Perubahan-perubahan kepada doktrin-doktrin ini dalam jemaat-jemaat SDA dan WCG dicatatkan di atas. Jika laporan yang diberikan oleh jemaat Katolik tentang doktrin-doktrin Arian itu adalah betul, maka kumpulan Arian berbeza dari Jemaat asal dari segi Roh Kudus dan tidak memahami fungsinya. Bagaimanapun, ini mungkin tidak betul memandangkan sifat propaganda Katolik itu serta ketiadaan sebarang pernyataan pengesahan dalam Thalia atau karya-karya lain sama ada dari Arius atau Eusebius atau Asterius atau mana-mana biskop kelompok itu. Nama Arian diberikan sempena nama seorang tokoh kepada sebuah kelompok yang telah lama mendahuluinya. Ianya amalan standard Katolik untuk cuba menamakan Jemaat sempena individu-individu demi memutuskan keterusan kita. Muslihat ini dibantu dan disokong oleh kultus personaliti yang berleluasa di AS.

     

    Perbezaan asas dan mudah antara Trinitarianisme ortodoks dan Unitarianisme subordinationis Jemaat adalah ini:

     

    • Kedua-duanya bersetuju bahawa ada seorang Allah yang maha esa sahaja. Dia tidak diciptakan dan wujud dengan sendirinya (Keluaran 3:14). Berbanding denganNya segala sesuatu adalah sia-sia saja (Yesaya 40:17; rujuk Wisdom/Hikmat 11:23). Tuhan adalah permulaan dan pengakhiran segala sesuatu (Yesaya 48:12; rujuk Wahyu 1:8). Segala benda lain datang dari Allah Bapa dan oleh Dia dan di dalam Dia melalui Kristus (Roma 11:36; 1 Korintus 8:6; Kolose 1:16). Tuhan adalah pemerintah mutlak dan tidak terbatas (Mazmur 46:12; Yesaya 44:24; Ibrani 1:10). The Catholic Encyclopedia (Vol. IV, artikel Creation, halaman 471) mengatakan Bahawa teks-teks ini sama rata menyatakan bahawa Allah adalah pencipta segala sesuatu yang terbatas adalah terlalu jelas untuk diulas lebih lanjut. Teks-teks ini tidak sama rata seperti kita lihat.

     

    • Kedua-duanya setuju bahawa anak adalah hasil ciptaan Bapa.

     

    Hal-hal yang dipertikaikan adalah ini:

     

    1. Pihak Trinitarian percaya:

     

    • Anak wujud abadi sebagai Anak di dalam Ketuhanan. Ciptaannya tidak membabitkan tindakan mencipta dan dia adalah Tuhan sebenar dari Tuhan sebenar (bertentangan dengan Yohanes 17:3).

     

    • Allah secara abadinya adalah Bapa, dan Kristus secara abadinya adalah Anak.

     

    • Anak-anak Tuhan yang lain tidak dihasilkan dari Bapa dengan cara yang sama dan tidak bersatu-sama dengan Bapa. Tiada bukti Alkitab bagi dakwaan ini dan rujukan menyokong terpaksa dibuat kepada falsafah Plato, Aristotle dan Plotinus untuk mengesahkan dakwaan itu. Perbezaan ini tidak diselesaikan sehingga Sidang Lateran Keempat tahun 1215.

     

    • Dari Augustine, waktu bermula dengan penciptaan bani Syurgawi. Maka dengan itu, terdapat satu perbezaan mutlak dan tidak dinyatakan antara penciptaan Anak dan anak-anak Tuhan lain dalam bani Syurgawi. Dakwaan ini adalah perlu dari teks-teks berkenaan permulaan waktu.

     

    • Jika Anak bukan benar-benar Tuhan maka dia tidak boleh mendamaikan atau membenarkan pendamaian kepada Tuhan. Sekali lagi, pernyataan ini tidak disahkan Alkitab tetapi melalui rujukan kepada Plato dan Aristotle.

     

    1. Sidang-sidang kemudiannya juga telah mendekrikan:

     

    • Kristus tidak dilihat dalam Perjanjian Lama atau oleh sesiapapun sebelum Penjelmaannya itu.

     

    • Kristus bukanlah Malaikat Yehovah, elohim Perjanjian Lama yang muncul kepada Musa dan memberikannya hukum taurat itu di Sinai, kerana tiada seorangpun yang pernah melihat Tuhan pada bila-bila masapun dan, dengan itu, mereka tidak mungkin telah melihat Kristus yang merupakan Tuhan.

     

    • Kristus adalah maha mengetahui dan apabila dia mengatakan dia tidak mengetahui hal-hal tertentu, itu adalah pernyataan retorik.

     

