Xenia Dituntun Anaknya Menemukan Islam di Usia Senja

Xenia Dituntun Anaknya Menemukan Islam di Usia Senja

Rabu, 21 September 2011 11:16 WIB

ATHENA – Sebelum pergi ke Inggris, Xenia hanya mengenal satu agama, Kristen Ortodoks. Dia lahir, dibesarkan, dan tinggal di Athena, Yunani, Sebelum akhirnya terbang ke Inggris tahun 1970-an untuk melanjutkan pendidikannya.

Di negeri inilah, cakrawalanya terbuka. Ia mengenal ada banyak agama di dunia ini. Islam salah satunya. Namun, ia tak berniat mempelajarinya, karena nyaman dengan agama yang dianutnya sejak kecil. “Saya dibesarkan dalam keluarga yang hangat walau tak begitu taat beribadah,” ujarnya.

Usai kuliah, ia tak kembali ke negerinya. Seorang pemuda setempat memikat hatinya, dan mereka menikah. Belakangan, ia baru tahu suaminya sangat berminat pada Islam. “Agama tak begitu berperan dalam kehidupan keluarga saya…maka saya pun tak ambil pusing dengan orientasi keyakinan suami saya,” ujarnya.

Di rumah, mereka tak pernah mendiskusikan agama.  “Dia menghargai keyakinan saya, demikian pula sebaliknya,” katanya. Belakangan ia tahu, suaminya telah menjadi Muslim.

Bersuami seorang Muslim, cakrawalanya tentang Islam terbuka. Di sekolah, ia hanya tahu hal negatif tentang agama ini. Begitu juga di media yang dia baca. Namun di rumah, ia menemukan oase yang berbeda, melalui suaminya. Namun, ia masih belum tergerak hatinya belajar Islam.

Ia hanya mempelajari Islam sedikit, demi menjawab pertanyaan anak-anaknya. Seiring berjalannya waktu, sang anak lebih condong memilih Islam, mengikuti agama sang ayah. “Saya mengantar mereka ke masjid, tapi saya tak ikut turun. Saya menunggu di mobil saja,” ujarnya.

Saat dua anaknya menginjak remaja, suaminya meninggal dunia. Xenia sungguh terpukul. Ia memutuskan untuk pulang ke negeri asalnya, Yunani. Anak-anaknya, memilih tetap tinggal di Inggris.

Di bandara, ia menerima SMS anak lelakinya yang termuda, “Mum, kami mencintaimu dan kami tak ingin engkau berbeda dari kami ketika kelak kau berpulang seperti papa. Please, jadilah Muslimah.”

Ia merenungi SMS sang anak. “Untuk pertama kalinya setelah 30 menikahi pria Muslim, saya membaca isi Alquran,” katanya, yang mengaku awalnya ogah-ogahan membacanya.

Dia mengaku takjub dengan kitab suci almarhum suaminya itu, kendati hanya membaca terjemahannya saja. Untaian kata-katanya sungguh indah, katanya, begitu untaian ceritanya. “Itu bukan bahasa manusia. Itu bahasa Tuhan semesta alam,” katanya.

Dari membaca Quran pula ia tahu, Islam bukan agama baru. Islam telah dianut oleh nabi-nabi terdahulu. “Ini lebih mudah dimengerti, bahwa hanya ada satu Tuhan, tanpa partner, dan para nabi adalah utusan-Nya,” katanya.

Tiba-tiba, ia merasa tak berperantara antara dirinya dan Tuhan. “Hanya saya dan Pencipta saya,” kata Xenia yang kini berusia 60 tahun lebih.

Dia mengaku mulai rajin “curhat” pada Tuhan. “Aku berbicara pada Alllah dimana saja. Dia mendengar saya, dan memantapkan hati saya,” ujarnya. Sampai di satu titik, ia bulat tekad untuk bersyahadat.

Bagi Xenia, Islam adalah sistem yang sempurna. Allah tak hanya menurunkan Alquran, tapi juga mengutus Muhammad SAW untuk menjadi “contoh nyata” bagaimana Alquran diaplikasikan. “Jalan menuju surga itu berliku. Allah mengirim panduan menuju ke sana, melalui Alquran dan Muhammad,” katanya.

Xenia juga menyatakan, beda dengan adama lain yang penuh doktrin, Islam mengajak umatnya untuk berpikir. “Islam tak bilang, ‘Inilah dia, kau harus mengikutinya sekarang!’ Tapi Allah bilang, ‘Lihat, lihatlah sekelilingmu. Lakukan perjalanan, lihatlah tubuhmu, langit, alam, mengapa kau tak melihatnya (sebagai tanda-tanda kebesaran Allah?),” katanya, yang mengaku bersyukur telah menemukan islam, kendati memulianya di usia senja.

Redaktur: Siwi Tri Puji B
Sumber: Greek Rethink, New Convert