    Bukti dari Jemaat mula-mula menunjukkan bahawa tidak ada pandangan berciri pemujaan malaikat dan mereka jarang digambarkan dalam seni Kristian sehinggalah Constantine. Lukisan dinding paling tua dalam mana seorang malaikat muncul adalah pemandangan Annunciation (Pengumuman) (abad kedua) pada perkuburan Priscilla (lihat Cath. Encyc., Vol. I, halaman 485). Malaikat bersayap tidak muncul dalam seni pra-Constantine. Mereka tidak pernah digambarkan kecuali perlu dari segi sejarah dan itupun bukan selalu (ibid.). Seekor merpati digunakan untuk mewakili malaikat dalam perapian bersama anak-anak Ibrani dalam lukisan dinding abad ketiga di perkuburan Priscilla. Dalam lukisan abad keempat mengenai subjek yang sama, tangan Tuhan telah digantikan dengan utusan syurgawi itu. Sejak zaman Constantine, jenis malaikat yang baru dengan sayap muncul dalam seni Kristian mungkin berdasarkan pada Victories (ibid.). Contoh-contoh malaikat bersayap tertua yang masih wujud, muncul pada ukiran-ukiran timbul dari Carthage dan satu gambaran Mikhael yang diperbuat dari gading, kedua-duanya dari abad keempat. Bentuk orang (dalam Muzium British) mempunyai tongkat pada satu tangan dan sebuah glob yang dipasangkan salib di atasnya pada tangan sebelah. Pada abad kelima, kita lihat malaikat-malaikat menjadi pelayan-pelayan Kristus dan Perawan Maria. Lengkungan kemenangan Mary Majors menunjukkan Gabriel yang bersayap terbang melalui udara kepada Maria yang dikelilingi oleh malaikat-malaikat bersayap yang melayaninya. Pada abad keenam, karya Hierachia coelestis oleh Dionysius palsu memainkan peranan penting dalam penggambaran malaikat. Sehingga masa itu, pandangan tentang pangkat dan fungsi bani malaikat tidak nampak jelas seperti mana kita telah dibiasakan memandang atau membayangkan kemakhlukan dan fungsi mereka. Sejak masa itu hubungan para malaikat kepada Tuhan telah digambarkan dari Timur mengikut cara bagaimana petugas istana yang berbagai pangkat memberikan penghormatan mereka kepada Maharaja (Cath. Encyc., ibid., halaman 485b). Literatur Kristian awal, seperti juga seninya, mengandungi sedikit saja rujukan kepada malaikat. Pandangan Katolik adalah bahawa dengan adanya kepercayaan meluas dalam banyak tuhan ianya perlu untuk memberikan penekanan khusus pada kesatuan Tuhan (ibid.).

     

    Perkembangan pandangan tentang malaikat menjadi perlu untuk membuat perbezaan positif antara anak-anak Tuhan dalam bani syurgawi dan peranan serta fungsi Kristus seperti yang ditentukan kemudiannya dari tahun 381 pada Sidang Constantinople. Dari Sidang Chalcedon, peranan dan fungsi anak-anak Tuhan sebagai utusan dan roh pelayanan telah dikurangkan sehingga kewujudan mereka diremeh-temehkan dan perkataan angel (malaikat) tidak lagi menjadi fungsi gambaran anak Tuhan dalam pelaksanaan rencana Tuhan. Ia menjadi entiti tersendiri yang mempunyai kewujudan lebih rendah berbanding peranan yang dilihat pada Mesias dan umat pilihan. Pandangan ini berkesan untuk mempertingkatkan Kristologi dan mengasingkan Kristus dari penciptaan pada semua peringkat bersesuaian dengan dogma trinitarian. Pandangan ini bukanlah pandangan Jemaat mula-mula dan istilah angel (malaikat) hanya dilihat sebagai satu fungsi anak-anak Tuhan. Hujah pengurangan [peranan] ini adalah masalah tunggal terbesar hingga hari ini dalam menjelaskan kosmologi alkitab sebenar kepada orang baru yang belum membaca Alkitab dengan teliti. Justin Martyr (Apol. 1:6) mengatakan bani malaikat Baik adalah sangat dimuliakan. Athenagoras merujuk kepada tugas-tugas bani syurgawi setia yang dilantik Tuhan kepada beberapa tugas mereka, untuk menempatkan diri mereka di antara unsur-unsur, dan langit dan bumi (Legatio x). Pada abad keempat, Eusebius dari Caesaria membezakan antara pujaan yang diberikan kepada mereka dan ibadah yang diberikan kepada Tuhan (Demonstratio evang., III, 3). Menjelang hujung abad keempat, Ambrose dari Milan mengesyorkan doa-doa kepada mereka (Cath. Encyc., ibid.). Dengan itu kita saksikan bahawa doktrin jiwa itu telah menembusi Kekristianan. Para pengikut Athanasian ini telah mengurangkan kedudukan anak-anak Tuhan berhubungan dengan Bapa, kepada kedudukan makhluk lain yang berhubungan dengan Trinitas yang terlihat.

     

    Pada waktu yang sama mereka menubuhkan sebuah kultus yang mempromosikan doa dan kemuliaan kepada mereka dan kepada Maria sebagai seorang makhluk yang dibangkitkan. Doktrin Kesatuan-sama dari masa ini menyingkirkan bani syurgawi dari hubungannya dengan Tuhan, menghadkannya kepada suatu Trinitas. Rangkaian doa tertua dari zaman ini memuliakan Trinitas, kemudian Mikhael (bermakna Yang seperti Tuhan) dan Gabriel (bermakna Umat Tuhan) dan kemudian Maria (ibid.). Perbezaan-perbezaan ini seperti yang kita lihat di atas menjadi asas kepada perpisahan antara Jemaat sebenar dan Kekristianan Athanasia (atau aliran umum).

     

    Hanya pada Sidang Lateran Keempat pada tahun 1215, memandangkan posisi yang telah diambil oleh pengikut Dualist di kalangan orang Cathar Albigensian, barulah Jemaat Rom mengisytiharkan bahawa malaikat telah dicipta (berlainan dengan Kristus yang tidak dicipta) dan bahawa manusia telah dicipta selepas mereka (dekri Firmiter; rujuk Cath. Encyc., artikel Angel, Vol. I, halaman 476). Sememangnya, dalam bahasa Ibrani ia hanyalah perkataan malak dari kata akar lak yang bermakna seorang yang pergi atau seorang yang diutus, dan dengan itu adalah utusan. Malaikat hadiratNya adalah di dalam Yesaya 63:9 dan LXX memanggil Mesias sebagai Malaikat Penasihat Besar. Aquinas mengisytiharkan bahawa malaikat tidak sama-abadi dengan Tuhan tetapi dicipta ex nihilo. Dengan cara ini, Aquinas mengekalkan perbezaan antara Kristus dan anak-anak Tuhan yang lain. Sejak Tauler (meninggal tahun 1361) dan orang-orang sezamannya, klasifikasi Dionysian untuk Roh-roh telah diikuti.

     

    Ibadah

     

    Ibadah dianggap sebagai proses memberi kehormatan. Ia digunakan berperingkat-peringkat. Ia ditujukan langsung kepada Tuhan dan, dalam ertikata ini, ia adalah ibadah pemujaan mutlak tertinggi yang terbaik. Penyembahan pemerintah ini, latria, adalah khusus untuk Tuhan sahaja (Cath. Encyc., Vol. XV, artikel Worship, halaman 710). Apabila ibadah (dulia; hyperdulia untuk Maria) ditujukan kepada orang lain ia hanya secara tidak langsung kepada Tuhan namun ditujukan kepada orang-orang ini kerana hubungannya dengan Tuhan. Kedua-dua bentuk ini terbit dari konsep pemberian hormat sebagai proskuneo atau sembah sujud dari bahasa Yunani. Oleh itu, secara alkitabiah, penghormatan yang diberikan kepada Kristus dan umat pilihan diterbitkan dari hubungan mereka dengan Tuhan. Dalam ertikata ini, perbezaan antara Trinitarianisme dan Unitarianisme adalah, penghormatan yang ditujukan kepada Kristus ini adalah kerana hubungannya kepada Bapa dan merupakan jenis sekunder – sedangkan Trinitarian mempercayai ia adalah kultus latria, di mana dia sebenarnya adalah Tuhan, seperti mana Bapa adalah Tuhan.

     

    Perbezaan-perbezaan Protestan

     

    Perbezaan-perbezaan antara fahaman Katolik dan Trinitarianisme Protestan dianggap adalah tetap dan menambah kepada hujah-hujah di atas. Protestantisme mempunyai dua pandangan. Satu berasal dari Luther yang telah memeluk doktrin yang telah dipegang Jemaat lama sebelumnya, iaitu doktrin Sola Scriptura, atau Alkitab sahaja, sebagai panduan. Jemaat Anglikan serta lain-lain menerima kesahihan Sidang-sidang yang dibuat hingga setakat Chalcedon pada tahun 451 dan dengan itu sama-sama tercemar dari segi doktrin seperti fahaman Roman Katolik tetapi kurang tahapnya. Jemaat Lutheran tidak mengikuti doktrin Luther ini – jika sebaliknya, mereka pasti telah memulihkan lebih banyak kebenaran-kebenaran asal daripada apa yang dipulihkan mereka. Harnack berpendapat bahawa Kekristianan telah dicemari Politeisme dan memeluk banyak amalan-amalan pagan (Das Wesen des Christentums, Berlin, 1900, halaman 126,137-138,148). Pada dasarnya, ini telah menjadi pertikaian antara jemaat aliran umum dan Jemaat Tuhan sepanjang abad-abad lalu.

     

    Binitarianisme, yang juga harus tertakhluk kepada hujah-hujah ini, adalah satu lagi penyimpangan membingungkan yang tidak dapat bertahan dari segi logik dan, dengan itu, tidak terus wujud sebagai satu doktrin yang serius.

     

    Jemaat dan Ibadah

     

    Kristus telah mengasaskan satu Jemaat dengan satu Tuhan, satu iman, satu baptisan dan satu Allah dan Bapa kepada semua (Efesus 4:5-6). Baptisan ini mewakili seluruh ibadahnya, yang seharusnya adalah satu, ditujukan kepada Allah yang sama oleh Kristus yang sama (Cath. Encyc., artikel Worship, ibid.). Iman ini tidak pernah berubah dan Jemaat masih menyembah Tuhan dan Bapa yang sama. Tuhan patut disembah kerana ini adalah adil, dan ibadah adalah tindakan wajib ciptaanNya (Cath. Encyc., op. cit.). Keadilan dan kebenaran adalah perkataan yang sama (tsedek) dalam bahasa Ibrani. Ibadah secara diam-diam atau ibadah peribadi di khalayak ramai tidak mencukupi. Masyarakat patut memberi penghormatan kepadaNya dan umat Kristian patut berkumpul di khalayak ramai untuk menyembahNya dan memuji serta mengucap syukur kepada Dia (ibid.).

     

    Kumpulan Montanist pada abad kedua telah memulakan suatu kultus yang menyembah Roh Kudus kerana mereka menjangkakan Roh Kudus akan datang dan mengambil tempat anak-anak dan mengisytiharkan injil yang lebih sempurna. Pandangan ini telah ditindas namun membawa kepada Sidang Rom Keempat pada tahun 380 di mana Paus Damasus mengutuk sesiapa saja yang menyangkal bahawa Roh Kudus patut dipuja seperti Bapa dan Anak (ibid., halaman 711). Maka pada tahun kemudiannya (381) di Sidang Constantinople, Roh Kudus telah ditambahkan kepada Ketuhanan itu sebagai Trinitas namun mungkin tidak sebaik apa yang diingini kelompok Kapadokia. Ini membentuk perbezaan besar seterusnya antara Jemaat dan Trinitarianisme.

     

    Orang Katolik mengakui (ibid.). bahawa Kristus dengan cermat telah memelihara semua arahan-arahan ibadah Yahudi (termasuk hari Sabat dan Hari Raya) kerana sebarang penyimpangan pastinya akan menimbulkan bantahan yang mungkin sedikit sebanyak akan tercatat dalam kitab-kitab injil. Satu-satunya bantahan seperti itu adalah mengenai kaedah dan bukannya hakikat pemeliharaan hari Sabat.

     

    Jemaat Sebenar

     

    Sistem aliran umum telah cuba mengebumikan semua kesan sebuah Jemaat berterusan yang menentang doktrin mereka. Laporan-laporan tentang sejarah dan doktrin-doktrin adalah tidak tepat disebabkan salahfaham individu-individu terbabit serta kerahsiaan Jemaat yang dianiaya. Jemaat Katolik telah menganiaya Jemaat Tuhan selama berabad-abad. Pada tahun 1179, Sidang Lateran Umum Ketiga telah melarang Jemaat yang dipanggil Vallenses bermula dari tahun itu. Paus Lucius III telah mengeluarkan Fatwa pengucilan (penyingkiran dari mazhab) di Verona pada tahun 1184 kerana Jemaat mendekrikan bahawa ketaatan adalah kepada Tuhan dan bukannya manusia, dan tidak mahu melepaskan iman itu. Suatu konferens umum antara Jemaat dan pihak Katolik telah diadakan pada tahun 1191 dan diikuti dengan konferens kedua di Parmiers pada tahun 1207. Pada tahun 1192 biskop Otto dari Toul telah memerintah agar semua anggota Waldenses dihantar dalam keadaan dirantai ke perbicaraan keuskupan. Pada tahun 1194 Alphonso II dari Aragon memerintahkan pembuangan mereka dari kawasan pemerintahannya dan melarang mereka diberikan tempat perlindungan atau makanan. Sidang Genoa (1197) mengesahkan peruntukan-peruntukan ini dan memerintahkan kematian melalui pembakaran kepada Jemaat. Sejak dari itu, mereka telah cuba membunuh atau menindas Jemaat dengan apa cara sekalipun yang mungkin. Kewujudan mazhab-mazhab bidaah sezaman telah merumitkan lagi masalah pengenalpastian, dan sejarah Katolik memang salah dalam percubaannya untuk menghadkan Jemaat kepada Peter Waldo dan abad kedua belas dan untuk meremeh-temehkan doktrin-doktrinnya serta kesannya (lihat karya-karya Distribusi Umum Jemaat Pemelihara Sabat (No. 122) dan juga Peranan Hukum Keempat di dalam Jemaat-jemaat Tuhan Pemelihara Sabat dalam Sejarah (No. 170)).

     

    Kristus mempunyai satu Jemaat – sungguhpun dalam pelbagai pentadbiran atau operasi seperti yang dikatakan Paulus (1 Korintus 12:6). Jemaat ini tidak pernah berhenti operasinya atau menukar doktrin-doktrin asasnya dalam tempoh dua ribu tahun. Jemaat Katolik mengingini semua orang percaya bahawa mereka adalah badan itu. Dakwaan itu adalah palsu. Kristus tidak memulakan pekerjaan itu pada abad ini dan juga tidak pernah mengubah pandangan-pandangannya. Kristus tetap sama hari sebelumnya, hari ini dan selamanya. Kita adalah pewaris-pewaris sebenar keimanan yang telah disampaikan kepada orang-orang kudus (Yudas 3).

    http://www.ccg.org/indonesian/s/p185.html

     
  • SERBUIFF 4:47 am on 18/02/2009 Permalink | Reply
    Tags: ahmad, Dan (ingatlah) ketika Isa putera Maryam berkata:` Hai Bani Israil, , membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, mereka berkata:` Ini adalah sihir yang nyata `.(QS. 61:6), , sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, yaitu Taurat dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad) `. Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata,   

    Dan (ingatlah) ketika Isa putera Maryam berkata:` Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu Taurat dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad) `. Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata:` Ini adalah sihir yang nyata `.(QS. 61:6) 

    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Ash Shaff 6
    وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُمْ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيَّ مِنَ التَّوْرَاةِ وَمُبَشِّرًا بِرَسُولٍ يَأْتِي مِنْ بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ فَلَمَّا جَاءَهُمْ بِالْبَيِّنَاتِ قَالُوا هَذَا سِحْرٌ مُبِينٌ (6)
    Allah SWT memerintahkan Nabi Muhammad menyampaikan kepada kaum muslimin, kisah keingkaran kaum Isa, ketika Isa A.S. berkata kepada kaumnya, “Wahai kaumku, sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang diutus kepada kamu sekalian, aku membenarkan kitab Taurat yang dibawa Nabi Musa A.S. demikian pula kitab-kitab Allah yang telah diturunkan kepada para nabi, baik yang datang sebelumku, maupun yang datang sesudahku. Dan aku menyeru kamu agar beriman pula kepada Rasul yang datang kemudian yang bernama Ahmad”.
    Dalam ayat yang lain ditegaskan pula bahwa isyarat kedatangan Muhammad sebagai Nabi dan Rasul Allah terakhir terdapat pula dalam Taurat dan Injil. Allah SWT berfirman:

    الذين يتبعون الرسول النبي الأمي الذي يجدونه مكتوبا عندهم في التوراة والإنجيل
    Artinya:
    (Yaitu) orang-orang yang mengikut Rasul, Nabi yang ummi yang (namanya) mereka dapati tertulis dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka. (Q.S Al A’raf: 157)
    Dalam kitab Taurat banyak disebutkan isyarat-isyarat kedatangan Nabi Muhammad sebagai Nabi dan Rasul terakhir, seperti Kitab Kejadian 21:13
    “Maka anak sahayamu itupun akan terjadikan suatu bangsa, karena itu ia dari benihmu”.
    Maksudnya ialah keturunan Siti Hajar, ibu dari Ismail yang kemudian menjadi orang-orang Arab yang mendiami semenanjung Arabia. Waktu Nabi Ibrahim pergi ke Mesir bersama istrinya Sarah, beliau dianugerahi oleh raja Mesir seorang hamba sahaya perempuan yang kemudian dijadikan sebagai istri, yang bernama Hajar. Sewaktu Hajar telah melahirkan putranya Ismail, ia di antarkan Ibrahim A.S. ke Mekah atas perintah Allah. Di Mekahlah Ismail A.S. menjadi besar dan berketurunan. Di antara keturunannya itu bernama Muhammad yan kemudian menjadi Nabi dan Rasul terakhir.
    Kitab Kejadian 21:18 memerintahkan agar Bani Israel mengikuti dan menyokong Nabi Muhammad, yang akan datang kemudian.
    “Bangunlah engkau, angkatlah budak itu, sokonglah dia, karena Aku hendak menjadikan dia suatu bangsa yang besar”
    Demikian pula dengan Kitab Kejadian 17:20 menyebutkan:
    “Maka akan hal Ismail itu pun telah Kululuskan permintaanmu, bahwa sesungguhnya Aku telah memberkahi akan dia dan memberikan dia dan memperbanyak dia amat sangat dua belas orang raja-raja akan berpencar dari padanya dan Aku akan menjadikan dia suatu bangsa yang besar”
    kitab Habakuk 3:3 menyebutkan:
    “Bahwa Allah datang dari teman dan Yang Mahasuci dari pegunungan Paran -Selah. Maka kemuliaan-Nya menudungilah segala langit dan bumipun adalah penuh dengan pujinya”
    Di sini diterangkan tentang teman dan orang-orang suci dari pegunungan Paran (Arab = Peron/ Panam), dan yang dimaksud di sini adalah Nabi Muhammad SAW. itu.
    Demikian pula Nabi Musa A.S. dalam Kitab Ulangan 18:17-22 telah menyatakan kedatangan Nabi Muhammad SAW. itu.
    “Maka pada masa itu berfirmanlah Tuhan kepadaku (Musa): “Benarlah kata mereka itu (Bani Israel)”. Bahwa Aku (Allah) akan menjadikan bagi mereka itu seorang Nabi dari antara segala saudaranya (yaitu Nabi dan Bani Israel) yang seperti engkau (Nabi Musa) dan Aku akan memberi segala firman-Ku dalam mulutnya dan dia pun akan mengatakan kepadanya segala yang Kusuruh akan dia.
    Bahwa sesungguhnya barang siapa yang tiada mau dengan segala firman Ku yang akan dikatakan olehnya dengan nama-Ku, niscaya Aku menuntutnya kelak pada orang itu. Tetapi adanya Nabi yang melakukan dirinya dengan sombong dan mengatakan firman dengan nama-Ku, yang tiada Ku-suruh katakan, atau yang berkata dengan nama dewa-dewa, niscaya orang Nabi itu akan mati dibunuh hukumnya. Maka jikalau kiranya kamu berkata dalam hatimu demikian, “Dengan apakah boleh kami ketahui akan perkataan itu bukannya firman Tuhan adanya?”. Bahwa jikalau Nabi itu berkata demi nama Tuhan, lalu barang yang dikatakannya tidak jadi atau tidak datang, yaitu perkataan yang bukan firman Tuhan adanya maka Nabi itu pun berkata dengan sembarangan, janganlah kamu takut akan dia”.
    Dalam ayat-ayat Taurat di atas ada beberapa isyarat yang menjadi dalil untuk menyatakan tentang nubuwat Nabi Muhammad SAW.
    “Seorang Nabi di antara segala saudaranya”.
    Hal ini menunjukkan bahwa yang akan menjadi Nabi itu akan timbul dari saudara-saudara Bani Israel, tetapi bukan dari Bani Israel sendiri, karena Bani Israel itu keturunan Yakub dan Yakub anak dari Ishak A.S. Dan Ishak A.S. adalah saudara dari Ismail A.S. Saudara-saudara Bani Israel itu ialah Bani Ismail Dan Nabi Muhammad SAW. sudah jelas adalah keturunan Bani Ismail.
    Kemudian kalimat “Yang seperti engkau” memberi pengertian bahwa Nabi yang akan datang itu haruslah seperti Nabi Musa A.S., maksudnya Nabi yang membawa agama bani seperti yang dibawa Nabi Musa A.S. Dan seperti dituliskan bahwa Nabi Muhammad itulah satu-satunya Nabi yang membawa syariat bani (agama Islam) yang berlaku juga bagi Bani Israel.
    Kemudian dikatakan bahwa Nabi itu “tidak sombong”, tidak akan mati dibunuh”. Muhammad SAW. seperti dimaklumi bukanlah orang yang sombong, baik sebelum menjadi Nabi apa lagi setelah menjadi Nabi. Sebelum menjadi Nabi ternyata beliau telah disenangi oleh umum, dan dipercaya oleh orang-orang Quraisy, terbukti dengan panggilan beliau “Al Amin” (kepercayaan). Kalau beliau sombong tentulah beliau tidak diberi gelar yang sangat terpuji itu.
    Umat Nasrani menyesuaikan kenabian itu kepada Isa A.S. di samping mereka mengakui pula bahwa Isa A.S. sungguh mati terbunuh (karena disalib). Hal ini jelas bertentangan dengan ayat kenabian itu sendiri. Sebab Nabi itu haruslah tidak mati dibunuh (disalib dan sebagainya).
    Banyak lagi isyarat-isyarat yang terdapat di dalam Taurat yang menerangkan kenabian Muhammad SAW. seperti yang diberikan Nabi Yesaya 42:1-4; Nabi Yermin 31:31-32, Nabi Daniel 2:38-45 dan banyak lagi yang tidak perlu disebutkan di sini.
    Demikian pula dalam kitab Injil yang banyak disebut dalam kitab Yahya.
    Kemudian diterangkan bahwa Nabi dan Rasul yang bernama Ahmad itu lahir. dengan membawa dalil-dalil yang kuat serta mukjizat-mukjizat yang diberikan Allah, dan mereka pun mengingkarinya dan mengatakan Muhammad adalah seorang ahli sihir.

    Tafsir / Indonesia / Jalalain / Surah Ash Shaff 6
    وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُمْ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيَّ مِنَ التَّوْرَاةِ وَمُبَشِّرًا بِرَسُولٍ يَأْتِي مِنْ بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ فَلَمَّا جَاءَهُمْ بِالْبَيِّنَاتِ قَالُوا هَذَا سِحْرٌ مُبِينٌ (6)
    (Dan) ingatlah (ketika Isa putra Maryam berkata, “Hai Bani Israel!) di sini Nabi Isa tidak mengatakan hai kaumku, karena sesungguhnya dia tidak mempunyai kerabat di kalangan mereka (Sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepada kalian, membenarkan kitab sebelumku) kitab yang diturunkan sebelumku (yaitu Taurat dan memberi kabar gembira dengan datangnya seorang rasul yang akan datang sesudahku, namanya Ahmad.”) Allah berfirman: (Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka) yakni Ahmad alias Muhammad kepada orang-orang kafir (dengan membawa bukti-bukti yang nyata) yakni ayat-ayat dan tanda-tanda (mereka berkata, “Ini) maksudnya, apa yang didatangkannya itu (adalah sihir) menurut suatu qiraat lafal sihrun dibaca saahirun artinya orang yang datang ini adalah penyihir (yang nyata”) yang jelas

     
    • alo 5:30 pm on 15/05/2009 Permalink | Reply

      para sekte kristen yang anti paulus dan anti salib sebelum tahun 620M sudah mengatakan demikian. seorang tokoh di antara 100 tokoh karangan Hunt adalah mani (manikeisme). seorang rasul sebelum tahun 620M. Rasul Manikeisme itu mengatakan bahwa ia adalah rasul yang di nubuatkan oleh Yesus sebagai parakletos. begitu juga Elkesait dari kaum sabiin. Elkesait mengaku sebagai nabi musa terakhir atau nabi penutup, sebelum tahun 620M. ajdi wajar saja kalau ada lagi yang lain

    • alo 2:36 pm on 19/05/2009 Permalink | Reply

      kalau nggak ada tanggapan. nanti akan datang lagi nabi penutup yang lain.

    • camar 6:52 am on 05/08/2012 Permalink | Reply

      Mengapa `Allah’ sengaja
      mengelabui mata semua orang sehingga saksi mata dan Bunda Maria serta rasul Yesus pun tidak
      diberitahu? Dan bagaimana menjelaskan kontradiksi pernyataan Surah An Nissa’ 4:157-158 itu
      dengan pernyataan Quran sendiri dalam Surah Al Imran 3:55 dan Surah Maryam 19:33? Apakah
      dengan demikian `Allah’ sengaja berbohong dan menipu, seperti dinyatakan dalam Surah Al
      Imran 3: 54 sendiri? “Orang-orang kafir itu membuat tipu daya, dan Allah membalas tipu daya
      mereka itu. Dan Allah sebaik-baik pembalas tipu daya” (QS. 3:54) Walahualam. Agaknya untuk
      menghindari kesan bahwa Allah itu menipu, maka ada yang menafsirkan pernyataan QS 4:157-
      158 (tentang seseorang yang diserupakan dengan wajah Yesus dan yang kemudian disalibkan)
      ini semuanya tak lain hanyalah legenda. Mari kita simak komentar Muhammad Assad tentang Q
      4:157 ini8:

      • Stain Remover 9:39 am on 05/08/2012 Permalink | Reply

        @camar

        Karena hal itu memang sudah dinubuatkan, ayo jangan mengulang-ngulang terus…hehehe

        kan sudah dibilang hukuman salib hanya untuk orang durhaka :

        Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan membuat kerusakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib, atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik, atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). Yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka didunia, dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar, ﴾Qs. Al Maidah : 33﴿

    • camar 12:03 pm on 05/08/2012 Permalink | Reply

      Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan membuat kerusakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib, atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik, atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). Yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka didunia, dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar, ﴾Qs. Al Maidah : 33﴿
      ayat ini sama sekali bukan untuk isa .yang terkemuka didunia dan akhirat jadi tidak nyambung …yang yambuang saja lah buat alasanmu.ataukah sdr sudah kehabisan akal..atau katakata???/

      • Stain Remover 3:11 pm on 05/08/2012 Permalink | Reply

        @camar

        Itu surah terdapat dimana jeng ? nama-nya kan jelas tuh dalam peristiwa apakah itu ?

        @camar

        Qs. Al Maidah : 112-115

        112. (Ingatlah), ketika pengikut-pengikut Isa berkata: “Hai Isa putera Maryam, sanggupkah Tuhanmu menurunkan hidangan dari langit kepada kami?”. Isa menjawab: “Bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang yang beriman”.

        113. Mereka berkata: “Kami ingin memakan hidangan itu dan supaya tenteram hati kami dan supaya kami yakin bahwa kamu telah berkata benar kepada kami, dan kami menjadi orang-orang yang menyaksikan hidangan itu”.

        114. Isa putera Maryam berdoa: “Ya Tuhan kami turunkanlah kiranya kepada kami suatu hidangan dari langit (yang hari turunnya) akan menjadi hari raya bagi kami yaitu orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau; beri rzekilah kami, dan Engkaulah pemberi rezeki Yang Paling Utama”.

        115. Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku akan menurunkan hidangan itu kepadamu, barangsiapa yang KAFIR di antaramu (pengikut-pengikut Isa) sesudah (turun hidangan itu), maka sesungguhnya Aku akan menyiksanya dengan siksaan yang tidak pernah Aku timpakan kepada seorangpun di antara umat manusia”.

        Dan dalam bibel Yesus menjawab demikian :

        Selama Aku bersama mereka, Aku memelihara mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku; Aku telah menjaga mereka dan tidak ada seorangpun dari mereka yang binasa selain dari pada dia yang telah ditentukan untuk binasa, supaya genaplah yang tertulis dalam Kitab Suci. (Yohanes 17:12, TB)

        Kata “binasa” dalam ayat bibel diatas diambil dari kata :

        …οὐδείς ἐκ αὐτός ἀπόλλυμι εἰ μή υἱός ἀπώλεια ἵνα γραφή πληρόω

        …oudeis ek autos apollymi ei mē huios apōleia hina graphē plēroō

        …none of them is lost, but the son of perdition; that the scripture might be fulfilled (John 17:12)

        ἀπόλλυμι = apollymi = lost = tersesat (kafir)

        ἀπώλεια = apōleia = to die = mati

        Jadi :

        …tidak ada seorangpun dari mereka yang kafir selain dari pada dia yang telah ditentukan untuk mati, supaya genaplah yang tertulis dalam Kitab Suci.

        Tahukah kamu ayat bibel diatas diucapkan Yesus sesaat sebelum penyergapan terjadi.

    • camar 4:03 pm on 05/08/2012 Permalink | Reply

      “Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku dilahirkan,
      pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali” (Sura
      19:33).“Maryam berkata: ‘Bagaimana akan ada bagiku seorang laki-laki, sedang tidak
      pernah seorang manusiapun menyentuhku, dan aku bukan (pula) seorang
      pezina!” (Sura 19:20).

      • Stain Remover 4:06 pm on 05/08/2012 Permalink | Reply

        @camar

        menurut Islam itu yang disalib bukan Nabi Isa as, tetapi dari antara murid nabi Isa yang menjadi kafir…

        dalam bibel jelas koq ayatnya siapa orang yang dimaksud….

      • Stain Remover 4:13 pm on 05/08/2012 Permalink | Reply

        @camar

        Dan kesejahteraan…pada hari aku meninggal…

        Dalam istilah umum, sejahtera menunjuk ke keadaan yang baik, kondisi manusia di mana orang-orangnya dalam keadaan makmur, dalam keadaan sehat dan damai.

        http://id.wikipedia.org/wiki/Kesejahteraan

    • camar 4:16 pm on 05/08/2012 Permalink | Reply

      yang di omongkan disini siapa????

      • Stain Remover 4:22 pm on 05/08/2012 Permalink | Reply

        @camar

        Berarti ayat tersebut menyanggah kematian terkutuk seorang durhaka yang dikaitkan dengan Nabi Isa as yang mulia.

    • wikki 1:08 am on 06/08/2012 Permalink | Reply

      ingat kawan yesus bukan lah pengecut seperti yang muslim bayangkan .yang harus igantikan dengan orang yang malang untuk menghidar darilari dari alam maut ustru kedatanganyapun kedunia sudah dinubuatkan untuk turun ke alam maut. maka da disamakan dengan penjahat.

    • wikki 2:27 am on 06/08/2012 Permalink | Reply

      itukan kata quranmu apa quranmu sudah menyaksikan peristiwa itu pada saat yesus didunia ini????

      • SERBUIFF 10:19 am on 06/08/2012 Permalink | Reply

        lu kelihatan guobloknya, Allah yg melihat perkataan yesus, lalu Allah yg menyampaikannya melalui kitab Al Quran….dasar guoblok lu……..

    • camar 10:48 am on 06/08/2012 Permalink | Reply

      allahya simamad yang khairil makkarin itu….jangan jangan anda lagi ditipu percaya ngga dengan penipu ulung?????

      • Stain Remover 2:43 pm on 06/08/2012 Permalink | Reply

        @camar

        Menurutmu ‘Yesus’ menipu nggak , pada ayat dibawah ini :

        @camar dan wikki

        …θανατωθεὶς σαρκὶ ζῳοποιηθεὶς πνεύματι

        …thanatōtheis sarki zōopoiētheis pneumati

        …having been put to death in the flesh, but made alive in the spirit;

        …yang telah dibunuh dalam keadaan-Nya sebagai manusia, tetapi yang telah dibangkitkan menurut Roh, (1 Petrus 3:18)

        kenyataan yang terjadi adalah :

        χεῖρας πόδας αὐτός ψηλαφήσατε πνεῦμα ἔχει σάρκα ὀστέα θεωρεῖτε ἔχοντα

        cheiras podas autos psēlaphēsate pneuma echei sarka ostea theōreite echonta

        …for a spirit does not have flesh and bones as you see that I have.

        Lihatlah tangan-Ku dan kaki-Ku: Aku sendirilah ini; rabalah Aku dan lihatlah, karena roh tidak ada daging dan tulangnya, seperti yang kamu lihat ada pada-Ku.” (Lukas 24:39)

        Definition pneuma : wind, breath, spirit

        Jadi apakah ‘Yesus’ yang bangkit itu telah menipu banyak orang ?!

    • wikki 2:50 pm on 06/08/2012 Permalink | Reply

      Yesus menunjukkan bahwa dia sudah bangkit dari alam maut bahwa tubuh yang dipakai diwaktu disalib benar tubuh itu juga yang bangkit dari kematian ..salah seorang muridnya tidak percaya sebelum memasukkan jarinya ke lubang bekas paku yang ada di tanganya dan kakinya maka ,Yesus menunjukkan bekas tersebut sambil berkata rabalah

      • Stain Remover 2:58 pm on 06/08/2012 Permalink | Reply

        @wikki

        Jangan ngawur Yesus menurut ayat 1 Petrus 3:18 dibangkitkan menurut roh, tapi kenyataan-nya dia (Yesus) bangkit menurut jasad. Jadi menipu tidak ?

    • wikki 3:01 pm on 06/08/2012 Permalink | Reply

      rohnya tidak terpisah dari raganya kalau terpisah…itu namanya mayat hidup…

      • Stain Remover 3:04 pm on 06/08/2012 Permalink | Reply

        @wikki

        Dibaca ayat petrus itu domb…?

    • camar 3:06 am on 07/08/2012 Permalink | Reply

      kamu tahu bahwa quran itu sebenarnya cuma kata kata muhammad.????nih buktinya.• Di Surat ke 6 (Al An’aam), ayat 19: “Bacaan ini sudah ditunjukkan kepadaku”, dan di
      • Surat ke 18 (Al Kahfi), ayat 110: “Katakan: “Saya hanya manusia seperti kamu; hal itu sudah ditunjukkan kepadaku.”
      • Surat ke 53 (Al Najm), ayat 4: “Hal itu hanya inspirasi yang ditunjukkan kepadanya.”
      • Di Surat ke 6 (Al An’aam) ayat 104, dikatakan: “dan aku sekali-kali bukanlah pemelihara [mu]” – ini Muhammad yang berkata – “Aku”, “dan aku sekali-kali bukanlah pemelihara [mu].”
      • Dan di Surat ke 6 (Al An’aam) ayat 114, berkata: “Patutkah aku mencari allah lain selain Allah”… “aku mencari.”
      • Dan di Surat ke 11 (Huud), ayat 2-3, berkata: “agar kamu tidak menyembah selain Allah: Sesungguhnya aku seorang pemberi peringatan dan pembawa kabar gembira kepadamu daripadaNya. Aku seorang pemberi peringatan dan pembawa kabar gembira kepadamu daripadaNya”.
      • Dan lagi di Surat ke 27 (Al Naml) ayat 91 dan 92: “Aku hanya diperintahkan untuk menyembah Tuhan negeri ini… Aku diperintahkan supaya aku termasuk orang-orang yang berserah diri.” Jadi ini semua adalah orang pertama dan pembicara disini adalah Muhammad.
      • Di Surat ke 27 (Al Naml) ayat 92: “dan supaya aku membacakan Al Qur’an. Maka barang siapa yang mendapat petunjuk maka sesungguhnya ia hanyalah mendapat petunjuk untuk dirinya. Dan supaya aku membacakan Al Qur’an.”
      • Di Surat ke 42 (Asy Syuuraa), ayat 10: “Tentang sesuatu apapun kamu berselisih maka putusannya kepada Allah. Itulah Allah Tuhanku. kepadaNya lah aku bertawakal dan kepadaNya lah aku kembali.”
      “Demi matahari dan cahayanya di pagi hari, dan bulan apabila mengiringinya, dan siang apabila menampakkannya, dan malam apabila menutupinya, dan langit serta pembinaannya, dan bumi serta penghamparannya, dan jiwa serta penyempurnaannya.” Surat ke 102 (At Takaatsur) ayat 1-8: “Bermegah-megahan telah melalaikan kamu, sampai kamu masuk ke dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui. Janganlah begitu, jika kamu mengetahui dengan pengetahuan yang yakin. Niscaya kamu benar-benar akan melihat nereka Jahiim, dan sesungguhnya kamu benar-benar akan melihatnya dengan ’ainulyaqin, kemudian kamu pasti akan ditanyai pad hari itu tentang kenikmatan.” Surat ke 103 (Al ‘Ashr), ayat 1-3: “Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang,” – sebuah sumpah… Allah bersumpah – “Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasihat menasihati supaya menaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.” Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang!” Apakah Allah akan mengucapkan “basmala” lagi? “Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam,” Apakah Allah akan berkata, “Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam? Yang menguasai hari pembalasan. Hanya kepada Engkaulah kami menyembah.” Dengan siapa Allah berbicara, dan berkata: “Hanya kepada Engkaulah kami menyembah?” Ini adalah perkataan manusia, “Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan HANYA KEPADA Engkaulah kami mohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus.” Apakah Allah akan berkata, “Tunjukilah kami jalan yang lurus”? pikir ???maka hilanglah anggapan anda selama ini bahwa quran itu asli wahyu allah……

c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel