Updates from March, 2008 Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • SERBUIFF 7:46 am on 17/03/2008 Permalink | Reply
    Tags: Arsip debat ane di http://soangsoang.multiply.com (bagi   

    Arsip debat ane di http://soangsoang.multiply.com (bagian 2) 

    serbuiff wrote today at 3:35 AM
    ceprotceprot wrote on Mar 16
    serbuiff, kamu ngomong : “…BUKAN NGOCEH OM TAPI SEDANG MENYAMPAIKAN FIRMAN ALLAH…”

    Tahu darimana kalo itu firman Allah…? Apa sahabatnya Muhammad denger suara Allah ngomong ke Muhammad…? …..TOLOL NIH ORANG FIRMAN ALLAH ITU DISAMPAIKAN MELALUI PERANTARAAN JIBRIL YG MEMBACAKANNYA KETELINGA PADA MUHAMMAD…….LIHAT :
    Rasulullah SAW sendiri menceritakan
    cara-cara wahyu itu turun apabila di tanya oleh salah seorang sahabat nya.
    Adakala Jibril datang berupa Malaikat dan adakala nya datang
    dengan menyerupai wajah manusia biasa dengan memakai jubah dan sebagai nya.

    Al-Haris bin Hisyam bertanya kepada baginda
    “wahai Rasulullah, bagaimanakah cara nya wahyu itu turun ”

    Rasulullah SAW menjawab
    “kadang-kadang datang kepada ku seperti bunyi deringan loceng,
    cara ini lah yang paling berat bagi ku, kemudian bunyi itu hilang daripada ku
    dan aku telah hafaz wahyu yang di turun kan . Dan kadang-kadang malaikat
    datang kepada ku dengan rupa manusia, maka aku hafaz apa yang ia cakap kan.
    http://www.geocities.com/admie03/jibrailsampaiwahyu.htm

    Kamu ngomong : “……….AYAT TERSEBUT UNTUK DIUCAPKAN / DIGUNAKAN OLEH UMAT ISLAM MISALNYA DALAM SHALAT,ITU AYAT DARI ALLLAH DIWAHYUKAN KEPADA MUHAMMAD DAN DAN SEKALI LAGI DIGUNAKAN/DIAPLIKASIKAN PADA UMAT ISLAM MISALNYA DALAM BACAAN SHALAT…………..”

    Apakah di QS 1:1-7 itu ada kalimat dari Allahmu yg ngomong : “Wahai muslim sekalian, kalo sembahyang kamu harus ngomong begini yha…!!!” nggak ada khan…? Berarti ayat itu bikinan Muhammad…TOLOL ITU KAN SURAT PEMBUKA AL QURAN DAN SURAT ITU UNTUK BACAAN AL QURAAN …….. Kamu ngomong : “ITU AYAT DARI ALLLAH DIWAHYUKAN KEPADA MUHAMMAD “
    Buktikan kalo ayat itu dari allah…? Cepetan..!!!………………….TOLOL MUHAMMAD KAGA BISA NGARANG2 AL QURAAN TOLOLLLLL………SEMUA YG DIA UCAPKAN ITU DARI ALLAH………..BUKTINYA KALAU AL QURAN ITU BUKAN BUATAN MUHAMMAD YAITU SAMPAI DETIK INI TIDAK ADA SEORANG MANUSIAPUN YG BISA BIKIN KITAB YG MENYAMAI APALAGI MELEBIHI AL QURAN DAN ITU DIJAMIN PASTI KAGA BISA ………….BUKTINYA LIHAT AJA KEMAREN SOANG2 SAYA TANTANGIN BIKIN KITAB YG MENYAMAI AL QURAAN ATAU MELEBIHI AL QURAAN KAGA BISA…NGELES SANA SINI…..APA LAGI LU YG LEBIH TOLOL GINI…..HAYO KALU LU NGATAKAN ALQURAAN BIKINAN MUHAMMAD, LU BIKIN DONG KITAB YG MENYAMAI / MELEBIHI AL QURAN …JANGAN GILIRA GUE TANTANGIN NGELES SANA SINI KAYAK SOANG2 , MASAK LU YG HIDUP DIDUNIA MODERN INI KALAH DENGAN MUHAMMAD YG LU BILANG BEGO, YG BUTA HURUF DAN DIA HIDUP BEBERAPA ABAD YG LALU………BUKTIKAN KALAU LU BISA……JANGAN ASAL MAIN TUDUH AJA OM AL QURAAN BUATAN MUHAMMAD ……………JIKA LU BISA GUE JADI PENGIKUT LU YG PERTAMA ……GUE KELUAR DARI ISLAM…………INGAT JANGAN NGELES SANA SINI…..INI TANTANGAN GUE ………SEKALI LAGI INI TANTANGAN GUE……

    serbuiff wrote today at 2:57 AM
    soangsoang wrote on Mar 15
    Bwa ha ha ha keluar lagi jurus kepepetnya, Copy paste TAFSIR DEPAG!!!!!

    1. IH TOLOL NIH ORANG ANDA MAU LIHAT ALLAH LANGSUNG ? ALLAH KAGA KELIHATAN BUNG.WALAU TIDAK KELIHATAN DIA ADA BUNG.UDARA INI KAGA KELIHATAN,BUKAN BERATI IA KAGA ADA , IA ADA OM..PARA SAHABAT SUDAH JADI SAKSI TURUNNYA AL QURAN, TIAP TURUN AYAT ALQURAN MAKA DIUCAPKAN MUHAMMAD DAN DI TULIS OLEH ZAID BIN TSABIT DAN DIHAFALKAN DAN OLEH PARA SAHABAT

    Mana buktinya itu betul2 dari Auloh WTS??? Ngga bisa kan buktiin?………….TOLOL HI 2 YAT YG SAYA JELASKAN KEMAREN SUDAH JADI BUKTI OM

    Mana buktinya???? Jangan teriak2 tolol tapi lu sendiri ngga bisa ngasih bukti!!! ?………….TOLOL HI 2 YAT YG SAYA JELASKAN KEMAREN SUDAH JADI BUKTI OM

    Berarti AUloh WTS lu ngga maha kuasa dong kalu ngga bisa membuat dirinya keliatan……KISAH MUSA SUDAH JADI BUKTI KOK OM.ALLAH ITU KAGA BISA DILIHAT …..LU BELAJAR FISIKA APE KAGA ? UDARA ITU KAGA KELIHATAN TAPI ADA …………….ALLAH TIDAK KELIHATAN TAPI ADA ….DASAAAAR TOLOL…….

    O ya, gue lupa Auloh lu kan batu berbentuk vagina yang ditempel di Kabah yaaa. Lupa bahwa lu tuh penyembah batu……..INI SATU BUKTI TAMBAHAN BAHWA GUE KAGA OMOMNG KOSONG / ASBUN LU EMANG TOLOL…. batu berbentuk vagina yang ditempel di Kabah……..ITU BUKAN ALLAH OM………KAMI TIDAK MENYEMBAH BATU.LIHAT TENTANG BATU HAJAR ASWAT :

    edit delete reply
    serbuiff wrote on Mar 8
    Hajar Aswad
    Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas.

    Hajarul Aswad (الحجر الأسود) yang bermaksud batu hitam merupakan salah satu batu yang terdapat di penjuru Kaabah.

    Kalau berkaitan dengan Kaabah maka ia terletak di salah satu bucu Kaabah dimana apabila orang yang ingin mengerjakan haji ingin memulakan tawaf mereka maka mereka hendaklah memulai tawaf itu dengan membetulkan bahu kiri mereka ke arah Hajarul Aswad berpusing sebanyak tujuh kali dan akhir sekali dengan akhir di Hajarul Aswad juga. Pada awal tawaf bermula dari Hajarul Aswad dan mengakhirkannya di Hajarul Aswad juga.

    [sunting] Ciuman sebagai sunnah semata-mata

    Menurut ajaran Islam, mencium Hajarul Aswad merupakan sunnah Nabi S.A.W. semata-mata, dan ini ditegaskan oleh Khalifah Umar Al-Khattab apabila sebelum beliau mencium batu itu (Hajar Aswad), beliau berkata-kata: “Aku tahu, sesungguhnya engkau hanyalah batu biasa.

    “Andaikan aku tidak melihat Rasulullah SAW menciummu, sudah tentu aku tidak akan melakukan (mencium Hajar Aswad).”

    [sunting] Sejarah Hajarul Aswad

    Menurut tradisi Islam, Hajarul Aswad datang dari syurga dan warnanya putih tetapi bertukar warna kerana ramai orang mengerjakan haji dengan membawa bersama-sama mereka dosa-dosa yang mereka lakukan

    2. CONTOH : SAYA ADALAH SALES MANAGER PT A, SAYA MENYAMPAIKAN PESAN BOSS SAYA KEPADA PARA SALES . SAYA BERKATA PAGI PARA SALES ,PADA MEETING INI SAYA INGIN MENYAMPAIKAN PESAN DARI BOS BAHWA JIKA ANDA MENCAPAI TARGET DPENJUALAN DALAM 3 BULAN INI MAKAAKAN DIBERI BONUS HP N73,JIKA TIDAK MENCAPAI TARGET MAKA AKAN DIRESIGN.DISINI SAYA HANYA MENYAMPAIKAN PESAN /RERANTARA DARI BOS MELALUI MULUT SAYA, ISI PESAN BUKAN DARI SAYA TAPI ISI PESAN ADALAH DARI BOSS, DISINI SAYA TIDAK BISA DIKATAKAN BOHONG ATAU MENGADA ADA KARENA ISI PESAN TERSEBUT BENAR DARI BOS. PAHAM NGGAK?KALAO KAGA PAHAM JUGA .EMANG KEBUKTI LUARRR BIASAAAA TOLOLLLLL

    GOBBLOOOOOGGG! itu kan udah tahu Sales manager, ada surat pengangkatannya, ada bukti hitam diatas putihnya, ada tanda pengenal bahwa dia benar mewakili bos. Jadi benar percaya karena ada BUKTINYA!! Orang yang dia ajak ngomong bisa membuktikan bahwa dia benar pegawai di PT. A. Dan saat itu dia mewakili Bos.

    Nah Muhammad buktinya mana?? ………………………TOLOL NIH ANAK BUKTINY YA AL QURAAN ITU…….DAN KEBENARAN 2 AYAT AL QURAN TERSEBUT ADALAH BUKTI BAHWA MUHAMMAD ADALAH RASUL ALLAH DAN MEMBUKTIKAN ALLAH ITU ADA

    Mana buktinya Muhammad itu Nabi??………. ………………………TOLOL NIH ANAK BUKTINY YA AL QURAAN ITU…….DAN KEBENARAN 2 AYAT AL QURAN TERSEBUT ADALAH BUKTI BAHWA MUHAMMAD ADALAH RASUL ALLAH DAN MEMBUKTIKAN ALLAH ITU ADA

    Nabi kok jahatnya luar biasa…..JAHAT APAAN OM JANGAN ASAL TUDUH OM………..

    3. Berarti anda mengakui bahwa BUCAILLE ADALAH ORANG TOLOL!!! Tapi lu kutip tulisannya!..TOLOL DALAM BIDANG SPIRITUAL OM DIA TAHU ISLAM TAPI BELUM TENTU IA MAU MASUK ISLAM. CONTOH MISALNYA SI A TAHU PARTAI X BAGUS TAPI BELUM TENTU IA MAU MASUK PARTAI X TERSEBU

    Bucaille tolol, tapi tulisannya dipake!.TOLOL DIBIDANG SPIRITUAL OM
    Einstein tolol, tapi tulisannya dipake! TOLOL DIBIDANG SPIRITUAL OM

    4. Ke ceprotceprot lu nulis gini:
    hoiiii….cerita ttg nabi nuh dan musa juga ada di bible..TAPI BEDA OM,DIBIBLE DIKATAKAN FIRAUN TIDAK MATI DI LAUT COBA JUGA LIHAT FILM TEN COMMANDEMENT FIRAUN TIDAK MATI DILAUT…..aku pernah baca itu…dan Muhammad nyontek bible..MUHAMMAD KAGA NYONTEK OM KALAU NYONTEK BERARTI DI AL QURAN PASTI AKAN DIKATAKAN FIRAUN TIDAK MATI DI LAUT OM ITU ARTINYA MUHAMMAD KAGA NYONTEK BIBLE OM.. TENTANG CONTEK MENCONTEK BIBLE ANDA KAGA BACA APA POSTINGAN SAYA KEMAREN :

    Berarti menurut lu kalu satu cerita lebih lengkap di Quran daripada di Bible, maka yang Quran bukan contekan. Gitu???…..TOLOL NIH ORANG……..KAN SAYA BILANG KALAU ALQURAN NYONTEK BIBLE MAKA PASTI ALQURAN MENGATAKAN FIRAUN TIDAK MATI DILAUT TAPI MATI DIDARAT
    Maksudnya yang asli adalah yang isinya lebih lengkap gitu??…………BUKAN MASALAH LENGKAP ATAU KAGA CERITANYA MASALAHNYA ADALAH ISI NYA MANA YG BENAR DAN MANA YG KAGA BENAR……..

    5. BUKTIKAN KALAU QURAN TIDAK MENCONTEK CERITA NUH!!!.LIHAT AJA KALIMAT DAN TATA BAHASA BIBLE DAN AL QURAAN BEDA OM

    Berarti kalu sekarang gue contek teori relativitas Einstein dengan kalimat dan tata bahasa yang beda, berarti gue ngga bisa disebut mencontek? Gitu??…….TOLOL NIH ORANG KALAU ALQURAN DIKATAKAN NYONTEK BIBLE TENTU TATA BAHASANYA DAN GAYA PENULISANNYA AKAN SAMA, TEPI KAN TIDAK, BUKTINYA COBA ANDA BANDINGKAN……. SAMA APE KAGA ?

    6. LOH JASAD FIRAUN KAN DITEMUKAN LALU DIAWETKAN DENGA ZAT PENGAWET YANG DITUTUP PAKAI PERBAN

    Mana link yang menceritakan itu, minta dong!
    Link yang resmi yaa, bukan link dari blog orang lain. Ngerti ngga maksud gue resmi??? Maksudnya dari pihak yang memang berwenang utk mengatakan itu gitu. Jangan lupa jawab nih!…..TOLOL NIH ORANG UNTUK PENGAWETAN ITU PAKAI ZAT PENGAWET YANG DIBUNGKUS DENGAN KAIN PERBAN..PERBAN DISINI ARTINYA BUKAN PERBAN KAYAK PERBAN LUKA YANG SEKARANG INI……

    A. TUNJUKKAN PENEMUAN TEKNOLOGI, ILMIAH YANG BUKAN DITEMUKAN OLEH NON MUSLIM, YANG SUNGGUH2 DITEMUKAN KARENA TULISAN DARI AL-QURAN, JANGAN MENUNJUKKAN PENEMUAN2 YANG SUDAH DITEMUKAN NON-MUSLIM LAIN LALU DICOCOK-COCOKAN DENGAN ALQURAN. TUNJUKKAN BESERTA PENGAKUAN DARI PENEMUNYA BAHWA IA MENEMUKAN ITU DARI QURAN…………LOH SEANDAINYA BUKTI ILMIAH ITU DITEMUKAN OLEH NON MUSLIM BISA SAJA SETELAH IA MEMBACA KARYA ILMUAN MUSLAIM ATAU DIA MEMPELAJAINYA SENDIRI LANGSUNG DARI ALQURAN DAN IA TIDAK MAU MENYEBUTKAN SUMBERNYA BISA AJA. ITU PERLU SUATU KEJUJURAN KALAU DIA JUJUR PASTI IA KATAKAN KALAU TIDA JUJUR MAKA TIDAK AKAN DIA KATAKAN…….SEPERTI MAURICE B……..IA MENELITI DAN MEMBUKTIKAN BAHWA AL QURAAN ITU BENAR ADANYA KAGA SEPERTI BIBLE………..

    B. Einstein menemukan teorinya TANPA PERLU belajar quran…..ANDA TAHU DARI MANA ?….GILIRAN udah ditemuin, AYATOLLAH, kyai, ustadz dan muslims idiot ..LU YG IDIOT ……..BEREBUTAN mengklaim itu UDAH DITULIS alloh dalam quran!…… LOH JIKA KENYATAAN DAN TERBUKTI BENAR DEMIKIAN APA MASALAHNYA OM .

    Logikanya kan seharusnya begini:
    BAGAIMANA mungkin ilmunya alloh DITEMUIN oleh KAFIR yang NOTABENE NGGAK PERNAH BACA quran?…………..TOLOL NIH ORANG WALAU DIA KAFIR BELUM TENTU NGGAK PERNAH BACA QURAAN OM…….. ..sementara YANG NGEBACA quran tiap hari bahkan jg ngikutin sunnah nabi pedophile ….LU YG PEDHOPILE……..NAMUN NGGAK BISA MENEMUKAN ilmu alloh tersebut?…….BANYAK KOK ILMUAN ISLAM YANG BERJASA DALAM IPTEK OM………

    yang mengaku TERINSPIRASI atau dikarenakan oleh studi mendalam atas quran.
    ….LIHAT OM :

    Ayat Al Quran dalam Tubuh Manusia
    Penelitian Dr. Ahmad Khan Sameer Chouwadhary

    Ketika menjejakkan kaki di kantor Dr. Ahmad Khan, perasaan saya berkata, wawancara kali ini bukanlah wawancara biasa. Perasaan ini muncul karena salam penuh semangat Dr. Ahmad Khan. Mata Dr. Ahmad Khan berbinar-binar. Dia seperti sedang menekan kebahagiaan yang luar biasa. Lelaki di hadapan saya bukanlah Dr. Khan yang dikenal rekannya sebagai pria lembut dan pemalu. Dr. Khan yang ini penuh percaya diri dan tenang.

    Saya mulai bertanya-tanya pada diri sendiri apakah saya tidak salah mendengar berita yang membawa saya kepadanya? Dr. Khan menuturkan, dia tidak hanya menemukan bukti tentang pengarang Al Qur’an, namun juga ‘pengarang’ manusia!
    Hanya sedikit yang saya ketahui ketika melangkahi pintu lab genetik. Saya tidak mengira, saya akan menemui ilmuwan yang penemuannya akan sehebat Galileo, Newton, atau Einstein. Saya pikir saya akan sekedar mewawancarai perkembangan bukunya tentang genetik dan Islam. Saya merancang pertanyaan sekitar moralitas kloning, sedikit sisipan tentang ilmu genetik, dan bagaimana menempatkan genetik dalam perspektif Islam. Bayangan saya berantakan. Saya ternganga. “Anda bercanda, kan?”
    “Tidak! Subhanallah! Tidak!” Dia tertawa sangat lebar sembari menyingkirkan tumpukan kertas di mejanya. Saya menoleh pada dinding kantornya. Kalau tidak karena kaligrafi ayat kursi dan foto keluarga, dinding itu kosong. Tidak ada pertanda ruangan ini ditempati lulusan summa cumlaude dari Duke University. Walau dia ilmuwan muda yang tengah menanjak, terlihat cintanya tertumpah hanya untuk Allah dan penelitiannya. Ijasah dan penghargaan, baginya, sekedar sebentuk kertas.
    Pertanyaan yang saya siapkan tidak sesuai lagi. Saya mencoba menggali bagaimana sebenarnya penemuan dan apa sesungguhnya yang dia dapatkan.
    “Telah beberapa tahun sejak pendidikan doktoral, saya berpikir tentang kemungkinan adanya informasi lain selain konstruksi polipeptida yang dibangun dari kodon DNA. Setelah satu sholat Jumat, saya mendapatkan gambaran samar. Saat itu imam membaca satu ayat dan saya mengaitkannya dengan DNA.”
    Dr. Khan bangkit, meraih Al Qur’an di rak tertingginya. Al Qur’an itu lecek. Kombinasi yang menarik. Ilmuwan dan pecinta kitab suci.
    Dr. Khan mencium Al Qur’an dan membuka halaman tertentu.
    “Audhu billahi min asy syatan ir-rajiim. Bismillah Ir-Rahma Ir Rahiim. Sanuriihim ayatinaa filafaaqi wafi anfusihim hatta yatabayyana lahum annahu ul-Haqq…, Kemudian akan Kami tunjukkan tanda-tanda kekuasaan Kami pada alam dan dalam diri mereka, sampai jelas bagi mereka bahwa ini adalah kebenaran.”
    “Surat apa itu?”
    “Fussilat ayat 53. Kamu mungkin pernah mendengar ilmuwan non muslim bernama Keith Moore?”
    “Rasanya. Bisa menyegarkan ingatan saya?”
    “Keith Moore ahli embriologi. Setelah membaca Qur’an, dia melihat kesamaan antara penjelasan Qur’an dengan ilmu modern. Dari sini, bisa kita simpulkan Qur’an memberikan bukti kebenaran dalam diri kita. Empat belas abad yang lalu, mikroskopis belum dikenal.
    Saya lantas menyadari Qur’an memiliki beberapa tingkatan arti. Sebagian hanya diketahui Allah.
    Ketika mendengar surat itu, saya lihat ‘ayatinaa’, menggunakan kata yang sama maknanya dengan ayat Allah. Dan ‘ayatinaa’ ini ada di dalam diri manusia. Saya mempelajari genetik. Saya memperkirakan ayat yang dimaksud ada dalam DNA kita.”
    “Spekulasi bukan?”
    “Pertama kali, ya. Selanjutnya saya memperoleh petunjuk samar. Ada kemungkinan ayat Qur’an bagian gen manusia. Satu hal yang perlu dicatat, banyak DNA hadir tanpa memproduksi protein sama sekali. Area tanpa produksi ini disebut junk DNA atau DNA sampah. Masya Allah, ternyata area itu jauh dari makna sampah. Sebaliknya itu adalah kata dari Allah, Pencipta, tanda kebesaran Allah, bahwa Allah yang memberi nafas kehidupan kita.”
    “Bagaimana Anda menguji hipotesa Anda dan dengan siapa lagi Anda mendiskusikan ini?”
    “Lab Gen mendapatkan proyek dari pemerintah untuk meneliti gen dan kecerdasan. Ketika ide ini muncul, kami sedang berkonsentrasi pada area kromosom 19. Saya berdiskusi dengan adik lelaki saya, Imran. Imran ahli analisa sistem. Saya mengajaknya berpikir tentang cara menemukan ayat Qur’an dalam kromosom 19.
    Ini pekerjaan sulit. Kami harus menemukan huruf Arab yang mungkin dibentuk dari kodon melalui sistem perlambangan dan meneliti apakah kombinasi itu menghasilkan ayat Qur’an.
    Januari tanggal 2, pukul 2 pagi lalu kami menemukan ayat yang pertama, alhamdulillah. Audhu billahi min asy syatan ir-rajiim. Bismillah Ir-Rahma Ir-Rahiim. Iqra bismi rabbika ladzi khalq. Bacalah dengan nama Tuhan yang menciptakan!”
    “Ayat yang juga pertama diturunkan pada Rasulullah saw?”
    “Ya! Saya juga terkejut. Begitu kami menemukan ayat pertama, ayat yang lain muncul satu demi satu secara cepat. Sejauh ini kami telah menemukan 1/10 ayat Qur’an. Setelah itu tersendat. Kendalanya masih banyak gen yang belum diteliti ilmuwan.
    Walaupun kami ingin menyebarkan penemuan kami secepatnya, kami harus meyakinkan kepala kami terpasang dengan benar. Beberapa pekan lalu saya berdiskusi dengan beberapa ahli genetik. Semoga penemuan ini bisa disebarluaskan musim gugur ini.
    Saya yakin penemuan ini luar biasa dan saya berani mempertaruhkan karir saya untuk ini. Saya telah membicarakan penemuan saya dengan dua rekan lab saya. Percayalah, ini kali pertama Clive dan Martin (dua rekan kerja) mau berdiskusi tentang agama atau Islam. Saya juga menyurati dua ilmuwan yang selama ini sinis terhadap Islam; Dan Larhammar dari Uppsala University Swedia dan Aris Dreismann dari Universitas Berlin. Saya yakin mereka takkan sinis lagi.”
    “Subhanallah. Bisakah saya melihat ayat yang ditemukan itu?”
    Dr. Khan menyodorkan dua halaman kertas. Yang satu dipenuhi huruf T,C,G, dan A. Yang lain huruf Arab yang jelas terbaca, bahkan ‘Qaf’ dengan dua titiknya. Saya menanyakan artinya.
    “Surat Al Baqarah ayat 6; bagi orang tak beriman, sama saja bagi mereka apakah kamu akan mengingatkan mereka atau tidak; mereka tak akan percaya. Halaman yang satu lagi memuat kombinasi nucleotida. Setiap tiga kode melambangkan satu huruf Arab.”
    Dr. Khan menarik satu kertas lagi yang memuat huruf A, T, G, dan C secara vertikal untuk nucleotida pertama dan horizontal untuk yang kedua dan ketiga. “Bukan asam amino yang kita dapatkan, melainkan dua kode menghasilkan satu huruf Arab. Bahkan ada satu kodon yang melambangkan tanda berhenti ayat. Subhanallah, penemuan ini benar-benar rahmat besar.”
    “Apakah ada pesan untuk para pembaca?”
    “Semoga penerbitan buku saya, ‘Qur’an dan Genetik’ semakin menyadarkan umat Islam, Islam jalan hidup yang lengkap. Kita tidak bisa memisahkan agama dari ilmu, politik, pendidikan, atau seni. Semoga non muslim menyadari, tak ada gunanya mempertentangkan ilmu dengan agama.”
    Saya menghirup minuman saya, menatap mata coklat Dr. Khan seksama. Saya yakin, saya insya Allah sedang menatap masa depan umat..
    SUMBER : http://iptekku.blogspot.com/2007/07/ayat-dalam-tubuh-manusia.html

    ///////////////////////////////

    Astronomi April 11, 2007
    Diarsipkan di bawah: Bukti Kebenaran Alquran — dwi Yanto @ 9:52 am
    Profesor Yoshihide Kozai mengatakan: “Saya sangat terkesan dengan penernuan kebenaran astronomi di dalam al-Quran.” Prof. Kozai adalah pensiunan Guru Besar di Universitas Tokyo, Hongo, Tokyo, Jepang dan Direktur The National Astronomical Observatory, Mikata, Tokyo, Jepang. Kami mempresentasikannya sejumlah ayat al-Quran yang menggambarkan awal mula penciptaan langit yang mana ada hubungan antara bumi dengan langit. Setelah mempelajari ayat ini, Profesor Kozai menanyakan kepada kami tentang al-Quran dan waktu ketika al-Quran diturunkan. Kami memberitahukannya bahwa al-Quran diturunkan pada 1400 tahun yang lalu dan kemudian kami menanyakannya tentang fakta yang terdapat pada ayat-ayat ini. Setelah kami menjawab, kami akan menunjukkannya teks al-Quran. Dia menampakkan keterkejutannya lalu mengatakan bahwa al-Quran menggambarkan alam semesta seperti poin tertinggi, segala sesuatu yang telah dilihat secara terang dan jelas. Dialah yang telah mengatakan segala sesuatu yang kita hhat keberadaannya. Inilah poin yang tidak ada yang tidak dapat dilihat.
    Kami menanyakannya, apakah poin itu pada saat cakrawala dalam bentuk asap. Beliau menjelaskan bahwa semua tanda dan indikasi itu berkumpul untuk membuktikan bahwa satu poin pada saat seluruh cakrawala itu tidak ada namun sebuah kumpulan asap. Hal ini memperkuat sebuah bukti yang tampak. Para ilmuwan sekarang dapat menyelidiki bintang baru yang terbentuk dari asap itu, yang mana keaslian dari alam semesta kita sebagaimana yang kita lihat.
    Gambar ini baru saja diperoleh akhir-akhir ini dengan bantuan pesawat ruang angkasa. Hal ini ditunjukkan dengan salah satu bintang yang terbentuk dari asap. Lihatlah bagian asap bagian luar yang tampak kemerah-merahan sebagai awal dari kumpulan panas. Dan lihatlah pusat awan dan bagaimana asap yang penuh asap itu kepadatannya yang tinggi menjadi bersinar. Bintang-bintang yang bersinar seperti yang kita lihat sekarang terbentuk dari asap yang menghiasi alam semesta. Kami menunjukkannya beberapa ayat ayat al¬Quran sebagai berikut:
    “Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: “Datanglah kamu : Keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa, keduanya menjawab: “Kami datang dengan suka hati. ” (QS Fushshilat : 11)
    Beberapa ilmuwan menggambarkan dukhaan atau asap “yang berkabut”. Akan tetapi Profesor Kozai menjelaskan bahwa kabut tidak cocok dengan penggambaran asap ini, sebab kabut memiliki sifat yang khas, yaitu dingin sedangkan asap kosmis agak panas. Dukhaan pada kenyataannya tersusun dari gas yang tersebar yang mana zat padat itu terselamatkan. Dan inilah penggambaran yang benar dari asap yang timbul di alam semesta sebelum bintang-bintang terbentuk. Profesor Kozai mengatakan bahwa karena asap itu panas, kita tidak dapat menggambarkan asap itu sebagai “kabut”. Dukhaan adalah kata deskriptif yang paling bagus yang dapat digunakan. Dengan cara inilah Profesor Kozai melanjutkan penelitiannya tiap-tiap ayat al-Quran yang kami tunjukkan kepadanya.
    Akhirnya kami bertanya kepadanya: “Apa yang Anda pikirkan tentang fenomena ini yang telah Anda lihat, yakni permulaan ilmu pengetahuan untuk menemukan rahasia alam semesta, sedangkan beberapa rahasia ini telah diungkapkan di dalam al-Quran atau Sunnah? Apakah Anda berpikir bahwa al-Quran yang diberikan kepada Nabi Muhammad SAW berasal dari manusia?”
    Profesor Kozai menjawab: “Saya katakan, saya sangat terkesan dengan penemuan kenyataan astronomi di dalam al-Quran dan bagi kita, para ahli astronomi, mempelajari hal itu hanya sebagian kecil dari alam semesta. Kita telah menghimpun kekuatan kita untuk memahami sebagian kecil. Sebab, bagian kecil dari langit tanpa berpikir keseluruhan isi alam semesta. Sehingga dengan membaca al-Quran dan menjawab pertanyaan, saya berpikir, saya dapat menemukan jalan masa depan saya untuk investigasi alam semesta.”
    Profesor Kozai percaya bahwa al-Quran itu tidak mungkin berasal dari manusia. Dia lebih lanjut mengatakan bahwa “Kami para ilmuwan memusatkan studi kita hanya pada area kecil, akan tetapi jika kita membaca al-Quran, kemudian kita akan terlihat gambar yang lebih luas dari alam semesta ini. Para ilmuwan harus melihatnya dalam pandangan yang lebih luas dengan tidak terbatas dan pandangan yang sempit.” Profesor Kozai mengakui hubungannya dengan kosmos, dia sekarang sanggup untuk menetapkan jalannya untuk masa depan. Dia mengatakan dari sekarang dia akan merencanakan riset dengan petunjuk yang meliputi ayat al-Quran dari sudut pandang alam semesta.
    Allah Maha Besar dan Maha Agung. Inilah keajaiban yang abadi yang diulangi lagi. Inilah keajaiban yang diberikan untuk kehidupan dan meyakinkan Muslim dan non-Muslim dan akan meyakinkan seluruh generasi sampai Hari Kiamat. Allah berfirman di dalam al¬Quran:
    “. . . . tetapi Allah mengakui al-Quran yang diturunkan-Nya kepadamu. Allah menurunkannya dengan ilmu-Nya.. . . ” (QS an-Nisa: 166)
    “Dan katakanlah: “Segala puji bagi Allah, Dia akan memperlihatkan kepadamu tanda-tanda kebesaran-Nya, maka kamu akan mengetuhuinya. Dan Tuhamu tiada lalai dari apa yang kamu kerjakan. ” (QS an-Naml: 93)

    SUMBER : http://duwex.wordpress.com/2007/04/11/astronomi/

    ////////////////////////////////

    Sains Membuktikan Kebenaran Ayat Al-Qur’an
    Aug 27, ’07 6:05 AM
    for everyone
    Seorang guru besar/ahli bedah kenamaan Prancis,Prof.Dr.Maurice Bucaille, masuk islam secara diam-diam. Sebelumnya, ia membaca dalam Al-Quran, bahwa Fir’aun itu mati karena tenggelam di laut(dengan shock yang berat) dan jasadnya oleh Allah di selamatkan(Yunus:92). Dicarinya mumi Fir’aun itu;dan setelah ketemu, dilakukannya bedah mayat. Hasilnya membuat terheran-heran, karena sel-sel syaraf Fir’aun menunjukkan bahwa kematiannya benar akibat tenggelam di laut dengan shock yang hebat. Menemukan bukti ini, ia yakin kalau Al-Qur’an itu wahyu Allah. Prof.Dr.Maurice Bucaille mengatakan bahwa semua ayat-ayat Al-Qur’an masuk akal dan mendorong sains untuk maju. Ia pun lantas masuk islam.

    Lain lagi halnya yang dialami oleh Jacques Yves Costeau. Ia adalah seorang ahli kelautan(oceanografer) dan ahli selam terkemuka dari Perancis. Mr.Costeau sepanjang hidupnya menyelam ke berbagai dasar samudera di seantero dunia, dan membuat film dokumenter tentang keindahan alam bawah laut untuk ditonton jutaan pemirsa di seluruh dunia melalui acara “Discovery”.
    Pada suatu hari ketika sedang melakukan eksplorasi di bawah laut, ia menemukan fenomena yang sangat ganjil, yaitu adanya air tawar di tengah lautan yang tidak bercampur dengan air laut seolah-olah ada dinding atau membran yang membatasi keduanya. Apa yang disaksikannya ini benar-benar kejutan besar selama kariernya yang panjang di kelautan. Bagaimana mungkin hal ini dapat terjadi ?
    Pertanyaan ini menghantui hidupnya, sampai akhirnya ia bertemu seorang profesor yang kebetulan Muslim. Profesor yang Muslim ini menyampaikan kepadanya bahwa fenomena ganjil tersebut sebenarnya sudah diinformasikan oleh Al-Qur’an empat belas abad yang lalu, yaitu pada surat Al-Furqan ayat 53 ; “Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan) yang ini tawar lagi segar dan yang lain asin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi” serta pada surat Ar-Rahman ayat 19-20. Mendengar hal ini Mr.Costeau terkejut, bagaimana mungkin Muhammad yang hidup di abad ketujuh, yaitu di suatu zaman dimana pasti belum ada peralatan selam yang canggih untuk mencapai lokasi yang jauh di kedalaman samudera , mengetahui akan hal ini, ia pun akhirnya berkesimpulan, bahwa Al-Qur’an mustahil buatan Muhammad, pastilah Al-Qur’an itu buatan Tuhan yang menciptakan langit dan bumi ini ! Dan akhirnya ia pun memutuskan menjadi seorang Muslim.
    SUMBER : http://shueshie.multiply.com/journal

    TAMBAHAN :
    Kedua. Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan); yang ini tawar lagi segar dan yang lain asin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.” (Q.S Al Furqan :53) Jika Anda termasuk orang yang gemar menonton acara televisi `Discovery’ pasti kenal Mr.Jacques Yves Costeau, ia seorang ahli kelautan (oceanografer) dan ahli selam terkemuka dari Perancis. Orang tua yang berambut putih ini sepanjang hidupnya menyelam ke berbagai dasar samudera di seantero dunia dan membuat film dokumenter tentang keindahan alam bawah laut untuk ditonton jutaan pemirsa di seluruh dunia. Pada suatu hari ketika sedang melakukan eksplorasi di bawah laut, tiba-tiba ia menemukan beberapa kumpulan mata air tawar-segar yang sangat sedap rasanya karena tidak bercampur/tidak melebur dengan air laut yang asin di sekelilingnya, seolah-olah ada dinding atau membran yang membatasi keduanya. Fenomena ganjil itu membuat penasaran Mr. Costeau dan mendorongnya untuk mencari tahu penyebab terpisahnya air tawar dari air asin di tengah- tengah lautan. Ia mulai berpikir, jangan-jangan itu hanya halusinansi atau khalayan sewaktu menyelam. Waktu pun terus berlalu setelah kejadian tersebut, namun ia tak kunjung mendapatkan jawaban yang memuaskan tentang fenomena ganjil tersebut. Sampai pada suatu hari ia bertemu dengan seorang profesor muslim, kemudian ia pun menceritakan fenomena ganjil itu. Profesor itu teringat pada ayat Al Quran tentang bertemunya dua lautan (surat Ar-Rahman ayat 19-20) yang sering diidentikkan dengan Terusan Suez. Ayat itu berbunyi “Marajal bahraini yaltaqiyaan, bainahumaa barzakhun laa yabghiyaan…” ertinya “Dia biarkan dua lautan bertemu, di antara keduanya ada batas yang tidak bisa ditembus.” Kemudian dibacakan surat Al Furqan ayat 53 di atas. Selain itu, dalam beberapa kitab tafsir, ayat tentang bertemunya dua lautan tapi tak bercampur airnya diartikan sebagai lokasi muara sungai, di mana terjadi pertemuan antara air tawar dari sungai dan air asin dari laut. Namun tafsir itu tidak menjelaskan ayat berikutnya dari surat Ar-Rahman ayat 22 yang berbunyi “Yakhruju minhuma lu’lu`u wal marjaan” artinya “Keluar dari keduanya mutiara dan marjan.” Padahal di muara sungai tidak ditemukan mutiara. Terpesonalah Mr. Costeau mendengar ayat-ayat Al Qur’an itu, melebihi kekagumannya melihat keajaiban pemandangan yang pernah dilihatnya di lautan yang dalam. Al Qur’an ini mustahil disusun oleh Muhammad yang hidup di abad ke tujuh, suatu zaman saat belum ada peralatan selam yang canggih untuk mencapai lokasi yang jauh terpencil di kedalaman samudera. Benar-benar suatu mukjizat, berita tentang fenomena ganjil 14 abad yang silam akhirnya terbukti pada abad 20. Mr. Costeau pun berkata bahwa Al Qur’an memang sungguh-sungguh kitab suci yang berisi firman Allah, yang seluruh kandungannya mutlak benar. Dengan seketika ia pun memeluk Islam. Allahu Akbar…! Mr. Costeau mendapat hidayah melalui fenomena teknologi kelautan. Maha Benar Allah yang Maha Agung. Shadaqallahu Al `Azhim.
    Terkadang umat Kristen tetap tidak mempercayai akan hal ini. Seola Seolah-olah hanya kebetulan. Mereka menutup mata akan kenyataan yang ada. Betul apa yang tertulis dalam al-qur’an, bahwa umat kristen dan yahudi tidak akan senang pada umat Islam karena iri dan dengkinya mereka.
    SUMBER http://al-islahonline.com/kom_lkp.php?start=5&idkoment=4961&idartikel=208

    ///////////////////////////////////
    Astronomi April 11, 2007
    Diarsipkan di bawah: Bukti Kebenaran Alquran — dwi Yanto @ 9:52 am
    Profesor Yoshihide Kozai mengatakan: “Saya sangat terkesan dengan penernuan kebenaran astronomi di dalam al-Quran.” Prof. Kozai adalah pensiunan Guru Besar di Universitas Tokyo, Hongo, Tokyo, Jepang dan Direktur The National Astronomical Observatory, Mikata, Tokyo, Jepang. Kami mempresentasikannya sejumlah ayat al-Quran yang menggambarkan awal mula penciptaan langit yang mana ada hubungan antara bumi dengan langit. Setelah mempelajari ayat ini, Profesor Kozai menanyakan kepada kami tentang al-Quran dan waktu ketika al-Quran diturunkan. Kami memberitahukannya bahwa al-Quran diturunkan pada 1400 tahun yang lalu dan kemudian kami menanyakannya tentang fakta yang terdapat pada ayat-ayat ini. Setelah kami menjawab, kami akan menunjukkannya teks al-Quran. Dia menampakkan keterkejutannya lalu mengatakan bahwa al-Quran menggambarkan alam semesta seperti poin tertinggi, segala sesuatu yang telah dilihat secara terang dan jelas. Dialah yang telah mengatakan segala sesuatu yang kita hhat keberadaannya. Inilah poin yang tidak ada yang tidak dapat dilihat.
    Kami menanyakannya, apakah poin itu pada saat cakrawala dalam bentuk asap. Beliau menjelaskan bahwa semua tanda dan indikasi itu berkumpul untuk membuktikan bahwa satu poin pada saat seluruh cakrawala itu tidak ada namun sebuah kumpulan asap. Hal ini memperkuat sebuah bukti yang tampak. Para ilmuwan sekarang dapat menyelidiki bintang baru yang terbentuk dari asap itu, yang mana keaslian dari alam semesta kita sebagaimana yang kita lihat.
    Gambar ini baru saja diperoleh akhir-akhir ini dengan bantuan pesawat ruang angkasa. Hal ini ditunjukkan dengan salah satu bintang yang terbentuk dari asap. Lihatlah bagian asap bagian luar yang tampak kemerah-merahan sebagai awal dari kumpulan panas. Dan lihatlah pusat awan dan bagaimana asap yang penuh asap itu kepadatannya yang tinggi menjadi bersinar. Bintang-bintang yang bersinar seperti yang kita lihat sekarang terbentuk dari asap yang menghiasi alam semesta. Kami menunjukkannya beberapa ayat ayat al¬Quran sebagai berikut:
    “Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: “Datanglah kamu : Keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa, keduanya menjawab: “Kami datang dengan suka hati. ” (QS Fushshilat : 11)
    Beberapa ilmuwan menggambarkan dukhaan atau asap “yang berkabut”. Akan tetapi Profesor Kozai menjelaskan bahwa kabut tidak cocok dengan penggambaran asap ini, sebab kabut memiliki sifat yang khas, yaitu dingin sedangkan asap kosmis agak panas. Dukhaan pada kenyataannya tersusun dari gas yang tersebar yang mana zat padat itu terselamatkan. Dan inilah penggambaran yang benar dari asap yang timbul di alam semesta sebelum bintang-bintang terbentuk. Profesor Kozai mengatakan bahwa karena asap itu panas, kita tidak dapat menggambarkan asap itu sebagai “kabut”. Dukhaan adalah kata deskriptif yang paling bagus yang dapat digunakan. Dengan cara inilah Profesor Kozai melanjutkan penelitiannya tiap-tiap ayat al-Quran yang kami tunjukkan kepadanya.
    Akhirnya kami bertanya kepadanya: “Apa yang Anda pikirkan tentang fenomena ini yang telah Anda lihat, yakni permulaan ilmu pengetahuan untuk menemukan rahasia alam semesta, sedangkan beberapa rahasia ini telah diungkapkan di dalam al-Quran atau Sunnah? Apakah Anda berpikir bahwa al-Quran yang diberikan kepada Nabi Muhammad SAW berasal dari manusia?”
    Profesor Kozai menjawab: “Saya katakan, saya sangat terkesan dengan penemuan kenyataan astronomi di dalam al-Quran dan bagi kita, para ahli astronomi, mempelajari hal itu hanya sebagian kecil dari alam semesta. Kita telah menghimpun kekuatan kita untuk memahami sebagian kecil. Sebab, bagian kecil dari langit tanpa berpikir keseluruhan isi alam semesta. Sehingga dengan membaca al-Quran dan menjawab pertanyaan, saya berpikir, saya dapat menemukan jalan masa depan saya untuk investigasi alam semesta.”
    Profesor Kozai percaya bahwa al-Quran itu tidak mungkin berasal dari manusia. Dia lebih lanjut mengatakan bahwa “Kami para ilmuwan memusatkan studi kita hanya pada area kecil, akan tetapi jika kita membaca al-Quran, kemudian kita akan terlihat gambar yang lebih luas dari alam semesta ini. Para ilmuwan harus melihatnya dalam pandangan yang lebih luas dengan tidak terbatas dan pandangan yang sempit.” Profesor Kozai mengakui hubungannya dengan kosmos, dia sekarang sanggup untuk menetapkan jalannya untuk masa depan. Dia mengatakan dari sekarang dia akan merencanakan riset dengan petunjuk yang meliputi ayat al-Quran dari sudut pandang alam semesta.
    Allah Maha Besar dan Maha Agung. Inilah keajaiban yang abadi yang diulangi lagi. Inilah keajaiban yang diberikan untuk kehidupan dan meyakinkan Muslim dan non-Muslim dan akan meyakinkan seluruh generasi sampai Hari Kiamat. Allah berfirman di dalam al¬Quran:
    “. . . . tetapi Allah mengakui al-Quran yang diturunkan-Nya kepadamu. Allah menurunkannya dengan ilmu-Nya.. . . ” (QS an-Nisa: 166)
    “Dan katakanlah: “Segala puji bagi Allah, Dia akan memperlihatkan kepadamu tanda-tanda kebesaran-Nya, maka kamu akan mengetuhuinya. Dan Tuhamu tiada lalai dari apa yang kamu kerjakan. ” (QS an-Naml: 93)

    SUMBER : http://duwex.wordpress.com/2007/04/11/astronomi/

    ////////////////////////////////////

    LIHAT LAGI :
    Category: Other
    ILMUAN FISIK UKRAINA MASUK ISLAM
    Demitri Bolykov, sorang ahli fisika yang sangat mengendrungi kajian serta riset-riset ilmiah, ia mengatakan bahwa pintu masuk keislamannya adalah fisika. Sungguh suatu yang sangat ilmiah , bangaimanakah fisika bisa mendorang Demitri Bolyakov masuk Islam.

    Demitri mengatakan bahwa ia tergabung dalam sebuah penelitian ilmiah yang dipimpin oleh Prof.Nicolai Kosinikov, salah seorang pakar dalm bidang fisika. Mereka sedang dalam sebua penelitian terhadap sebuah sempel yang diuji di laboratorium untuk mempelajari sebuah teori moderen yang menjelaskan tentang perputaran bumi dan porosnya. Mereka berhasil menetapkan teori tersebut. Akan tetapi Dimetri mengetahui bahwasanya diriwayatkan dalam sebuah hadis dari nabi saw yang diketahui umat Islam, bahkan termasuk inti akidah mereka yang menguatkan keharusan teori tersebut da sesuai dengan hasil yang dicapainya. Demitri meras yakin bahwa pengetahuan seperti ini, yang umurnya lebih dari 1.400 tahun yang lalu sumber satu-satunya yang mungkin hanyalah pencipta alam semesta ini.

    Teori yang dikemukan oleh Prof. Kosinov merupakan teori yang paling baru dan paling berani dalam menfsirakan fenomena perputaran bumi pada porosnya. Kelompok peneliti ini merancang sebuah sempel berupa bola yang diisi penuh dengan papan tipis dari logam yang dilelehkan , ditempatkan pada badan are magnit yan terbentuk dari elektroda yang saling berlawanan arus. Ketika arus listrik berjalan pada dua elektroda tersebut maka menimbulkan gaya magnet dan bola yang dipenuhi papan tipis dari logam tersebut mulai berputar pada porosnya fenomena ini dinamakan “Gerak Integral Elektro Magno-Dinamika”. gerak ini pad substansinya aktivitas perputaran bumi pada porosnya.

    Pada tingkat realita dialam ini, daya mataghari merupakan “kekuatan penggerak yang bisa melahirkan area magnet yang bisa mendorong bumi untuk berputar pada porosnya. Kemudian gerak perputaran bumi ini dalam hal cepat atau lambatnya seiring dengan daya insensitas daya matahari. Atas dasar ini pula posisi dan arah kutub utara bergantung.

    Telah diadakan penelitian bahwa kutub magnet bumi hingga tahun 1970 bergerak dengan kecepatan tidak lebih dari 10 km dalam setahun, akan tetapi pada tahun-tahun terakhir ini kecepatan tersebut bertambah hingga 40km dalam setahun, bahkan pada tahun 2001 kutub magnet bumi bergeser dari tempatnya hingga mencapai jarak 200 km dalam sekali gerak.ini berarti bumi dengan pengaruh daya magnet tersebut mengakibatkan dua kutub magnet bergantian tempat. Artinya bahwa “Gerak”perputaran bumi akan mengarah pada arah yang berlawanan. Ketiak itu matahari akan terbit (keluar ) dari Barat !!!.
    Ilmu pengetahuan dan informasi seperti ini tidak didapati Demitri dalam buku-buku atau didengar dari manapun, akan tetapi ia memperoleh kesimpulan tersebut dari hasil riset dan percobaan serta penelitian. Ketika ia menelaah kitab-kitab samawi lintas agama, ia tidak mendapatkan satupun petunjuk kepada informasi tersebut selain dari Islam. Ia medapat informasi tersebut dari sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Huarirah bahwasanya Rasulullah saw bersabda” Siapa yang bertaubat sebelum matahari terbit dari Barat, maka Allah akan menerima Taubatnya.” (dari kitab Islam wa Qishshah, Muhama
    d Bayumi )
    SUMBER : http://parapencari.multiply.com/reviews/item/2

    ////////////////////////////////

    //////////////////////////////

    /////////////////////////////////////////////////

    Terbukanya tabir hati ahli Farmakologi Thailand
    Aug 7, ’07 4:11 AM
    for everyone
    Hikmah II :
    Terbukanya tabir hati ahli Farmakologi Thailand

    Profesor Tajaten Tahasen, Dekan Fakultas Farmasi Universitas Chiang Mai
    Thailand , baru-baru ini menyatakan diri masuk Islam saat membaca makalah
    Profesor Keith Moore dari Amerika. Keith Moore adalah ahli Embriologi terkemuka
    dari Kanada yang mengutip surat An-Nisa ayat 56 yang menjelaskan bahwa luka
    bakar yang cukup dalam tidak menimbulkan sakit karena ujung-ujung syaraf
    sensorik sudah hilang. Setelah pulang ke Thailand Tajaten menjelaskan
    penemuannya kepada mahasiswanya, akhirnya mahasiswanya sebanyak 5 orang
    menyatakan diri masuk Islam.

    Bunyi dari surat An-Nisa tersebut antara lain sebagai berkut; “Sesungguhnya
    orang-orang kafir terhadap ayat-ayat kami, kelak akan kami masukkan mereka ke
    dalam neraka, setiap kali kulit mereka terbakar hangus, kami ganti kulit mereka
    dengan kulit yang lain agar mereka merasakan pedihnya azab. Sesungguhnya Allah
    Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”

    Ditinjau secara anatomi lapisan kulit kita terdiri atas 3 lapisan global yaitu;
    Epidermis, Dermis, dan Sub Cutis. Pada lapisan Sub Cutis banyak mengandung
    ujung-ujung pembuluh darah dan syaraf. Pada saat terjadi Combustio grade III
    (luka bakar yang telah menembus sub cutis) salah satu tandanya yaitu hilangnya
    rasa nyeri dari pasien. Hal ini disebabkan karena sudah tidak berfungsinya
    ujung-ujung serabut syaraf afferent dan efferent yang mengatur sensasi
    persefsi. Itulah sebabnya Allah menumbuhkan kembali kulit yang rusak pada saat
    ia menyiksa hambaNya yang kafir supaya hambaNya tersebut dapat merasakan
    pedihnya azab Allah tersebut. Mahabesar Allah yang telah menyisipkan
    firman-firmannya dan informasi sebagian kebesaranNya lewat sel tubuh, kromosom,
    pembuluh darah, pembuluh syaraf dsb. Rabbana makhalqta hada batila, Ya…Allah
    tidak ada sedikit pun yang engkau ciptakan itu sia-sia.
    SUMBER : http://chaton83.multiply.com/journal/item/9

    //////////////////////////////////

    LIHAT : Masuk Islam Karena Lubang – lubang di langit
    Prof. Germanus masuk Islam
    Ibrahim B. Sayed, seorang ahli fisika dan profesor obat-obatan nuklir dari Universitas Louisville, AS, mengungkapkan kekagumannya atas kebenaran ayat-ayat Al-qur’an tentang fenomena-fenomena alam dari pandangan ilmu pengetahuan “Telah terbukti dalam sejarah, Islam tidak pernah berselisih dengan sains, dan Al-qur’an tidak berkontradiksi atau berlawanan dengan penemuan-penernuan salns modern. Sejalan dengan itu para pakar Barat memuji ilmuwan-ilmuwan Muslim yang telah menguasai Ilmu pengetahuan jauh lebih dulu dari mereka. Bahkan 1400 tahun sesudahnya, sains modern mulai menerangi kebenaran wahyu-wahyu Al-qur’an dan menguatkan keabsahannya.” tutur Ibrahim B. Sayed selanjutnya. Antara lain ia mengutip surah an-Nur: 43 yang isinya menceritakan bagaimana Tuhan mencucurkan hujan dari awan yang dltiupkan angln ke suatu tempat dan menjadl mendung yang klan pekat dan padat. “Tidakkah kaulihat Allah menggiring awan dan mengumpulkannya, lalu menjadikannya bertumpang tindih. Maka kaulihat hujan pun turun dari celah-celahnya. Pada saat tersebut Allah menggambarkan proses terbentuknya awan dan hujan yang mengucur dari awan-awan itu. Fenomena ini sudah dikenal seluruh umat manusia dan bukan sesuatu yang luar biasa. Akan tetapi, satu hal yang belum diketahui kebanyakan manusia adalah kelanjutan ayat tersebut yang bercerita tentang komet-komet salju, yang di situ dinamakan gunung-gunung dari baradin. Tetapi anehnya, bukan berasal dari awan, melainkan dari langit atau ruang angkasa. “Dan Allah menurunkan dari langit, gunung-gunung berisi butiran-butiran es yang dijatuhkan kepada siapa pun yang dikehendaki-Nya, dan dipalingkan dari siapa pun yang dikehendaki-Nya.”Ayat-ayat senada dapat dijumpai pula pada surah al-Baqarah: 22 yang mengatakan bahwa A1lah menurunkan air dari langit dan bukan dari awan. Juga pada surah Ibrahim: 32 serta an-Nahl: 10 dan 65.Masalahnya ialah, mengapa Allah menyatakan bahwa ia menurunkan air dari langit, bertentangan dengan pernyataan lainnya bahwa air itu turun dari awan? Bila tidak dipelajari secara cermat, penggal kedua ayat 43 surah an-Nur tersebut, yang menyatakan bahwa Allah menurunkan gunung-gunung berisi butiran-butiran es, akan membuat orang kafir lebih meremehkan dan memandang rendah firman-firman Tuhan. Sebab yang dimaksud dengan baradtn dalam ayat Itu, atau hati dalam bahasa Inggrisnya, adalah hujan beku atau batu es. Ayat ini dengan jelas menerangkan bahwa Tuhan menurunkan gunung-gunung berisi bola-bola es atau komet-komet salju dari langit ke bumi. Sampai tahun 1986 fenomena tersebut belum diketahui manusia. Barulah pada tahun 1988 kebenaran ayat itu mendapat konfirmasi dari ilmu pengetahuan, atau dalam bahasa yang lebih tepat, ilmu pengetahuan baru menemukan kebenaran ilmiah yang sudah lama diungkapkan oleh Alquran. Dr. Louis Frank, seorang ahli fisika dari Universitas Iowa (boleh dicatat nomor teleponnya, 319/3351695), mempelajari data yang dikumpulkan oleh satelit Dynamic Explorer 1 sejak tahun 1981 hingga 1986. Satelit tersebut merekam gambar-gambar ultraviolet, terutama untuk mempelajari lapisan udara yang mengitari bumi. Dari gambar-gambar ini Dr. Louis Frank menemukan lubang-lubang yang menembus atmosfer. Hingga saat itu belum ada yang bisa menerangkan, lubang-lubang apa itu sebenarnya. Ia memilah-milah sejumlah penjelasan dari berbagai pakar setelah menganalisisnya dengan tekun. Akhirnya ia menyimpulkan bahwa lubang-lubang itu hanya mungkin terbuat oleh bola-bola es atau komet-komet salju yang datang dari ruang angkasa (langit). Ia memperkirakan, tiap komet beratnya sekitar 100 ton, terbungkus oleh laplsan hidrokarbon berwarna hitam. Komet-komet itu berjatuhan ke bumi kurang-leblh 100 juta banyaknya tiap tahun, atau 19 butir tiap menit. Ukurannya kira-kira 30 kaki (20 meter). Menurut Dr. Clayen Yeates, ahli fisika pada Laboratorium Tenaga Dorong Jet dl Pasadena, komet-komet tersebut berkecepatan 10 km per detik sejajar dengan kecepatan bumi, dan berada 1000 km di atas bumi. Bola-bola batu atau komet-komet salju itu lalu berpencaran me

    njadi butiran-butiran kecil dan menguap dl atmosfer. Akhirnya uap ini akan berjatuhan sebagal hujan dan menyatu dengan sistem perputaran air di bumi.Dalam perhitungan Dr. Louis Frank, tiap 10.000 tahun komet-komet itu dapat mengisi satu Inci dari seluruh persediaan air yang terdapat di bumi. Maka bumi ini terbentuk 4,9 biliun tahun yang lalu, dan kejadian tersebut sudah berlangsung sejak awal terbentuknya bumi, proses turunnya komet-komet itu memang dapat memenuhi kebutuhan air untuk mengisi semua lautan dan bungkahan-bungkahan salju dl kutub.Dengan menggunakan teleskop yang dapat menangkap seisi ruang angkasa di Observatorium Kltt Peak, Arizona, Dr. Yeates meneropong ke langit dan melihat bola-bola es jtu berada pada jarak 150.000 km di atas bumi. Ia berhasil memotret bola-bola es atau komet-komet salju itu kian mendekati bumi. Seraya mendecak takjub la berkata kepada Prof . Ibrahini B. Sayed, “Sungguh mengherankan. Hasil-hasil penyelidikan ini sesuai betul dengan ramalan-ramalan Al-qur’an.” Pengalaman yang agak berbeda terjadi atas diri Prof. Dr. Germanus, seorang orientalis darj Hongarja. Selaku ahli ketimuran la telah mengenal Islam sejak lama, tetapi ia bukan Muslim. Ia menguasai bahasa-bahasa Timur, termasuk Arab dan Turki. Pada suatu hari, secara mengejutkan ia masuk masjid jami’ di New Delhi, India. Di hadapan sejumlah umat Islam yang baru saja selesai mengerjakan salat Jumat ia bercerita:”Segala pengetahuan yang terhimpun selama berabad-abad telah saya tekuni. Beribu-ribu halaman buku sains telah saya pelajari. Tetapi, jiwa saya bagaikan musafir yang selalu dahaga. Saya telah mendapat pengetahuan dl otak, namun hati saya mendambakan taman sejuk yang tidak saya peroleh dalam agama Nasrani. Tiba-tiba pada suatu malam saya bermimpi didatangi utusan Tuhan, Muhammad, yang sejarahnya telah saya ketahui dan peranginya saya kagumi. Dalam mimpi Itu Rasulullah yang tampak amat tampan dan menyebarkan bau wangi berkata kepada saya: Mengapa engkau cemas? Jalan lempang sudah terbentang di muka engkau. Engkau telah mengenal Islam. Apa sebabnya engkau tidak mau menempuh jalan yang lempang Itu?” Esok harinya Germanus tanpa ragu-ragu lagi segera menganut agama Islam, dan namanya dllengkapi menjadi Prof. Dr. Abdul Kadir Germanus.
    SUMBER : http://widjanarkoandbambang.blogspot.com/2007/05/masuk-islam.html

    C. Yang mengucapkan ayat itu Muhammad.
    Yang bilang kalau ayat itu dari Allah juga Muhammad………………MELALUI MULUT MUHAMMAD OM
    Yang bilang Muhammad itu nabi juga Muhammad sendiri………ALLAH YG BILANG MELALI MULUT MUHAMMAD

    D. – Aulloh WTS itu ada……SUDAH SAYA JELASKAN DARI 2 SURAT TERSEBUT……….

    • Muhammad itu Nabi Tuhan……..BETUL OM…..LIHAT DARI BUKTI 2 AYAT TERSEBUT…..

    E. Buktikan bahwa benar Firaun itu yang ngejar2 Musa. Inget yaa, link resmi dari pemerintah Mesir atau dari Departemen Arkeologi Mesir yang mengatakan bahwa Firaun ini benar Firaun Rameses II yang mengejar2 Musa, mati karena tenggelam, berikut penjelasan hasil otopsi resminya……….SUDAH KEBUKTI KOK MENURUT MAURICE ……….

    5.. MUMIA FIR’AUN MINEPTAH

    Jenazah Mineptah yang sudah diawetkan, anak dari Ramses II
    yang dapat dipastikan sebagai Fir’aun Exodus, ditemukan
    orang pada tahun 1898 oleh Loret, di Thebes, di lembah
    Raja-raja (Wadi al Muluk). Elliot Smith membuka
    perban-perbannya pada tanggal 8 Juli 1907. Dalam bukunya The
    Royal Mummies (1912) ia menjelaskan apa yang dikerjakan
    dalam membuka mumia tersebut dan memeriksa badannya. Pada
    waktu itu mumia tersebut dapat dikatakan dalam keadaan baik
    walaupun ada kerusakan di beberapa bagian. Semenjak waktu
    itu mumia tersebut dipertunjukkan kepada para pengunjung
    museum Cairo. Kepala dan lehernya terbuka, sedang
    bagian-bagian badan lainnya ditutup dengan kain sedemikian
    rupa sehingga sampai sekarang museum tidak memiliki photo
    yang menyeluruh tentang badan mumia kecuali yang pernah
    diambil oleh Elliot Smith pada tahun 1912……………..

    /////////////////////////////

    AHLI YANG MANA,……….BETUL KOK AHLI YANG MANA ? MITOS YANG MANA………………..YA DONG TUNJUKKAN BUKTI JIKA ITU MITOS OM….

    ceprotceprot wrote on Mar 16
    serbuiff, kamu ngomong : “…BUKAN NGOCEH OM TAPI SEDANG MENYAMPAIKAN FIRMAN ALLAH…”

    Tahu darimana kalo itu firman Allah…? Apa sahabatnya Muhammad denger suara Allah ngomong ke Muhammad…? Muter teruuuuuusssss….dikibulin Muhamad mau aja…

    Kamu ngomong : “……….AYAT TERSEBUT UNTUK DIUCAPKAN / DIGUNAKAN OLEH UMAT ISLAM MISALNYA DALAM SHALAT,ITU AYAT DARI ALLLAH DIWAHYUKAN KEPADA MUHAMMAD DAN DAN SEKALI LAGI DIGUNAKAN/DIAPLIKASIKAN PADA UMAT ISLAM MISALNYA DALAM BACAAN SHALAT…………..”

    Apakah di QS 1:1-7 itu ada kalimat dari Allahmu yg ngomong : “Wahai muslim sekalian, kalo sembahyang kamu harus ngomong begini yha…!!!” nggak ada khan…? Berarti ayat itu bikinan Muhammad…juga ayat-ayat lainnya…..Muhammad jago ngoceh…!!!

    Kamu ngomong : “ITU AYAT DARI ALLLAH DIWAHYUKAN KEPADA MUHAMMAD “
    Buktikan kalo ayat itu dari allah…? Cepetan..!!!

    serbuiff wrote on Mar 16
    ceprotceprot
    reply
    ceprotceprot wrote today at 10:19 PM
    waduh copy paste depag lagi nih…

    kamu ngomong :………..TOLOL NIH ORANG ALLAH ITU TIDAK BISA DILIHAT, ALAM SEMESTA BESERTA ISINYA INI KITA BISA MELIHAT BANHWA ALLAH ITU ……….SEPERTI SAYA KATAKAN UDARA ITU TIDAK KELIHATAN TAPI DIA ADA….DASAAAAAAAAR TOLOL”

    kalo sahabatnya muhammad gak bisa ngliat Allah, lalu apa yg disaksikan oleh mereka…? yg mereka saksikan tentunya si Muhammad lagi ngoceh…BUKAN NGOCEH OM TAPI SEDANG MENYAMPAIKAN FIRMAN ALLAH

    ttg QS1 :1-7: kamu ngomong itu firman Tuhan tapi kamu ngomong yg minta petunjuk di ayat itu adalah manusia. Manusia siapa itu…?

    kamu juga ngomong “….ITU UCAPAN KITA MANUSIA KEPADA ALLAH ,YANG DIAJARKAN ALLAH KEPADA MANUSIA ” berarti ayat itu adalah ucapan manusia dalam hal ini adalah ucapan Muhammad……….TOLOL NIH ORANG AYAT TERSEBUT UNTUK DIUCAPKAN / DIGUNAKAN OLEH UMAT ISLAM MISALNYA DALAM SHALAT,ITU AYAT DARI ALLLAH DIWAHYUKAN KEPADA MUHAMMAD DAN DAN SEKALI LAGI DIGUNAKAN/DIAPLIKASIKAN PADA UMAT ISLAM MISALNYA DALAM BACAAN SHALAT…………..

    serbuiff wrote on Mar 16
    vanriza
    vanriza wrote on Mar 15
    Serbuiff kepalanya udah hampir meledak tuh sambil ngata2in orang tolol,aye tunggu2 di MP aye kagak muncul2,huehehehe……….IH IN ORANG APE KAGA MALU, SUDAH KEOK DAN KABUR WAKTU DEBAT DI MP GUE http;//agamaislam.multiply.com KOK BARU SEKARANG NONGOLIN BATANG HIDUNGNYA……….KEMANE AJE OM TAKUT YA …………NGAPAI LU BELA AGAMALU YG KEBUKTI KAGA MASUK AKAL ……………………NIH ARSIP BUKTI KETOLOLAN LU ………

    aye tunggu2 di MP aye kagak muncul2,huehehehe……………..IH NGAPAI DI MP LU KITA KAN KEMAREN LAGDEBAT DI MP GUE KOK LU LARI ALIAS KABUR, KALAU LU BERANI JANGAN KABUR DONG, DEBAT DI MP GUE, INI KAN BUKTI LU TAKUT ALIAS PENGECUT DAN KEBUKTI KEOK ALIAS KALAH…….BYE PENGECUT……..

    reply
    agamaislam wrote on Dec 10, ’07
    vanriza
    vanriza wrote on Dec 9
    Ok,met bobok malem agamaislam. Jangan marah2 aja donk kerjaan nya,saudaraku. Sori,buka multiply nya pake hape,ga bs baca tulisan2 arab favorit gw jaman dulu. Saya berdoa agar hidup mu semakin diberkati Tuhan.Amin……………. saya marah demi kebaikan anda, tidak ada keuntungan pribadi yg saya dapat dari memarahi anda , ini demi keselamatan anda di akhirat kelak……tolong renungkan………

    reply
    agamaislam wrote on Dec 1, ’07
    vanriza wrote today at 12:35
    Tuhan Yesus mengampuni kita semua…………..ingat yg mengampuni kita adalah Tuhan Yang Maha Esa bukan yesus……dosa mensekutukan tuhan / syirik tidak akan diampuni oleh Tuhan Yang Maha Esa .dan tempat kembalinya adalah neraka Jahannam

    reply
    vanriza wrote on Dec 1, ’07
    Tuhan Yesus mengampuni kita semua

    reply
    vanriza wrote on Nov 23, ’07
    Pertanyaan anda sudah saya jawab dengan jawaban dari Yesus yang Mulia. Yang jadi masalah adalah otak anda sendiri. Nah,,,lagi2 kelihatan sama pembaca siapa yang emosional siapa yang dewasa. Orang Islam atau Orang Kristen? Situs ini diperhatikan orang banyak, karena saya yang mempromosikan nya. Kelihatan sekali siapa benci siapa

    Orang Islam yang tidak menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat mah akan masuk neraka.. Anugrah Tuhan tidak berlaku bagi orang yang kenal Al-Masih DALAM KITAB SUCI mereka tapi menghina Dia sampai napas tinggal di tenggorokan sebagai manusia biasa.

    Tuhan masih memberi kesempatan kepada kalian semua untuk menerima Al-Masih hingga kedatanganNya yang kedua. Tahun 2008 adalah tahun dimana akan terjadi perubahan besar di Indonesia, seluruh gereja-gereja di Indonesia akan bangkit. Kita lihat saja, sampai sejauh mana kekerasan Islam mampu bertahan ketika dihadapkan kepada Kasih Al-Masih.

    Tuhan Yesus memberkati kita semua

    reply
    vanriza wrote on Nov 21, ’07
    Kepanjangan baca balasan dari Agama Islam, terlalu muluk dan bertele2. Sama sekali ga menjawab persoalan tentang identitas agamanya,malah buat ngantuk kita2 yang baca….Muhammad memang berbeda dengan Yesus dan Musa, tidak ELEGAN dalam menjawab persoalan. Begitulah perbedaan antara pengikut Kristen-Yahudi dan Islam. Entah bagaimana Muhammad bisa menyamakan dirinya dengan Musa dalam Ulangan 18

    Karena situs ini dibuat untuk menyerang faithfreedom,sudah tentu yang buat sering kunjung ke sana,jadi rasanya ga perlu diberitahu lagi. Sudah saya katakan berkali2, pembaca situs ini bisa menilai bagaimana Kristen dan Islam dalam berdiskusi. Buat penulis Kristen dimohon untuk mengikuti teladan Yesus,Tuhan kita yang mulia,dalam berdialog,jangan sampai ikut membabi buta seperti Umat Islam

    Tuhan memberkati kita semua. Amin

    reply
    vanriza wrote on Nov 19, ’07
    Assalam..
    Sudah lama ya kita tidak bertemu..karena jawaban kamu terus berputar2 maka tidak perlu saya jawab.
    Alhamdulillah,Isa Al-Masih sudah menyelamatkan kehidupan saya dan akan membawa umatNya ke Surga kelak, sehingga tidak perlu menyerbu mereka yang belum percaya pada diriNya…
    Tuhan Yesus memberkati kita semua.Dia masih menunggu anda untuk menerima anugrahNya loh..^^

    reply
    agamaislam wrote on Nov 19, ’07
    ha,ha,ha….ini ajaran betul2 sangat diluar logika dan tidak masuk akal, …..waduh saya nngak bisa ngomong deh dengan kedunguan anda ….. saya heran sudah jelas kok yesus lahir 2007 tahun lalu, kok dibilang dia yg awal dan dia yg akhir, ….trus yesus dikatakan menciptakan adam .weleh ini ajaran apa???????….bagaimana ajaran kacau balau ini anda sangat banggakan…..??? sangat merendahkan akal manusia ……waduh otaknya sudah beku nih……ngak bisa melihat kebenaran…..pernyataan anda…..Saya saja sudah membaca semua isi Alquran dan sebelum saya pindah ke dalam Anugrah Kristen saya termasuk Hafidz……membuktikan betapa bodohnya anda dalam melihat atau mamilih mana jalan yg benar …….dan apa anda anggap saya bisa percaya 100 % dengan pernyataan anda itu……???. …….bagaimana tuhan akan memberkati anda jika anda mempersekutukannya dengan yesus dan menuhankan yesus ???…. mimpi kali …… malah anda akan nanti akan dilempar ke neraka jahannam…..anda sesat ….. anda ini ibarat memakai peta yang salah tapi anda tidak menyadarinya…..sehingga anda bukannya sampai ketujuan malah sesat ……

    reply
    vanriza wrote on Nov 14, ’07
    Loh…bagaimana tidak mungkin? Itu adalah hal yang pasti karena Yesus menyatakan nya terang2an di depan pemuka agama Yahudi. Bagaimana dapat dikatakan bukan pernyataan Yesus sementara Dia sendiri yang menyatakan siapa diriNya? Al-Masih sendiri yang menyatakan bahwa Dia adalah Alfa dan Omega. Yang Awal dan Yang Akhir. Permulaan dari segala yang ada. Injil Yohanes itu ditulis oleh Rasul Yohanes-seseorang yang Al-Masih kasihi

    Memang itu pernyataan dari Yesus..makanya kalo mau membantah Alkitabnya orang Kristen dibaca dulu baek2 dong,jangan asal bunyi kayak anak yang baru bisa keluarin ingus. Saya saja sudah membaca semua isi Alquran dan sebelum saya pindah ke dalam Anugrah Kristen saya termasuk Hafidz.

    Yesus yang menciptakan Adam serupa dengan gambarNya, begitu juga dengan saya,anda dan kita semua
    Tuhan memberkati ^^

    reply
    agamaislam wrote on Nov 14, ’07
    stop….. ingat sekali lagi……..agar pikiran anda agak “waras” sedikit…………. ingat yesus ada dan lahir 2007 tahun yg lalu…………

    reply
    agamaislam wrote on Nov 14, ’07
    he,he,he………….orang yahudi itu benar karena tuhan yg maha esa memang DIA TIDAK BERPERMULAAN DAN TIDAK BERAKHIR.
    saya tidak percaya jika yesus berkata seperti itu DAN TIDAK MUNGKIN YESUS BERKATA SEPERTI ITU
    ……. dia telah ada sebelum semua ciptaan yg ada. itu bukan pertaan yesus !! tapi itu pernyataan orang yang MENGATASNAMAKAN YESUS seperti paulus yang membuat ajaran trinitas dan penebusan dosa
    .seandainya jika itu memang pernyataan dari yesus maka tindakan para imam Yahudi berusaha melempari Yesus dengan batu, karena Dia mengklaim diriNya adalah TUHAN Allah yang menciptakan Ibrahim! itu adalah tindakan yg benar dapat dibenarkan. ok ?

    jika anda meyakini yoh 8:58 maka itu adalah pernyataan yg paling bodoh yg pernah saya selama hidup saya ……

    reply
    vanriza wrote on Nov 14, ’07
    Nah…itulah yang juga dikatakan oleh Orang Yahudi kepada Al-Masih..Yesus mengatakan sesuatu pasti ada maksudnya
    Ketika Dia mengatakan diriNya telah ada sebelum Ibrahim ada–“siapa yang lebih dulu ada sebelum Ibrahim ada?” Pasti jawaban nya akan panjang sampai ke Adam. Ketika saya mengulangi pertanyaan,”Siapa yang telah ada sebelum Adam ada?” Dari pernyataan Yesus dalam Injil Yohanes jelas sekali bahwa Dia yang ada sebelum semua ciptaan ada.

    Kembali pada konteks Yoh 8:58, jelas kesimpulan yang diambil pemimpin Yahudi–YESUS TELAH ADA SEBELUM ABRAHAM DICIPTAKAN OLEHNYA. oleh sebab itu pada akhir percakapan para imam Yahudi berusaha melempari Yesus dengan batu, karena Dia mengklaim diriNya adalah TUHAN Allah yang menciptakan Ibrahim!

    Saya sudah bahas sejarah Alkitab dalam Multiply saya, silakan kepada pembaca2 disini membukanya,daripada terjebak dengan omong kosong dari pihak Islam-saya sudah cek si Agama Islam ini emang belum baca semua posting saya

    Tuhan Yesus memberkati kita semua

    reply
    agamaislam wrote on Nov 13, ’07
    ha,ha,ha ….logika anda dimana sih ……..fakta: yesus lahir 2007 tahun yg lalu sedangkan ibrahim lahir jauh sebelum yesus lahir bagaimana bisa dikatakan …… Sesungguhnya sebelum Ibrahim itu ada, Aku telah Ada……pernyataan ini dengan sedirinya anda mengakui dan membuktikan sendiri bahwa isi alkitab ini tidak masuk akal dan diluar logika ,he,he,he OK ?………..masih juga percaya pada isi alkitab ini ? yg sejarah dan asal usulnya kaga jelas……….. sudah tinggalkan agama anda tersebut segeralah masuk islam.ngapain mempertahan kepercayaan yg kaga masuk akal dan nalar…….. apaan emosi lihat aja jawaban saya simpel masuk akal dan logika, kaga berbelit2.

    reply
    vanriza wrote on Nov 13, ’07
    Klaim dari Yesus soal siapa diriNya

    Yoh 8: 58
    Sesungguhnya sebelum Ibrahim itu ada, Aku telah Ada

    Beberapa pertanyaan dalam jawaban anda sudah saya jawab dalam artikel saya, silakan pembaca yang lain melihatnya langsung dalam multiply, termasuk kesaksian saya semasa menjadi seorang muslim dulu ^^

    Jangan Emosi ya, pembaca bisa menilai siapa yang memberikan jawaban emosional dalam diskusi kita ini

    reply
    agamaislam wrote on Nov 12, ’07
    anda bilng yesus itu tuhan, sebelumnya kan yesus tidak ada , lalu ada dengan dilahirkan oleh ibunya berarti ada yg menciptakannya dong…..hayo……..justru paulus adalah orng yang melanggar ajaran yesus !!!! dan membuat ajaran yg sesat !! ..apa anda tidak sadar adan mengikuti paulus yg sesat itu ? ……..

    lihat :

    2. Agama yang dikembangkan oleh Paulus disebut agama Kristen, dilahirkan pada tahun 40 Masehi di kota Antiokia.

    Diantara ajarannya adalah:

    a. Khitan tidak perlu.

    b. Meningggal dunia berpakaian pengantin.

    c. Khamr (minuman keras) halal.

    d. Babi halal.

    e. Darah halal.

    f. Yesus adalah Tuhan (oknum ke-2 dalam doktrin Trinitas).
    ingat yesus diutus hanya untuk bani israil bukan untuk bangsa yg lain!!!

    pertanyan saya kok tidak dijawab ? jika yesus tuhan apa yg telah diciptakannya ?………apa buktinya anda diselamatkan oleh almasih sedangkan anda mensekutukannya dengan tuhan yg maha esa, anda telah mendapat murka dari tuhan yg maha esa karena mensekutukannya dengan almasih, bukan keselamatan yg anda dapat tetapi neraka jahannam yg akan anda dapat ……….paham ?…anada sudah bohong dengan mengatakan dulu islam lalu masuk kristen padahal anda dari dulu memang sudah kristen ……… mana sya percaya…jika anda katakan ………… Sejauh ini saya sudah cukup banyak berbicara dengan cendekiawan dan ulama muslim dan beberapa diantara mereka sudah masuk dalam anugrah Kristen. Juga beberapa mereka yang dimurtadkan melalui forum Arimatea Irene Handono……………ha,ha,ha apa buktinya…..omongan anda tdk bisa dipercaya !!……saya kagak emosi kok………..emosional karena memang karena mereka teraniaya dan dizalimi !!! OK ?

    reply
    vanriza wrote on Nov 12, ’07
    Apabila Yesus Tuhan, maka tidak ada yang menciptakanNya. Kamu ini bagaimana, hahaha..
    Paulus menyimpangkan Ajaran Yesus? Justru Paulus berbicara mengenai kasih Yesus atas dunia ini, sama seperti Petrus dan Yohanes. Bedanya Paulus berbicara kepada Bangsa2 Kafir sementara Petrus dan Yohanes lebih terkonsentrasi pada orang2 Yahudi. Juga Rasul-Rasul yang lain,juga berbicara senada, Isa Al-Masih adalah Tuhan dan Juruselamat!
    Yang Saya patahkan : Semua Pembelaan terhadap Agama Islam. Sejauh ini saya sudah cukup banyak berbicara dengan cendekiawan dan ulama muslim dan beberapa diantara mereka sudah masuk dalam anugrah Kristen. Juga beberapa mereka yang dimurtadkan melalui forum Arimatea Irene Handono
    Lain kali kalo berdialog antar agama tolong kesampingkan faktor emosi, jangan seperti sebagian besar Orang Islam yang emang bakatnya emosional

    Tuhan memberkati

    reply
    agamaislam wrote on Nov 11, ’07
    to vanriza : edit my link : http://blog.360.yahoo.com/pipin234

    reply
    agamaislam wrote on Nov 11, ’07
    untuk vanriza : apanya yg dipatahkan ? blog ini masih baru, blog ini memang saya rencanakan / rancang dalam jangka panjang untuk melawan seranga iff terhadap islam. pertanyaan saya yang simpel dan sederhana…… jika yesus tuhan siapa yang menciptakan yesus ?
    kok tidak dijawab ? jika anda ingin tahu ajaran yesus yang murni / yang sebenarnya bukan dari ajaran paulus yg menyimpangkan ajaran yesus dapat anda lihat dari tulisan dari murid yesus yaitu barnabas pada buku terjemah injil barnabas penerbit bina ilmu.
    my link : http://blog.360.yahoo.com/pipn234, https://erzal.wordpress.com

    .

    ceprotceprot wrote on Mar 16
    waduh copy paste depag lagi nih…

    kamu ngomong :………..TOLOL NIH ORANG ALLAH ITU TIDAK BISA DILIHAT, ALAM SEMESTA BESERTA ISINYA INI KITA BISA MELIHAT BANHWA ALLAH ITU ……….SEPERTI SAYA KATAKAN UDARA ITU TIDAK KELIHATAN TAPI DIA ADA….DASAAAAAAAAR TOLOL”

    kalo sahabatnya muhammad gak bisa ngliat Allah, lalu apa yg disaksikan oleh mereka…? yg mereka saksikan tentunya si Muhammad lagi ngoceh…

    ttg QS1 :1-7: kamu ngomong itu firman Tuhan tapi kamu ngomong yg minta petunjuk di ayat itu adalah manusia. Manusia siapa itu…?

    kamu juga ngomong “….ITU UCAPAN KITA MANUSIA KEPADA ALLAH ,YANG DIAJARKAN ALLAH KEPADA MANUSIA ” berarti ayat itu adalah ucapan manusia dalam hal ini adalah ucapan Muhammad….

    soangsoang wrote on Mar 16
    iya nih nix, accessnya berubah jadi keindividual, terus sebagian (bag belakang) hilang, udah gue post lagi, ngga tahu nanti gitu lagi ngga?

    soangsoang wrote on Mar 16
    wah si serbuiff lagi kumat penyakit copy paste tafsir depagnya!!!!

    soangsoang wrote on Mar 16
    Buat ridwanarifin

    Disini bukan tempat buat ngebahas kristen. Silahkan ketempat lain:

    Saya sarankan ke:

    http://vanriza.multiply.com

    Disini khusus membahas agama islam tok!!!!

    Buktikan bahwa kalian para muslim bisa membela islam tanpa harus membawa-bawa agama2 lain. Toh jika kalian bisa membuktikan agama lain itu tidak benar, agama islam tidak otomatis jadi benar!

    Sesuatu yang benar itu tidak perlu dibenar-benarkan.
    Sesuatu yang benar itu tidak perlu menunjuk yang lain salah.
    Kebenaran itu mutlak.

    serbuiff wrote on Mar 16
    ceprotceprot wrote today at 1:30 AM
    serbuiff…kamu ngomong “..PARA SAHABAT SUDAH JADI SAKSI TURUNNYA AL QURAN, TIAP TURUN AYAT ALQURAN MAKA DIUCAPKAN MUHAMMAD DAN DI TULIS OLEH ZAID BIN TSABIT DAN DIHAFALKAN DAN OLEH PARA SAHABAT”

    para sahabatnya si mohmed itu hanya jadi saksi muhammad ngomong dan ngoceh, bukan saksi yg ngeliat Allah WTSmu ngomong ke Muhammad……………..TOLOL NIH ORANG ALLAH ITU TIDAK BISA DILIHAT, ALAM SEMESTA BESERTA ISINYA INI KITA BISA MELIHAT BANHWA ALLAH ITU ……….SEPERTI SAYA KATAKAN UDARA ITU TIDAK KELIHATAN TAPI DIA ADA….DASAAAAAAAAR TOLOL
    kamu juga ngomong “…AL QURAN ITU KATA2 ALLAH MUHAMMADHANYA PENYAMPAI AJA OM……”
    berarti semua yg di Qur’an adalah kata2 Allah WTSmu. Kalo gitu siapa yg berfirman di ayat ini :

    QS 1:1-7
    Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
    Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
    Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
    Yang menguasai di Hari Pembalasan
    Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.
    Tunjukilah kami jalan yang lurus,
    (yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri ni`mat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.
    ———–
    Bila Allah yang berfirman, masuk akalkah Allah WTSmu minta petunjuk jalan yang lurus…? ………TOLOL……..DISURAT INI YANG MINTA PETUNJUK BUKAN ALLAH TAPI KITA MANUSIA………. Dan Allah WTS menyembah siapa lagi itu…? …….TOLOL…….. DISITU KAN JELAS KITA MANUSIA MENYEMBAH ALLAH
    Bila Muhammad yang berfirman, maka tentunya semua isi qur’an juga ucapan Muhammad sendiri bukan Allah.
    Apakah kata-kata tsb sebenarnya firman Tuhan? ………ITU FIRMAN TUHAN…….! Dari kandungan ayat-ayat di atas sudah cukup jelas bahwa itu adalah kata-kata Muhammad sendiri…………..ITU FIRMAN ALLAH Karena ayat itu merupakan pujaan dan pujian kepada Tuhan, perghormatan kepada-Nya dan permintaan doa bagi pertolongan daripada-Nya. …..ITU FIRMAN ALLAH

    Adakah Allah sendiri mengucap:”Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, Yang Mahapengasih, Penyayang, lagi mempunyai penguasa hari pembalasan…” kepada diri-Nya ? …………….ITU UCAPAN KITA MANUSIA KEPADA ALLAH ,YANG DIAJARKAN ALLAH KEPADA MANUSIA UNTUK MENGUCAPKAN puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, Yang Mahapengasih, Penyayang, lagi mempunyai penguasa hari pembalasan …JADI BUKAN PERKATAAN ALLAH UNTUK DIRINYA /ALLAH

    LEBI JELAS LIHAT :

    : 1 Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.(QS. 1:1) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Faatihah 1
    بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ (1)
    Di dalam Alquran ada 114 surah, semuanya dimulai dengan “Basmalah”, kecuali surah At-Taubah. Surah At-Taubah ini tidak dimulai dengan “Basmalah” karena memang tidak serasi kalau dimulai dengan “Basmalah”. Di samping pada permulaannya “Basmalah” ada disebutkan satu kali di pertengahan surah An-Naml:30; dengan demikian “Basmalah” itu didapati di dalam Alquran 114 kali.
    Ada beberapa pendapat ulama berkenaan dengan “Basmalah” yang terdapat pada permulaan sesuatu surah. Di antara pendapat-pendapat itu yang termasyhur ialah:
    1.”Basmalah” itu adalah suatu ayat yang tersendiri, diturunkan Allah untuk jadi kepala masing-masing surah, dan pembatas antara surah dengan surah yang lain. Jadi dia bukanlah satu ayat dari Al-Fatihah atau dari sesuatu surah yang lain, yang dimulai dengan Basmalah itu. Ini adalah pendapat Imam Malik beserta ahli qiraat dan fuqaha Madinah, Basrah dan Syam dan juga pendapat Imam Abu Hanifah dan pengikut-pengikutnya. Sebab itu menurut Imam Abu Hanifah “Basmalah” itu tidak dikeraskan membacanya dalam salat bahkan Imam Malik tidak membaca Basmalah sama sekali.
    2.”Basmalah” adalah salah satu ayat dari Al-Fatihah, dan dari sesuatu surah yang lain, yang dimulai dengan “Basmalah”. Ini adalah pendapat Imam Syafii beserta ahli qiraat Mekah dan Kufah. Sebab itu menurut mereka “Basmalah” itu dibaca dengan suara keras dalam salat (Jahar).
    Kalau kita perhatikan bahwa sahabat-sahabat Rasulullah saw. telah sependapat menuliskan “Basmalah” pada permulaan sesuatu surah dan surah-surah Alquranul Karim itu, kecuali surah At-Taubah (karena memang dari semula turunnya tidak dimulai dengan Basmalah) dan bahwa Rasulullah saw. melarang menuliskan sesuatu yang bukan Alquran supaya tidak bercampur aduk dengan Alquran. Sebab itu oleh mereka tidak dituliskan “amin” di akhir surah Al-Fatihah. Basmalah itu adalah salah satu ayat dari Alquran atau dengan perkataan lain bahwa “basmalah-basmalah” yang terdapat di dalam Alquran itu adalah ayat-ayat Alquran, lepas dari pendapat apakah satu ayat dari Al-Fatihah atau dari sesuatu surah yang lain, yang dimulai dengan Basmalah atau tidak.
    Sebagai disebutkan di atas surah Al-Fatihah itu terdiri dari tujuh ayat. Mereka yang berpendapat bahwa basmalah itu tidak termasuk satu ayat dari Al-Fatihah, memandang:

    غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ
    adalah salah satu ayat, dengan demikian ayat-ayat Al-Fatihah itu tetap tujuh.

    بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ (1)
    “Dengan menyebut nama Allah”, maksudnya “dengan menyebut nama Allah saya baca atau saya mulai”. Seakan-akan Nabi berkata: “Saya baca surah ini dengan menyebut nama Allah, bukan dengan menyebut nama saya sendiri, sebab dia wahyu dari Tuhan, bukan dari saya sendiri. Maka basmalah di sini mengandung arti bahwa Alquranul Karim itu wahyu dari Allah, bukan karangan Muhammad saw. dan Muhammad itu hanyalah seorang pesuruh Allah yang dapat perintah menyampaikan Alquran kepada manusia.
    Pemakaian kata “Allah”
    “Allah” nama bagi Zat yang ada dengan sendiri-Nya (wajibul wujud). Kata “Allah” itu hanya dipakai oleh bangsa Arab kepada Tuhan yang sebenarnya, yang berhak disembah, yang mempunyai sifat-sifat kesempurnaan. Mereka tidak memakai kata itu untuk tuhan-tuhan atau dewa-dewa mereka yang lain.
    Kata “Ar-Rahman” terambil dari “Ar-Rahmah” yang berarti “belas kasihan”, yaitu suatu sifat yang menimbulkan perbuatan memberi nikmat dan karunia.
    Jadi kata “Ar-Rahman” itu ialah: Yang berbuat (memberi) nikmat dan karunia yang banyak.
    Kata “Ar-Rahim” juga terambil dari “Ar-Rahmah”, dan arti “Rahim” ialah: Orang yang mempunyai sifat belas kasihan, dan sifat itu “tetap” padanya selama-lamanya.
    Maka Ar-Rahman Ar-Rahim (Arrahmanirrahim) itu maksudnya: Tuhan itu telah memberi nikmat yang banyak dengan murah-Nya dan telah melimpahkan karunia yang tidak terhingga, karena Dia adalah bersifat belas kasihan kepada makhluk-Nya, dan oleh karena sifat belas kasihan itu adalah suatu sifat yang tetap pada-Nya maka nikmat dan karunia Allah itu tidak ada putus-putusnya.
    Dengan demikian maka kata-kata “Ar-Rahman” dan “Ar-Rahim” itu kedua-duanya adalah diperlukan dalam susunan ini, karena masing-masing mempunyai arti yang khusus.
    Tegasnya bila seseorang Arab mendengar orang mensifati Allah dengan Ar-Rahman, maka terpahamlah olehnya bahwa Allah itu telah melimpahkan nikmat dan karunia-Nya dengan banyak dan berlimpah-limpah. Tetapi bahwa limpahan nikmat dan karunia yang banyak itu tetap, tidak putus-putus tidak dapat dipahami dari lafaz Ar-Rahman itu saja. Karena itu perlulah diikuti dengan Ar-Rahim, supaya orang mengambil pengertian bahwa limpahan nikmat dan karunia serta kemurahan Allah itu tidak ada putus-putusnya.
    Hikmah membaca basmalah
    Seorang muslim disuruh membaca basmalah di waktu mengerjakan sesuatu pekerjaan yang baik. Yang demikian itu untuk mengingatkan bahwa pekerjaan yang dikerjakannya itu adalah suruhan Allah, atau karena telah diizinkan-Nya. Maka karena Allahlah dia mengerjakan pekerjaan itu dan kepada-Nya dia meminta pertolongan supaya pekerjaan itu terlaksana dengan baik dan berhasil.
    Nabi saw. bersabda:

    كل أمر ذي بال لايبدأ فيه ببسم الله فهو أبتر أي مقطوع الذنب ناقص
    Sesuatu pekerjaan yang penting yang tidak dimulai dengan menyebut nama Allah adalah buntung, yakni tidak ada hasilnya.
    Orang Arab sebelum datang Islam mengerjakan sesuatu pekerjaan adalah dengan menyebut Al-Lata dan Al-`Uzza, yaitu nama-nama berhala mereka. Sebab itu Allah swt. mengajarkan kepada penganut-penganut agama Islam yang telah mengesakan-Nya supaya mereka mengerjakan dengan menyebut nama Allah.

    2 Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam,(QS. 1:2) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Faatihah 2
    الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ (2)
    Pada ayat di atas Allah swt. memulai firman-Nya dengan menyebut “Basmalah” untuk mengajarkan kepada hamba-Nya agar memulai sesuatu perbuatan yang baik dengan menyebut basmalah itu, sebagai pernyataan bahwa dia mengerjakan perbuatan itu karena Allah dan kepada-Nyalah dia memohonkan pertolongan dan berkat. Maka pada ayat ini Allah swt. mengajarkan hamba-Nya agar selalu memuji Allah.
    “Al-Hamdu”.
    الحمد
    Memuji oleh karena sesuatu nikmat yang diberikan oleh yang dipuji atau karena sesuatu sifat keutamaan yang dimiliki-Nya.
    Semua nikmat yang telah dirasakan dan didapat di alam ini dari Allah, sebab Dialah yang jadi sumber bagi semua nikmat. Yang mempunyai sifat-sifat kesempurnaan, hanyalah Allah semata. Karena itu Allah sajalah yang berhak dipuji.
    Ada manusia dipuji orang berhubung jasanya yang banyak atau akhlak dan budi pekertinya yang luhur, tetapi orang memujinya itu pada hakekatnya memuji Tuhan, dengan disengaja atau tidak karena Allahlah yang jadi pangkal bagi semua yang disebut itu.
    Berhubung nikmat Allah yang sangat banyak, dan berhubung sifat-sifat kesempurnaan yang dipunyai oleh Allah, maka sudah selayaknyalah manusia selalu memuji-Nya.
    Orang yang menyebut “Alhamdulillah” bukanlah hanya mengakui bahwa puji itu teruntuk bagi Allah semata, bahkan dengan ucapannya itu dia memuji Allah.
    Dapat juga seseorang memuji Allah dengan sebutan lain, yaitu: الحمد لله tetapi حمدا لله itulah yang dipakaikan Allah di sini, karena susunan semacam itu mengandung arti tetap, yakni dipahamkan di dalamnya bahwa Allah selamanya dipuji, bukan sewaktu-waktu saja.
    رب arti aslinya: “Yang Empunya” (pemilik) di dalamnya terkandung arti: mendidik, yaitu menyampaikan sesuatu kepada keadaannya yang sempurna dengan berangsur-angsur.
    “Alamin” artinya “semesta alam”, yakni semua jenis alam. Alam itu berjenis-jenis macamnya, yaitu alam tumbuh-tumbuhan, alam binatang, alam manusia, alam benda, alam makhluk yang bertubuh halus umpamanya malaikat, jin dan alam yang lain. Ada ahli tafsir mengkhususkan “Alamin” di ayat ini kepada makhluk-makhluk Allah yang berakal yaitu manusia, malaikat dan jin. Tetapi ini berarti mempersempit arti kata yang sebenarnya amat luas.
    Dengan demikian Allah itu Pendidik semesta alam tak ada suatu juga dari makhluk Allah itu terjauh dari didikan-Nya.
    Tuhan mendidik makhluk-Nya dengan seluas arti kata itu. Sebagai pendidik, Dia menumbuhkan, menjaga, memberikan daya (tenaga) dan senjata kepada makhluk itu guna kesempurnaan hidupnya masing-masing.
    Siapa yang memperhatikan perjalanan bintang-bintang, menyelidiki kehidupan tumbuh-tumbuhan dan binatang di laut dan di darat, mempelajari pertumbuhan manusia sejak dari rahim ibunya, sampai ke masa kanak-kanak lalu menjadi manusia yang sempurna, tahulah dia bahwa tidak ada sesuatu juga dari makhluk Tuhan yang terlepas dari penjagaan, pemeliharaan, asuhan dan inayah-Nya.

    3 Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.(QS. 1:3) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Faatihah 3
    الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ (3)
    Pada ayat dua di atas Allah swt. menerangkan bahwa Dia adalah Tuhan semesta alam. Maka untuk mengingatkan hamba kepada nikmat dan karunia yang berganda-ganda, yang telah dilimpahkan-Nya, serta sifat dan cinta kasih sayang yang abadi pada diri-Nya, diulang-Nya sekali lagi menyebut “Ar-Rahmanir Rahim”. Yang demikian itu supaya lenyap dari pikiran mereka gambaran keganasan dan kezaliman seperti raja-raja yang dipertuan, yang bersifat sewenang-wenang.
    Allah mengingatkan dalam ayat ini bahwa sifat ketuhanan Allah terhadap hambanya bukanlah sifat keganasan dan kezaliman, tetapi berdasarkan cinta dan kasih sayang.
    Dengan demikian manusia akan mencintai Tuhannya, dan menyembah Allah dengan hati yang aman dan tenteram bebas dari rasa takut dan gelisah. Malah dia akan mengambil pelajaran dari sifat-sifat Tuhan. Dia akan mendasarkan pergaulan dan tingkah lakunya terhadap manusia sesamanya, atau pun terhadap orang yang di bawah pimpinannya, malah terhadap binatang yang tak pandai berbicara sekalipun atas sifat cinta dan kasih sayang itu.
    Karena dengan jalan demikianlah manusia akan mendapat rahmat dan karunia dari Tuhannya.
    Rasulullah saw. Bersabda:

    إنما يرحم الله من عباده الرحماء
    Artinya:
    Sesungguhnya Allah kasih sayang kepada hamba-hamba-Nya yang pengasih.(H.R Tabrani)

    الراحمون يرحمهم الرحمن تبارك و تعالي ارحموا من في الأرض يرحمكم من في السماء
    Artinya:
    Orang-orang yang kasih sayang Tuhan yang Rahman Tabaraka wa Taala akan kasih sayang kepadanya. (Oleh karena itu) kasih sayanglah kamu semua kepada semua makhluk yang di bumi niscaya semua makhluk yang di langit akan kasih sayang kepada kamu semua. (H.R Ahmad, Abu Daud At Tarmizi dan Al Hakim)
    Dan sabda Rasulullah saw:

    من رحم ولو ذبيحة عصفور رحمه الله يوم القيامة
    Artinya:
    Barang siapa (orang) yang kasih sayang meskipun kepada seekor burung (pipit) yang disembelih, Allah kasih sayang kepadanya pada hari kiamat. (H.R Bukhari)
    Maksud hadis tersebut ialah pada waktu menyembelih burung itu dengan sopan santun umpamanya dengan pisau yang tajam.
    Dapat pula dipahami dari urutan kata “Ar-Rahman”, “Ar-Rahim” itu, bahwa penjagaan, pemeliharaan dan asuhan Tuhan terhadap semesta alam, bukanlah lantaran mengharapkan sesuatu dari alam itu, hanya semata-mata karena rahmat dan belas kasihan daripada-Nya.
    Boleh jadi ada yang terlintas pada pikiran orang, mengapa Tuhan mengadakan peraturan-peraturan dan hukum-hukum, dan menghukum orang-orang yang melanggar peraturan-peraturan itu?
    Keragu-raguan ini akan hilang bila diketahui bahwa Allah swt. mengadakan peraturan-peraturan dan hukum-hukum, begitu juga menyediakan azab di akhirat atau di dunia untuk hamba-Nya yang melanggar peraturan-peraturan dan hukum-hukum itu, bukanlah berlawanan dengan sifat Tuhan Yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang, karena peraturan dan hukum itu rahmat dari Tuhan; begitu pula azab dari Allah terhadap hamba-Nya yang melanggar peraturan-peraturan dan hukum-hukum itu sesuai dengan keadilan.

    4 Yang menguasai hari pembalasan.(QS. 1:4) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Faatihah 4
    مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ (4)
    Sesudah Allah swt. menyebutkan beberapa sifat-Nya, yaitu: Tuhan semesta alam, Yang Maha Pemurah, Maha Penyayang, maka diiringi-Nya dengan menyebutkan satu sifat-Nya lagi, yaitu menguasai hari pembalasan.
    “Malik” berarti “Yang Menguasai”
    Ada dua macam bacaan berkenaan dengan “Malik”, pertama dengan memanjangkan “Maa”, kedua dengan memendekkannya. Menurut bacaan yang pertama, “Maalik” artinya: Yang memiliki (yang empunya). Sedang menurut bacaan yang kedua, artinya: Raja; kedua-dua bacaan itu dibolehkan.
    Baik menurut bacaan yang pertama, atau pun bacaan yang kedua, dapat dipahami dari kata itu arti “berkuasa” dan bertindak dengan sepenuhnya. Sebab itulah maka diterjemahkan dengan: “Yang menguasai”. “Yaum”, (hari) artinya, tetapi yang dimaksud di sini ialah waktu secara mutlak.
    “Ad-Din” itu banyak artinya, di antaranya:
    1.Perhitungan
    2.Ganjaran, pembalasan
    3.Patuh
    4.Menundukkan
    5.Syariat, agama
    Yang selaras di sini ialah dengan arti “pembalasan”. Jadi “Maaliki yaumiddin” maksudnya “Tuhan itulah yang berkuasa dan yang dapat bertindak dengan sepenuhnya terhadap semua makhluk-Nya pada hari pembalasan itu”.
    Sebetulnya pada hari kemudian itu banyak hal-hal yang terjadi, yaitu hari kiamat, hari berbangkit, hari berkumpul, hari perhitungan, hari pembalasan, tetapi pembalasan sajalah yang disebut oleh Tuhan di sini, karena itulah yang terpenting. Yang lain dari itu, umpamanya kiamat, berbangkit dan seterusnya, pendahuluan dari pembalasan itu, apalagi untuk targib dan tarhib (menarik dan menakuti) dengan menyebut “hari pembalasan” itulah yang lebih tepat.
    Hari akhirat menurut pendapat akal (filsafat)
    Kepercayaan tentang adanya hari akhirat, yang di hari itu akan diadakan perhitungan terhadap perbuatan manusia di masa hidupnya dan diadakan pembalasan yang setimpal, adalah suatu kepercayaan yang sesuai dengan akal.
    Sebab itu adanya hidup yang lain, sesudah hidup di dunia ini bukanlah saja ditetapkan oleh agama, malah juga ditunjukkan oleh akal.
    Seseorang yang mau berpikir tentu akan merasa bahwa hidup di dunia ini belumlah sempurna, perlu disambung dengan hidup yang lain. Alangkah banyaknya hidup di dunia ini orang yang teraniaya telah pulang ke rahmatullah sebelum mendapat keadilan. Alangkah banyaknya orang yang berjasa, biar kecil atau besar, belum mendapat penghargaan terhadap jasanya. Alangkah hanyaknya orang yang telah berusaha, memeras keringat dan peluh, membanting tulang tetapi belum sempat lagi merasa buah usahanya itu. Sebaliknya, alangkah banyaknya penjahat-penjahat, penganiaya, pembuat onar yang tak dapat dipegang oleh pengadilan di dunia ini. Lebih-lebih kalau yang melakukan kejahatan atau aniaya itu orang yang berkuasa sebagai raja, pembesar dan lain-lain. Maka biar pun kejahatan dan aniaya itu telah meratai bangsa seluruhnya tiadalah digugat orang, malah dia tetap dipuja dan dihormati. Victor Hugo (1802-1885) pernah menyindir keadaan ini dengan katanya, “Membunuh seorang manusia dalam rimba adalah satu dosa yang tak dapat diampuni, tetapi membunuh suatu bangsa seluruhnya adalah satu soal yang masih dapat dipertimbangkan.” Maka di manakah akan didapat gerangan keadilan itu, kalau tidak ada nanti mahkamah yang lebih tinggi, yaitu mahkamah Allah di hari kemudian.
    Sebab itu ahli-ahli pikir dari zaman dahulu telah ada yang sampai kepada kepercayaan tentang adanya hari akhirat itu, semata-mata dengan jalan berpikir. Antara lain Pythagoras; filosof ini berpendapat bahwa hidup di dunia ini persediaan hidup yang abadi di akhirat kelak. Sebab itu semenjak dari dunia hendaklah orang bersedia untuk hidup yang abadi ini. Socrates, Plato dan Aristoteles, “Jiwa yang baik akan merasai kenikmatan dan kelezatan di akhirat, tetapi bukan kelezatan kebendaan, karena kelezatan kebendaan itu terbatas dan mendatangkan bosan dan jemu. Hanya kelezatan rohani yang bagaimana pun banyak dan lamanya, tiadalah menyebabkan bosan dan jemu.”
    Kepercayaan Bangsa Arab Sebelum Islam tentang hari akhirat
    Di antara bangsa Arab sebelum datang agama Islam didapati beberapa ahli pikir dan pujangga-pujangga yang telah mempercayai adanya hari kemudian itu. Umpamanya Zuhair bin Abu Sulma yang meninggal dunia setahun sebelum Nabi Muhammad saw. diutus Allah. Pujangga ini pernah berkata yang artinya:
    Sesuatu pekerti atau perbuatan seseorang yang menurut dugaannya tidak diketahui orang, pasti diketahui juga oleh Tuhan.
    Sebab itu janganlah disembunyikan kepada Allah sesuatu yang ada pada dirimu, karena bagaimanapun kamu menyembunyikan, niscaya Allah akan mengetahuinya.
    Dilambatkan membalasnya, maka ditulislah dalam buku disimpan sampai “hari perhitungan”, atau disegerakan maka diberi balasan. \s
    Ada pula di antara mereka yang tidak mempercayai adanya hari kemudian itu. Dengarlah apa yang dikatakan oleh salah seorang penyair mereka:
    “Hidup, sudah itu mati, sudah itu dibangkit lagi, itulah cerita dongeng hai fulan”.
    Karena itu, datanglah agama Islam membawa kepastian tentang adanya hari kemudian. Di hari akan dihisab semua perbuatan yang telah dikerjakan manusia selama hidupnya biar pun besar atau kecil. Allah swt. berfirman:

    فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ (7) وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ (8)
    Artinya:
    Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarrah pun niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barang siapa mengerjakan kejahatan seberat zarah pun niscaya akan melihat (balasan)nya pula. (Q.S Az Zalzalah: 7-8)

    5 Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan.(QS. 1:5) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Faatihah 5
    إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ (5)
    Di dalam ayat-ayat yang telah disebutkan empat macam dari sifat-sifat Tuhan, yaitu:
    Pendidik semesta alam
    Maha Pemurah
    Maha Penyayang
    Dan Yang menguasai hari pembalasan.
    Sifat-sifat yang disebutkan itu adalah sifat-sifat kesempurnaan yang hanya Allah sajalah yang mempunyainya. Sebab itu pada ayat ini Allah mengajarkan kepada hamba-Nya bahwa Allah sajalah yang patut disembah, dan kepada-Nya sajalah seharusnya manusia memohonkan pertolongan, dan bahwa hamba-Nya haruslah mengikrarkan yang demikian itu.
    “Iyyaka” (hanya kepada Engkaulah).
    Susunan ayat-ayat ini membawa pengertian “pengkhususan” yaitu pengkhususan “ibadah” kepada Allah.
    Jadi arti ayat ini: “Kepada Engkau sajalah kami tunduk dan berhina diri, dan kepada Engkau sajalah kami memohonkan suatu pertolongan”.
    Pertolongan yang khusus dimohonkan kepada Allah ialah tentang sesuatu yang di luar kemampuan dan kekuasaan manusia.
    “Iyyaka” dalam ayat ini diulang dua kali, gunanya untuk menegaskan bahwa ibadat dan isti`anah itu masing-masing khusus dihadapkan kepada Allah. Selain dari itu untuk dapat mencapai kelezatan munajat (berbicara) dengan Allah. Karena bagi seorang hamba Allah yang menyembah dengan segenap jiwa dan raganya tak ada yang lebih nikmat dan lezat pada perasaannya daripada bermunajat dengan Allah.
    Baik juga diketahui bahwa dengan memakai “Iyyaka” itu berarti menghadapkan pembicaraan kepada Allah, dengan maksud menghadirkan Allah swt. dalam ingatan, seakan-akan Dia berada di muka kita, dan kepada-Nya dihadapkan pembicaraan dengan khusyuk dan tawaduk. Seakan-akan kita berkata:
    “Ya Allah, Zat yang wajibul wujud. Yang bersifat dengan segala sifat kesempurnaan. Yang menjaga dan memelihara semesta alam. Yang melimpahkan rahmat dan karunia-Nya dengan berlipat ganda. Yang berkuasa di hari pembalasan. Engkau sajalah yang kami sembah, dan kepada Engkau sajalah kami meminta pertolongan. Karena hanya Engkau yang berhak disembah dan hanya Engkau yang dapat menolong kami”.
    Dengan cara yang seperti itu orang akan lebih khusyuk di dalam menyembah Allah dan lebih tergambar kepadanya kebesaran Yang disembahnya itu.
    Inilah yang dimaksud oleh Rasulullah saw. dengan sabdanya:

    أن تعبد الله كأنك تراه
    Artinya:
    Hendaklah engkau menyembah Allah itu seakan-akan engkau melihat-Nya. (H.R Bukhari dan Muslim dari Umar bin Khattab)
    Karena surah Al-Fatihah mengandung ayat munajat (berbicara) dengan Allah menurut cara yang diterangkan merupakan rahasia diwajibkan membacanya tiap-tiap rakaat dalam salat, karena itu jiwanya ialah munajat dengan menghadapkan diri dan memusatkan ingatan kepada Allah.
    “Na’budu” pada ayat ini didahulukan menyebutkannya dari “nasta`iinu”, karena menyembah Allah itu adalah suatu kewajiban manusia terhadap Tuhannya. Tetapi pertolongan dari Tuhan kepada seseorang hamba-Nya adalah hak hamba itu. Maka seakan-akan Tuhan mengajar hamba-Nya supaya menunaikan kewajibannya lebih dahulu, sebelum ia menuntut haknya.
    Melihat kata-kata “na`budu” dan “nasta`iinu” (kami menyembah, kami minta tolong), bukan a`budu” dan “asta`iinu” (saya menyembah dan saya minta tolong) adalah untuk memperlihatkan kelemahan manusia itu, dan tidak selayaknya mengemukakan dirinya seorang saja dalam menyembah dan memohon pertolongan kepada Allah, seakan-akan penunaian kewajiban beribadat dan permohonan pertolongan kepada Allah itu belum lagi sempurna kecuali kalau dikerjakan dengan bersama-sama.
    Kedudukan tauhid di dalam ibadat dan sebaliknya
    Arti “ibadat” sebagai disebutkan di atas ialah tunduk dan berhina diri kepada Allah, yang disebabkan oleh kesadaran bahwa Allah yang menciptakan alam ini, Yang menumbuhkan, Yang mengembangkan, Yang menjaga dan memelihara serta Yang membawanya dari suatu keadaan kepada keadaan yang lain hingga tercapai kesempurnaannya.
    Tegasnya ibadat itu timbulnya dari perasaan tauhid, maka orang yang suka memikirkan keadaan alam ini, yang memperhatikan perjalanan bintang-bintang, kehidupan tumbuh-tumbuhan, binatang dan manusia, bahkan yang mau memperhatikan dirinya sendiri, yakinlah dia bahwa di balik alam yang zahir ada Zat yang gaib yang mengendalikan alam ini, yang bersifat dengan segala sifat kesempurnaan, yakni Dialah Yang Maha Kuasa, Maha Pengasih, Maha Mengetahui dan sebagainya. Maka tumbuhlah dalam sanubarinya perasaan bersyukur dan berutang budi kepada Zat Yang Maha Kuasa, Maha Pengasih dan Maha Mengetahui itu.
    Perasaan inilah yang menggerakkan bibirnya untuk menuturkan puji-pujian, dan yang mendorong jiwa dan raganya untuk menyembah dan berhina diri kepada Allah Yang Maha Kuasa itu sebagai pernyataan bersyukur dan membalas budi kepada-Nya.
    Tetapi ada juga manusia yang tidak mau berpikir, dan selanjutnya tidak sadar akan kebesaran dan kekuasaan Tuhan, sering melupakan-Nya, sebab itulah maka tiap-tiap agama disyariatkan bermacam-macam ibadat, gunanya untuk mengingatkan manusia kepada kebesaran dan kekuasaan Allah itu.
    Dengan keterangan ini kelihatanlah bahwa tauhid dan ibadat itu pengaruh-mempengaruhi dengan arti tauhid menumbuhkan ibadat dan ibadat memupuk tauhid.
    Pengaruh ibadat terhadap jiwa manusia
    Tiap-tiap ibadat yang dikerjakan karena didorong oleh perasaan yang disebutkan itu, niscaya ada kesannya kepada tabiat dan budi pekerti orang yang beribadat itu. Umpamanya orang yang mendirikan salat karena sadar akan kebesaran dan kekuasaan Allah, dan didorong oleh perasaan bersyukur dan berutang budi kepada-Nya, akan terjauhlah dia dari perbuatan-perbuatan yang tidak baik, yang dilarang Allah. Dengan demikian salatnya itu akan mencegahnya dari mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak baik itu, sesuai dengan firman Allah swt.:

    إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ
    Artinya:
    Sesungguhnya salat itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar. (Q.S Al Ankabut: 45)
    Begitu juga ibadat puasa. Ibadat ini akan menimbulkan perasaan cinta dan kasih sayang terhadap orang-orang yang melarat dan miskin pada diri orang yang berpuasa itu. Dan seterusnya dengan ibadat-ibadat yang lain. Tetapi ibadat yang bukan ditimbulkan oleh keyakinan kepada kebesaran dan kekuasaan Allah, dan bukan pula didorong oleh perasaan bersyukur dan berutang budi kepada Allah itu, hanya karena turut-turutan, atau karena memelihara tradisi yang sudah turun-temurun, bukanlah ibadat yang sebenarnya, dan kendatipun dia mempunyai rupa dan bentuk ibadat, tetapi tidak ada mempunyai jiwa ibadat itu, tak ubahnya dengan gambar atau patung, bagaimana pun juga miripnya dengan manusia, tidaklah dinamai manusia. Selanjutnya ibadat yang semacam itu tidak ada kesan dan buahnya kepada tabiat dan akhlak orang yang beribadat itu.
    Berusaha berdoa dan bertawakal
    “Isti`anah” (memohon pertolongan) sebagai disebutkan di atas khusus dihadapkan kepada Allah, dengan arti bahwa tidak ada yang berhak dimohonkan pertolongannya kecuali Allah.
    Dalam pada itu, pada ayat yang lain Allah menyuruh manusia bertolong-tolongan dalam mengerjakan kebaikan. Allah berfirman:

    وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى
    Artinya:
    Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebaikan dan takwa. (Q.S Al Ma’idah: 2)
    Adakah pertentangan antara dua ayat itu? Tidak
    Tercapainya sesuatu maksud, atau terlaksananya suatu pekerjaan dengan baik adalah tergantung kepada cukupnya syarat-syarat yang dibutuhkan dalam melaksanakan pekerjaan itu, dan tidak adanya rintangan-rintangan yang akan menghalanginya.
    Manusia telah diberi Allah tenaga, baik yang berupa pikiran maupun yang berupa kekuatan tubuh, untuk dipakai guna mencukupkan syarat-syarat, atau menolak rintangan-rintangan dalam menuju suatu maksud, atau mengerjakan sesuatu pekerjaan. Tetapi ada di antara syarat-syarat itu yang tidak kuasa manusia mencukupkannya, sebagaimana di antara rintangan itu ada yang di luar kekuasaan manusia menolaknya. Begitu pula ada di antara syarat-syarat itu atau di antara halangan-halangan itu yang tidak dapat diketahui. Maka kendatipun menurut pikirannya dia telah mencukupkan semua syarat-syarat yang diperlukan, dan telah menjauhkan semua rintangan-rintangan yang menghalangi, tetapi hasil pekerjaannya itu belum lagi sebagai yang dicita-citakannya. Jadi ada hal-hal yang tidak masuk dalam batas kekuasaan dan kemampuan manusia. Itulah yang dimintakan pertolongan khusus kepada Allah. Sebaiknya tentang sesuatu yang termasuk dalam batas kekuasaan dan kemampuan manusia, dia disuruh bertolong-tolongan, supaya tenaga menjadi kuat, dan agar ada pada masing-masing manusia sifat cinta-mencintai, harga-menghargai, dan gotong-royong.
    Dengan perkataan lain, manusia disuruh Allah berusaha dengan sekuat tenaga, dan disuruh tolong-menolong, bantu-membantu. Di samping menjalankan ikhtiar dan usahanya itu, dia harus pula berdoa, memohon taufik, hidayah dan ma`unah. Ini hendaknya dimohonkannya khusus kepada Allah, karena hanyalah Dia yang kuasa memberinya. Sesudah itu semua, barulah dia bertawakal kepada-Nya.
    Ibadat itu sendiri pun sesuatu pekerjaan yang berat, sebab itu haruslah dimintakan ma`unah dari Allah supaya semua ibadat terlaksana sebagai yang dimaksud oleh agama. Maka seseorang menuturkan bahwa hanya kepada Allahlah kita beribadat, diikuti lagi dengan pernyataan bahwa kepada-Nya saja minta pertolongan, terutama pertolongan agar amal ibadat terlaksana sebagaimana mestinya. Ayat di atas, sebagai telah disebutkan, mengandung tauhid, karena beribadat semata-mata kepada Allah dan meminta ma`unah khusus kepada-Nya, adalah intisari agama, dan kesempurnaan tauhid.

    6 Tunjukilah kami jalan yang lurus,(QS. 1:6) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Faatihah 6
    اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ (6)
    “Ihdi”: Pimpinlah, tunjukilah, berilah hidayah
    Arti “hidayah” ialah: Menunjukkan sesuatu jalan atau cara menyampaikan orang kepada orang yang ditujunya dengan baik.
    Macam-macam hidayah petunjuk)
    Allah telah memberi manusia bermacam-macam hidayah, yaitu:
    1. Hidayah naluri (garizah)
    Manusia begitu juga binatang-binatang, dilengkapi oleh Allah dengan bermacam-macam sifat, yang timbulnya bukanlah dari pelajaran, bukan pula dari pengalaman, melainkan telah dibawanya dari kandungan ibunya. Sifat-sifat ini namanya “naluri”, dalam bahasa Arab disebut “garizah”.
    Umpamanya, naluri “ingin memelihara diri” (mempertahankan hidup). Kelihatan oleh kita seorang bayi bila merasa lapar dia menangis. Sesudah terasa di bibirnya mata susu ibunya, dihisapnyalah sampai hilang laparnya.
    Perbuatan ini dikerjakannya tak seorang juga yang mengajarkan kepadanya, bukan pula timbul dari pengalamannya, hanyalah semata-mata ilham dan petunjuk dari Allah kepadanya untuk mempertahankan hidupnya.
    Kelihatan pula oleh kita lebah membuat sarangnya, laba-laba membuat jaringnya, semut membuat lobangnya dan menimbun makanan dalam lubang itu. Semua itu dikerjakan oleh binatang-binatang tersebut ialah untuk mempertahankan hidupnya dan memelihara dirinya masing-masing dengan dorongan nalurinya semata-mata.
    Banyak lagi naluri yang lain, umpamanya garizah ingin tahu, ingin mempunyai, ingin berlomba-lomba, ingin bermain, ingin meniru, takut dan lain-lain.
    Sifat-sifat garizah
    Garizah-garizah itu sebagai disebutkan terdapat pada manusia dan binatang, hanya perbedaannya ialah garizah manusia bisa menerima pendidikan dan perbaikan, tetapi garizah binatang tidak, sebab itulah manusia bisa maju tetapi binatang tidak, hanya tetap seperti sediakala.
    Garizah-garizah itu adalah dasar bagi kebaikan sebagaimana dia pun juga dasar bagi kejahatan. Umpamanya karena garizah ingin memelihara diri, orang berusaha, berniaga, bertani, artinya mencari nafkah secara halal. Tetapi karena garizah “ingin memelihara diri” itu pulalah orang mencuri, menipu, merampok dan lain-lain. Karena garizah “ingin tahu” pulalah orang suka mencari-cari aib dan rahasia sesamanya, yang mengakibatkan permusuhan dan persengketaan. Demikianlah seterusnya dengan garizah-garizah yang lain.
    Garizah-garizah itu tidak dapat dihilangkan dan tidak ada faedahnya membunuhnya. Ada ahli pikir dan pendidik yang hendak memadamkan garizah karena melihat seginya yang tidak baik (jahat) itu, sebab itu diadakan oleh mereka macam-macam peraturan untuk mengikat kemerdekaan anak-anak supaya garizah itu jangan tumbuh, atau mana yang telah tumbuh menjadi mati. Tetapi perbuatan mereka itu besar bahayanya terhadap pertumbuhan akal, tubuh dan akhlak anak-anak. Dan bagaimanapun orang berusaha hendak membunuh garizah itu, namun ia tidak akan mati.
    Boleh jadi karena kerasnya tekanan dan kuatnya rintangan terhadap sesuatu garizah, maka kelihatan dia telah padam tetapi manakala ada yang membangkitkannya, timbullah dia kembali. Oleh karena itu kendatipun garizah itu dasar bagi kebaikan, sebagaimana dia juga dasar bagi kejahatan, tetapi kewajiban manusia bukanlah menghilangkannya, hanya mendidik dan melatihnya, supaya dapat dimanfaatkan dan disalurkan ke arah yang baik.
    Allah telah menganugerahkan kepada manusia bermacam-macam garizah untuk jadi hidayah (petunjuk) yang akan dipakai dengan cara bijaksana oleh manusia itu.
    2. Hidayah Pancaindra
    Karena garizah itu sifatnya belum pasti sebagai disebutkan di atas, maka ia belum cukup untuk jadi hidayah bagi kebahagiaan hidup manusia di dunia dan di akhirat. Sebab itu oleh Allah swt. manusia dilengkapi lagi dengan pancaindra. Pancaindra itu sangat besar harganya terhadap pertumbuhan akal dan pikiran manusia, sebab itu ahli-ahli pendidikan berkata:
    الحواس أبواب المعرفة
    Artinya:
    Pancaindra itu adalah pintu-pintu pengetahuan.
    Maksudnya ialah dengan jalan pancaindra itulah manusia dapat berhubungan dengan alam yang di luar, dengan arti bahwa sampainya sesuatu dari alam yang di luar ini ke dalam otak manusia adalah pintu-pintu pancaindra itu.
    Tetapi garizah ditambah dengan pancaindra, juga belum cukup lagi untuk jadi pokok-pokok kebahagiaan manusia. Banyak lagi benda-benda dalam alam ini yang tidak dapat dilihat oleh mata. Banyak macam suara yang tidak dapat didengar oleh telinga. Malah selain dari alam mahsusat (yang dapat ditangkap oleh pancaindra), ada lagi alam ma’qulat (yang hanya dapat ditangkap oleh akal).
    Selain dari pancaindra itu hanya dapat menangkap alam mahsusat, tangkapannya tentang yang mahsusat itupun tidak selamanya betul, kadang-kadang salah. Inilah yang dinamakan dalam ilmu jiwa “illusi optik” (tiupan pandangan), dalam bahasa Arab disebut, “khida’an nazar”. Sebab itu manusia membutuhkan lagi hidayah yang kedua itu. Maka dianugerahkan lagi oleh Allah hidayah yang ketiga, yaitu “hidayah akal”.
    3. Hidayah akal (pikiran)
    a. Akal dan kadar kesanggupannya
    Dengan adanya akal itu dapatlah manusia menyalurkan garizah ke arah yang baik agar garizah itu menjadi pokok bagi kebaikan, dan dapatlah manusia membetulkan kesalahan-kesalahan pancaindranya, membedakan buruk dengan baik. Malah sangguplah dia menyusun mukadimah untuk menyampaikannya kepada natijah, mempertalikan akibat dengan sebab, memakai yang mahsusat sebagai tangga kepada yang ma’qulat, mempergunakan yang dapat dilihat, diraba dan dirasai untuk menyampaikannya kepada yang abstrak, maknawi dan gaib, mengambil dalil dari adanya makhluk untuk adanya khalik, dan begitulah seterusnya.
    Tetapi akal manusia juga belum lagi memadai untuk membawanya kepada kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat di samping berbagai macam garizah dan pancaindra itu.
    Apalagi pendapat akal itu bermacam-macam, yang baik menurut pikiran si A belum tentu baik menurut pandangan si B, malah banyak manusia yang masih mempergunakan akalnya, atau akalnya dikalahkan oleh hawa nafsu dan sentimennya. Hingga yang buruk itu menjadi baik dalam pandangannya dan yang baik itu menjadi buruk.
    Dengan demikian nyatalah bahwa garizah ditambah dengan pancaindra ditambah pula dengan akal belum lagi cukup untuk menjadi hidayah yang akan menyampaikan manusia kepada kebahagiaan hidup jasmani dan rohani, di dunia dan akhirat.
    Oleh karena itu manusia membutuhkan suatu hidayah lagi, di samping pancaindra dan akalnya itu, yaitu hidayah agama yang dibawa oleh para rasul `alaihimus shalatu wassalam.
    b. Bibit agama dan akidah tauhid pada jiwa manusia
    Dalam pada itu kalau diperhatikan agama-agama dan kepercayaan-kepercayaan yang diciptakan oleh manusia (Al-Adyan Al-Wad’iyyah) kelihatan pada jiwa manusia telah ada bibit-bibit suka beragama. Yang demikian itu karena manusia itu mempunyai sifat merasa berhutang budi suka berterima kasih dan membalas budi kepada orang yang berbuat baik kepadanya. Maka di kala diperhatikan dirinya dan alam yang di sekelilingnya, umpamanya roti yang dimakannya, tumbuh-tumbuhan yang ditanamnya, binatang ternak yang digembalakannya, matahari yang memancarkan sinarnya, hujan yang turun dari langit yang menumbuhkan tanam-tanaman, akan merasa berutang budilah dia kepada “suatu Zat” yang gaib yang telah berbuat baik dan melimpahkan nikmat yang besar itu kepadanya.
    Didapatnyalah dengan akalnya bahwa Zat yang gaib itulah yang menciptakannya, yang menganugerahkan kepadanya dan kepada jenis manusia seluruhnya, segala sesuatu yang ada di alam ini, segala sesuatu yang dibutuhkannya untuk memelihara diri dan mempertahankan hidupnya.
    Karena dia merasa berutang budi kepada suatu Zat Yang Gaib itu, maka dipikirkannyalah bagaimana cara berterima kasih dan membalas budi itu, atau dengan perkataan lain bagaimana cara “menyembah Zat Yang Gaib itu”.
    Akan tetapi masalah bagaimana cara menyembah Zat Yang Gaib itu, adalah suatu masalah yang sukar, yang tidak dapat dicapai oleh akal manusia. Sebab itu di dalam sejarah kelihatan bahwa tidak pernah adanya keseragaman dalam hal ini. Bahkan akal pikirannya akan membawanya kepada kepercayaan membesarkan alam di samping membesarkan Zat Yang Gaib itu.
    Karena pikirannya masih bersahaja dan karena belum dapat dia menggambarkan di otaknya bagaimana menyembah “Zat Yang Gaib”, maka dipilihlah di antara alam ini sesuatu yang besar, atau yang indah, atau yang banyak manfaatnya, atau sesuatu yang ditakutinya untuk jadi pelambang bagi Zat Yang Gaib itu.
    Pernah dia mengagumi matahari, bulan dan bintang-bintang, atau sungai-sungai, binatang dan lain-lain, maka disembahnyalah benda-benda itu, sebagai lambang bagi menyembah Tuhan atau Zat Yang Gaib itu, dan diciptakannyalah cara-cara beribadah (menyembah) benda-benda itu.
    Dengan ini timbullah pula suatu macam kepercayaan, yang dinamakan “Kepercayaan menyembah kekuatan alam”, sebagai yang terdapat di Mesir, Kaldania, Babilonia, Assyiria dan di tempat-tempat lain di zaman purbakala.
    Dengan keterangan itu kelihatanlah bahwa manusia menurut fitrahnya suka beragama, suka memikirkan dari mana datangnya alam ini, dan ke manakah kembalinya.
    Bila dia memikirkan dari mana datangnya alam ini, akan sampailah dia pada keyakinan tentang adanya Tuhan, bahkan akan sampailah dia kepada keyakinan tentang keesaan Tuhan itu (tauhid), karena akidah (keyakinan) tentang keesaan inilah yang lebih mudah, dan lebih lekas dipahami oleh akal manusia. Karena itu dapatlah kita tegaskan bahwa manusia itu menurut nalurinya adalah beragama tauhid.
    Sejarah telah menerangkan bahwa bangsa Kaldania pada mulanya adalah beragama tauhid, barulah kemudian mereka menyembah matahari, planet- planet dan bintang-bintang yang mereka simbolkan dengan patung-patung. Sesudah Raja Namruz meninggal, mereka pun mendewakan dan menyembah Namruz itu. Bangsa Assyiria pun pada asalnya beragama tauhid, kemudian mereka telah lupa kepada akidah tauhid itu dan mereka persekutukanlah Tuhan dengan binatang-binatang, dan inilah yang dipusakai oleh orang-orang Babilonia.
    Adapun bangsa Mesir, maka bila diperhatikan nyanyian-nyanyian yang mereka nyanyikan dalam upacara-upacara peribadatan, jelaslah bahwa bukan seluruh bangsa Mesir purbakala itu orang-orang musyrik dan wasani, melainkan di antara mereka juga ada orang-orang muwahhidin, penganut akidah tauhid. Di dalam nyanyian-nyanyian itu terdapat ungkapan berikut:
    “Dialah Tuhan Yang Maha Esa, yang tiada sekutu bagi-Nya”
    “Dia mencintai seluruh makhluk, sedang dia sendiri tak ada yang menciptakan-Nya”
    “Dialah Tuhan Yang Maha Agung, Pemilik langit dan bumi dan pencipta seluruh makhluk”
    Umat manusia yang dengan akalnya itu telah sampai kepada akidah tauhid. Akidah tauhid ini sering menjadi kabur, atau tidak murni lagi, dan jadilah mempersekutukan Tuhan yang menonjol di antara mereka. Biar pun pendeta-pendeta mereka masih tetap dalam ketauhidannya, akan tetapi pendeta-pendeta ini kadang-kadang takut atau segan untuk memberantas kepercayaan mempersekutukan Tuhan itu, bahkan ikut hanyut dalam arus masyarakat, yakni arus mempersekutukan Tuhan.
    Dapat ditegaskan bahwa akidah tauhid ini tidak pernah lenyap sama sekali, melainkan kepercayaan kepada adanya suatu Zat Yang Maha Esa itu tetap ada. Dialah Pencipta seluruh yang ada ini. Tuhan-tuhan atau dewa-dewa yang lain itu mereka anggap hanyalah sebagai pembantu dan pelayan atau simbol Yang Maha Esa itu.
    c. Pendapat Bangsa Arab sebelum Islam tentang Khalik (Pencipta)
    Bangsa Arab sendiri pun sebelum datang agama Islam, kalau ditanyakan kepada mereka, “Siapakah yang menjadikan langit dan bumi ini?” Mereka menjawab, “Allah.” Dan kalau ditanyakan, “Adakah Al-Lata dan Al-Uzza itu menjadikan sesuatu yang ada alam ini”? Mereka menjawab, “Tidak.” Mereka sembah dewa-dewa itu hanya untuk mengharapkan perantaraan dan syafaat dari mereka terhadap Tuhan yang sebenarnya. Allah swt. berfirman menceritakan perkataan musyrikin Arab itu:

    مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى
    Artinya:
    Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan (kedudukan) kami kepada Allah dengan sedekat-dekatnya. (Q.S Az Zumar: 3)
    d. Kepercayaan tentang akhirat bisa dicapai oleh akal
    Manakala manusia itu memikirkan ke manakah kembalinya alam ini, akan sampailah dia pada keyakinan bahwa di balik hidup di dunia yang fana ini akan ada lagi hidup di hari kemudian yang kekal dan abadi. Tetapi dapatkah manusia dengan akal dan pikirannya semata-mata mengetahui apakah yang perlu dikerjakan atau dijauhinya sebagai persiapan untuk kebahagiaan di hari kemudian (hari akhirat) itu? Jawabnya tentu saja tidak, sejarah pun telah membuktikan hal ini.
    Dengan demikian dapatlah disimpulkan bahwa manusia telah diberi Allah akal untuk jadi hidayah baginya, di samping garizah dan pancaindra. Tetapi hidayah akal itu belumlah mencukupi untuk kebahagiaan hidupnya di dunia dan akhirat.
    Begitu juga manusia mempunyai tabiat suka beragama, dan dengan akalnya dia kadang-kadang telah sampai kepada tauhid. Akan tetapi tauhid yang telah dicapainya dengan akalnya itu sering pula menjadi kabur dan tidak murni lagi.
    Dalam pada itu manusia dengan mempergunakan akalnya juga dapat sampai kepada kesimpulan tentang adanya akhirat, akan tetapi hidayah akal itu belumlah mencukupi untuk kebahagiaan hidupnya di dunia dan akhirat. Maka untuk menyampaikan manusia kepada akidah tauhid yang murni, yang tidak dicampuri sedikit juga oleh kepercayaan-kepercayaan menyembah dan membesarkan selain Allah, dan untuk membentangkan jalan yang benar yang akan ditempuhnya dalam perjalanan mencari kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat dan untuk jadi pedoman bagi hidupnya di dunia ini, dia membutuhkan hidayah yang lain di samping hidayah-hidayah yang telah disebutkan itu. Maka didatangkanlah oleh Allah hidayah yang keempat yaitu “agama” yang dibawa oleh para rasul.
    4. Hidayah agama
    a. Pokok-pokok agama ketuhanan
    Karena hal-hal yang disebutkan itu, maka diutuslah oleh Allah rasul-rasul untuk membawa agama yang akan menunjukkan kepada manusia jalan yang harus mereka tempuh untuk kebahagiaan mereka dunia dan akhirat.
    Adalah yang mula-mula ditanamkan oleh rasul-rasul itu kepercayaan tentang adanya Tuhan Yang Maha Esa dengan segala sifat-sifat kesempurnaan-Nya, guna membersihkan iktikad manusia dari kotoran syirik (mempersekutukan Tuhan).
    Rasul membawa manusia kepada kepercayaan tauhid itu dengan melalui akal dan logika, yaitu dengan mempergunakan dalil-dalil yang tepat dan logis. (Ingatlah kepada soal-jawab antara Nabi Ibrahim dengan Namruz, Nabi Musa dengan Firaun, dan seruan-seruan Alquran kepada kaum musyrikin Quraisy agar mereka mempergunakan akal).
    Di samping kepercayaan kepada adanya Tuhan Yang Maha Esa, rasul-rasul juga membawa kepercayaan tentang akhirat dan malaikat-malaikat.
    Percaya kepada adanya Tuhan Yang Maha Esa dengan segala sifat-sifat kesempurnaan-Nya, serta adanya malaikat dan hari kemudian itu, itulah yang dinamakan Al-Iman bil Gaib (percaya kepada yang gaib). Dan itulah yang jadi pokok bagi semua agama Ketuhanan, dengan arti bahwa semua agama yang datangnya dari Tuhan mempercayai keesaan Tuhan, serta malaikat dan hari akhirat.
    Di samping `aqaid (kepercayaan-kepercayaan) yang disebutkan itu, rasul-rasul juga membawa hukum-hukum, peraturan-peraturan, akhlak dan pelajaran-pelajaran.
    Hukum-hukum dan peraturan-peraturan ini berlain-lainan, artinya apa yang diturunkan kepada Nabi Ibrahim tidak sama dengan yang diturunkan kepada Nabi Musa, dan apa yang dibawa oleh Nabi Isa tidak serupa dengan yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw.
    Sebabnya ialah karena hukum-hukum dan peraturan-peraturan itu haruslah sesuai dengan keadaan tempat dan masa. Maka syariat yang dibawa oleh nabi-nabi itu adalah sesuai dengan masanya masing-masing. Jadi yang berlain-lainan itu ialah hukum-hukum furu` (cabang-cabang), sedangkan pokok-pokok hukum agama seperti akidah adalah sama.
    Berhubung Muhammad saw. adalah seorang nabi penutup maka syariat yang dibawanya, diberi oleh Tuhan sifat-sifat tertentu agar sesuai dengan segala masa dan keadaan.
    b. Hidayah yang dimohonkan kepada Tuhan
    Agama Islam sebagai hidayah dan senjata hidup yang penghabisan, atau jalan kebahagiaan yang terakhir, telah dianugerahkan Tuhan, tetapi adakah orang pandai mempergunakan senjata itu, dan adakah semua hamba Allah sukses dalam menempuh jalan yang dibentangkan oleh Tuhan.
    Tidak banyak manusia yang pandai menerapkan agama, beribadat (menyembah Allah) sebagai yang diridai oleh yang disembah, bahkan pelaksanaan syariat tidak sesuai dengan yang dimaksud oleh Pembuat syariat itu.
    Karena itu kita diajari Allah memohonkan kepada-Nya agar diberi-Nya ma`unah, dibimbing dan dijaga-Nya selama-lamanya serta diberi-Nya taufik agar dapat memakai semua macam hidayah yang telah dianugerahkan-Nya itu menurut semestinya. Garizah-garizah supaya dapat disalurkan ke arah yang baik, pancaindra supaya berfungsi betul, akal supaya sesuai dengan yang benar, tuntunan-tuntunan agama agar dapat dilaksanakan menurut yang dimaksud oleh yang menurunkan agama itu dengan tidak ada cacat, janggal dan salah.
    Tegasnya manusia yang telah diberi Tuhan bermacam-macam hidayah yang disebutkan di atas (garizah-garizah, pancaindra, akal dan agama) belum dapat mencukupkan semata-mata hidayah-hidayah itu saja, tetapi dia masih membutuhkan ma`unah dan bimbingan dari Allah (yaitu taufik-Nya).
    Maka ma`unah dan bimbingan itulah yang kita mohonkan dan kepada Allah sajalah kita hadapkan permohonan itu.
    Dengan perkataan lain, Allah telah memberi kita hidayah-hidayah tersebut, tak ubahnya seakan-akan Dia telah membentangkan di muka kita jalan raya yang menyampaikan kepada kebahagiaan hidup duniawi dan ukhrawi, maka yang dimohonkan kepada-Nya lagi ialah “membimbing kita dalam menjalani jalan yang telah terbentang itu”.
    Dengan ringkas hidayah dalam ayat “ihdinassiratal mustaqim” ini berarti “taufik” (bimbingan), dan taufik itulah yang dimohonkan di sini kepada Allah.
    Taufik ini dimohonkan kepada Allah sesudah kita berusaha dengan sepenuh tenaga, pikiran dan ikhtiar, karena berusaha dengan sepenuh tenaga adalah kewajiban kita, tetapi sampai berhasil sesuatu usaha adalah termasuk kekuasaan Allah. Dengan ini kelihatanlah pertalian ayat ini dengan ayat yang sebelumnya. Ayat yang sebelumnya Allah mengajari hamba-Nya supaya menyembah memohonkan pertolongan kepada-Nya, sedangkan pada ayat ini Allah menerangkan apa yang akan dimohonkan, dan bagaimana memohonkannya.
    Maka tak ada pertentangan antara kedua firman Allah tersebut dan firman Allah yang ditujukan kepada Nabi yang berbunyi:

    وَإِنَّكَ لَتَهْدِي إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ
    Artinya:
    Dan sesungguhnya kamu benar-benar memberi petunjuk kepada jalan yang lurus. (Q.S Asy Syura: 52)
    Dan firman-Nya:

    إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ
    Artinya:
    Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi tetapi Allahlah yang dapat memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya. (Q.S Al Qasas: 56)
    Sebab yang dimaksud dengan hidayah pada ayat pertama, ialah menunjukkan jalan yang harus ditempuh, dan ini memang adalah tugas nabi. Tetapi yang dimaksud dengan hidayah pada ayat kedua ialah membimbing manusia dalam menempuh jalan itu dan memberikan taufik agar sukses dan berbahagia dalam perjalanannya, dan ini tidaklah masuk dalam kekuasaan Nabi, hanya adalah hak Allah semata-mata.

    الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ (6)
    Artinya:
    Jalan yang lurus (yang menyampaikan kepada yang dituju). (Q.S Al Fatihah: 6)
    Apakah yang dimaksud dengan jalan lurus itu?
    Di atas telah diterangkan bahwa rasul-rasul telah membawa `aqaid (kepercayaan-kepercayaan) hukum-hukum, peraturan-peraturan, akhlak, dan pelajaran-pelajaran. Pendeknya telah membawa segala sesuatu yang perlu untuk kebahagiaan hidup manusia di dunia dan akhirat.
    Maka aqaid, hukum-hukum, peraturan-peraturan, akhlak dan pelajaran-pelajaran itulah yang dimaksud dengan jalan lurus itu, karena dialah yang menyampaikan manusia kepada kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat sebagai disebutkan.
    Jadi dengan menyebut ayat ini seakan-akan kita memohon kepada Tuhan: “Bimbing dan beri taufiklah kami, ya Allah dalam melaksanakan ajaran-ajaran agama kami. Betulkanlah kepercayaan kami. Bimbing dan beri taufiklah kami dalam melaksanakan kepercayaan kami. Bimbing dan beri taufiklah kami dalam melaksanakan hukum, peraturan-peraturan, serta pelajaran-pelajaran agama kami. Jadikanlah kami mempunyai akhlak yang mulia, agar berbahagia hidup kami di dunia dan akhirat”.

    7 (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.(QS. 1:7) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Faatihah 7
    صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ (7)
    Setelah Allah swt. mengajarkan kepada hamba-Nya untuk memohonkan kepada Allah agar selalu dibimbing-Nya menuju jalan yang lurus dan benar, maka pada ayat ini Tuhan menerangkan apa jalan yang lurus itu.
    Sebelum Alquranul Karim diturunkan, Tuhan telah menurunkan kitab-kitab suci-Nya yang lain, dan sebelum Nabi Muhammad diutus Allah telah mengutus rasul-rasul, karena sebelum umat yang sekarang ini telah banyak umat terdahulu.
    Di antara umat-umat yang terdahulu itu terdapat nabi-nabi, siddiqin yang membenarkan rasul-rasul dengan jujur dan patuh, syuhada yang telah mengorbankan jiwa dan harta untuk kemuliaan agama Allah, dan orang-orang saleh yang telah membuat kebajikan dan menjauhi larangan Allah.
    Mereka itulah orang-orang yang telah diberi nikmat oleh Allah, dan kita diajar Tuhan supaya memohonkan kepada-Nya, agar diberi-Nya taufik dan bimbingan sebagaimana Dia telah memberi taufik dan membimbing mereka. Artinya sebagaimana mereka telah berbahagia dalam aqaid, dan dalam menjalankan hukum-hukum serta peraturan-peraturan agama, mereka telah mempunyai akhlak dan budi pekerti yang mulia, maka demikian pulalah kita hendaknya. Dengan perkataan lain, Allah menyuruh kita supaya mengambil contoh dan tauladan kepada mereka yang telah terdahulu itu.
    Timbul pertanyaan kenapakah Tuhan menyuruh kita mengikuti jalan mereka yang telah terdahulu itu, padahal dalam agama kita ada pelajaran-pelajaran hukum, petunjuk-petunjuk yang tak ada pada mereka?
    Jawabnya: Sebetulnya agama Allah itu adalah satu, kendatipun ada perbedaannya, tetapi perbedaan itu ialah pada furu’-furu`nya, sedang pokok-pokoknya adalah serupa sebagai disebutkan di atas.
    Sebagaimana di dalam umat-umat yang telah terdahulu itu terdapat orang-orang yang telah diberi nikmat oleh Tuhan, maka terdapat pula di antara mereka orang-orang yang dimurkai Allah dan orang-orang yang sesat.
    Orang yang dimurkai Allah itu ialah mereka yang tak mau menerima seruan Allah yang disampaikan oleh rasul-rasul, karena berlainan dengan apa yang mereka biasakan, atau karena tidak sesuai dengan hawa nafsu mereka, kendatipun telah jelas bahwa yang dibawa oleh rasul-rasul itulah yang benar. Masuk juga dalam golongan ini, mereka yang mulanya telah menerima apa yang disampaikan oleh rasul-rasul, tetapi kemudian lantaran sesuatu sebab mereka membelot, dan membelakangi pelajaran-pelajaran yang dibawa oleh rasul-rasul itu.
    Di dalam sejarah banyak ditemukan orang-orang yang dimurkai Tuhan itu, sejak di dunia ini mereka telah diazab, sebagai balasan yang setimpal bagi keingkaran dan sifat angkara murka mereka. Umpamanya kaum `Ad dan Samud yang telah dibinasakan oleh Allah, yang sampai sekarang masih ada bekas-bekas peninggalan mereka di Jazirah Arab. Begitu juga Firaun dan kaumnya yang telah dibinasakan Tuhan di Laut Merah. Mumi Firaun yaitu bangkainya telah dibalsem sampai sekarang masih ada disimpan dalam museum Mesir.
    Adapun orang-orang yang sesat, ialah mereka yang tidak betul kepercayaannya, atau tidak betul pekerjaan dan amal ibadahnya serta rusak budi pekertinya.
    Bila akidah seseorang tidak betul lagi, atau pekerjaan dan amal ibadahnya salah, dan akhlaknya telah rusak akan celakalah dia dan kalau sesuatu bangsa berkeadaan demikian akan jatuhlah bangsa itu.
    Maka dengan ayat ini Allah mengajari hamba-Nya supaya memohonkan kepada-Nya agar terjauh dari kemurkaan-Nya, dan terhindar dari kesesatan, dan di dalamnya juga tersimpul suruhan Allah supaya manusia mengambil pelajaran dari sejarah bangsa-bangsa yang telah terdahulu. Alangkah banyaknya dalam sejarah itu kejadian-kejadian yang dapat dijadikan iktibar dan pelajaran.
    Dalam pada itu di dalam Alquranul Karim sendiri banyak ayat-ayat yang berkenaan dengan umat dan bangsa-bangsa yang dahulu. Boleh dibilang 75% isi Alquran adalah kisah dan cerita. Memang tak ada suatu juga yang lebih besar pengaruhnya kepada jiwa manusia daripada contoh-contoh dan perbandingan-perbandingan yang terdapat dalam cerita-cerita, kisah-kisah dan sejarah.

    Lihat nih kelongoran Muhammad lainnya :

    http://hadis.islamdotnet.com/index.php?katakunci=&hal=283&

    6508. Dari Abu Hurairah ra. bahwasanya Rasulullah saw. didatangi oleh seorang Arab desa seraya berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya istriku melahirkan seorang anak lelaki yang berkulit hitam. Nabi lalu bertanya: “Apakah kamu mempunyai onta? Ia menjawab: “Ya”. Beliau bertanya: “Apa warnanya?”. Ia menjawab: “Merah”. Nabi bertanya: “Apakah dalam warna merah itu ada warna hitam keabu-abuan?”. Ia menjawab: “Ya”. Nabi bersabda: Dari mana hal itu ada? Nabi bersabda: barangkali ia mirip dengan warna ontamu”.
    (HR: Bukhari)

    Berarti Muhammad secara tidak langsung mengatakan kalo istri orang itu bersetubuh dgn Onta….sehingga punya anak warna hitam…wakakakakak………….LOH DISINI KAN NABI HANYA MENGARTAKAN BAHWA WARNA ANAK ITU HITAM KEABUAN2AN MIRIP WARNA ONTA ORANG TERSEBUT…BUKAN BERARTI NABI MENGATAKAN SECARA TIDAK LANGSUNG ISTRINYA BERSETUBUH DENGAN ONTA……… wakakakakak………….

    ceprotceprot wrote on Mar 16
    @ridwanarifin, kamu salah bung. Debat disini bukan antara kristen dan islam. Tapi antara pengikut Muhammad yaitu kamu dan muslim lainnya dengan non-pengikut Muhammad. Aku sendiri bukan kristen.

    Karena kamu sudah ngajak diskusi, okelah:
    1. Buktikan kalo Qur’an adalah ucapan Allah langsung atau turun dari ALlah …gedubrak…
    2. Buktikan kalo Muhammad adalah rasul Allah
    3. Buktikan kalo Muhammad adalah tauladan yg harus ditiru setiap manusia

    ridwanarifin wrote on Mar 16
    Sidang pembaca YTH, sepertinya pelecehan “simbol2″ agama tambah jadi aja nih. Tapi ga apalah, meminjam istilah gusdur “Tuhan tidak perlu dibela”. Karena debat ini bertema seputar keyakinan maka alangkah lebih bijak kalo juga dibahas keyakinan yang lain selain islam (setuju yaa!!!) biar adil gitu jangan cuma bisanya menghujat satu keyakinan tanpa ada otokritik pada keyakinan sendiri. Jujur saya adalah muslim yang masih bingung konsep “KETUHANAN” dalam kristen, jadi ada beberapa pertanyaan yang mengganjal pikiran saya. Berikut beberapa pertanyaannya:
    Mana pengakuan Yesus di dalam Alkitab bahwa dia beragama Kristen? (walaupun muslim saya punya refrensi alkitab/injil).
    Mana ajaran Yesus ketika berumur 13 sampai 29 tahun?
    Pernahkah Yesus Mengatakan:
    “Akulah Allah Tuhanmu, maka sembahlah Aku saja”
    Mana perintah Yesus atau Tuhan untuk beribadah pada hari Minggu?
    Mana dalilnya dalam Alkitab Yesus 100% Tuhan & 100% manusia???
    Mana dalilnya asal percaya kepada Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat dijamin “pasti masuk surga”
    Mana foto asli wajah Yesus dan siapa pemotretnya?
    Mana dalilnya Yesus lahir pada tanggal 25 Desember dan perintah merayakannya!!
    Buktikan siapa yang hapal Alkitab walau satu surat saja di luar kepala!

    Pertanyaan2 diatas tidak ada tendensi melecehkan atau mencari2 kesalahan, semata-mata hanya ingin debat diMP ini berimbang dalam rangka mencari KEBENARAN HAKIKI.
    Jadi sekali lagi Saya berharap untuk tidak menggunakan kata-kata kasar berkaitan dengan simbol2 agama islam.
    terima kasih

    ceprotceprot wrote on Mar 16
    serbuiff…kamu ngomong “..PARA SAHABAT SUDAH JADI SAKSI TURUNNYA AL QURAN, TIAP TURUN AYAT ALQURAN MAKA DIUCAPKAN MUHAMMAD DAN DI TULIS OLEH ZAID BIN TSABIT DAN DIHAFALKAN DAN OLEH PARA SAHABAT”

    para sahabatnya si mohmed itu hanya jadi saksi muhammad ngomong dan ngoceh, bukan saksi yg ngeliat Allah WTSmu ngomong ke Muhammad…the more you talk the more longor you look…

    kamu juga ngomong “…AL QURAN ITU KATA2 ALLAH MUHAMMADHANYA PENYAMPAI AJA OM……”
    berarti semua yg di Qur’an adalah kata2 Allah WTSmu. Kalo gitu siapa yg berfirman di ayat ini :

    QS 1:1-7
    Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
    Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
    Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
    Yang menguasai di Hari Pembalasan
    Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.
    Tunjukilah kami jalan yang lurus,
    (yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri ni`mat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.
    ———–
    Bila Allah yang berfirman, masuk akalkah Allah WTSmu minta petunjuk jalan yang lurus…? Dan Allah WTS menyembah siapa lagi itu…?
    Bila Muhammad yang berfirman, maka tentunya semua isi qur’an juga ucapan Muhammad sendiri bukan Allah.
    Apakah kata-kata tsb sebenarnya firman Tuhan? Mungkin jauh sekali! Dari kandungan ayat-ayat di atas sudah cukup jelas bahwa itu adalah kata-kata Muhammad sendiri. Karena ayat itu merupakan pujaan dan pujian kepada Tuhan, perghormatan kepada-Nya dan permintaan doa bagi pertolongan daripada-Nya.

    Adakah Allah sendiri mengucap:”Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam, Yang Mahapengasih, Penyayang, lagi mempunyai penguasa hari pembalasan…” kepada diri-Nya ? Jawapannya “Tidak”!

    Lihat nih kelongoran Muhammad lainnya :

    http://hadis.islamdotnet.com/index.php?katakunci=&hal=283&

    6508. Dari Abu Hurairah ra. bahwasanya Rasulullah saw. didatangi oleh seorang Arab desa seraya berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya istriku melahirkan seorang anak lelaki yang berkulit hitam. Nabi lalu bertanya: “Apakah kamu mempunyai onta? Ia menjawab: “Ya”. Beliau bertanya: “Apa warnanya?”. Ia menjawab: “Merah”. Nabi bertanya: “Apakah dalam warna merah itu ada warna hitam keabu-abuan?”. Ia menjawab: “Ya”. Nabi bersabda: Dari mana hal itu ada? Nabi bersabda: barangkali ia mirip dengan warna ontamu”.
    (HR: Bukhari)

    Berarti Muhammad secara tidak langsung mengatakan kalo istri orang itu bersetubuh dgn Onta….sehingga punya anak warna hitam…wakakakakak…

    phoenixity wrote on Mar 15
    COba elo cek..apakahh itu kamu set supaya semua orang bisa baca atau hanya mereka yang log in ke Mp aja yang bisa lihat.

    soangsoang wrote on Mar 15
    kenapa yaa, kalu gue sign in blog gue lengkap, tapi kalu lihat ngga sign in yang Asal Muasal Islam hilang?
    Apa ada yang bongkar lagi?

    phoenixity wrote on Mar 15

    @redzwone, hati-hati ngomongin sains dalam quranmu. Nanti kamu mumet sendiri.

    Contoh:

    “Maha Suci Allah yang menjadikan di langit gugusan-gugusan bintang dan Dia menjadikan juga padanya matahari dan bulan yang bercahaya.”Al Furqaan [25]:61

    SEJAK KAPAN BULAN BERCAHAYA????

    Dan tidak usah ngomongin soal islam membebaskan kalian dari perbudakan. Kenyataan si momed suka mengambil budak dan meniduri budak.

    SI Redwone mane ye???

    Nggak jadi ye mau ngomongin sains di quranmu? Ngeper??

    vanriza wrote on Mar 15
    Serbuiff kepalanya udah hampir meledak tuh sambil ngata2in orang tolol,aye tunggu2 di MP aye kagak muncul2,huehehehe

    phoenixity wrote on Mar 15
    Siapa nih yang negributin mumi merneptah?? Ada lagi muslim mau ngeributin mumi merneptah itu ditemukan di Red sea ?? Atau ada yang mau nasibnya kayak si alley di FFI?

    phoenixity wrote on Mar 15, edited on Mar 15
    Saya bingung mana tulisan serbuiff dan mana tulisan soang-soang. Apa nggak pada bisa meng-quote atau memberi garis sbg batasan?

    serbuiff

    said
    @phoenixity SEMOGA KEHADIRAN ANDA MENAMBAH KETOLOLAN MR SOANG2 DAN MR CEPRAT SEPROT…….

    Serbuiff, sepertinya anda sudah desperate. Dan cara anda sekarang adalah dgn meruntuhkan mental kafir dgn pemakaian kata tolol atau menolo-nololkan lawan anda. Tetapi jelas andalah yang sebenarnya sudah mampet!

    ———————————————————-

    Atau meng-quote dgn cara demikian:

    ————————————————————————————————————————-

    rhomaardiansyah wrote on Mar 14

    saudaraku… debat yang ada diMP ini sepertinya lebih banyak mudharatnya ketimbang manfaat, satu fihak menyanggah dengan alur pemikiran dan keyakinan yang diyakininya benar (dengan dalil-dalil dari kitab suci) sedang pihak yang lain menuntut penggunaan akal secara membabi buta (baca: rasionalis). Sehingga akan sulit dicarikan benang merahnya. Pesan saya, silahkan masing-masing yakini keyakinan yang dianut tidak usah hanya karena benci pada satu ajaran agama kemudian dengan mudah melontarkan kalimat-kalimat yang tidak seharusnya. Wa bil khusus untuk rekan muslim, mohon tidak menanggapi dengan emosi dan berapi-api komntar2 di MP ini karena menurut hemat saya mereka (anti islam) memang tidak akan senang sehingga kita menjadi ragu akan keyakinan kita sendiri. Sederhananya tidak semua hal dimuka bumi ini harus dapat diterima oleh akal kita. Ada sekiranya hal2 yang akal/rasio kita tidak dapat menjangkaunya. Inilah realita bahwa memang banyak sekali “islamophobia” (ketakutan akan Islam), mereka seperti dihinggapi PARANOID KRONIS (istilah saya) jadi yaa … seperti itulah mereka, dengan mudahnya mereka mengejek junjungan kita Rasulullah SAW tapi jangan kita balas dengan merendahkan simbol2 agama mereka (saya mengira orang ini “Nasrani”). Jika Tuhan menghendaki Islam akan selalu menjadi agama rahmat sekalian alam, tidak akan ada kekuatan yang sanggup akan mengubahnya.

    ps: MP ini akan lebih bermanfaat jika tidak ada lagi hujat-hujatan, walau keyakinan kita beda tapi kita satu bangsa. Mari bersama-sama kita bangun bangsa ini.

    Wassalam
    ————————————————————————————————————————-
    Phoenixity wrote:

    Kata islamofobia dibuat hanya utk menakut-nakuti kafir supaya tidak berani mengkritik islam. Kafir takut dicap islamofibia bahkan racis. Tetapi rupanya banyak kafir yang tidak takut akan istilah ciptaan muslim tsb. Semua banyak yang bilang: islam bukan ras. tetapi ajaran iblis. Hanya di islam yang membolehkan mukul istri, memerangi agama lain, bahkan menyebutkan scr specifik thd agama tertentu utk tidak berteman dan bergaul, Menyebutkan scr specifik bagaimana si auloh mengutuk yahudi & nasrani menjadi babi dan monyet. DAN SAMPAI SEKARANG TIDAK PERNAH ADA FENOMENA TSB! , hanya islam yang meneybutkan scr specifik 2 kepercayaan utk dibenci.

    Hanya orang gila yang menjunjung seorang pedopil, perampok, tukang mimpi, narcis.

    soangsoang wrote on Mar 15
    Bwa ha ha ha keluar lagi jurus kepepetnya, Copy paste TAFSIR DEPAG!!!!!

    1. IH TOLOL NIH ORANG ANDA MAU LIHAT ALLAH LANGSUNG ? ALLAH KAGA KELIHATAN BUNG.WALAU TIDAK KELIHATAN DIA ADA BUNG.UDARA INI KAGA KELIHATAN,BUKAN BERATI IA KAGA ADA , IA ADA OM..PARA SAHABAT SUDAH JADI SAKSI TURUNNYA AL QURAN, TIAP TURUN AYAT ALQURAN MAKA DIUCAPKAN MUHAMMAD DAN DI TULIS OLEH ZAID BIN TSABIT DAN DIHAFALKAN DAN OLEH PARA SAHABAT

    Mana buktinya itu betul2 dari Auloh WTS??? Ngga bisa kan buktiin?

    Mana buktinya???? Jangan teriak2 tolol tapi lu sendiri ngga bisa ngasih bukti!!!
    Berarti AUloh WTS lu ngga maha kuasa dong kalu ngga bisa membuat dirinya keliatan.

    O ya, gue lupa Auloh lu kan batu berbentuk vagina yang ditempel di Kabah yaaa. Lupa bahwa lu tuh penyembah batu.

    2. CONTOH : SAYA ADALAH SALES MANAGER PT A, SAYA MENYAMPAIKAN PESAN BOSS SAYA KEPADA PARA SALES . SAYA BERKATA PAGI PARA SALES ,PADA MEETING INI SAYA INGIN MENYAMPAIKAN PESAN DARI BOS BAHWA JIKA ANDA MENCAPAI TARGET DPENJUALAN DALAM 3 BULAN INI MAKAAKAN DIBERI BONUS HP N73,JIKA TIDAK MENCAPAI TARGET MAKA AKAN DIRESIGN.DISINI SAYA HANYA MENYAMPAIKAN PESAN /RERANTARA DARI BOS MELALUI MULUT SAYA, ISI PESAN BUKAN DARI SAYA TAPI ISI PESAN ADALAH DARI BOSS, DISINI SAYA TIDAK BISA DIKATAKAN BOHONG ATAU MENGADA ADA KARENA ISI PESAN TERSEBUT BENAR DARI BOS. PAHAM NGGAK?KALAO KAGA PAHAM JUGA .EMANG KEBUKTI LUARRR BIASAAAA TOLOLLLLL

    GOBBLOOOOOGGG! itu kan udah tahu Sales manager, ada surat pengangkatannya, ada bukti hitam diatas putihnya, ada tanda pengenal bahwa dia benar mewakili bos. Jadi benar percaya karena ada BUKTINYA!! Orang yang dia ajak ngomong bisa membuktikan bahwa dia benar pegawai di PT. A. Dan saat itu dia mewakili Bos.

    Nah Muhammad buktinya mana?? Jangan banyak ngasih contoh yang salah bego!!!! Contoh itu ngga benar. Lu punya otak ngga sih? atau bego turunan?? Sekarang yang luar biasa goblog siapa????


    Mana buktinya Muhammad itu Nabi??
    Nabi kok jahatnya luar biasa.

    3. Berarti anda mengakui bahwa BUCAILLE ADALAH ORANG TOLOL!!! Tapi lu kutip tulisannya!..TOLOL DALAM BIDANG SPIRITUAL OM DIA TAHU ISLAM TAPI BELUM TENTU IA MAU MASUK ISLAM. CONTOH MISALNYA SI A TAHU PARTAI X BAGUS TAPI BELUM TENTU IA MAU MASUK PARTAI X TERSEBU

    Bwa ha ha ha ha. Semua orang tolol!!! Hebat hebat! Lu memang ketahuan isi kepalanya gimana!!!

    Menulis tentang partai X bagus tapi tidak mau masuk!! Ha ha ha. Artinya???

    Tapi yang tolol2 itu dijadikan referensi ama lu utk membagus-baguskan islam!!

    Bucaille tolol, tapi tulisannya dipake!
    Einstein tolol, tapi tulisannya dipake!

    Yang tolol jadi yang pake dong!

    4. Ke ceprotceprot lu nulis gini:
    hoiiii….cerita ttg nabi nuh dan musa juga ada di bible..TAPI BEDA OM,DIBIBLE DIKATAKAN FIRAUN TIDAK MATI DI LAUT COBA JUGA LIHAT FILM TEN COMMANDEMENT FIRAUN TIDAK MATI DILAUT…..aku pernah baca itu…dan Muhammad nyontek bible..MUHAMMAD KAGA NYONTEK OM KALAU NYONTEK BERARTI DI AL QURAN PASTI AKAN DIKATAKAN FIRAUN TIDAK MATI DI LAUT OM ITU ARTINYA MUHAMMAD KAGA NYONTEK BIBLE OM.. TENTANG CONTEK MENCONTEK BIBLE ANDA KAGA BACA APA POSTINGAN SAYA KEMAREN :

    Berarti menurut lu kalu satu cerita lebih lengkap di Quran daripada di Bible, maka yang Quran bukan contekan. Gitu???
    Maksudnya yang asli adalah yang isinya lebih lengkap gitu??

    Bener ngga lu berpikiran begitu tentang yang palsu/contekan dan asli???

    5. BUKTIKAN KALAU QURAN TIDAK MENCONTEK CERITA NUH!!!.LIHAT AJA KALIMAT DAN TATA BAHASA BIBLE DAN AL QURAAN BEDA OM

    Berarti kalu sekarang gue contek teori relativitas Einstein dengan kalimat dan tata bahasa yang beda, berarti gue ngga bisa disebut mencontek? Gitu??

    6. LOH JASAD FIRAUN KAN DITEMUKAN LALU DIAWETKAN DENGA ZAT PENGAWET YANG DITUTUP PAKAI PERBAN

    Mana link yang menceritakan itu, minta dong!
    Link yang resmi yaa, bukan link dari blog orang lain. Ngerti ngga maksud gue resmi??? Maksudnya dari pihak yang memang berwenang utk mengatakan itu gitu. Jangan lupa jawab nih!

    Sekarang gue mau rangkum semua yang belum lu buktikan dan belum kasih jawaban (gue sebut point A, B dst): Gue lakukan ini karena banyak tulisan gue yang lu loncat ngga dijawab.

    A. TUNJUKKAN PENEMUAN TEKNOLOGI, ILMIAH YANG BUKAN DITEMUKAN OLEH NON MUSLIM, YANG SUNGGUH2 DITEMUKAN KARENA TULISAN DARI AL-QURAN, JANGAN MENUNJUKKAN PENEMUAN2 YANG SUDAH DITEMUKAN NON-MUSLIM LAIN LALU DICOCOK-COCOKAN DENGAN ALQURAN. TUNJUKKAN BESERTA PENGAKUAN DARI PENEMUNYA BAHWA IA MENEMUKAN ITU DARI QURAN

    B. Einstein menemukan teorinya TANPA PERLU belajar quran…GILIRAN udah ditemuin, AYATOLLAH, kyai, ustadz dan muslims idiot BEREBUTAN mengklaim itu UDAH DITULIS alloh dalam quran!…

    Logikanya kan seharusnya begini:
    BAGAIMANA mungkin ilmunya alloh DITEMUIN oleh KAFIR yang NOTABENE NGGAK PERNAH BACA quran?….sementara YANG NGEBACA quran tiap hari bahkan jg ngikutin sunnah nabi pedophile NAMUN NGGAK BISA MENEMUKAN ilmu alloh tersebut?
    JADI
    TAK ADA ilmuwan terkemuka saat ini yang MENEMUKAN any Outstanding BREAKTHROUGH yang mengaku TERINSPIRASI atau dikarenakan oleh studi mendalam atas quran.

    C. Yang mengucapkan ayat itu Muhammad.
    Yang bilang kalau ayat itu dari Allah juga Muhammad
    Yang bilang Muhammad itu nabi juga Muhammad sendiri

    D. – Aulloh WTS itu ada

    • Muhammad itu Nabi Tuhan

    E. Buktikan bahwa benar Firaun itu yang ngejar2 Musa. Inget yaa, link resmi dari pemerintah Mesir atau dari Departemen Arkeologi Mesir yang mengatakan bahwa Firaun ini benar Firaun Rameses II yang mengejar2 Musa, mati karena tenggelam, berikut penjelasan hasil otopsi resminya.

    Gue tunggu! Dan sekali lagi, terbukti lu ngga tahu maksud dari pertanyaan gue! Jawaban lu bisanya cuma: SUDAH SAYA JELASKAN!, MEREKA TOLOL, DIA TOLOL, LU TOLOL, BUKAN KARANGAN MUHAMMAD, AHLI YANG MANA, MITOS YANG MANA.

    Yang ginian make nama SERBUIFF???? (gubrak!!!!) Gue yakin lu sekolah juga ngga pinter2 amat!

    Inget!!! Jawab yang benar dari 1 sampai 6 dan A sampai E! Jawab yang logis jangan pake pendapat inilah pendapat itulah! Copy paste inilah Copy paste itulah! Jawab jangan singkat tapi kosong. Jawab yang langsung keintinya.

    serbuiff wrote on Mar 15
    UNTUKMURIDKU YG TOLOL SOANG2
    ALLAH KAGA BISA DILIHAT OM ANDA MAU KAYAK NABI MUSA, LIHAT NIH :

    143 Dan tatkala Musa datang untuk (munajat dengan Kami) pada waktu yang telah Kami tentukan dan Tuhan telah berfirman (langsung) kepadanya, berkatalah Musa: `Ya Tuhanku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar aku dapat melihat Engkau`. Tuhan berfirman: `Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tetapi melihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku`. Tatkala Tuhannya nampak bagi gunung itu, kejadian itu menjadikan gunung itu hancur luluh dan Musapun jatuh pingsan. Maka setelah Musa sadar kembali, dia berkata: `Maha Suci Engkau, aku bertaubat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman`.(QS. 7:143) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al A’raaf 143 وَلَمَّا جَاءَ مُوسَى لِمِيقَاتِنَا وَكَلَّمَهُ رَبُّهُ قَالَ رَبِّ أَرِنِي أَنْظُرْ إِلَيْكَ قَالَ لَنْ تَرَانِي وَلَكِنِ انْظُرْ إِلَى الْجَبَلِ فَإِنِ اسْتَقَرَّ مَكَانَهُ فَسَوْفَ تَرَانِي فَلَمَّا تَجَلَّى رَبُّهُ لِلْجَبَلِ جَعَلَهُ دَكًّا وَخَرَّ مُوسَى صَعِقًا فَلَمَّا أَفَاقَ قَالَ سُبْحَانَكَ تُبْتُ إِلَيْكَ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُؤْمِنِينَ (143) Ayat ini menerangkan, manakala Musa a.s. sampai ke tempat dan waktu yang dijanjikan Allah untuk menerima wahyu Allah telah menyampaikan wahyu secara langsung tanpa perantara, maka timbullah pada diri Musa keinginan untuk memperoleh kemuliaan lain di samping kemuliaan berkata-kata langsung dengan Allah swt. yang baru saja dilakukannya. Keinginan itu ialah mendapat kemuliaan melihat Allah dengan jelas, lalu Musa berkata: “Ya Tuhanku, perlihatkanlah zat Engkau yang suci dan berilah aku kekuatan untuk dapat melihat Engkau dengan jelas, karena aku tidak sanggup melihat dan mengetahui Engkau dengan sempurna.” Allah swt. menjawab: “Hai Musa, kamu tidak akan dapat melihat-Ku.” Dalam hadis Nabi saw. disebutkan: عن أبي موسى قال: قال صلى الله عليه وسلم: حجابه نور لو كشفه لحرقت سبحات وجهه ما انتهى بصره من خلقه Artinya: Dari Abu Musa, ia berkata: Rasulullah saw. bersabda, “Hijab (pembatas) Allah ialah nur (cahaya). Sekiranya nur itu disingkapkan niscaya keagungan sinar wajah-Nya akan membakar seluruh makhluk yang sampai pandangan Tuhan kepadanya.” (H.R Muslim) Selanjutnya Allah swt. berkata kepada Musa: “Melihatlah ke bukit, jika bukit itu tetap kokoh dan kuat seperti sediakala setelah melihat-Ku, tentulah kamu dapat pula melihat-Ku karena kamu dengan itu adalah sama-sama makhluk ciptaan-Ku. Tetapi jika bukit yang kokoh dan kuat itu tidak tahan dan hancur setelah melihat-Ku betapa pula kamu hai Musa dapat melihat-Ku, karena seluruh makhluk yang aku ciptakan tidak mampu dan sanggup untuk melihat-Ku.” Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, ia berkata: “Ketika Musa a.s. memohon kepada Tuhannya: “Perlihatkanlah zat Engkau kepadaku.” Allah menjawab: “Kamu sekali-kali tidak akan dapat melihat-Ku.” Kemudian Allah menegaskan lagi: “Kamu tidak akan dapat melihat-Ku untuk selama-lamanya hai Musa.” Tidak seorang pun yang sanggup melihat-Ku, lalu sesudah itu ia tetap hidup.” Akhirnya Allah berkata: “Melihatlah ke bukit yang tinggi lagi besar itu. Jika bukit itu tetap di tempatnya, tidak bergoncang dan hancur, tentulah ia melihat kebesaran-Ku, mudah-mudahan kamu dapat melihatnya pula, sedangkan kamu benar-benar lemah dan rendah. Sesungguhnya gunung itu bergoncang dan hancur bagaimanapun juga kuat dan dahsyatnya, sedang kamu lebih lemah dan rendah.” Ada beberapa pendapat mufassir tentang yang dimaksud dengan ayat: “Tatkala Tuhannya nampak bagi gunung itu.” Sebagian mufassir mengatakan bahwa yang tampak bagi gunung itu ialah zat Allah. Bagaimanapun juga pendapat para mufassir, namun tampaknya Allah itu bukanlah seperti tampaknya makhluk. Tampaknya Tuhan adalah tampaknya sesuai dengan sifat-sifat Allah yang tidak dapat diukur dengan ukuran manusia. Setelah Musa a.s. sadar dari pingsannya dan sadar pula bahwa ia telah meminta kepada Allah swt. sesuatu yang dapat membahayakan dirinya, ia merasa telah berbuat dosa karena itu ia memohon dan berdoa kepada Allah swt., “Maha Suci Engkau ya Tuhanku, aku berdosa karena meminta sesuatu kepada Engkau yang di luar batas kemampuanku menerimanya, karena itu aku bertobat kepada Engkau dan tidak akan mengulangi perbuatan kesalahan seperti yang telah lalu itu, dan aku termasuk orang-orang yang pertama beriman kepada-Mu.” Berkata Mujahid: “Tubtu ilaika” (aku bertaubat kepada Engkau), maksudnya ialah aku bertaubat kepada Engkau karena aku telah memohon kepada Engkau agar dapat melihat zat Engkau. “Wa ana awwalul mu’minin”, (aku orang yang pertama-tama beriman) maksudnya ialah aku adalah orang Bani Israil yang pertama-tama beriman kepada Engkau). Sedang dalam suatu riwayat yang lain dari Ibnu Abbas ialah orang yang pertama-tama percaya bahwa tidak seorang pun yang dapat melihat Engkau (di dunia).

    ATAU KAYAK UMATNYA LIHAT NIH :

    55 Dan (ingatlah), ketika kamu berkata: `Hai Musa, kami tidak akan beriman kepadamu sebelum kami melihat Allah dengan terang`, karena itu kamu disambar halilintar, sedang kamu menyaksikannya.(QS. 2:55) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Baqarah 55 وَإِذْ قُلْتُمْ يَا مُوسَى لَنْ نُؤْمِنَ لَكَ حَتَّى نَرَى اللَّهَ جَهْرَةً فَأَخَذَتْكُمُ الصَّاعِقَةُ وَأَنْتُمْ تَنْظُرُونَ (55) Dalam ayat ini Allah swt. mengingatkan Bani Israel kepada sifat-sifat dan keingkaran nenek moyang mereka dahulunya kepada Nabi Musa a.s. yaitu bahwa mereka pernah berkata kepada Nabi Musa a.s., “Kami tidak akan beriman kepadamu sampai kami dapat melihat Allah terang-terangan”. Karena sikap dan kelakuan mereka yang demikian itu maka Allah swt. menurunkan azab kepada mereka, yaitu halilintar yang menyambar mereka. Menurut riwayat, mereka berjumlah tujuh puluh orang yang dipilih oleh Nabi Musa a.s. untuk pergi bersamanya ke bukit Tursina, meminta ampun atas kesalahan mereka menyembah anak sapi. Mereka mengatakan kepada Nabi Musa a.s. bahwa sebelum mereka dapat melihat Allah dengan mata kepala mereka sendiri, mereka tidak akan beriman, tidak akan membenarkan ucapan Nabi Musa a.s. bahwa Taurat itu adalah Kitab Allah dan bahwa Musa telah mendengar perkataan-Nya bahwa dia memerintahkan untuk menerima perkataan dan mengamalkannya. Lalu datanglah halilintar menyambar mereka itu, sedang yang lain menyaksikan peristiwa itu dengan jelas . Demikian sikap Bani Israel itu terhadap Nabi Musa a.s. mereka selalu bertingkah dan membangkang. Maka datanglah azab Tuhan kepada mereka. Bermacam-macam penyakit menimpa mereka. Binatang-binatang kecil yang menyebarkan penyakit-penyakit itu telah membinasakan sejumlah besar dari mereka. Maka tidaklah mengherankan bahwa ketika datang Nabi Muhammad saw menyeru mereka kepada agama Islam, mereka bersikap menentang dengan dalih, mereka menolak seruan itu.

    153 Ahli Kitab meminta kepadamu agar kamu menurunkan kepada mereka sebuah Kitab dari langit. Maka sesungguhnya mereka telah meminta kepada Musa yang lebih besar dari itu. Mereka berkata:` Perlihatkanlah Allah kepada kami dengan nyata `. Maka mereka disambar petir karena kezalimannya, dan mereka menyembah anak sapi, sesudah datang kepada mereka bukti-bukti yang nyata, lalu Kami maafkan (mereka) dari yang demikian. Dan telah Kami berikan kepada Musa keterangan yang nyata.(QS. 4:153) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah An Nisaa’ 153 يَسْأَلُكَ أَهْلُ الْكِتَابِ أَنْ تُنَزِّلَ عَلَيْهِمْ كِتَابًا مِنَ السَّمَاءِ فَقَدْ سَأَلُوا مُوسَى أَكْبَرَ مِنْ ذَلِكَ فَقَالُوا أَرِنَا اللَّهَ جَهْرَةً فَأَخَذَتْهُمُ الصَّاعِقَةُ بِظُلْمِهِمْ ثُمَّ اتَّخَذُوا الْعِجْلَ مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَتْهُمُ الْبَيِّنَاتُ فَعَفَوْنَا عَنْ ذَلِكَ وَآتَيْنَا مُوسَى سُلْطَانًا مُبِينًا (153) Diriwayatkan oleh Ibnu Jarir dari Ibnu Juraij bahwa orang-orang Yahudi berkata kepada Nabi Muhammad saw: “Kami tidak akan membenarkan ajakanmu, kecuali jika kamu dapat membawakan kepada kami sebuah kitab dari Allah taala kepada Fulan bahwa engkau adalah utusan Allah dan dari Si Fulan yang lain menyatakan bahwa engkau utusan Allah”, dan begitulah seterusnya mereka menyebut beberapa nama orang-orang tertentu dari pendeta-pendeta Yahudi. Dan mereka berbuat demikian it” tidak lain hanya semata-mata untuk membangkang saja. Pada ayat ini Allah menerangkan bahwa orang-orang Yahudi meminta kepada Nabi Muhammad saw supaya diturunkan kepada mereka kitab dari langit yang menyebutkan bahwa engkau adalah rasul Allah. Dalam menghadapi persoalan ini Allah SWT, menyuruh Nabi Muhammad saw, untuk berlaku sabar, jangan hendaknya kaget, karena orang-orang Yahudi pernah meminta Musa yang lebih besar dari itu mereka meminta kepada Musa supaya diperlihatkan Allah kepada mereka dengan nyata. Permintaan yang seperti itu menunjukkan kebodohan, karena mereka menyangka bahwa Allah SWT mempunyai tubuh yang dapat dilihat dengan nyata. Tabiat mereka yang suka mengingkari mukjizat dan tidak membedakan antara mukjizat seorang nabi dengan keanehan dari tukang sihir yang semata-mata untuk dijadikan tontonan itu, adalah menunjukkan keinginan dan kebodohan mereka, dan bagaimanapun keadaannya, maka permintaan mereka itu tidak patut dilayani, karena bagaimanapun juga, mereka juga tidak akan percaya; seperti firman Allah: وَلَوْ نَزَّلْنَا عَلَيْكَ كِتَابًا فِي قِرْطَاسٍ فَلَمَسُوهُ بِأَيْدِيهِمْ لَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا إِنْ هَذَا إِلَّا سِحْرٌ مُبِينٌ Artinya: Dan kalau Kami turunkan kepadamu tulisan di atas kertas lalu mereka dapat memegangnya dengan tangan mereka sendiri, tentulah orang-orang kafir juga berkata: “Ini tidak lain hanyalah sihir yang nyata. (Q.S. al-An’am: 7) Orang-orang Yahudi yang minta melihat Allah SWT itu disambar petir sampai mati akibat permintaannya yang lancang dan lalim itu, kemudian dihidupkan mereka kembali. Semestinya mereka berlaku hati-hati agar tidak terperosok lagi dalam suatu kesalahan yang berakibat suatu bencana besar, akan tetapi lalu mereka membuat berhala berbentuk anak sapi yang oleh mereka disembah bersama-sama. Padahal sudah datang kepada mereka bukti-bukti yang nyata seperti, tongkat Nabi Musa yang dapat membelah laut, atau jika tongkat dipukulkan pada batu, lalu batu itu memancarkan air sebagai sumber air minum. Dan banyak lagi mukjizat lain yang membuktikan keesaan Allah. Allah SWT masih juga memberi ampun kepada mereka tatkala mereka bertobat dengan sungguh-sungguh kemudian Allah SWT memberikan kekuasaan kepada Musa as, untuk dapat mendudukkan dan mengembalikan mereka kepada jalan yang benar.

    …….. Dan lagi, kenapa tidak disebutkan tentang Musa dan bencana2 yg fatal yg disebut dalam Bible terjadi di Mesir dalam Hieroglyph2 yg ditemukan? ……….DIALQURAN DIJELASKAN OM Bagaimana Bucaille dapat menentukan bahwa Firaun inilah tepatnya yg mengejar Musa? Dan lagi, kenapa tidak disebutkan tentang Musa dan bencana2 yg fatal yg disebut dalam Bible terjadi di Mesir dalam Hieroglyph2 yg ditemukan? Sejauh ahli mesir ketahui, Musa dan Keluarnya bangsa Yahudi hanyalah mitos.:

    10 Maka Kami kirimkan kepada mereka taufan, belalang, kutu, katak dan darah sebagai bukti yang jelas, tetapi mereka tetap menyombongkan diri dan mereka adalah kaum yang berdosa.(QS. 7:133) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al A’raaf 133 فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمُ الطُّوفَانَ وَالْجَرَادَ وَالْقُمَّلَ وَالضَّفَادِعَ وَالدَّمَ آيَاتٍ مُفَصَّلَاتٍ فَاسْتَكْبَرُوا وَكَانُوا قَوْمًا مُجْرِمِينَ (133) Dalam ayat ini Allah swt. menceritakan bahwa sebagai akibat dari keingkaran, kekafiran dan kelaliman mereka, Allah menurunkan azab yang lebih dahsyat kepada mereka berupa topan yang melanda rumah dan pohon-pohonan, sesudah itu datang pula yang merusak kebun dan sawah-sawah mereka, kemudian datang lagi hama belalang yang membinasakan tanam-tanaman mereka dan akhirnya muncul wabah lain yang menjadikan air minum mereka berubah rasa, berubah bau dan warnanya seperti darah yang tidak dapat mereka minum. Demikianlah lima macam azab yang ditimpakan Allah bertubi-tubi kepada Firaun dan kaumnya. Andaikan Firaun dan kaumnya tidak terlalu ingkar dan sesat, niscaya mereka beriman serta meninggalkan keingkaran. Demikianlah keadaan mereka. Tetapi menyombongkan diri dan berbuat dosa tetap merupakan sifat mereka yang paling menonjol di masa itu.

    SEMOGA NASIB ANDA TIDAK SEPERTI FIRAUN DAN KAUM NABI MUSA YG INGIN MELIHAT ALLAH HAI ORANG DUNGU ………

     
    • az-zahra 3:48 pm on 19/03/2008 Permalink | Reply

      Assalamualaikum…
      SaudaraKU…. Engkau bisa saja mengingkari adanya ALLAH SWT.
      Engkau mencari BUKTI & KEBENARAN AL-QUR’AN,ADANYA ALLAH SWT,NABI MUHAMMAD SAW,menurut ilmu pengetahuan ? AKU USULIN LIAT CDnya dr.zakir naik,jika memang km serius mencari bukti.bukti seperti apa yg enkau inginkan ? INSYA ALLOH KM MENDAPATKAN JAWABAN ATAS SOALAN2MU.
      segitu panjang lebarnya dijelaskan beserta dalila2nya,ENGKAU MASIH MENGINGKARI ADANYA SANG PENCIPTA DAN ROSUL2 ALLAH……?
      semoga ALLAH SWT Tidak membutakan mata hatimu.
      dan memberimu hidayah dan mendapat jwban dr pertanyaanmu,
      Dan komentar tidak harus dengan kata2 yg AROGAN saudaraku.
      wassalam.

    • az-zahra 3:09 am on 20/03/2008 Permalink | Reply

      SOANGSOANG cuap2….:
      Inget!!! Jawab yang benar dari 1 sampai 6 dan A sampai E! Jawab yang logis jangan pake pendapat inilah pendapat itulah! Copy paste inilah Copy paste itulah! Jawab jangan singkat tapi kosong. Jawab yang langsung keintinya.

      Mungkin engkau selalu berusaha mengingkari yg sebetulnya masuk dlm logikamu,dan dlm hati kecilmu km berkata
      ;OH IYA YA……BENER JG.
      Tapi engkau MALU unt mengakuinya. apa yg jd kebenaran.
      Km tau knp ALLAH SWT dibilang maha segalanya,maha esa,maha agung dan maha…..maha…… dll
      karena otak manusia itu tak mampu membayangkan bentuk dan rupanya,karena kekuasaannya tak terhingga. Taukan kata arti TAK TERHINGGA ?
      Kamu seharusnya pelajari dl dari berbagai sumber,dan gunakan otakmu untk berpikir kebenarannya bukan utk kesalahannya terus menerus(kecuali otakmu sdh dibekukan oleh sang penciptamu)
      Bagi kamu2 yg mengingkari adanya ALLAH SWT & PARA ROSUL,dan tdk mencari jawabannya(karena selama ini kalian hnya bisa menyalahkan,bukan mempelajarinya)
      MUNGKIN DISAAT KALIAN SEDANG MENGALAMI SAKARATUL MAUT DAN NABI PENCABUT NYAWA MENGHAMPIRIMU DAN MENGATAKAN: AKU NABI YG DIUTUS ALLAH UNTUK MENCABUT NYAWAMU. mungkin enkau baru percaya Adanya ALLAH SWT DAN ROSUL2NYA.

      KAMU GAK MAU NYARI KEBENARANNYA TP MALAH MENCARI KESALAHANNYA DAN MENGINGKARI HATIMU TENTANG KEBENARNYA.
      TUNGGU AJA AMPE KM DAPATKAN KEMATIANMU,DAN SEMUANYA SUDAH TERLAMBAT….
      SELAMAT MENIKMATI SIKSA DINERAKAMU.
      AKU BICARA BUKAN UNTUK MENAKUT2I SIAPAPUN.TAPI BUKTIKAN SAJA SENDIRI….!

      HATI2 DAJJAL JUNIOR TELAH DATANG……!!!!!!!

    • adifairuzabadi 6:49 pm on 18/10/2009 Permalink | Reply

      mudah-mudahan anda selalu diberi petunjuk dilindungi dan dibimbing-Nya…aamiin
      anda sedang berjihad mudah-mudahan anda syahid…aamiin
      semoga Allah menolong hamba-hambanya yang ikhlas dan memperingatkan oarang-orang yang melampaui batas..
      anda akan menjadi saksi atas kesombongan-kesombongan mereka ketika mereka menyesali setiap perbuatannya yang melampaui batas…
      mereka hanya karena keras kepala saja maka akan Allah tutupkan saja pintu hatinya dan akan tersesat di neraka jahannam..

      • erzal 7:57 am on 20/10/2009 Permalink | Reply

        terima kasih bung adi atas doa dan supportnya , semoga Allah selalu melimpahkan rahmatNya pada anda dan kita semua kaum muslimin. amien

  • SERBUIFF 5:36 am on 12/03/2008 Permalink | Reply
    Tags: arsip debat di http://soangsoang.multiply.com   

    arsip debat di http://soangsoang.multiply.com 

    serbuiff wrote on Mar 11
    ceprotceprot wrote on Mar 10
    @serbuiff,

    lho konsep yg dipertanyakan adalah 1 hari dimata allah itu sama dengan berapa hari dimata manusia khan..?, coba baca lagilah. Ini yg kamu tulis :
    ARTINYA DISISI ALLAH HITUNGANNYA ADALAH 1 HARI DISISI ALLAH = 1000 TAHUN X 12 BULAN X 30 HARI = 360.000 HARI DI DUNIA KITA………..SEDANGKAN AYAT BERIKUT : (QS. 70:4).ARTINYA UNTUK UNTUK MENGHADAP ALLAH TERSEBUT MALAIKAT MEMERLUKAN WAKTU : 1 HARI ALLAH = 50.000 TAHUN X 12 BULAN X 30 HARI = 18.000.000 HARI DALAM HITUNGAN KITA DIDUNIA…….

    Jadinya yg bener yg mana…1 hari versi allah itu “1000 tahun = 360.000 hari dunia kita” atau “50.000 tahun=18.000.000 hari dunia kita”…?……IH TOLOL AMAT SIH TIDAK ADA PERTENTANGAN KARENA ANTARA KEDUA AYAT BERBEDA TUJUANNNYA SURAT PERTAMA MENERANGKAN TENTANG WAKTU DISISI ALLAH SEDANGKAN SURAT YG KEDUA MENERANGKAN WAKTU TEMPUH YG DIPERLUKAN MALAIKAT UNTUK MENGHADAP ALLAH…….

    satu lagi pertentangan dalam Qur’an :

    Apakah yg menjadi makanan orang2 di Neraka?

    88.6 Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri,

    Bertentangan dengan :

    69.36 Dan tiada (pula) makanan sedikitpun (baginya) kecuali dari darah dan nanah.

    yg bener yg mana “pohon yg berduri” atau “darah dan nanah”…? Jawab..!!!……….WADUH2 INI ORANG BEGONYA MINTA AMPUN, ………DINERAKA ITU ORANG KAFIR MENDAPAT MENU MAKANAN BERGIZI YANG KOMPLIT ADA POHON YANG BERDURI, ADA DARAH, ADA NANAH ………….ENTE MAU ? CARANYA GAMPANG: TETAP AJA JADI KAFIR NISCAYA MENU BERGIZI TERSEBUT AKAN DAPAT ANDA NIKMATI………..JADI TIDAK ADA PERTENTANGAN OM…….

    Nah sekarang aku mau kasih tahu kamu kemunafikan Muhammad, baca ini !!!

    Q 2:222
    Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah: “Haidh itu adalah suatu kotoran”. Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.

    Tetapi Muhammad malah mengabaikan ayat tsb dan mendekati wanita haid, ini buktinya :

    Muhammad tidur bersama Umm Salama sewaktu Umm sedang mens, menciumnya tatkala puasa dan setelah itu mandi bersamanya dari satu baskom … (Sahih Bukhari 1.6.319)

    Dikisahkan oleh Zainab bint Abi Salama:
    Um-Salama berkata, “Saya mengalami mens ketika sedang berbaring dengan Nabi di bawah selimut wol. Lalu aku ke luar dari selimut, mengambil pakaian untuk mens dan mengenakannya. Rasul Allah berkata, “Apakah kau sedang mens?” Aku jawab, “Ya”. Lalu dia memanggilku dan merengkuhku ke bawah selimut wol.” Um Salama kemudian berkata, “Sang Nabi biasa menciumku saat dia puasa. Sang Nabi dan aku biasa mandi Janaba dari satu baskom.” (Sahih Bukhari: Volume 1, Buku 6, Nomer 319:)

    Sewaktu Aisyah sedang mens, Muhammad seringkali memeluknya sewaktu mandi … (Sahih Bukhari, 1.6.298)

    Dikisahkan oleh ‘Aisha:
    Sang Nabi dan aku biasa mandi dari baskom yang sama ketika kami berada di Junub. Sewaktu sedang mens, dia biasa menyuruhku mengenakan Izar (pakaian yang dikenakan di bawah pinggang) dan biasa memelukku. Ketika di Itikaf, dia biasa meletakkan kepalanya ke dekatku dan aku mencucinya ketika aku sedang mens.(Sahih Bukhari: Volume 1, Book 6, Number 298)

    Satu lagi kemunafikan Muhammad..!!!! Tinggalin aja deh si “Munawar” itu..!!! ………INI PENJELASANNYA OM :

    222 Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah: `Haidh itu adalah suatu kotoran`. Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang taubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.(QS. 2:222) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Baqarah 222
    وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْمَحِيضِ قُلْ هُوَ أَذًى فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيضِ وَلَا تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّى يَطْهُرْنَ فَإِذَا تَطَهَّرْنَ فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ (222)
    Sebab turunnya ayat ini disebutkan dalam sebuah hadis dari Anas bin Malik bahwa orang Yahudi bila istrinya sedang haid mereka tidak mau makan bersama, tidak mau serumah dengan dia. Maka seorang sahabat Rasulullah menanyakan hal itu, lalu turunlah ayat ini. Kemudian Rasulullah saw. bersabda: “Segala sesuatu boleh kamu perbuat dengan istrimu yang sedang haid selain bersetubuh.”
    Haid tiu darah kotor yang keluar dari rahim perempuan tiap-tiap bulan paling cepat sehari semalam lamanya dan biasanya 6 atau 7 hari, dan paling lama 15 hari.
    Bermacam-macam sikap orang-orang terhadap perempuan yang haid itu. Orang-orang Yahudi sangat keras sikapnya, tidak mau bergaul dengan istrinya yang haid, tidak mau makan minum bersama, dan tidak mau bersama-sama serumah dengan mereka, tidak mau menyentuh karena kulitnya dianggap najis.
    Orang-orang Nasrani sikapnya lain lagi, mereka bergaul biasa saja dengan perempuan haid, tidak ada perbedaan antara yang haid dengan yang tidak haid. Mereka menggaulinya secara bebas dan berbuat sesuka hatinya. Orang-orang Arab pada zaman jahiliah sama saja sikapnya dengan orang-orang Yahudi.
    Para ahli kesehatan telah banyak menerangkan tentang bahaya bersetubuh dengan perempuan haid. Pada akhir ayat tersebut telah menerangkan bahwa Dia sayang sekali kepada orang-orang yang mau bertobat dari kesalahannya, dan kepada orang-orang yang selain menjaga kebersihan.

    222 Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah: `Haidh itu adalah suatu kotoran`. Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang taubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.(QS. 2:222) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::
    Tafsir / Indonesia / Sebab turun / Surah Al Baqarah 222
    وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْمَحِيضِ قُلْ هُوَ أَذًى فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيضِ وَلَا تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّى يَطْهُرْنَ فَإِذَا تَطَهَّرْنَ فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ (222)
    Diriwayatkan oleh Muslim dan Tirmizi dari Anas bahwa orang-orang Yahudi jika salah seorang wanita mereka haid, maka tidak mereka campuri dan tidak mereka bawa makan bersama dalam rumah. Maka sahabat-sahabat Nabi saw. menanyakan hal itu, hingga Allah pun menurunkan, “Dan mereka bertanya kepadamu tentang haid…” (Q.S. Al-Baqarah 222) Sabdanya pula, “Perbuatlah segala sesuatu kecuali bersetubuh!” Dan diketengahkan oleh Barudi di antara golongan sahabat dari jalur Ibnu Ishak dari Muhammad bin Abu Muhammad dari Ikrimah atau Said dari Ibnu Abbas bahwa Tsabit dan Dahdah menanyakan hal itu kepada Nabi saw. maka turunlah ayat, “Dan mereka bertanya kepadamu tentang haid…” (Q.S. Al-Baqarah 222) Juga Ibnu Jarir mengetengahkan pula yang serupa dengan itu dari Suda.

    Muhammad tidur bersama Umm Salama sewaktu Umm sedang mens, menciumnya tatkala puasa dan setelah itu mandi bersamanya dari satu baskom … (Sahih Bukhari 1.6.319)……………DISINI MUHAMMAD TIDAK BERSETUBUH OM

    Dikisahkan oleh Zainab bint Abi Salama:
    Um-Salama berkata, “Saya mengalami mens ketika sedang berbaring dengan Nabi di bawah selimut wol. Lalu aku ke luar dari selimut, mengambil pakaian untuk mens dan mengenakannya. Rasul Allah berkata, “Apakah kau sedang mens?” Aku jawab, “Ya”. Lalu dia memanggilku dan merengkuhku ke bawah selimut wol.” Um Salama kemudian berkata, “Sang Nabi biasa menciumku saat dia puasa. Sang Nabi dan aku biasa mandi Janaba dari satu baskom.” (Sahih Bukhari: Volume 1, Buku 6, Nomer 319:)…………. DISINI MUHAMMAD TIDAK BERSETUBUH OM

    Sewaktu Aisyah sedang mens, Muhammad seringkali memeluknya sewaktu mandi … (Sahih Bukhari, 1.6.298)……… DISINI MUHAMMAD TIDAK BERSETUBUH OM

    Dikisahkan oleh ‘Aisha:
    Sang Nabi dan aku biasa mandi dari baskom yang sama ketika kami berada di Junub. Sewaktu sedang mens, dia biasa menyuruhku mengenakan Izar (pakaian yang dikenakan di bawah pinggang) dan biasa memelukku. Ketika di Itikaf, dia biasa meletakkan kepalanya ke dekatku dan aku mencucinya ketika aku sedang mens.(Sahih Bukhari: Volume 1, Book 6, Number 298) ……….. DISINI MUHAMMAD TIDAK BERSETUBUH OM

    LIHAT :

    Hadis riwayat Maimunah ra., ia berkata:
    Rasulullah saw. biasa menggauli (tanpa senggama) istri-istri beliau yang sedang haid dari luar izaar (kain bawahan menutupi bagian tubuh dari pusar ke bawah) SUMBER : http://hadith.al-islam.com/bayan/display.asp?Lang=ind&ID=155

    Hadis riwayat Aisyah ra., ia berkata:
    Apabila salah seorang di antara kami sedang haid, Rasulullah saw. memerintahkan untuk memakai izaar (kain bawahan menutupi bagian tubuh dari pusar ke bawah), kemudian beliau menggaulinya (tanpa senggama)…….. http://hadith.al-islam.com/bayan/display.asp?Lang=ind&ID=154

    oya, aku sekarang udah gak pernah solat lagi dan belum memutuskan untuk memilih agama apapun. ok…puas…!!!…………IH KAGA ADA AGAMA DIMAN GINI……….BUKTI ANDA TOLOL……….KEPADA SIAPA DONG OM ANDA BERIBADAH ?. DAN BAGAIMANA CARANYA OM ?………SIAPA TUHAN ANDA OM ? SIAPA YANG MENCIPTAKAN ANDA OM ? ….KACANG LUPA PADA KULIT…….

    @phoenixity, selamat bergabung dan menikmati kedongokan para pengikut muhammad…….SELAMAT OM @phoenixity SEMOGA KEHADIRAN ANDA MENAMBAH KETOLOLAN MR SOANG2 DAN MR CEPRAT SEPROT…….

    serbuiff wrote on Mar 11
    UNTUK SOANGSOANG

    ………….ANDA MENGATAKAN : Udah tuh, yang ditemukan Cuma kesalahan, ada yang benar juga cuma contekan dari kitab2 punya orang (kristen, yudaisme, zoroastrian, pagan dll)…LIHAT LAGI OM JANGAN BOSAN YA ……..

    Selasa, 2007 September 11
    “Insya Allah” Membungkam Ev. Jansen Litik

    Meski sudah usang dan ketinggalan zaman, buku tipis tulisan Ev Jansen Litik ini masih menjadi primadona. Buku ini masih sering disebarkan ke kalangan Muslim untuk melunturkan akidah Islam sembari menanam bibit iman baru dalam nama Yesus. Padahal buku berjudul Lima Alasan Pokok Tentang Isi Al-Qur’an Yang Menyebabkan Kami Meninggalkan Islam dan Beralih Menjadi Pemeluk Kristen ini tidak ilmiah, sangat lemah dan banyak salah data. Kesalahan data inilah yang membuahkan kesimpulan yang salah. Hal ini terlihat kentara pada kesimpulan penutupnya: “…Karena mereka tidak percaya lagi bahwa Al-Qur`an itu wahyu Allah, melainkan menganggapnya hanya satu Kitab Insani belaka yang isinya kurang lebih 75 % hasil jiplakan yang lihai dari isi Alkitab ditambah kurang lebih 25 % hasil buah pikiran, imajinasi, rekaan, kreasi dari Muhammad dan kawan-kawannya yang menulis Al-Qur`an itu dengan diberi selimut kamuflase seolah-olah sebagai 100 % Wahyu Allah” (hlm. 39).

    Jika 75 persen Al-Qur`an itu menjiplak Bibel, berarti ada 5.000 ayat Al-Qur`an yang isinya sama dengan Bibel. Dapatkah Litik membuktikan adanya 5.000 ayat Al-Qur`an yang dituduh menjiplak Bibel itu? Kesimpulan Jansen Litik ini hanyalah isapan jempol belaka dan sangat tidak berdasar sama sekali, justru bertolak belakang 180 derajat dengan kenyataannya.

    Memang ada beberapa persamaan antara Al-Qur`an dengan kitab-kitab sebelumnya, hal ini karena pada kitab-kitab terdahulu masih ada sisa-sisa wahyu Allah yang belum dimanipulasi. Tetapi, dalam banyak ayat, justru Al-Qur`an melakukan penghapusan (nasikh), pengujian (muhaiminan alaih) dan pembetulan/koreksi (mushaddiq) terhadap kitab-kitab terdahulu.

    Sebagai mushaddiq (to correct), Al-Qur`an mengoreksi ayat-ayat yang sudah menyimpang jauh dari kebenaran Ilahi. Koreksi ini diperlukan karena kitab-kitab terdahulu yang ada saat ini sudah banyak dirubah dan disisipi (Qs. An Nisaa 46), sehingga kitab suci tersebut menjadi campur aduk antara yang haq dan yang batil (Qs. Ali Imran 71).

    Contoh koreksinya adalah Bibel kitab Roma 10:9 yang menyatakan bahwa Allah membangkitkan Yesus sebagai Tuhan. Ayat ini dikoreksi karena bertentangan dengan aqidah Tauhid (Qs. Al-Ma’idah 72-73). Taurat dalam Bibel mengisahkan Nabi Luth sebagai ayah bejat yang menghamili kedua puteri kandungnya (kitab Kejadian 19:30-38), dikoreksi Al Quran bahwa beliau adalah nabi Allah yang soleh dan mulia derajatnya (Qs. Al An’aam 86, Al Anbiyaa 74-75, Luth 133). Kesalahan Bibel yang mengisahkan Nabi Daud berzinah dengan isteri orang (II Samuel 11:1-27) dan Nabi Sulaiman dikisahkan sebagai lelaki yang rakus wanita, keduanya diralat Al-Quran dalam Shaad 30. Taurat dalam Bibel mengisahkan Nabi Nuh pernah minum anggur sampai teler dan telanjang bugil kelihatan anaknya (kitab Kejadian 9:18-27), dikoreksi Al-Quran dalam surat Ali Imran 33 dan Al Israa 3.

    Tuhan kelihatan kaki-Nya (Keluaran 24:10), Tuhan kelihatan punggung-Nya (Keluaran 33:23, Tuhan mengerang kesakitan seperti perempuan hamil (Yesaya 42:14), Tuhan pelupa sehingga tidak ingat alas kaki-Nya ketika marah (Ratapan Yeremia 2:1), Tuhan seperti orang teler yang siuman dari mabok anggur (Mazmur 78:65), Tuhan mencukur (Yesaya 7:20), Tuhan mengaum (Yeremia 25:30), Tuhan bersiul (Zakharia 10:8) dan lain-lain. Ayat-ayat Alkitab (Bibel) yang melecehkan Tuhan tersebut tidak mungkin dibenarkan, tapi dengan tegas ditolak dan dikoreksi Al-Qur`an:

    “Tidak ada sesuatu apapun yang serupa dengan Dia (Allah). Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat” (Qs. As-Syura 11). “Dan tidak ada seorang pun yang setara dengan Dia (Allah)” (Qs. Al-Ikhlash 4).

    Menurut Litik, salah satu alasan umat beralih (murtad) meninggalkan Islam lalu masuk Kristen adalah karena ajaran “insya Allah” yang tidak relevan. Jansen Litik merasa alergi terhadap ucapan “insya Allah” yang diucapkan oleh umat Islam terhadap sesuatu yang belum terjadi, misalnya dalam berbicara. Kalau ditanya, apakah anda besok bisa hadir? apakah anda yakin masuk surga? Orang mukmin menjawab “Insya Allah.”

    Setelah merasa risih terhadap ungkapan “insya Allah” ini, kemudian dengan sombongnya Litik menyimpulkan bahwa berarti surganya umat Islam itu belum pasti, karena masih pakai insya Allah yang artinya jika Allah menghendaki. Puncaknya, dengan takabur Litik membanggakan kekristenannya, dengan menyatakan bahwa orang Kristen pasti masuk surga, tidak perlu pakai insya Allah lagi. Karena Yesus sudah menjamin pasti keselamatan surgawi.

    Kenapa Litik jadi alergi terhadap insya Allah lalu takabur merasa sudah pasti masuk surga dalam nama Yesus? Bukankah Bibel menceritakan bahwa pada hari Akhir kelak banyak orang Kristen yang akan berkata kepada Yesus, “Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat demi namamu, dan mengusir setan demi namamu, dan mengadakan banyak mukjizat demi namamu juga?” Pada saat itu, dengan nada marah Yesus mengusir mereka, “Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah daripadaku, kamu sekalian pembuat kejahatan!” Mungkin Litik lupa, atau belum membaca, atau sudah membaca tapi belum memahami Injil Matius 7:21-23 ini?

    Umat Islam berkata “insya Allah” terhadap jaminan masuk surga, bukan karena ragu-ragu atau tidak yakin. Tetapi karena Allah mengajarkan bahwa untuk hal-hal akan dikerjakan, akan dijanjikan, dan hal-hal lain yang masih belum terjadi, termasuk masalah sorga, tidak boleh mengatakan pasti, melainkan harus mengatakan insya Allah.

    “Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan terhadap sesuatu: Sesungguhnya aku akan mengerjakan itu besok pagi, kecuali (dengan menyebut): Insya Allah” (Qs. Al-Kahfi 23-24).

    Ini sebagai ungkapan iman bahwa Allah adalah penentu segala sesuatu. Tiada yang terjadi tanpa seizin-Nya. Meskipun Allah sudah menjamin surga (Qs. An-Nisa 124, An-Nahl 31, Al-Mukmin 40, dll), tapi umat Islam harus bersikap rendah diri di hadapan Allah dengan menyatakan insya Allah. Sebab tidak seorang pun tahu keadaan akhir hayatnya. Tak sedikit orang yang semasa hidupnya beriman dan beramal shaleh, tapi di akhir hayatnya tidak tahan ujian sehingga mati dalam keadaan tidak beriman.

    Seharusnya Litik tidak perlu alergi terhadap insya Allah, jika ia benar-benar paham terhadap kitab suci agamanya. Bukankah dalam Bibel masih ada ayat yang memerintahkan berucap insya Allah terhadap hal-hal yang belum terjadi?

    “Hai kamu yang berkata, “Bahwa hari ini atau besoknya biarlah kita pergi ke negeri anu serta menahun di situ, dan berniaga dan mencari laba”; padahalnya kamu tiada mengetahui apa yang akan jadi besoknya. Bagaimanakah hidupmu itu? Karena kamu hanya suatu uap, yang kelihatan seketika sahaja lamanya, lalu lenyap. Melainkan patutlah kamu berkata, “Insya Allah, kita akan hidup membuat ini atau itu” (Yakobus 4:13-15, Alkitab tahun 1960).

    Dalam Alkitab cetakan sekarang ini, kata “insya allah” dalam ayat tersebut diganti menjadi “jika Tuhan menghendakinya.” Meski demikian, artinya sama saja, yaitu tidak boleh mengatakan pasti atau memastikan segala janji, hal yang akan dikerjakan, atau hal yang belum terjadi.

    Evangelis Jansen Litik dan para pengikutnya harus bertaubat dari alergi insya Allah, karena menurut Alkitab sendiri (Yakobus 4:16-17), ini adalah satu kecongkakan yang masuk dalam kategori perbuatan dosa. Jadi meyakini dirinya pasti masuk surga adalah perbuatan dosa.

    Diposting oleh Blog Tim Fakta di 01:35
    SUMBER : http://timfakta.blogspot.com/2007/09/insya-allah-membungkam-ev-jansen-litik.html

    serbuiff wrote on Mar 11
    soangsoang wrote on Mar 10, edited today at 8:51 AM
    buat si oon serbuiff

    serbuiff wrote today at 3:37 AM

    BUKTINYA KITAB SUCI AL QURAAN DAN BUKTI SAINS SEKARANG

    Ampuuuun nih orang b3g0nya. Al Quran bukan bukti nyoong! Itu karangan si tukang perkosa Muhammad bin jadah bin tukang sodomi!…..AL QURAAN BUKAN KARANGAN MUHAMMAD , AL QURAAN DARI ALLAH SWT, TIDAK MUNGKIN MUHAMMAD BISA NGARANG AL QURAAN, INI DIBUKTIKAN SAMAPAI DETIK INI TIDAK ADA SEORANG MANUSIA PUN YG BISA NGARANG SEPERTI AL QURAAN OM…..KALAU ANDA BISA NGARANG SEPERTI AL QURAAN BIKIN AJA OM…..

    B U K T I B A H W A A L A M S E M E S T A C I P T A A N AULLOH WTS!

    ……LIHAT OM :
    30
    Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya. Dan daripada air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?(QS. 21:30)

    ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Al Anbiyaa’ 30
    أَوَلَمْ يَرَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَنَّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ كَانَتَا رَتْقًا فَفَتَقْنَاهُمَا وَجَعَلْنَا مِنَ الْمَاءِ كُلَّ شَيْءٍ حَيٍّ أَفَلَا يُؤْمِنُونَ (30)
    Dalam ayat ini Allah SWT. menyingkapkan keadaan kaum musyrikin yang tidak memperhatikan keadaan alam ini, dan tidak memperhatikan kejadiannya, padahal dari makhluk-makhluk yang ada di alam ini dapat diperoleh bukti-bukti tentang adanya Allah serta kekuasaan-Nya yang mutlak. Maka Allah menegaskan, apakah mereka itu buta, sehingga tidak dapat melihat bahwa langit dan bumi itu dulunya merupakan suatu yang pada dan tidak berpecah; kemudian Allah dengan kekuasaan-Nya yang mutlak dan dapat berbuat apa-apa yang dikehendaki-Nya memisahkan langit dan bumi itu, dan masing-masing beredar menurut garis edarnya, dan melakukan tugas tertentu, dengan sebaik-baiknya.
    Dari keterangan ini dapat pula kita pahami, bahwa Alquran benar-benar merupakan mukjizat yang besar. Dan kemukjizatannya tidak hanya terletak pada gaya bahasa dan rangkuman yang indah, melainkan juga pada isi yang terkandung dalam ayat-ayatnya, yang mengungkapkan bermacam-macam ilmu pengetahuan yang tinggi nilainya, terutama mengenai alam, dengan berbagai jenis dan sifat serta kemanfaatannya masing-masing. Apalagi jika diingat bahwa Alquran telah mengemukakan semuanya itu pada abad yang keenam sesudah wafatnya Nabi Isa, di saat manusia di dunia ini masih diliputi suasana ketidak tahuan dan kesesatan. Lalu dari manakah Nabi Muhammad dapat mengetahui semuanya itu, kalau bukan dari wahyu yang diturunkan Allah kepadanya?
    Perkembangan ilmu pengetahuan modern dalam berbagai bidang membenarkan dan memperkokoh apa yang telah diungkapkan oleh Alquran sejak empat belas abad yang lalu. Dengan demikian, kemajuan ilmu pengetahuan itu seharusnya mengantarkan manusia kepada keimanan terhadap apa yang diajarkan oleh Alquran, terutama keimanan tentang adanya Allah serta semua sifat-sifat kesempumaan-Nya.
    Setelah menghidangkan ilmu pengetahuan tentang kejadian alam ini, yaitu langit dan bumi, selanjutnya dalam ayat ini Allah mengajarkan pula suatu prinsip ilmu pengetahuan yang lain, yaitu mengenai kepentingan fungsi air bagi kehidupan semua makhluk yang hidup di alam ini, baik manusia, hewan maupun tumbuh-tumbuhan. Maka Allah berfirman: “.. dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup”.
    Pada masa sekarang ini, tidak ada orang yang akan mengingkari pentingnya air bagi manusia, baik untuk bermacam-macam keperluan hidup manusia sendiri, maupun untuk keperluan binatang ternaknya, ataupun untuk kepentingan tanam-tanaman dan sawah ladangnya, sehingga orang melakukan bermacam -macam usaha irigasi, untuk mencari sumber air dan penyimpanan serta penyalurannya. Banyak bendungan-bendungan dibuat untuk mengumpulkan dan menyimpan air, yang kemudian disalurkan ke berbagai tempat untuk berbagai macam keperluan. Bahkan di negeri-negeri yang tidak banyak mempunyai sumber air, mereka berusaha untuk mengolah air laut menjadi air tawar, untuk mengairi sawah ladang dan memberi minum binatang ternak mereka Ringkasnya manusia, hewan dan tumbuh-tumbuhan tak dapat hidup tanpa air.
    Manusia dan hewan sanggup bertahan hidup berhari-hari tanpa makan, asalkan ia mendapatkan minum. Akan tetapi ia takkan dapat hidup tanpa mendapatkan minum beberapa hari saja. Demikian pula halnya tumbuh-tumbuhan. Apabila ia tidak mendapatkan air, maka akar dan daunnya akan menjadi kering, dan akhirnya mati sama sekali. Di samping itu, manusia dan hewan, selain memerlukan air untuk hidupnya, ia juga berasal dari air, yang disebut “nutfah”.
    Dengan demikian air adalah merupakan suatu unsur yang sangat vital bagi kejadiaan dan kehidupan manusia.
    Oleh sebab itu, apabila manusia sudah meyakini pentingnya air bagi kehidupannya, dan meyakini pula bahwa air tersebut adalah salah satu dari nikmat Allah SWT., maka tidak adalah alasan bagi manusia untuk tidak beriman kepada Allah serta untuk mengingkari nikmat-Nya yang tak ternilai harganya.
    ^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^

    11
    Kemudian Dia menuju langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: `Datanglah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa`. Keduanya menjawab: `Kami datang dengan suka hati`(QS. 41:11)

    ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

    Tafsir / Indonesia / DEPAG / Surah Fush shilat 11
    ثُمَّ اسْتَوَى إِلَى السَّمَاءِ وَهِيَ دُخَانٌ فَقَالَ لَهَا وَلِلْأَرْضِ ائْتِيَا طَوْعًا أَوْ كَرْهًا قَالَتَا أَتَيْنَا طَائِعِينَ (11)
    Setelah penciptaan bumi pada ayat yang lalu, maka pada ayat ini Allah SWT menerangkan keadaan langit. Setelah Allah menciptakan bumi Dia menuju ke langit, waktu itu langit berupa asap.
    Bagaimana keadaan asap itu dan bagaimana hakikatnya, hanya Allah sajalah yang mengetahui Nya, sekalipun ada yang mencoba menerangkan keadaan asap yang dimaksud, baik yang dikemukakan oleh pendeta-pendeta Yahudi, maupun oleh para ahli yang telah mencoba menyelidikinya, namun belum ada keterangan yang pasti yang menerangkan keadaan dan hakikat asap itu.
    Dalam ayat ini, seolah-olah Allah menerangkan bahwa bumi lebih dahulu diciptakan Nya dari langit, barulah Dia menciptakan langit dengan segala isinya, termasuk di dalamnya matahari, bulan dan bintang-bintang yang lain. Tentang pada ayat yang lain diterangkan bahwa Allah menciptakan langit lebih dahulu dari menciptakan bumi. Karena itu ada sebagian mufassir yang mencoba mengkompromikan kedua ayat ini. Menurut mereka bahwa dalam merencanakan, maka Allah SWT lebih dahulu merencanakan bumi dengan segala isinya. Tetapi dalam pelaksanaanya, maka Allah SWT menciptakan langit dengan segala isinya lebih dahulu, kemudian sesudah itu baru menciptakan bumi dengan segala isinya.
    Setelah Allah selesai menciptakan langit dan bumi beserta segala isinya, maka Dia memerintahkan kepada keduanya, “Datanglah kamu berdua kepada Ku, baik dalam keadaan senang hati maupun terpaksa” Maka langit dan bumi itu menjawab: “Kami akan datang dengan tunduk dan patuh”. Kemudian Allah bertitah kepada alam langit: “Perhatikanlah sinar mataharimu, cahaya bulanmu, cahaya gemerlapan dari bintang-bintang, hembuskanlah anginmu, edarkanlah awanmu, sehingga dapat menurunkan hujan”. Dan Dia berkata pula kepada bumi: “Alirkanlah sungai-sungaimu, tumbuhkanlah tanaman-tanaman dan pohon-pohonanmu”. Maka keduanya menjawab: “Kami penuhi segala perintah Mu dengan patuh dan taat”.
    Sebagian ahli tafsir menafsirkan “Datanglah kamu keduanya menurut perintah Ku dengan suka hati atau terpaksa” dengan “Jadilah kamu keduanya menurut Sunah Ku yang telah Aku tetapkan, jangan menyimpang sedikitpun dari ketentuan-Ku itu, ikutilah proses-proses kejadianmu sesuai dengan waktu yang telah ditentukan”. Dengan perkataan lain dapat dikatakan bahwa Tuhan memerintahkan kepada langit dan bumi untuk meyempurnakan kejadiannya sesuai dengan ketetapan yang telah ditentukan, seperti bumi akan tercipta pada saatnya, demikian pula gunung-gunung, air, udara, binatang-binatang, manusia, tumbuh-tumbuhan dan tanam-tanaman. Semuanya akan terjadi pada waktu yang ditentukan Nya, tidak ada sesuatu pun yang menyimpang dari ketentuan Nya itu.
    Dari ayat ini dapat dipahami bahwa kejadian langit dan bumi itu, mulai dari terjadinya sampai kepada bentuk yang ada sekarang melalui proses-proses tertentu, sesuai dengan Sunah Allah. Segala sesuatu yang ada di bumi dan di langit akan ada pada waktunya, dan akan hilang atau musnah pada waktunya pula, sesuai dengan keadaan langit dan bumi pada waktu itu. Seperti kehidupan akan ada di bumi setelah ada air dan sebagainya.

    ^^^^^^^^^^^^^^^^^

    Letupan Besar
    Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas.
    (Dialihkan dari Letupan besar)

    Menurut teori Letupan Besar, alam semesta muncul dari keadaan yang sangat tumpat dan panas. Sejak itu, ruang angkasa mengembang dengan masa membawa galaksi bersama.

    Dalam fizik kosmologi, Letupan Besar merupakan teori saintifik yang mengatakan alam semesta muncul dari keadaan yang sangat tumpat dan panas lebih kurang 13.7 bilion tahun dahulu. Teori Letupan Besar adalah berdasarkan cerapan anjakan merah hukum Hubble tentang jarak galaksi yang apabila disertakan sekali prinsip kosmologi mendapati ruang angkasa mengembang menurut model Friedmann-Lemaître bagi kerelatifan am. Ditentuluarkan ke masa silam, pemerhatian ini menunjukkan yang alam semesta mengembang dari keadaan ketika tenaga dan jirim dalam alam semesta ini sangat panas dan tumpat. Ahli fizik tidak bersetuju sepenuhnya tentang apa yang berlaku sebelum itu, walaupun kerelatifan am meramalkan ketunggalan graviti.

    Untuk lihat lebih spekulasi tentang isu ini, sila lihat kosmogoni.

    Istilah Letupan Besar digunakan bagi merujuk titik apabila pengembangan yang dicerap (Hukum Hubble) bermula — kira-kira 13.7 bilion (1.37 × 1010) tahun dahulu (±2%) — dan bagi yang lebih umum iaitu digunakan untuk merujuk paradigma kosmologi terkini menerangkan asal dan pengembangan alam semesta, begitu juga komposisi jirim awal melalui nukleosintesis seperti yang diramalkan oleh teori Alpher-Bethe-Gamow [1].

    Satu kesan daripada letupan besar adalah keadaan alam semesta kini berbeza dari keadaan pada masa dahulu atau akan datang (evolusi semula jadi alam semesta sentiasa mengambil tempat). Daripada model, George Gamow pada 1948 dapat meramalkan, sekurang-kurangnya secara kualitatif, akan kewujudan sinar latar belakang gelombang mikro kosmik (CMB) [2]. CMB ditemui pada 1960-an dan kemudian mengesahkan teori Letupan Besar mengatasi lawannya, teori keadaan tetap.
    Rencana utama: Sejarah teori Letupan Besar

    Teori Letupan Besar dikembangkan dari cerapan dan pertimbangan teori. Secara cerapan, didapati kebanyakan nebula berpusar bergerak dari Bumi,m tetapi sesiapa yang membuat pemerhatian tersebut tidak menyedari akan implikasi kosmologi mahupun yang nebula tersebut adalah galaksi luar Bima Sakti [3]. Pada 1927, Georges Lemaître menerbitkan persamaan Friedmann-Lemaître-Robertson-Walker dari persamaan Albert Einstein tentang kerelatifan am dan mencadangkan, tentang asas bagi runtuhan nebula berpusar, bahawa alam semesta bermula dari “letupan” “atom awal”—yang kemudian dikenali sebagai Letupan Besar[4]

    Pada 1929, Edwin Hubble menyediakan asas pemerhatian tentang teori Lemaître. Dia menjumpai, secara relatif kepada Bumi, yang galaksi bergerak di setiap arah pada kelajuan yang berkadar terus dengan jaraknya dari Bumi. Fakta ini dikenali sebagai Hukum Hubble [5]. Di beri prinsip kosmologi yang mana alam semesta, apabila dilihat dalam skala jarak yang agak besar, tidak mempunyai arah tertentu atau tempat tertentu, Hukum Hubble mencadangkan yang alam semesta sedang berkembang lalu menentang scenario alam semesta yang tetap dan selanjar yang dikembangkan oleh Einstein.

    Idea ini membenarkan dua percanggahan kemungkinan. Satu adalah teori Letupan Besar Lemaître, disokong dan dimajukan oleh George Gamow. Kemungkinan lain adalah model keadaan tetap Fred Hoyle yang mana jirim baru akan tercipta apabila galaksi menjauhi antara satu sama lain. Dalam model ini, alam semesta agak sama di mana-mana titik pada satu masa [6]. Sebenarnya, Hoyle mencipta nama bagi teori Lemaître, merujuk secara ironiknya sebagai “idea Letupan Besar ini” ketika siaran rancangan pada 28 Mac 1949 oleh BBC Third Programme. Hoyle mengulang istilah itu dalam siaran yang lain pada awal 1950-an, sebagai sebahagian siri dari lima syarahan yang bertajuk Sifat Benda. Teks syarahannya telah diterbitkan dalam majalah British The Listener seminggu selepas setiap kali penyiaran, kali pertama istilah”Letupan Besar” muncul dalam cetakan. [2]

    Buat beberapa tahun, sokongan bagi teori ini telah bebelah bagi. Walau bagaimanapun, bukti cerapan mula menyokong idea yang menyatakan bahawa alam semesta berubah dari keadaan tumpat dan panas. Sejak penemuan sinaran latar belakang gelombang mikro kosmik pada 1965, ia telah dianggap sebagai teori terbaik tentang asal-usul dan perubahan kosmos. Hampir semua kerja teori dalam kosmologi kini melibatkan pengembangan dan pernukaran asas teori Letupan Besar. Banyak kerja tentang kosmologi kini meliputi pemahaman bagaimana galaksi membentuk dalam konteks Letupan Besar, pemahaman tentang apa yang terjadi ketika Letupan Besar, dan menyepadukan pemerhatian dengan teori asas.

    Kelebihan besar dalam kosmologi Letupan Besar pada 1990-an dan abad ke-21 sebagai kesan daripada kemajuan teknologi teleskop apabila disekalikan dengan data satelit yang banyak dari COBE, Teleskop Hubble Space dan WMAP. Data sebegitu telah membenarkan ahli kosmologi mengira banyak perimeter Letupan Besar hingga ke satu tahap kepersisan dan membawa kepada penemuan yang tidak dijangka iaitu pengembangan alam semesta sedangan memecut. (Lihat tenaga gelap.)

    Sila lihat: Garis masa kosmologi

    [sunting]
    Gambaran keseluruhan

    Berdasarkan pengukuran pengembangan semesta dengan menggunakan Supernova Type Ia, pengukuran akan kekasaran latar belakang gelombang mikro kosmik, dan pengukuran fungsi sama bagi galaksi, usia alam semesta dikira selama 13.7 ± 0.2 bilion tahun. Persetujuan 3 pengukuran tidak bersandar ini dikira sebagai bukti kukuh bagi Model ΛCDM yang menerangkan secara terperinci sifat isi kandungan alam semesta.

    Alam semesta yang awal diisi secara lama keadaan dan seragam dengan ketumpatan bertenaga tinggi bersama suhu dan tekanan tinggi. Ia mengembang dan menyejuk, melalui perubahan fasa seperti pemeluwapan wap atau penyejukan air apabila ia menyejuk tetapi berkaitan dengan zarah asas.

    Lebih kurang 10-35 saat selepas zaman Planck, peralihan fasa menyebabkan alam semesta mengalami pertumbuhan eksponen ketika pengembungan pengembungan kosmik. Selepas pengembungan terhenti, komponen-komponen jirim alam semesta berada dalam bentuk plasma kuark-gluon (juga termasuk zarah lain—dan mungkin dihasilkan secara eksperimen seperti cecair kuark-gluon [3]) yang mana juzuk zarah semuanya bergerak secara relatif. Apabila alam semesta berterusan membesar, suhu pula menurun. Pada suhu tertentu, melalui peralihan yang masih tidak diketahui yang dipanggil bariogenesis, kuark dan gluon akan bergabung menjadi barion seperti proton dan neutron, malah menghasilkan asimetri seperti jirim dan antijirim.

    Suhu rendah masih boleh menyebabkan fasa peralilhan pemecahan simetri berlaku yang meletakkan daya dan zarah asas kepada keadaan seperti sekarang. Kemudian, sebahagian proton dan neutron membentuk nucleus-nukleus deuterium dan helium dalam proses yang dipanggil Nukleosintesis letupan besar. Apabila alam semesta semakin sejuk, jirim berandur-ansur berhenti bergerak secara relatif dan jisim rehat tenaga ketumpatannya menjadi secara graviti yang menguasai sinaran. Selepas 300,000 tahun, elektron dan nukleus bergabung membentuk atom (kebanyakannya hidrogen); maka sinaran terpancar dari jirim dan bersambungan merentasi angkasa yang tidak berpenghalang. Sinaran peninggalan inilah latar belakang gelombang mikro kosmik.

    Lama kelamaan, kawasan yang lebih tumpat yang jirimnya disebarkan secara seragam tertarik secara graviti berhampiran jirim lalu bertambah tumpat dan membentuk awan gas, bintang, galaksi, dan lain-lain struktur astronomi yang boleh dilihat hari ini. Perincian proses ini bergantung kepada jumlah dan jenis jirim dalam alam semesta. Tiga jenis yang mungkin dikenali sebagai jirim gelap sejuk, jirim gelap panas, dan jirim barionik]]. Pengukuran terbaik (dari WMAP) menunjukkan yang bentuk utaman jirim dalam alam semesta adalah jirim gelap sejuk. Dua yang lain mengambil 20% daripada jirim alam semesta.

    Alam semesta kini dipenuhi sejenis bentuk tenaga yang misteri yang dikenali sebagai tenaga gelap. Lebih kurang 70% daripada keseluruhan ketumpatan tenaga alam semesta masa kini dalam bentuk tersebut. Komponen sebatian alam semesta ini didedahkan oleh sifatnya yang menyebabkan pengembangan alam semesta menyimpang dari hubungan jarak-halaju linear dengan menyebabkan ruang-masa mengembang dengan lebih cepat dari yang dijangka pada suatu jarak yang besar. Tenaga gelap yang berada dalam pembentukan yang teringkas mengambil bentuk istilah pemalar kosmologi dalam persamaan medan Einstein tentang kerelatifan am, tetapi kandungannya tidak diketahui dan lebih umumnya, perincian persamaan keadaannya dan hubungannya dengan model piawai bagi zarah fizik masih disiasat secara cerapan dan teori.

    Semua cerapan ini akan dirangkumkan ke dalam model ΛCDM kosmologi, iaitu model matematik bagi Letupan Besar dengan enam parameter tidak bersandar. Misteri muncul ketika ia hampir kepada permulaan, apabila tenaga zarah lebih tinggi dari apa yang boleh dikaji melalui eksperimen. Tiada bantuan model fizik bagi 10-33 saat yang pertama alam ini iaitu sebelum peralihan fasa yang dipanggil teori penyatuan agung (grand unification theory, GUT). Pada mulanya, teori Einstein tentang graviti meramalkan kewujudan ketunggalan graviti iaitu ketika ketumpatannya tidak terhingga. Untuk menguraikan paradoks ini, teori kuantum graviti diperlukan. Memahami tempoh tersebut dalam sejarah alam semesta adalah satu masalah besar yang masih belum dapat diselesaikan.

    Lihat juga: Garis masa Letupan Besar

    [sunting]
    Dasar-dasar teori

    Sepertimana hari ini, Letupan Besar bergantung kepada tiga aggapan:
    Kesejagatan hukum fizik
    Prinsip Kosmologi
    Prinsip Copernican

    Pada mula ia dikembangkan, idea ini hanya dianggap sebagai postulat, tetapi hari ini terdapat usaha-usaha untuk menguji semua itu. Ujian tentang kesejagatan hukum fizik menemui bahawa kemungkinan sisihan terbesar bagi pemalar struktur Sommerfeld mengatasi usia alam semesta iaitu tahap 10-5[7]. Isotropi alam semesta yang mentakrifkan Prinsip Kosmologi telah diuji hingga ke tahap 10-5 dan alam semesta diukur menjadi homogen pada skala terbesar ke 10% tahap [8]. Terdapat usaha untuk menguji Prinsip Copernican dengan melihat interaksi gugusan galaksi dan buruj dengan latar belakang gelombang mikro kosmik (CMB) dengan kesan Sunyaev-Zel’dovich effect ke tahap 1% kejituan[9].

    Teori Letupan Besar menggunakan postulat Weyl untuk mengukur dengan jelas masa pada mana-aman titik seperti “masa sejak zaman Planck”. Pengukuran dalam sistem ini bergantung kepada koordinat yang dipanggil jarak segerak dan masa mengalihkan pengembangan alam semesta, yang diparameterkan oleh factor skala kosmologi, dari pertimbangan pengukuran ruang-masa. Jarak segerak dan masa sesudut ditakrifkan supaya objek yang bergerak bersama aliran kosmologi adalah sentiasa sejauh jarak segerak dan zarah ufuk atau had cerapan bagi alam setempat ditentukan oleh masa sesudut.

    Sepertimana alam semesta boleh diterangkan dengan koordinat tersebut, Letupan Besar bukanlah letupan jirim yang bergerak untuk mengisi ruang kosong, apa yang berkembang adalah ruang-masa itu sendiri. Pengembangan inilah yang menyebabkan jarak di antara dua titik tetap dalam alam semesta kita bertambah. Objek yang terikat bersama (sebagai contoh, dengan ikatan graviti) tidak mengembang bersama pengembangan ruang-masa kerana hukum fizik menentukan yang semua itu haruslah seragam dan tidak bergantung kepada pengembangan metrik. Tambahan pula, pengembangan alam semesta pada skala hari ini amatlah kecil hinggakan apa-apa yang bergantung kepada hukum fizik tentang pengembangan tidak dapat diukur oleh teknik yang kita ada kini.

    [sunting]
    Bukti-bukti pencerapan

    Secara umumnya, dinyatakan yang tiga pemerhatian yang menyokong teori Letupan Besar. Ia adalah pengembangan jenis Hubble yang dilihat pada anjakan merah galaksi, pengukuran terperinci latar belakang gelombang mikro kosmik, dan limpakan unsur cahaya. (Lihat Nukleosintesis Letupan Besar.) Sebagai tambahan, fungsi perkaitan struktur berskala besar kosmos yang telah dicerap berpadanan dengan teori Letupan Besar.

    [sunting]
    Pengembangan Hukum Hubble
    Rencana utama: Hukum Hubble

    Pemerhatian ke atas galaksi dan kuasar jauh menunjukkan objek-objek tersebut dianjak merahkan, iaitu cahaya yang dipancarkan dari sana telah dianjakkan kepada panjang gelombang yang lebih panjang. Ini dilihat dengan mengambil spektrum frekuensi objek tersebut dan memadankan dengan corak spektroskopik garis pancaran atau garis serapan sepertimana atom unsur kimia berinteraksi dengan cahaya. Dari analisis ini, anjakan merah sepadan dengan anjakan Doppler bagi sinaran tersebut boleh diukur iaitu boleh diterangkan dengan halaju gerakan dari bumi. Apabila halaju gerakan ini diplot melawan jarak objek, hubungan linear, yang dikenali sebagai Hukum Hubble diperoleh:

    di mana
    v adalah halaju galaksi atau objek lain
    D jarak ke objek tersebut dan
    H0 pemalar Hubble (71 ± 4) km/s/Mpc oleh alat WMAP [10].

    Pemerhatian Hukum Hubble mempunyai dua penjelasan yang mungkin. Pertama adalah kita sebagai pusat peletupan galaksi, posisi yang tidak dapat dipertahankan yang diberi oleh Prinsip Copernican. Penjelasan kedua adalah alam semesta berkembang secara seragam di mana-mana sebgai sifat unik ruang-masa. Pengembangan alam semesta jenis ini dikembangkan secara matematik dalam konteks kerelatifan am sebelum Hubble membuat analisis dan cerapan, dan ia masih menjadi asas kepada teori Letupan Besar apabila dikembangkan oleh Friedmann-Lemaître-Robertson-Walker.

    [sunting]
    Sinaran latar belakang gelombang mikro kosmos
    Rencana utama: Sinaran latar belakang gelombang mikro kosmik

    WMAP imej sinaran latar belakang gelombang mikro kosmik

    Teori Letupan Besar meramalkan kewujudan sinaran latar belakang gelombang mikro kosmik atau CMB yang terdiri daripada foton yang terpancar ketika bariogenesis. Oleh kerana alam semesta yang awal berada dalam keseimbangan terma iaitu suhu sinaran dan plasma adalah sama sehinggalah plasma bergabung semula. Sebelum atom terbentuk, sinaran diserap dan dipancarkan semula secara tetap dalam proses yang dinamakan serakan Compton: alam semester yang awal adalah legap dari cahaya. Walau bagaimanapun, penyejukan ketika pengembangan alam semesta membolehkan suhu menurun ke bawah 3,000 K pada titik elektron dan nukleus bergabung membentuk atom dan plasma primordium (plasma purba) bertukar kepada gas asli. Alam yang hanya mempunyai atom neutral membolehkan sinaran bergerak tanpa banyak halangan.

    Oleh kerana alam semesta yang awal berada dalam keseimbangan terma, sinaran dari ketika ini mempunyai spektrum jasad hitam] dan mengalir bebas merentas angkasa hingga kini dan teranjak merah akibat pengembangan Hubble. Ini mengurangkan suhu tinggi spektrum jasad hitam. Sinaran tersebut sepatutnya boleh dicerap di mana-mana saja dalam semesta ini kerana ia datang dari mana-mana arah di angkasa.

    Pada 1964, Arno Penzias dan Robert Wilson, ketika melakukan satu siri cerapan siasatan dengan menggunakan penerima gelombang mikro yang baru yang dimiliki Bell Laboratories, menemui sinaran latar belakang gelombang mikro kosmik. Penemuan mereka mengukuhkan lagi ramalan umum berkenaan CMB—sinaran yang ditemui adalah isotrop dan malar dengan spectrum jasad hitam lebih kurang 3 K —dan ia mengangguli keseimbangan pendapat bagi hipotesis Letupan Besar. Penzias dan Wilson dianugerahkan Anugerah Nobel bagi penemuan mereka itu.

    Pada 1989, NASA melancarkan Penjelajah Latar Alam Semesta atau satelit COBE, dan penemuan awal, dilepaskan pada 1990, adalah malar dengan ramalan Letupan Besar berkait dengan CMB. COBE menemui suhu peninggalan 2.726 K dan menentukan bahawa CMB adalah isotrop kepada satu bahagian dalam 105[11]. Ketika 1990-an, anisotropi CMB telah dikaji dengan lebih lanjut oleh banyak eksperimen dan alam semesta telah ditunjukkan seperti hampir rata secara geometri dengan mengukur saiz sudut tipikal (saiz langit) bagi anisotropi. (Lihat Bentuk alam semesta.)

    Pada awal 2003, keputusan satelit Wilkinson Microwave Anisotropy (WMAP) telah dilancarkan, memberi hasil tentang apa yang ada pada waktu nilai yang paling jitu bagi sebahagian parameter kosmologi. (Lihat Eksperimen sinaran latar belakang gelombang mikro kosmik). Satelit ini juga membuktikan sebaliknya bagi beberapa model terperinci pengembungan kosmik, tetapi keputusan adalah sama dengan teori pengembungan secara amnya.

    [sunting]
    Limpahan unsur-unsur primodial (purba)
    Rencana utama: Nukleosintesis Letupan Besar

    Menggunakan model Letupan Besar memungkinkan untuk mengira kepekatan helium-4, helium-3, deuterium dan litium-7 dalam alam semesta sebagai nisbahkepada bilangan hydrogen biasa. Semua limpahan bergantung kepada parameter tunggal, nisbah foton kepada barion. Nisbah tersebut meramalkan (dengan jisim, bukan bilangan) lebih kurang 0.25 bagi 4He/H, lebih kurang 10-3 bagi 2H/H, lebih kurang 10-4 bagi 3He/H dan lebih kurang 10-9 bagi 7Li/H.

    Limpahan yang telah diukur bersesuaian dengan apa yang telah diramalkan dari nilai tunggal nisbah barion kepada foton. Kesesuaian ini tidak begitu relative bagi 7Li dan 4He, dua unsur yang sisihan sistematiknya kurang difahami. Ini dikira sebagai bukti kukuh bagi Letupan Besar, kerana teori itu sahaja yang diketahui dapat menerangkan limpahan relatif unsur cahaya. Malah, tiada sebab yang jelas, sebagai contoh alam semesta yang muda (sebelum pembentukan bintang, yang ditentukan dengan kajian jirim yang bebas hasil nukleosintesis stellar), patut lebih helium daripada deuterium atau lebih deuterium daripada 3He, dan dalam nisbah yang tetap pula.

    [sunting]
    Evolusi dan taburan galaksi
    Rencana utama: Struktur skala besar kosmos

    Cerapan yang lebih terperinci tentang perubahan dan taburan galaksi dan kuasar memberikan bukti kukuh tentang Letupan Besar. Gabungan cerapan dan teori mencadangkan yang kuasar dan galaksi pertama terbentuk kira-kira sebilion tahun selepas Letupan Besar dan sejak itu, struktur lebih besar terbentuk seperti gugusan galaksi dan gugusan super atau mega gumpalan galaksi. Banyak bintang-bintang bertambah usianya dan berubah supaya galaksi jauh (yang dicerap seperti berada di alam semesta yang awal) kelihatan amat berbeza dari galaksi berhampiran (dicerap dalam keadaan lebih terkini). Tambahan pula, galaksi yang terbentuk secara relatif sering kelihatan berbeza dari galaksi yang terbentuk pada jarak yang sama tapi sebaik selepas Letupan Besar. Cerapan ini adalah perdebatan yang kukuh bagi menentang model keadaan tetap. Cerapan pembentukan bintang, taburan galaksi dan kuasar, dan struktur besar berpadanan dengan simulasi Letupan Besar tentang pembentukan struktur dalam alam semesta dan membantu dalam melengkapkan lagi teori ini.

    [sunting]
    Ciri-ciri, persoalan-persoalan dan masalah-masalah

    Beberapa masalah timbul selari dengan teori Letupan Besar sepanjang sejarahnya. Sebahagian daripadanya hanya tinggal sejarah dan telah dielakkan sama ada ketika pengubahsuaian teori mahupun sebagai keputusan daripada cerapan yang lebih baik. Isu lain seperti masalah ‘halo cluspy’ dan masalah galaksi kerdil jarim gelap sejuk, tidak dikira teruk kerana ia masih boleh diterima melalui penapisan teori.

    Terdapat sedikit penyokong kosmologi bukan piawai yang ragu-ragu yang wujudnya Letupan Besar. Mereka mendakwa penyelesaian kepada masalah biasa teori Letupan Besar adalah melibatkan perubahan ad hoc (sesuatu yang tidak dirancang dan tidak formal) dan tambahan kepada teori. Yang sering dibidas adalah bahagian kosmologi biasa termasuklah jirim gelap, tenaga gelap dan pengembungan kosmik. Walau bagaimanapun, ketika penjelasan bagi perkera berkenaan masih menjadi persoalan, telah dicadangkan cerapan nukleosintesis Letupan Besar bebas, latar belakang gelombang mikro kosmik, struktur berskala besar dan supernova Type Ia. Kesan graviti bagi ciri tersebut difahami secara cerapan dan teori tetapi mereka masih belum lagi disekalikan ke dalam Model Piawai fizik zarah. Walaupun beberapa aspek teori masih tidak cukup lagi diterangkan oleh fizik asas, hampir semua ahli astronomi dan fizik menerima bahawa perkaitan di antara teori dan cerapan Letupan Besar telahpun membentuk bahagian asas teori tersebut.

    Berikut adalah senarai pendek “masalah” dan kekeliruan Letupan Besar.

    [sunting]
    Masalah ufuk
    Rencana utama: Masalah ufuk

    Masalah ufuk adalah berdasarkan maklumat iaitu sesuatu tidak boleh bergerak lebih laju daripada cahaya, maka dua kawasan angkasa yang dipisahkan oleh jarak yang lebih luas daripada kelajuan cahaya yang dikalikan dengan usia alam semesta tidak boleh berada dalam hubungan kausal (kes sebab dan akibat). Isotropi latar belakang gelombang mikro kosmik (CMB) yang dicerap yang bermasalah dalam hal ni kerana saiz mengufuk pada suatu masa bergantung kepada saiz yang lebih kurang 2 darjah di atas langit. Jika alam semesta mempunyai sejarah pengembangan yang sama sejak zaman Planck, tiada mekanisme yang mampu menyebabkan kawasan tersebut mempunyai suhu yang sama.

    Penyelesaian kepada ketidaktetapan yang ketara ini datang dari teori pengembungan iaitu medan tenaga isotropi skalar dan homogen menguasai alam semesta 10-35 saat selepas zaman Planck. Ketika pengembungan, alam semesta mengalami pengembangan secara eksponen dan kawasan dalam hubungan kausal mengembang melangkaui ufuk satu sama lain.Prinsip ketidakpastian Heisenberg meramalkan yang ketika fasa pengembungan terdapat perubahan naik turun kuantum terma yang akan diperbesarkan kepada skala kosmik. Perubahan tersebut bertindak seperti benih bagi semua struktur aliran dalam alam semesta. Selepas pengembungan, alam semesta berkembang mengikut Hukum Hubble dan kawasan yang berada di luar hub ungan kausal kembali ke ufuk. Ini menjelaskan isotropi yang tercerap bagi CMB. Pengembungan meramalkan bahawa perubahan naik turun primordial adalah hampir takvarian pada skala dan Gaussian yang mana telah disahkan dengan jitu oleh pengukuran CMB.

    [sunting]
    Masalah kedataran
    Rencana utama: Masalah kedataran

    Masalah Kedataran adalah masalah cerapan yang disebabkan pertimbangan geometri yang dikaitkan dengan metrik Friedmann-Lemaître-Robertson-Walker. Secara umumnya, alam semesta boleh mempunyai tiga jenis geometri: geometri hiperbola, geometri Euclid atau geometri elips. Geometri ditentukan oleh jumlah ketumpatan tenaga alam semesta: bentuk hiperbola disebabkan ketumpatan kurang daripada ketumpatan genting, bentuk elips kerana ketumpatan lebih besar daripada ketumpatan genting dan bentuk Euclid kerana ketumpatan genting. Alam semesta perlu berada dalam satu bahagian dalam 1015 dari ketumpatan genting dalam langkah yang terawal. Sisihan yang besar akan menyebabkan Haba Maut atau Runtuhan Besar, dan alam semesta tidak akan wujud kini.

    Penyelesaian yang mungkin bagi masalah ini sekali lagi datang dari teori pengembungan. Ketika tempoh pengembungan, ruang-masa mengembang sehinggakan baki kelengkungan yang berkait dengannya akan dilicinkan sehingga ketepatan bertahap tinggi. Maka, dipercayai pengembungan membawa ruang alam semesta hampir mendatar.

    [sunting]
    Ekakutub magnet

    Bangkangan terhadap ekakutub magnet telah timbul pada akhir dekad 1970-an. Teori penyatuan agung meramalkan kecacatan titik di angkasa yang dinyatakan sebagai ekakutub magnet dengan ketumpatan yang lebih tinggi dari apa yang malar dengan cerapan, menyatakan yang pencari tidak pernah menjumpai apa-apa ekakutub. Masalah ini turut diselesaikan oleh pengembangan kosmik yang mengalihkan semua kecacatan titik dari semesta tercerapkan dengan cara yang sama bagi kaitan geometri dengan kedataran.

    [sunting]
    Asimetri barion

    Masih belum difahami mengapa alam semesta mempunyai lebih jirim berbanding antijirim. Telah dianggap bahawa apabila alam semesta masih muda dan sangat panas, ia berada dalam keseimbangan statistik dan mengandungi bilangan yang sama bagi barion dan anti-barion. Walau bagaimanapun, cerapan mencadangkan bahawa alam semesta, termasuk bahagian yang jauh, dibuat hampir kesemuanya daripada jirim. Proses yang tidak diketahui yang dipanggil bariogenesis menciptakan asimetri. Untuk berlakunya bariogenesis, syarat Sakharov, yang diperkenalkan Andrei Sakharov, harus dipatuhi. Ia memerlukan nombor barion tidak diabadikan, C-simetri dan CP-simetri harus dicabuli dan alam semesta muncul dari keseimbangan termodinamik. Semua syarat ini terdapat dalam Model Piawai tetapi kesannya belum cukup kuat untuk menjelaskan kehadiran asimetri barion. Eksperimen bertepmat di CERN berhampiran Geneva untuk memerangkap anti-hidrogen untuk membandingkan spektrumnya dengan hidrogen. Apa-apa perbezaan akan menjadi bukti pencabulan CPT simetri dan juga pencabulan Lorentz.

    [sunting]
    Usia kelompok membulat

    Pada pertengahan 1990-an, cerapan kelompok membulat kelihatan tidak sepadan dengan Letupan Besar. Simulasi komputer yang berpadanan dengan cerapan populasi stellar bagi kelompok membulat mencadangkan yang ia berusia 15 bilion tahun yang berselisih dengan usia alam semesta iaitu 13.7 bilion tahun. Isu ini telah diselesaikan pada akhir dekad 1990-an apabila simulasi komputer yang baru yang memasukkan sekali kesan kehilangan jisim disebabkan ribut stellar lalu menunjukkan usia yang lebih muda bagi kelompok membulat [12]. Masih terdapat persoalan tentang berapa tepatnya usia kelompok itu dikira tetapi jelas bahawa objek tersebut adalah antara yang tertua dalam alam semesta.

    [sunting]
    Jirim gelap
    Rencana utama: Jirim gelap

    Ketika 1970-an and 1980-an, pelbagai jenis pemerhatian (terutama lengkungan putaran galaksi) menunjukkan terdapat jirim yang tidak boleh dilihat dalam alam semesta untuk menerangkan sebab kekuatan ketara daya graviti di dalam dan di antara galaksi-galaksi. Ini membawa kepada idea yang 90% daripada jirim di alam semesta adalah tidak normal atau bukan jirim barionik tetapi lebih kepada jirim gelap. Sebagai tambahan, dengan menganggap yang alam semesta hampir kebanyakan adalah jirim biasa membawa kepada ramalan yang amat tidak menepati pemerhatian. Hendak diikutkan, alam semesta ini tidak terlalu berisi dan mengandungi sangat kurang deuterium jika tidak dikaitkan dengan jirim gelap. Walaupun pada mulanya jirim gelap ini menimbulkan kontroversi, kini ia diterima sebagai sebahagian daripada kosmologi akibat pemerhatian tentang anistropi dalam CMB, sebaran halaju gugusan galaksi, taburan struktur berskala-besar, kajian graviti dan pengukuran sinar-x dari gugusan galaksi. Jirim gelap hanya dikesan melalui tanda kegravitiannya; tiada zarah yang boleh lakukan begitu yang telah dikaji di dalam makmal. Walau bagaimanapun, terdapat banyak calon bagi fizik zarah untuk jirim gelap dan beberapa projek untuk mengesannya bakal dilakukan.

    [sunting]
    Tenaga gelap
    Rencana utama: Tenaga gelap

    Pada 1990-an, pengukuran terperinci akan ketumpatan jisim alam semesta mendedahkan nilai menunjukkan 30% ketumpatan genting. Oleh kerana alam semesta berbentuk hampir mendatar. Seperti yang tertunjuk dalam pengukuran CMB, lebih kurang 70% ketumpatan tenaga tidak dikira. Misterinya kini adalah berkait dengan yang satu lagi: pengukuran bebas supernova Type Ia mendedahkan yang pengembangan tidak mengalami pecutan linear berbanding terlalu mengiky Hukum Hubble. Untuk menerangkan pecutan ini, kerelatifan am menyatakan kebanyakan kandungan alam semesta adalah komponen tenaga dengan tekanan negative yang besar. Tenaga gelap ini dikira mengisi 70% tadi. Sifatnya adalah satu misteri besar dalam Letupan Besar. Kebarangkalian sifatnya adalah seperti skalar pemalar kosmologi. Cerapan untuk membantu lebih memahami tentang ini masih dilakukan. Keputusan dari WMAP 2006 menunjukkan yang alam semesta terdiri daripada 74% tenaga gelap, 22% jirim gelap dan 4% jirim biasa.

    [sunting]
    Masa depan menurut teori Letupan Besar

    Sebelum pemerhatian tentang tenaga gelap diperoleh, ahli kosmologi menimbangkan dua senario bagi masa depan alam semesta. Jika ketumpatan jisim alam semesta melebihi ketumpatan genting, alam semesta ini akan mencapai saiz maksimum dan mula runtuh. Ia akan menjadi sangat panas dan tumpat semula, tamat dengan keadaan sepertimana ia bermula—Runtuhan Besar. Yang lain pula, jika ketumpatan alam semesta sama atau di bawah ketumpatan kritikal, pengembangan akan menjadi perlahan, tetapi tetap tidak akan berhenti. Pembentukan bintang akan berhenti apabila alam semesta semakin kurang tumpat. Suhu purata alam semesta akan mencecah sifar mutlak. Lohong hitam akan tersejat. Entropi alam semesta akan meningkat hingga ke titik ketika sebarang bentuk tenaga yang terurus akan terlepas darinya, senari yang dikenali sebagai haba maut. Tambahan pula, jika reputan proton wujud, kemudian hydrogen, bentuk asal jirim barionik hari ini akan lesap dan yang tinggal hanya sinaran.

    Cerapan moden tentang pengembangan terpecut menyatakan yang lebih banyak alam semesta yang mampu dililhat kini akan melepasi ufuk dan di luar hubungan kita. Apa kesannya masih tidak diketahui. Model ΛCDM tentang alam semesta mengandungi jirim gelap dalam bentuk pemalar kosmologi. Teori ini mencadangkan yang hanya sistem yang terikat secara graviti, sepert galaksi, akan sentiasa bersama, dan tetap juga menjadi mangsa haba maut, apabila alam semesta menyejuk dan mengembang. Penjelasan lain bagi jirim gelap — dipanggil teori tenaga hantu — mencadangkan gugusan galaksi dan galaksi sendiri akan dipecah-belahkan oleh pengembangan yang dipanggil Koyakan Besar
    Lihat juga: Takdir terakhir alam semesta.

    [sunting]
    Fizik spekulasi melangkaui Letupan Besar

    Ketika model Letupan Besar diperkenalkan dalam kosmologi, ia seperti akan diperhalusi pada masa depan. Sedikit sahaja yang diketahui tentang alam semesta yang terawal dahulu, apabila [9pengembungan kosmik|pengembungan]] dihipotesiskan berlaku. Terdapat juga bahagian alam semesta melangkaui apa yang boleh dicerap. Dalam kes pengembungan diperlukan: pengembangan eksponen telah menolak kawasan angkasa yang besar melepasi ufuk yang tercerapkan. Adalah mungkin untuk menyimpulkan apa yang berlaku apabila kita lebih memahami fizik pada tahap tenaga tinggi. Spekulasi tentang ini sering melibatkan graviti kuantum.

    Antara pendapatnya adalah:
    pengembungan kelam-kabut
    model kosmologi “brane”, termasuklah model ekpirotik yang mana Letupan Besar adalah hasil daripada perlanggaran antara brane-brane.
    alam semesta yang berulang yang mana keadaan alam semesta awal yang panas dan tumpat dalah hasil dari Runtuhan Besar alam semesta yang hampir serupa dengan kita. Kitaran model ekpirotik adalah versi moden bagi scenario sebegitu. (Masalah pemahaman utama adlaah entropi akan terbawa ke setiap kitaran disebabkan haba maut yang terdahulu.)
    model yang termasuk syarat sempadan Hartle Hawking iaitu seluruh ruang-masa adalah terbatas.

    [sunting]
    Tafsiran falsafah dan agama

    Terdapat beberapa tafsiran tentang teori Letupan Besar. Sebahagian idea ini bertujuan untuk menerangkan sebab Letupan Besar itu sendiri (sebab utama), walaupun sains tidak mungkin dapast menunjukkan sebab utama, maka mereka telah dikritik oleh ahli falsafah semula jadi sebagai mitos penciptaan moden. Terdapat juga yang percaya teori Letupan Besar menyokong pandangan tradisi sedangkan yang lain percaya yang teori Letupan Besar tidak berpadanan dengan pandangan sebegitu.

    Letupan Besar, sebagai teori saintifik, tidak berasaskan mana-mana agama. Sambil sesetengah tafsiran agama bertentangan dengan cerita Letupan Besar, terdapat juga tafsiran yang berpadanan.

    Berikut adalah tafsiran pelbagai agama tentang teori Letupan Besar:
    Sesetengah sarjana Islam percaya yang al-Qur’an selari dengan Letupan Besar dalam hal penciptaan seperti berikut:
    “Dan tidakkah orang-orang kafir itu memikirkan dan mempercayai bahawa sesungguhnya langit dan bumi itu pada asal mulanya bercantum (sebagai benda yang satu), lalu Kami pisahkan antara keduanya? Dan Kami jadikan dari air, tiap-tiap benda yang hidup? Maka mengapa mereka tidak mahu beriman” (21:30).
    Terdapat juga dakwaan mengatakan al-Qur’an menyatakan tentang pengembangan alam semesta: “Dan langit itu Kami dirikan dengan kekuasaan Kami (dalam bentuk binaan yang kukuh rapi) dan Kami benar-benar meluaskannya.” (51:47).
    Juga selari dengan Runtuhan Besar dan alam semesta yang berulang: “(Ingatlah) hari Kami menggulung langit seperti menggulung lembaran surat catatan; sebagaimana kami mulakan wujudnya sesuatu kejadian, Kami ulangi wujudnya lagi; sebagai satu janji yang ditanggung oleh Kami; sesungguhnya Kami tetap melaksanakannya.” (21:104).

    agamaislam
    reply
    agamaislam wrote on Dec 18, ’07
    keterangan tambahan :

    agamaislam wrote today at 12:38 AM

    Tentang Sains. Kalu Quran bener-bener sesuai sains, kenapa ngga ada orang muslim yang menemukan penemuan2 hebat??? Hayooooo jawab!!!LIHAT :

    Pembelajaran semasa zaman Abbasiyyah
    Zaman pemerintahan Khalifah Harun al-Rashid (786 – 809) dan penggantinya menandakan bermulanya perkembangan ilmu pengetahuan.

    Istana Abbasiyyah.
    Banyak golongan-golongan pemikir lahir semasa zaman ini, ramai diantara mereka ialah bukan Islam dan bukan Arab Muslim. Mereka ini memainkan peranan yang penting dalam menterjemahkan dan mengembangkan karya Greek dan Hindu, dan ilmu zaman pra-Islam kepada masyarakat Kristian Eropah. Sumbangan mereka ini menyebabkan seorang ahli falsafah Greek iaitu Aristotle terkenal di Eropah. Tambahan pula, pada zaman ini menyaksikan penemuan semula ilmu geografi, matematik, dan astronomi seperti Euclid dan Claudius Ptolemy. Ilmu-ilmu ini kemudiannya diperbaiki lagi oleh beberapa tokoh Islam seperti Al-Biruni dan sebagainya.
    Zaman ini juga menyaksikan lahir sarjana-sarjana Islam terkenal seperti Ibnu Sina, Al-Khindi, al-Farabi dan sebagainya. Sarjana-sarjana Islam ini meningkatkan lagi pencapaian Islam dalam bidang perubatan melalui pengetahuan yang diwarisi daripada Zaman Yunani yang diserap dan digabung dengan kajian yang mereka lakukan. Avicenna telah mengenal pasti sifat berjangkit pada penyakit batuk kering, menggambarkan pleurisy, dan pelbagai jenis penyakit saraf yang lain. Beliau turut menjelaskan bahawa penyakit boleh tersebar dengan pencemaran air dan tanah. Kitab perubatannya yang paling utama ‘Canon’ telah diterima pakai di Europah sebagai buku teks rasmi sehingga abad ke tujuh belas. Rhazes (865-925) merupakan pakar perubatan klinikal pada zaman medieval. Pencapaiannya yang utama adalah jumpaan mengenai perbezaan antara measles dan smallpox. Pakar sains Islam yang lain telah mengetahui mengenai kebaikan penyucian (cauterization), dan agen jangkitan (styptic), mengenal pasti barah perut, memberikan penawar racun, dan mencapai kemajuan cemerlang dalam merawat penyakit mata. Selain itu mereka mengenal pasti ciri-ciri jangkitan wabak bubonic, dengan menyatakan bahawa ia boleh disebarkan melalui pakaian.
    Selain itu hospital semasa pemerintahan Islam merupakan paling maju dalam pentakbiran hospital dan pengawalan perkhidmatan perubatan. Terdapat sekurang-kurangnya tiga puluh empat hospital di bandar utama Persia, Syria, dan Mesir, yang diatur sebagaimana hosital moden. Setiap hospital mempunyai wad menurut jenis penyakit, dispensari, dan perpustakaan. Ketua pakar perubatan dan pembedahan memberi syarahan kepada pelajar dan pelatih, menguji mereka, memberikan lesen untuk berkhidmat. Malah pemilik lintah, dalam kebanyakan kes juga juga merupakan tukang gunting rambut, terpaksa menyerahkannya bagi pemeriksaan menurut tempoh masa berkala.
    Pencapaian bidang saintifik Islam yang lain adalah dalam bidang optik, kimia, dan methematik. Pakar sains Islam mengasaskan bidang optik dan menyatakan beberapa kesimpulan penting berkenaan teori kanta pembesar, kepantasan, pengaliran, dan biasan cahaya. Ahli kimia Islam turut mengatasi alkhemi, rekaan Yunani Hellenistik, sistem kepercayaan bahawa kesemua logam pada asasnya adalah sama, dengan itu logam asas boleh ditukarkan kepada emas sekiranya perkakasan yang betul (batu falsafah) dapat dijumpai. Hasil ujian pakar kimia Islam, sesetengahnya menolak teori penukaran logam sepenuhnya. Selain itu,mereka turut menjumpai pelbagai jenis unsur dan sebatian baru, antara lain soda karbonat, tawas, borax, silver nitrat (larutan ion perak), saltpeter, nitrik dan asid sulfrik. Selain itu,ahli sains Islam merupakan yang pertama menggambarkan proses kimia penyulingan, penapisan dan sublimation.
    Dalam bidang methmetik, pencapaian teragung pakar sains Islam adalah menggabungkan geometri Yunani dengan sistem nombor hindu. Dengan pengenalan nombor sifar (0), pakar mathematik Islam telah berjaya mengembangkan pengiraan berasaskan sistem perpuluhan dan memajukan algebra. Dengan asas geometri Yunani kepada rujukan pergerakan bintang-bintang, pakar methematik Islam mencapai kemajuan pesat dalam trigometri sphere. Dengan itu mereka menyatukan dan memajukan kesemua bidang pengatahuan methematik.
    Dalam bidang astrologi, kajian teliti dilakukan mengenai perubahan kedudukan bintang, malah terdapat dari mereka yang menimbangkan kemungkinan bumi berputar dan beredar mengelilingi matahari. Tetapi teori ini ditinggalkan kerana ia tidak selaras dengan pemikiran silam masa itu seperti orbit planet yang berbentuk bulat.
    Dalam bidang perdagangan, perkembangan perdagangan tidak mungkin wujud tanpa perkembang perindustrian. Hampir setiap negeri mempunyai pengilangan sesuatu yang khusus, Mosul di Syria merupakn pusat kapas, dan kain; Baghdad khusus dalam penghasilan barangan kaca, perhiasan, barangan tembikar, dan sutera; Morocco dalam penghasilan barangan kulit; Toledo di Sepanyol bagi penghasilan pedangnya yang terbaik.Selain itu terdapat pelbagai bandar lain yang turut menghasilkan dadah, minyak wangi, karpet, tapestries, brocades, satin, barangan logam, kertas dan lain-lain.
    Dalam kesemua bidang, Islam mengatasi barat sehinggalah abad ke dua belas, apabila negara barat maju kehadapan dengan sebahagiannya dari apa yang dipelajari mereka daripada Islam. Dalam bidang ekonomi, barat menyerap pengetahuan dalam bidang pengaliran, penanaman tanaman baru, penghasilan kertas, penyulingan. Tahap pengaruh Islam kepada ekonomi barat dapat dilihat dalam sejumlah besar perkataan Inggeris yang berasal daripada Arab atau Persia. Antara lain adalah traffic, tariff, magazine, alcohol, muslin, orange, lemon, alfalfa, saffron, sugar, syrup, dan musk. Dalam bidang sains pula perkataan seperti algebra, cipher, zero, nadir, amalgam, alembic, alchemy, alkali, soda, dan almanac.
    SUMBER : http://ms.wikipedia.org/wiki/Kerajaan_Bani_Abbasiyyah

    juga jawab ini:

    TUNJUKKAN PENEMUAN TEKNOLOGI, ILMIAH YANG BUKAN DITEMUKAN OLEH NON MUSLIM, YANG SUNGGUH2 DITEMUKAN KARENA TULISAN DARI AL-QUR’AN, JANGAN MENUNJUKKAN PENEMUAN2 YANG SUDAH DITEMUKAN NON-MUSLIM LAIN LALU DICOCOK-COCOKAN DENGAN ALQURAN. TUNJUKKAN BESERTA PENGAKUAN DARI PENEMUNYA BAHWA IA MENEMUKAN ITU DARI QURAN

    INGET!!! Baca pelan-pelan biar otak anda bisa mencernanya, yang saya minta itu penemuan dari muslim, bukan non muslim.

    GUE TUNGGU!!…….LIHAT OM :
    Astronomi Islam
    Setelah runtuhnya kebudayaan Yunani dan Romawi pada abad pertengahan, maka kiblat kemajuan ilmu astronomi berpindah ke bangsa Arab. Astronomi berkembang begitu pesat pada masa keemasan Islam (8 – 15 M). Karya-karya astronomi Islam kebanyakan ditulis dalam bahasa Arab dan dikembangkan para ilmuwan di Timur Tengah, Afrika Utara, Spanyol dan Asia Tengah.
    Salah satu bukti dan pengaruh astronomi Islam yang cukup signifikan adalah penamaan sejumlah bintang yang menggunakan bahasa Arab, seperti Aldebaran dan Altair, Alnitak, Alnilam, Mintaka (tiga bintang terang di sabuk Orion), Aldebaran, Algol, Altair, Betelgeus.
    Selain itu, astronomi Islam juga mewariskan beberapa istilah dalam `ratu sains’ itu yang hingga kini masih digunakan, seperti alhidade, azimuth, almucantar, almanac, denab, zenit, nadir, dan vega. Kumpulan tulisan dari astronomi Islam hingga kini masih tetap tersimpan dan jumlahnya mencapaii 10 ribu manuskrip.
    Ahli sejarah sains, Donald Routledge Hill, membagi sejarah astronomi Islam ke dalam empat periode. Periode pertama (700-825 M) adalah masa asimilasi dan penyatuan awal dari astronomi Yunani, India dan Sassanid. Periode kedua (825-1025) adalah masa investigasi besar-besaran dan penerimaan serta modifikasi sistem Ptolomeus. Periode ketiga (1025-1450 M), masa kemajuan sistem astronomi Islam. Periode keempat (1450-1900 M), masa stagnasi, hanya sedikit kontribusi yang dihasilkan.
    Geliat perkembangan astronomi di dunia Islam diawali dengan penerjemahan secara besar-besaran karya-karya astronomi dari Yunani serta India ke dalam bahasa Arab. Salah satu yang diterjemahkan adalah karya Ptolomeus yang termasyhur, Almagest. Berpusat di Baghdad, budaya keilmuan di dunia Islam pun tumbuh pesat.
    Sejumlah, ahli astronomi Islam pun bermunculan, Nasiruddin at-Tusi berhasil memodifikasi model semesta episiklus Ptolomeus dengan prinsip-prinsip mekanika untuk menjaga keseragaman rotasi benda-benda langit. Selain itu, ahli matematika dan astronomi Al-Khawarizmi, banyak membuat tabel-tabel untuk digunakan menentukan saat terjadinya bulan baru, terbit-terbenam matahari, bulan, planet, dan untuk prediksi gerhana.
    Ahli astronomi lainnya, seperti Al-Batanni banyak mengoreksi perhitungan Ptolomeus mengenai orbit bulan dan planet-planet tertentu. Dia membuktikan kemungkinan gerhana matahari tahunan dan menghitung secara lebih akurat sudut lintasan matahari terhadap bumi, perhitungan yang sangat akurat mengenai lamanya setahun matahari 365 hari, 5 jam, 46 menit dan 24 detik.
    Astronom Islam juga merevisi orbit bulan dan planet-planet. Al-Battani mengusulkan teori baru untuk menentukan kondisi dapat terlihatnya bulan baru. Tak hanya itu, ia juga berhasil mengubah sistem perhitungan sebelumnya yang membagi satu hari ke dalam 60 bagian (jam) menjadi 12 bagian (12 jam), dan setelah ditambah 12 jam waktu malam sehingga berjumlah 24 jam.
    Buku fenomenal karya Al-Battani pun diterjemahkan Barat. Buku ‘De Scienta Stelarum De Numeris Stellarum’ itu kini masih disimpan di Vatikan. Tokoh-tokoh astronomi Eropa seperti Copernicus, Regiomantanus, Kepler dan Peubach tak mungkin mencapai sukses tanpa jasa Al-Batani. Copernicus dalam bukunya ‘De Revoltionibus Orbium Clestium’ mengaku berutang budi pada Al-Battani.
    Dunia astronomi juga tak bisa lepas dari bidang optik. Melalui bukunya Mizan Al-Hikmah, Al Haitham mengupas kerapatan atmofser. Ia mengembangkan teori mengenai hubungan antara kerapatan atmofser dan ketinggiannya. Hasil penelitiannya menyimpulkan ketinggian atmosfir akan homogen di ketinggian lima puluh mil.
    Teori yang dikemukakan Ibn Al-Syatir tentang bumi mengelilingi matahari telah menginspirasi Copernicus. Akibatnya, Copernicus dimusuhi gereja dan dianggap pengikut setan. Demikian juga Galileo, yang merupakan pengikut Copernicus, secara resmi dikucilkan oleh Gereja Katolik dan dipaksa untuk bertobat, namun dia menolak.
    Menurut para ahli sejarah, kedekatan dunia Islam dengan dunia lama yang dipelajarinya menjadi faktor berkembangnya astronomi Islam. Selain itu, begitu banyak teks karya-karya ahli astronomi yang menggunakan bahasa Yunani Kuno, dan Persia yang diterjemahkan ke dalam bahasa Arab selama abad kesembilan. Proses ini dipertinggi dengan toleransi terhadap sarjana dari agama lain. Sayang, dominasi itu tak bisa dipertahankan umat Islam.

    Jejak Abadi di Kawah ke Bulan
    Ilmuwan Islam begitu banyak memberi kontribusi bagi pengembangan dunia astronomi. Buah pikir dan hasil kerja keras para sarjana Islam di era tamadun itu diadopsi serta dikagumi para saintis Barat. Inilah beberapa ahli astronomi Islam dan kontribusi yang telah disumbangkannya bagi pengembangan `ratu sains’ itu.
    Al-Battani (858-929).
    Sejumlah karya tentang astronomi terlahir dari buah pikirnya. Salah satu karyanya yang paling populer adalah al-Zij al-Sabi. Kitab itu sangat bernilai dan dijadikan rujukan para ahli astronomi Barat selama beberapa abad, selepas Al-Battani meninggal dunia. Ia berhasil menentukan perkiraan awal bulan baru, perkiraan panjang matahari, dan mengoreksi hasil kerja Ptolemeus mengenai orbit bulan dan planet-planet tertentu. Al-Battani juga mengembangkan metode untuk menghitung gerakan dan orbit planet-planet. Ia memiliki peran yang utama dalam merenovasi astronomi modern yang berkembang kemudian di Eropa.
    Al-Sufi (903-986 M)
    Orang Barat menyebutnya Azophi. Nama lengkapnya adalah Abdur Rahman as-Sufi. Al-Sufi merupakan sarjana Islam yang mengembangkan astronomi terapan. Ia berkontribusi besar dalam menetapkan arah laluan bagi matahari, bulan, dan planet dan juga pergerakan matahari. Dalam Kitab Al-Kawakib as-Sabitah Al-Musawwar, Azhopi menetapkan ciri-ciri bintang, memperbincangkan kedudukan bintang, jarak, dan warnanya. Ia juga ada menulis mengenai astrolabe (perkakas kuno yang biasa digunakan untuk mengukur kedudukan benda langit pada bola langit) dan seribu satu cara penggunaannya.
    Al-Biruni (973-1050 M)
    Ahli astronomi yang satu ini, turut memberi sumbangan dalam bidang astrologi pada zaman Renaissance. Ia telah menyatakan bahwa bumi berputar pada porosnya. Pada zaman itu, Al-Biruni juga telah memperkirakan ukuran bumi dan membetulkan arah kota Makkah secara saintifik dari berbagai arah di dunia. Dari 150 hasil buah pikirnya, 35 diantaranya didedikasikan untuk bidang astronomi.
    Ibnu Yunus (1009 M)
    Sebagai bentuk pengakuan dunia astronomi terhadap kiprahnya, namanya diabadikan pada sebuah kawah di permukaan bulan. Salah satu kawah di permukaan bulan ada yang dinamakan Ibn Yunus. Ia menghabiskan masa hidupnya selama 30 tahun dari 977-1003 M untuk memperhatikan benda-benda di angkasa. Dengan menggunakan astrolabe yang besar, hingga berdiameter 1,4 meter, Ibnu Yunus telah membuat lebih dari 10 ribu catatan mengenai kedudukan matahari sepanjang tahun.
    Al-Farghani
    Nama lengkapnya Abu’l-Abbas Ahmad ibn Muhammad ibn Kathir al-Farghani. Ia merupakan salah seorang sarjana Islam dalam bidang astronomi yang amat dikagumi. Beliau adalah merupakan salah seorang ahli astronomi pada masa Khalifah Al-Ma’mun. Dia menulis mengenai astrolabe dan menerangkan mengenai teori matematik di balik penggunaan peralatan astronomi itu. Kitabnya yang paling populer adalah Fi Harakat Al-Samawiyah wa Jaamai Ilm al-Nujum tentang kosmologi.
    Al-Zarqali (1029-1087 M)
    Saintis Barat mengenalnya dengan panggilan Arzachel. Wajah Al-Zarqali diabadikan pada setem di Spanyol, sebagai bentuk penghargaan atas sumbangannya terhadap penciptaan astrolabe yang lebih baik. Beliau telah menciptakan jadwal Toledan dan juga merupakan seorang ahli yang menciptakan astrolabe yang lebih kompleks bernama Safiha.
    Jabir Ibn Aflah (1145 M)
    Sejatinya Jabir Ibn Aflah atau Geber adalah seorang ahli matematik Islam berbangsa Spanyol. Namun, Jabir pun ikut memberi warna da kontribusi dalam pengembangan ilmu astronomi. Geber, begitu orang barat menyebutnya, adalah ilmuwan pertama yang menciptakan sfera cakrawala mudah dipindahkan untuk mengukur dan menerangkan mengenai pergerakan objek langit. Salah satu karyanya yang populer adalah Kitab al-Hay’ah.

    Kegemilangan Observatorium Ulugh Beg
    Sejatinya observatorium pertama di dunia dibangun astronom Yunani bernama Hipparchus (150 SM). Namun, di mata ahli astronomi Muslim abad pertengahan, konsep observatorium yang dilahirkan Hipparcus itu jauh dari memadai. Sebagai ajang pembuktian, para sarjana Muslim pun membangun observatorium yang lebih moderen pada zamannya.
    Sejumlah astronom Muslim yang dipimpin Nasir al-Din al-Tusi berhasil membangun observatorium astronomi di Maragha pada 1259 M. Observatorium itu dilengkapi perpustakaan dengan koleksi buku mencapai 400 ribu judul. Observatorium Maragha juga telah melahirkan sejumlah astronom terkemuka seperti, QuIb al-Din al-Shirazy, Mu’ayyid al-Din al-Urdy, Muiyi al-Din al-Maghriby, dan banyak lagi.
    Ahli astronomi Barat, Kevin Krisciunas dalam tulisannya berjudul The Legacy of Ulugh Beg mengungkapkan, observatorium termegah yang dibangun sarjana Muslim adalah Ulugh Beg. Observatorium itu dibangun seorang penguasa keturunan Mongol yang bertahta di Samarkand bernama Muhammad Taragai Ulugh Beg (1393-1449). Dia adalah seorang pejabat yang menaruh perhatian terhadap astronomi.
    `’Ketertarikan dalam astronomi bemula, ketika dia mengunjungi Observatorium Maragha yang dibangun ahli astronomi Muslim terkemuka, Nasir al-Din al-Tusi,” tutur Krisciunas. Geliat pengkajian astronomi di Samarkand mulai berlangsung pada tahun 1201. Namun, aktivitas astronomi yang sesungguhnya di wilayah kekuasaan Ulugh Beg mulai terjadi pada 1408 M.
    Ghirah astronomi di Samarkand mengalami puncaknya ketika Ulugh Beg mulai membangun observatorim pada 1420. Menurut Kriscunas, berdasarkan laporan yang ditulis ahli astronomi pada saat iru, Al-Kashi aktivitas pengkajian astronomi di Observatorium Ulugh Beg didukung oleh tujuh puluh sarjana. Para ahli astronomi itu mendapatkan perlakukan istimewa dengan fasilitas dan gaji yang luar biasa besarnya.
    Observatorium ini beroperasi selama 50 tahun. Sayangnya, setelah Ulugh Beg meninggal, obeservatorium itu pun mengalami kehancuran. Sejumlah astronom telah lahir dari lembaga itu yakni, Giyath al-Din Jamshid al-Kushy, Qadizada al-Rumy dan `Ali ibn Muhammad al-Qashji. Observatorium yang terakhir milik Islam dibangun di Istanbul tahun 1577, di zaman kekuasaan Sultan Murad III (1574-1595) yang didirikan Taqi al-Din Muhammad ibn Ma’ruf al-Rashyd al-Dimashqiy. Mr.Heri Ruslan
    SUMBER : http://muchroji.multiply.com/journal/item/243/Astronomi_Islam

    ………..NIH BUKTINYA : Asal mula alam semesta digambarkan dalam Al Qur’an pada ayat berikut: “Dialah pencipta langit dan bumi.” (Al Qur’an, 6:101)

    Keterangan yang diberikan Al Qur’an ini bersesuaian penuh dengan penemuan ilmu pengetahuan masa kini. Kesimpulan yang didapat astrofisika saat ini adalah bahwa keseluruhan alam semesta, beserta dimensi materi dan waktu, muncul menjadi ada sebagai hasil dari suatu ledakan raksasa yang tejadi dalam sekejap. Peristiwa ini, yang dikenal dengan “Big Bang”, membentuk keseluruhan alam semesta sekitar 15 milyar tahun lalu. Jagat raya tercipta dari suatu ketiadaan sebagai hasil dari ledakan satu titik tunggal. Kalangan ilmuwan modern menyetujui bahwa Big Bang merupakan satu-satunya penjelasan masuk akal dan yang dapat dibuktikan mengenai asal mula alam semesta dan bagaimana alam semesta muncul menjadi ada. Sebelum Big Bang, tak ada yang disebut sebagai materi. Dari kondisi ketiadaan, di mana materi, energi, bahkan waktu belumlah ada, dan yang hanya mampu diartikan secara metafisik, terciptalah materi, energi, dan waktu. Fakta ini, yang baru saja ditemukan ahli fisika modern, diberitakan kepada kita dalam Al Qur’an 1.400 tahun lalu. Sensor sangat peka pada satelit ruang angkasa COBE yang diluncurkan NASA pada tahun 1992 berhasil menangkap sisa-sisa radiasi ledakan Big Bang. Penemuan ini merupakan bukti terjadinya peristiwa Big Bang, yang merupakan penjelasan ilmiah bagi fakta bahwa alam semesta diciptakan dari ketiadaan. SUMBER : http://www.keajaibanalquran.com/astronomy_origin_universe.html

    Anda juga selalu bilang saya tolol EMANG TOLOL KOK MASAK ANDA MENGATAKAN TIDAK ADA TUHAN…..

    Seperti kata saya juga, disebut tolol oleh orang … seperti anda sih ngga ngaruh, ngga efek. (pasti belum ngerti juga nih arti kalimat ini, padahal udah empat kali saya kutip)..IH EMANG TOLOL KOK BILANG TUHAN TIDAK ADA……

    Saya tidak berani menyebut anda tolol, saya pikir anda hanya “kurang pintar”………..SAYA EMANG TIDAK TOLOL KOK SAYAMENGAKUI TUHAN ITU ADA BEDA DENGAN ANDA YG MENGATAKAN TUHAN TIDAK ADA

    Plin plan, persis kaya Aullohnya nih serbuiff si penyembah batu vagina.

    sebelumnya lu setuju gue cerdas. nih BUKTINYA!!

    rhomaardiansyah wrote today at 3:05 PM

    yaa mungkin menurut anda yang cerdas itu wajar saja

    Terus lu jawab!!

    ………..SETUJUUUUUUU 100 % OM…..IH KEGEERAN …MAKSUD ANAE SETUJU LU GO TO HELL OM….JANGAN GEER DULU OM………..

    ANDA TIDAK MELIHAT PERGANTIAN SIANG DAN MALAM YANG TERATUR 24 JAM ?, PERPUTARAN BUMI MENGELILINGI MATAHARI DALAM SATU TAHUN, KETERATURAN PLANET2 MENGITARI MATAHARI PADA GARIS EDARNYA………KETERATURAN INI TENTU ANDA YANG MENGATURNYA…..DIALAH TUHAN YANG MAHA ESA…..ANDA YANG PUNYA MATA, TELINGA, OTAK, MULUT SIAPA YANG MENCIPTAKANNYA KALAU BUKAN TUHAN YANG MAKA KUASA ? INI AJA MASIH DIAJARI………..DASAR BEGO…

    HOOOOYYYY! BUKTI! BUKTI! BUKTI!!!!!!
    BUKAN PERNYATAAAANNNNNNNNNN!!!
    DONGO!!!!!!
    BUKTI!!!!!
    BUKTI!!!!…………BUKTINYA ANDA KAGA GUNAKAN TUH OTAK SEGALA SESUATU ITU ADA HUKUM SEBAB AKIBAT TIDAK MUNGKIN ALAM INI ADA TANPA HUKUM SEBAB AKIBAT, KARENA SEBAB TUHAN YG MAHA MENGETAHUI DAN MAHA PENCIPTA MAKA ADA ALAM SEMESTA INI OM…SEKALI LAGI INI BUKTINYA ANDA KAGA MENGGUNAKAN OTAK UNTUK MEMIKIRKAN SIAPA YANG TELAH MENCIPTAKAN ALAM SEMESTA INI……………

    EMANG BETUL DISINI SAYA SUDAH MEMBUKTIKAN BAHWA TUHAN ITU ADA,ANDA KALAH KOK PEMBACA BISA MENILAI………

    MANA BUKTINYA?? ………SUDAH SAYA JELASKAN DIATAS…….BUKTI LAIN YAITU ADANYA KITA MANUSIA…….KITA ADA DIDUNIA INI PASTI ADA YANG MENCIPTAKANNYA, TIDAK MUNGKIN MANUSIA ITU TIBA2 ADA TANPA ADA YANG MENCIPTAKANNYA,PASTI ADA YANG MENCIPTAKANNYA DIALAH TUHAN YG MAHA ESA….KALO BELUM NGARTI JUGA BETUL2 BEGO……

    AMPUUUN Musti berapa kali sih gue minta bukti bukan yang lain??????

    HOOOOYYYY! BUKTI! BUKTI! BUKTI!!!!!!
    BUKAN PERNYATAAAANNNNNNNNNN!!!
    BUKTI!!!!!
    BUKTI!!!!………….TOLOL KAGA NGARTI2

    Maurice Bucaille sampai sekarang belum pernah masuk islam, begitu pula Karen Armstrong. Mereka menulis hal2 yang memuji islam utk memupuk kekayaan belaka. Banyak sudah yang menyanggah mereka.

    Silahkan post disini link yang berisi pernyataan Bucaille dia sudah masuk islam, kapan masuk islamnya, dimesjid mana baca syahadatnya dll. Saya tegaskan, link yang valid, bukan pernyataan orang lain. Tapi bukti bahwa Bucaille sudah masuk islam, bukti itu berupa pernyataan dia sendiri yang menyatakan sudah masuk islam tgl sekian-sekian di tempat anu…………….LINK NYA EMANG BELUM ADA ……….TAPI KALAU DILIHAT DARI ISI TULISANNYA MENURUT SAYA DIA SUDAH MASUK ISLAM ……OKE LAH JIKA IA BELUM MASUK ISLAM APA MASALAHNYA ? ………..TOH IA SUDAH MEMBUKTIKAN BAHWA
    Al Qur’an sangat konsisten dengan ilmu pengetahuan dan sains, namun bahwa Alkitab atau Bibel tidaklah demikian. Bucaille dalam bukunya mengkritik Bibel yang ia anggap tidak konsisten dan penurunannya bisa diragukan.SUMBER : http://id.wikipedia.org/wiki/Maurice_Bucaille …………. MAU APA LAGI

    Linknya bukan belum ada tapi memang tidak ada, karena dia tidak masuk islam. Kalu dia benar2 sudah membuktikan bahwa QUran itu konsisten dengan sains, kenapa dia ngga masuk islam??? ……. ITU ARTINYA DIA BELUM MENDAPAT HIDAYAH DARI ALLAH………..Cara pikir anda gimana sih? Kalu saya sudah membuktikan QUran itu benar, saya akan masuk islam lagi. Tapi saya tidak masuk islam lagi, karena tidak ada bukti…..SUDAH SAYA JELASKAN OM…..!……

    BWA HA HA HAHA
    Berarti lu ngakuin kan si Bucaille itu ngga masuk islam.
    Dasar oon mau aja ditipu kafir Bucaille. Dia tuh dapat duit banyak dari pangeran arab yang keenakan dijilatin pantatnya, dibilang quran hebat lah, inilah itulah, soooorrrr duit keluar. Terus orang2 kayak elu ketipu, karena tidak mengerti sains jadi aja kemakan ama tipuan Bucaille..AH ENGGAK JUGA OM …..YANG PENTING IA SUDAH MEBUKTIKAN BAHWA
    Al Qur’an sangat konsisten dengan ilmu pengetahuan dan sains, namun bahwa Alkitab atau Bibel tidaklah demikian. Bucaille dalam bukunya mengkritik Bibel yang ia anggap tidak konsisten dan penurunannya bisa diragukan.SUMBER : http://id.wikipedia.org/wiki/Maurice_Bucaille …………. MAU APA LAGI

    Katanya udah ngebuktiin Quran berisi sains, tapi ngga masuk islam juga, PERKIRAAN lu dia belum dapat hidayah!!! Lagi2 cuma perkiraan seorang manusia t*l*l serbuiff tanpa bukti2…..EMANG KOK ITU ARTINYA IA BELUM DAPAT HIDAYAH OM

    MAKSUD ANE BAHWA AL QURAAN YG DITURUNKAN ALLAH PADA MUHAMMAD ITU ADALAH ALAT PEMBUKTI BAHWA MUHAMMAD ADALAH NABI

    Muhammmad jadi nabi kata siapa? Kata Muhammad…BUKAN OM ITU KATA ALLAH……
    Quran dari Tuhan kata siapa? Kata Muhammad…BUKAN OM ITU KATA ALLAH MELALUI WAHYU YG DITURUNKAN PADA MUHAMMAD

    Lu tahu itu kata Allah dari siapa??? Dari Muhammad kan??? Nah lu percaya aja!!! Berarti lu b3g0 kan!!…BEDA OM ISI AL QURAAN DARI ALLAH ,MUHAMMAD HANYA SEBAGAI PENYAMPAI AJA OM…….

    Ampuuuuun nih orang. Misal gue bikin buku yang menuliskan didalamnya bahwa saya nabi, terus saya bilang buku itu dari tuhan. Lu juga bakal percaya dong. Karena BUKU A YG DITURUNKAN ALLAH PADA SOANGSOANG ITU ADALAH ALAT PEMBUKTI BAHWA SOANGSOANG ADALAH NABI…………COBA AJA ANDA BUKTIKAN OM ANDA BISA BIKIN KITAB SUCI YG MELEBIHI AL QURAAN , KALAU BISA ………..KALAU ANDA BISA BIKIN KITAB SUCI YG MELEBIHI AL QURAN SAYA AKAN JADI PENGUIKUT ANDA YG PERTAMA OM DAN KELUAR DARI ISLAM OM………HAYO BUKTIKAN KALAU ANDA BISA…………HEBAT KALAU ANDA BISA…….INI TANTANGAN SAYA OM!!!….SEKALI LAGI INI TANTANGAN SAYA OM !!!.

    Gengsi gue bikin buku sejelek Quran, sambil berak juga gue bisa…..COBA AJA OM BUKTIKAN KALAU BISA….. Males aja. Ngapain ngabisin waktu bikin buku setan! …SETAN MENURUT ANDA OM BAGI SAYA KAGA OM…….Mending gue berguna buat umat manusia………..LU MANUSIA KAGA BERGUNA OM KARENA MENGAJAK ORANG LAIN DENGAN AJARAAN TOLOLMU : TIDAK ADA TUHAN…..

    Sorry ya, gue ngga nerima pengikut yang goblog OM……Kalu gue punya pengikut pasti gue saring yang pinter2 ngga bakal ada orang kayak elu…KOK GEER SAYA KAN BILANG KALAU ANDA BISA BIKIN KITAB SUCI YG MELEBIHI AL QURAN SAYA AKAN JADI PENGUIKUT ANDA YG PERTAMA OM DAN KELUAR DARI ISLAM OM…………ANDA SUDAH BIKIN APE BELOM ?JANGAN GEER DULU OM………

    Coba elu liat ke situs ini nih, Quran sih ngga ada apa-apanya dibanding itu:
    http://www.islam-exposed.org HASILNYA FORBIDDEN You don’t have permission to access / on this server.
    http://suralikeit.com ………….

    COBALIHAT : Surat Al-Muslimoon
    (1) Alef Lam Saad Meem
    (2) Say: O Muslims, You are far astray.
    (3) Those who disbelieved in God and his Christ
    shall have in the lifeafter the fire of hell
    and a severe torture. …..LUCU JUGA AL QURAAN PALSU INI……MASAK DIKATAKAN DISITU KATAKANLAH : HAI MUSLIMS KAMU TELAH TERSESAT JAUH, ORANG2 YG TIDAK PRCAYA PADA TUHAN DAN YESUS DIAKHIRAT AKAN MENDAPAT SIKSAAN YANG PEDIH…..LUCU BANGET SURAT BUATANNYA PADAHAL ORANG MUSLIM TIDAK TERSESAT …………MUSLIM MENGAKUI YESUS SEBATAS SEBAGAI RASUL BUKAB SEBAGAI TUHAN, YANG SESAT ADALAH ORANG KRISTEN YG TELAH MENUHANKAN YESUS…….DASAR TOLOL……..

    LIHAT YANG SURAT YANG ASLI :

    1
    قَدْأَفْلَحَالْمُؤْمِنُونَ
    Prosperous are the believers,
    2
    الَّذِينَهُمْ فِيصَلَاتِهِمْخَاشِعُونَ
    who are humble in their prayers;
    3
    وَالَّذِينَهُمْ عَنِاللَّغْوِمُعْرِضُونَ
    who turn away from idle talk;

    1
    قَدْأَفْلَحَالْمُؤْمِنُونَ
    Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman,
    (QS. 23:1) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

    2
    الَّذِينَهُمْ فِيصَلَاتِهِمْخَاشِعُونَ
    (yaitu) orang-orang yang khusyu dalam shalatnya,
    (QS. 23:2) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

    3
    وَالَّذِينَهُمْ عَنِاللَّغْوِمُعْرِضُونَ
    dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna.
    (QS. 23:3) ::Terjemahan:: ::Tafsir:: ::Asbabun Nuzul::

    KEBUKTI ENTE DOYAN DENGAN YANG PALSU ……DASAR PENDUSTA…….

    BUKTIKAN:

    1. ALLAH SWT ITU ADA……..SUDAH DIJELASKAN………

    Belum ah! Manaaa buktinya?

    BUKTI!

    2. MUHAMMAD ITU NABI TUHAN…………..SUDAH DIJELASKAN

    Belum ah! Manaaa buktinya?

    MINTA BUKTI!………..SUDAH DIJELASKAN

    JIKA BUKAN DARI TUHAN SEJATI MAKA ISINYA TIDAK MASUK AKAL, KEASLIANNYA TIDAK TERJAGA, BANYAK PERTENTANGAN ANTARA SATU AYAT DENGAN AYAT YG LAIN, AKAN BANYAK AYAT YG DIKURANGI, DITAMBAH, DIRUBAH, DISEMBUNYIKAN,…..AL QURAN KAGA DEMIKIAN OM MAKA QURAN ITU BENAR DARI TUHAN SEJATI ………

    Emang ngga masuk akal, banyak pertentangan, ditambah dikurangi hilang dll. Elu aja yang b3g0 dan gatau!….YANG MANA OM…?

    MAKANYA BACA DAN DALAMI ALQURAN OM BUKAN UNTUK CARI2 KESALAHANNYA TAPI UNTUK MENCARI KEBENARAN JIKA DEMIKIAN MAKA ANDA AKAN MELIHAT BAHWA AL QURAAN ITU EMANG DARI ALLAH JIKA NIAT ANDA NEGATIF UNTUK CARI KESALAHAN AL QURAN MAKA ANDA TIDAK AKAN DAPAT MELIHAT BAHWA AL QURAAN ITU BENAR DARI ALLAH

    Udah tuh, yang ditemukan Cuma kesalahan, ada yang benar juga cuma contekan dari kitab2 punya orang (kristen, yudaisme, zoroastrian, pagan dll)…..CONTEKAN DARI MANA OM ? JUSTRU AL QURAAN MENGOREKSI KESALAHAN KITAB2 TSB OM…….

    LIHAT OM : Kamis, 2007 September 06
    Al Quran Dituduh Menyadur Bible
    Kehebatan al-Qur’an yang penuh dengan mukjizat, disambut dengan kedengkian oleh pihak Nasrani. Mereka berusaha menyerang otentisitas al-Qur’an dengan berbagai metode. etelahgagal, mereka frustasi dan terus-menerus melakukan kritikan untuk menanamkan keraguan terhadap umat Islam. Salah satu kritikannya adalah menuding al-Quran sebagai kitab saduran.

    Adalah Mohamad Guntur Romli, aktivis JIL yang getol menjajakan liberalisasi agama berkedok Islam. Dalam artikelnya belum lama ini, Guntur mencak-mencak menuding al-Qur’an sebagai kitab saduran yang menyunting (mengedit) keyakinan dan kitab-kitab sebelumnya.

    “Kisah Isa (Yesus) dalam al-Qur’an yang menegaskan, Isa hanyalah seorang Rasul, bukan anak Tuhan, dan tidak ada penyaliban terhadapnya adalah “saduran” dari keyakinan sebuah sekte Kristen,” tulisnya.

    Guntur menegaskan pula, “Al-Qur’an tetap memiliki banyak sumber dan ‘proses kreatif’ yang bertahan serta berlapis-lapis. Al-Qur’an adalah ‘suntingan’ dari ‘kitab-kitab’ sebelumnya, yang disesuaikan dengan kepentingan penyuntingnya,” (koran Tempo, 4 Mei 2007).

    Tuduhan ini sebenarnya sudah basi, dan sama sekali tidak ada yang baru. Para orientalis dan misionaris Kristen sudahterlalu sering melontarkan tuduhan ini. Misalnya, FJL Menezes (1911) dalam karyanya The Life anda Religion of Mohammad:The Prophet of Arabia menuduh : “Tidak ada suatu apapun dari al-Qur’an itu, selain ciptaan dan rekaan Muhammad dan para sahabatnya.”

    Dalam jajaran pengritik al-Qur’an, tercatat nama-nama orientalis terkemuka, antara lain : G. Sale dalam buku Preliminary Discourse (1899) yang menyebutkan bahwa Muhammad adalah penulis asli al-Qur’an. Di belakang hari, kritikan serupa dikemukakan oleh Sir William Muir dan Wollaston (1905), Lammens (1926), Champion dan Short (1959), Glubb (1970), Robinson (1977), dan seterusnya.

    Di Indonesia, tuduhan yang sama dilontarkan oleh evangelis Jansen Litik, Suradi ben Abraham, Pendeta Muhamad Nurdin, dan lain-lain. Jauh sebelumnya, Louis Hoyack dalam buku De Onbekende Koran menuduh al-Qur’an telah menjiplak Bibel : “De Koran staat vol van verhalen, ontleend aan het Oude en Nieuwe Testament, en ook aan andere bronnen, maar waar de profeet het noodig oordelde, een weinig geretoucheed” (hlm.74). (Al-qur’an berisi dongengan-dongengan yang dicuplik dari Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru, juga dari sumber-sumber lain, tetapi di mana dianggap perlu oleh sang nabi maka diadakan penyuntingan disana-sini).

    Bila ditelaah secara kritis, kritik Guntur terhadap al-Qur’an itu sungguh tidak bermutu, karena tidak disertai data-data yang akurat dan faktual. Dalam ulasannya mengenai proses turunnya al-Qur’an, Guntur menganalisa bahwa krtika berbicara tentang pewahyuan al-Qur’an, Allah memakai dhamir nahnu (kata ganti plural “kami”). Menurutnya, kata “awhayna(kami wahyukan) dipakai dalam al-Qur’an lebih dari 30 kali, sedangkan kata “awhaytu” (aku wahyukan) hanya dipakai 8 kali. Bertolak dari data “awhayna” ini, Guntur menyatakan, proses turunnya al-Qur’an melibatkan kerja kolektif antara Tuhan dan manusia.

    Dari penjelasan ini, terlihat jelas betapa Guntur adalah orang yang miskin data. Menurut penelitian Tim FAKTA dengan fasilitas program al-Qur’an digital, kata “awhaytu” dalam al-Qur’an hanya ada satu kata, yaitu dalam surah al-maidah:111, Itu pun bukan tentang pewahyuan al-Qur’an, melainkan ilham kepada para pengikut setia Nabi Isa (Hawariyun).

    Selain itu, pemakaian kata ganti Nahnu (Kami) bukan berarti bilangan Allah itu jamak (plural), dan tidak berarti bahwa proses turunnya al-Qur’an itu melibatkan kerja sama antara Tuhan dan manusia. Dalam bahasa Arab, pemakaian kata ganti jamak untuk kata orang pertama tunggal (mutakallim mufrad) berarti penghormatan dan pengagungan (lit-ta’zhim).

    Tidak benar tudingan Guntur bahwa pewahyuan al-Qur’an itu hasil kerja sama antara Tuhan dan manusia dengan menyadur dan menyunting kitab-kitab sebelumnya. Tudingan ini terbantah oleh ayat al-Qur’an serah al-Baqarah:41. Dalam ayat ini Allah memakai kata ganti tunggal “anzaltu” (Aku turunkan) ketika berbicara tentang turunnya al-Qur’an. Pada ayat tersebut Allah berfirman : “Dan berimanlah kamu kepada apa yang telah Aku turunkan (al-Qur’an)…”.

    Ketika melontarkan tudingan al-Qur’an menyadur kitab sebelumnya (baca:Bibel), lagi-lagi Guntur memamerkan kemiskinannya dalam hal data. Sebagai seorang peneliti, seharusnya Guntur membktikan tuduhannya atas berbagai pertanyaan berikut : Pertama, jika al-Qur’an adalah kitab suci yang menyadur Bibel, maka ayat Bibel mana saja yang disadur, dan ayat al-Qur’an mana yang dianggapnya menyadur itu. Kedua, Berdasarkan sejarah yang diyakini Guntur, kapan Nabi Muhammad membaca dan meneliti Bibel ketika menyadurnya dalam al-Qur’an? Ketiga, menurut al-Qur’an, Muhammad adalah nabi yang ummiy (buta aksara). Tudingan bahwa beliau menyadur kitab-kitab sebelumnya, berarti menuding bahwa beliau bisa membaca. Siapa nama guru Nabi Muhammad yang mengajarkan baca-tulis?

    Dalam artikelnyam Guntur hanya bisa menuding tanpa membuktikan fakta dan data yang akurat. Karenanya, tudingan ini boleh disebut sebagai asbun.

    Secara singkat, semua tuduhan itu kandas dengan sendirinya oleh firman Allah dalam surah al-‘Ankabut:48-49 yang menyatakan Muhammad adalah nabi yang ummiy. Kenyataan bahwa al-Qur’an sepanjang sejarah dunia tidak pernah berubah setitikpun, membuktikan bahwa al-Qur’an adalah Kalamullah (firman Allah) yang redaksinya sama sekali tidak melibatkan campur tangan manusia. Sebab jika al-Qur’an adalah hasil karya manusia, pastilah dikemudian hari akan mengalami editing (perubahan), karena hasil karya manusia memiliki banyak keterbatasan.

    Jelaslah bahwa al-Qur’an bukan kitab saduran. Lantas siap ayang sebenarnya menyadur? Bisa jadi kelompok liberal yang menyadur fitnah-fitnah dari kaum orientalis dan misionaris.
    Diposting oleh Blog Tim Fakta di 23:00
    SUMBER : http://timfakta.blogspot.com/2007/09/al-quran-dituduh-menyadur-bible.html

    BYE JUGA, MUDAH2AN KETOLOLAN ANDA AGAK BERKURANG DIKIT OM ……………

    t*l*l anda tambah parah rupanya!

    Bye bye ‘Birds of a feather’!! (Pasti ngga ngerti deh lu maksudnya!)..ARTINYA SETALI TIGA UANG

    Bwa ha ha ha. SALAH!!!!! b3g0 banget nih orang.

    Birds of a feather flock together. Maksudnya itu elu . Orang t*l*l yang ngumpulnya ama orang t*l*l lagi, yaitu muslim. Orang t*l*l pasti masuk islam.

    Bye Bye Birdie!!!…..EH LU YANG TOLOL LU ADE NYEBUTIN flock together NGAAK LU KAN HANYA NYEBUTIN ‘Birds of a feather’, YANG ARTINYA SETALI TIGA UANG ATAU SAMA SAJA

    kalimat ini bikin perut gue sakit karena ketawa:

    YANG BILANG ALLAH MELALUI WAHYU YG DITURUNKAN PADA MUHAMMAD!!!

    ha ha ha ha, preeet!!! tahu yang bilang Allah dari siapa?? dari Muhammad! Wuaduh!! (gubrak!!!)
    ……MAKSUD ANE AL QURAAN ITU ADALAH ISI PERKATAAN / WAHYU DARI ALLAH YANG DITURUNKAN MELALU PERANTAARAAN / MELALUI MULUT MUHAMMAD, JADI ISI / MATERI ALQURAAN ITU BUKAN BUATAN MUHAMMAD TAPI DARI ALLAH, IA HANYA PERANTARA / PENYAMPAI……..
    SEMOGA KETOLOLAN ANDA AGAK KURANGAN DIKIT…..

    ceprotceprot wrote on Mar 11
    Menurut Islam, Malu adalah cabang Iman.

    http://hadis.islamdotnet.com/

    0018. “Dari Abu Huraira ra. dari Nabi saw., beliau bersabda: “Iman itu ada enampuluh lebih cabangnya dan malu salah satu cabang iman”.”
    (HR: Bukhari)

    Karena “Malu” salah satu dari Iman, dan Iman adalah suatu bentuk kepercayaan, maka muslim harus mengganti syahadatnya jadi begini :

    TIADA TUHAN SELAIN ALLAH YANG “MALU-MALU’IN” DAN MUHAMMAD ADALAH RASUL YANG ME”MALU”KAN…..wakakakakkakakak…dan kualitas produk dari islam adalah sekaliber serbuiff ….wakakakakakak lagi dah.

    ceprotceprot wrote on Mar 11
    Menurut Islam, Malu adalah cabang Iman.

    http://hadis.islamdotnet.com/

    0018. “Dari Abu Huraira ra. dari Nabi saw., beliau bersabda: “Iman itu ada enampuluh lebih cabangnya dan malu salah satu cabang iman”.”
    (HR: Bukhari)

    Karena “Malu” salah satu dari Iman, dan Iman adalah suatu bentuk kepercayaan, maka muslim harus mengganti syahadatnya jadi begini :

    TIADA TUHAN SELAIN ALLAH YANG “MALU-MALU’IN” DAN MUHAMMAD ADALAH RASUL YANG ME”MALU”KAN…..wakakakakkakakak…dan kualitas produk dari islam adalah sekaliber serbuiff ….wakakakakakak lagi dah.

    soangsoang wrote on Mar 10, edited on Mar 11
    buat si oon serbuiff

    serbuiff wrote today at 3:37 AM

    BUKTINYA KITAB SUCI AL QURAAN DAN BUKTI SAINS SEKARANG

    Ampuuuun nih orang b3g0nya. Al Quran bukan bukti nyoong! Itu karangan si tukang perkosa Muhammad bin jadah bin tukang sodomi!

    Yang gue minta BUKTI!.

    Kok ada ya orang t*l*l banget sih, ngga ngerti bukti.

    Sekali lagi yaaaaaaa, gue terangin pelan-pelan karena anda otaknya lambat!!!

    B U K T I B A H W A A L A M S E M E S T A C I P T A A N AULLOH WTS!

    Ngerti adik t*l*l!!!!????

    Tentang Sains. Kalu Quran bener-bener sesuai sains, kenapa ngga ada orang muslim yang menemukan penemuan2 hebat??? Hayooooo jawab!!!

    juga jawab ini:

    TUNJUKKAN PENEMUAN TEKNOLOGI, ILMIAH YANG BUKAN DITEMUKAN OLEH NON MUSLIM, YANG SUNGGUH2 DITEMUKAN KARENA TULISAN DARI AL-QUR’AN, JANGAN MENUNJUKKAN PENEMUAN2 YANG SUDAH DITEMUKAN NON-MUSLIM LAIN LALU DICOCOK-COCOKAN DENGAN ALQURAN. TUNJUKKAN BESERTA PENGAKUAN DARI PENEMUNYA BAHWA IA MENEMUKAN ITU DARI QURAN

    INGET!!! Baca pelan-pelan biar otak anda bisa mencernanya, yang saya minta itu penemuan dari muslim, bukan non muslim.

    GUE TUNGGU!!

    ………..NIH BUKTINYA : Asal mula alam semesta digambarkan dalam Al Qur’an pada ayat berikut: “Dialah pencipta langit dan bumi.” (Al Qur’an, 6:101)

    BWA HA HA HA HA.
    INI BUKTIII???????
    KELAUT AJA DEH!!!

    Keterangan yang diberikan Al Qur’an ini bersesuaian penuh dengan penemuan ilmu pengetahuan masa kini. Kesimpulan yang didapat astrofisika saat ini adalah bahwa keseluruhan alam semesta, beserta dimensi materi dan waktu, muncul menjadi ada sebagai hasil dari suatu ledakan raksasa yang tejadi dalam sekejap. Peristiwa ini, yang dikenal dengan “Big Bang”, membentuk keseluruhan alam semesta sekitar 15 milyar tahun lalu. Jagat raya tercipta dari suatu ketiadaan sebagai hasil dari ledakan satu titik tunggal. Kalangan ilmuwan modern menyetujui bahwa Big Bang merupakan satu-satunya penjelasan masuk akal dan yang dapat dibuktikan mengenai asal mula alam semesta dan bagaimana alam semesta muncul menjadi ada. Sebelum Big Bang, tak ada yang disebut sebagai materi. Dari kondisi ketiadaan, di mana materi, energi, bahkan waktu belumlah ada, dan yang hanya mampu diartikan secara metafisik, terciptalah materi, energi, dan waktu. Fakta ini, yang baru saja ditemukan ahli fisika modern, diberitakan kepada kita dalam Al Qur’an 1.400 tahun lalu. Sensor sangat peka pada satelit ruang angkasa COBE yang diluncurkan NASA pada tahun 1992 berhasil menangkap sisa-sisa radiasi ledakan Big Bang. Penemuan ini merupakan bukti terjadinya peristiwa Big Bang, yang merupakan penjelasan ilmiah bagi fakta bahwa alam semesta diciptakan dari ketiadaan. SUMBER : http://www.keajaibanalquran.com/astronomy_origin_universe.html

    Emang yang nemuin diatas itu muslim??? Gara-gara baca Quran???? NGGA TUH! Yang nemuin kafir, bukan karena baca-baca kitab najis Quran tuh! Muslim aja yang cocok-cocokin!! MALU WEEEWWWW!!! Orang lain yang nemuin diaku punya muslim, itu namanya maling!!!!! Sama ama Muhammad tukang maling harta orang!!

    Jawab yang ini nih!!!

    TUNJUKKAN PENEMUAN TEKNOLOGI, ILMIAH YANG BUKAN DITEMUKAN OLEH NON MUSLIM, YANG SUNGGUH2 DITEMUKAN KARENA TULISAN DARI AL-QUR’AN, JANGAN MENUNJUKKAN PENEMUAN2 YANG SUDAH DITEMUKAN NON-MUSLIM LAIN LALU DICOCOK-COCOKAN DENGAN ALQURAN. TUNJUKKAN BESERTA PENGAKUAN DARI PENEMUNYA BAHWA IA MENEMUKAN ITU DARI QURAN

    Anda juga selalu bilang saya tolol EMANG TOLOL KOK MASAK ANDA MENGATAKAN TIDAK ADA TUHAN…..

    Seperti kata saya juga, disebut tolol oleh orang … seperti anda sih ngga ngaruh, ngga efek. (pasti belum ngerti juga nih arti kalimat ini, padahal udah empat kali saya kutip)..IH EMANG TOLOL KOK BILANG TUHAN TIDAK ADA……

    Saya tidak berani menyebut anda tolol, saya pikir anda hanya “kurang pintar”………..SAYA EMANG TIDAK TOLOL KOK SAYAMENGAKUI TUHAN ITU ADA BEDA DENGAN ANDA YG MENGATAKAN TUHAN TIDAK ADA

    Plin plan, persis kaya Aullohnya nih serbuiff si penyembah batu vagina.

    sebelumnya lu setuju gue cerdas. nih BUKTINYA!!

    rhomaardiansyah wrote today at 3:05 PM

    yaa mungkin menurut anda yang cerdas itu wajar saja

    Terus lu jawab!!

    ………..SETUJUUUUUUU 100 % OM……..

    Wuaduhh! Terimakasih sudah setuju 100% saya cerdas. Sayang pujian dari orang t*l*l tidak akan membuat saya berbangga diri.

    TUH! Gue kalu ngomong pake bukti yang jelas, ngga kayak elu bukti ama pernyataan ama asumsi ama dll kok kacau kecampur-campur. Lu IQ berapa sih??? 20 yaaa??

    Percaya tanpa bukti = PINTAR. Rumus GOBLOG Serbuiff.

    ANDA TIDAK MELIHAT PERGANTIAN SIANG DAN MALAM YANG TERATUR 24 JAM ?, PERPUTARAN BUMI MENGELILINGI MATAHARI DALAM SATU TAHUN, KETERATURAN PLANET2 MENGITARI MATAHARI PADA GARIS EDARNYA………KETERATURAN INI TENTU ANDA YANG MENGATURNYA…..DIALAH TUHAN YANG MAHA ESA…..ANDA YANG PUNYA MATA, TELINGA, OTAK, MULUT SIAPA YANG MENCIPTAKANNYA KALAU BUKAN TUHAN YANG MAKA KUASA ? INI AJA MASIH DIAJARI………..DASAR BEGO…

    HOOOOYYYY! BUKTI! BUKTI! BUKTI!!!!!!
    BUKAN PERNYATAAAANNNNNNNNNN!!!
    DONGO!!!!!!
    BUKTI!!!!!
    BUKTI!!!!

    EMANG BETUL DISINI SAYA SUDAH MEMBUKTIKAN BAHWA TUHAN ITU ADA,ANDA KALAH KOK PEMBACA BISA MENILAI………

    MANA BUKTINYA?? ………SUDAH SAYA JELASKAN DIATAS…….BUKTI LAIN YAITU ADANYA KITA MANUSIA…….KITA ADA DIDUNIA INI PASTI ADA YANG MENCIPTAKANNYA, TIDAK MUNGKIN MANUSIA ITU TIBA2 ADA TANPA ADA YANG MENCIPTAKANNYA,PASTI ADA YANG MENCIPTAKANNYA DIALAH TUHAN YG MAHA ESA….KALO BELUM NGARTI JUGA BETUL2 BEGO……

    AMPUUUN Musti berapa kali sih gue minta bukti bukan yang lain??????

    HOOOOYYYY! BUKTI! BUKTI! BUKTI!!!!!!
    BUKAN PERNYATAAAANNNNNNNNNN!!!
    BUKTI!!!!!
    BUKTI!!!!

    Maurice Bucaille sampai sekarang belum pernah masuk islam, begitu pula Karen Armstrong. Mereka menulis hal2 yang memuji islam utk memupuk kekayaan belaka. Banyak sudah yang menyanggah mereka.

    Silahkan post disini link yang berisi pernyataan Bucaille dia sudah masuk islam, kapan masuk islamnya, dimesjid mana baca syahadatnya dll. Saya tegaskan, link yang valid, bukan pernyataan orang lain. Tapi bukti bahwa Bucaille sudah masuk islam, bukti itu berupa pernyataan dia sendiri yang menyatakan sudah masuk islam tgl sekian-sekian di tempat anu…………….LINK NYA EMANG BELUM ADA ……….TAPI KALAU DILIHAT DARI ISI TULISANNYA MENURUT SAYA DIA SUDAH MASUK ISLAM ……OKE LAH JIKA IA BELUM MASUK ISLAM APA MASALAHNYA ? ………..TOH IA SUDAH MEMBUKTIKAN BAHWA
    Al Qur’an sangat konsisten dengan ilmu pengetahuan dan sains, namun bahwa Alkitab atau Bibel tidaklah demikian. Bucaille dalam bukunya mengkritik Bibel yang ia anggap tidak konsisten dan penurunannya bisa diragukan.SUMBER : http://id.wikipedia.org/wiki/Maurice_Bucaille …………. MAU APA LAGI

    Linknya bukan belum ada tapi memang tidak ada, karena dia tidak masuk islam. Kalu dia benar2 sudah membuktikan bahwa QUran itu konsisten dengan sains, kenapa dia ngga masuk islam??? ……. ITU ARTINYA DIA BELUM MENDAPAT HIDAYAH DARI ALLAH………..Cara pikir anda gimana sih? Kalu saya sudah membuktikan QUran itu benar, saya akan masuk islam lagi. Tapi saya tidak masuk islam lagi, karena tidak ada bukti…..SUDAH SAYA JELASKAN OM…..!……

    BWA HA HA HAHA
    Berarti lu ngakuin kan si Bucaille itu ngga masuk islam.
    Dasar oon mau aja ditipu kafir Bucaille. Dia tuh dapat duit banyak dari pangeran arab yang keenakan dijilatin pantatnya, dibilang quran hebat lah, inilah itulah, soooorrrr duit keluar. Terus orang2 kayak elu ketipu, karena tidak mengerti sains jadi aja kemakan ama tipuan Bucaille.

    Katanya udah ngebuktiin Quran berisi sains, tapi ngga masuk islam juga, PERKIRAAN lu dia belum dapat hidayah!!! Lagi2 cuma perkiraan seorang manusia t*l*l serbuiff tanpa bukti2.

    MAKSUD ANE BAHWA AL QURAAN YG DITURUNKAN ALLAH PADA MUHAMMAD ITU ADALAH ALAT PEMBUKTI BAHWA MUHAMMAD ADALAH NABI

    Muhammmad jadi nabi kata siapa? Kata Muhammad…BUKAN OM ITU KATA ALLAH……
    Quran dari Tuhan kata siapa? Kata Muhammad…BUKAN OM ITU KATA ALLAH MELALUI WAHYU YG DITURUNKAN PADA MUHAMMAD

    Lu tahu itu kata Allah dari siapa??? Dari Muhammad kan??? Nah lu percaya aja!!! Berarti lu b3g0 kan!!

    Ampuuuuun nih orang. Misal gue bikin buku yang menuliskan didalamnya bahwa saya nabi, terus saya bilang buku itu dari tuhan. Lu juga bakal percaya dong. Karena BUKU A YG DITURUNKAN ALLAH PADA SOANGSOANG ITU ADALAH ALAT PEMBUKTI BAHWA SOANGSOANG ADALAH NABI…………COBA AJA ANDA BUKTIKAN OM ANDA BISA BIKIN KITAB SUCI YG MELEBIHI AL QURAAN , KALAU BISA ………..KALAU ANDA BISA BIKIN KITAB SUCI YG MELEBIHI AL QURAN SAYA AKAN JADI PENGUIKUT ANDA YG PERTAMA OM DAN KELUAR DARI ISLAM OM………HAYO BUKTIKAN KALAU ANDA BISA…………HEBAT KALAU ANDA BISA…….INI TANTANGAN SAYA OM!!!….SEKALI LAGI INI TANTANGAN SAYA OM !!!.

    Gengsi gue bikin buku sejelek Quran, sambil berak juga gue bisa. Males aja. Ngapain ngabisin waktu bikin buku setan! Mending gue berguna buat umat manusia.

    Sorry ya, gue ngga nerima pengikut yang goblog. Kalu gue punya pengikut pasti gue saring yang pinter2 ngga bakal ada orang kayak elu.

    Coba elu liat ke situs ini nih, Quran sih ngga ada apa-apanya dibanding itu:
    http://www.islam-exposed.org
    http://suralikeit.com

    Yang mengucapkan ayat itu Muhammad.
    Yang bilang kalau ayat itu dari Allah juga Muhammad.
    Yang bilang Muhammad itu nabi juga Muhammad sendiri……..YANG BILANG ALLAH MELALUI WAHYU YG DITURUNKAN PADA MUHAMMAD.

    Lu tahu dari siapa bahwa yang bilang itu Allah? Dari Muhammad kan??? Hayoo jawab: Dari mana lu tahu YANG BILANG ALLAH??

    BUKTIKAN:

    1. ALLAH SWT ITU ADA……..SUDAH DIJELASKAN………

    Belum ah! Manaaa buktinya?

    BUKTI!

    2. MUHAMMAD ITU NABI TUHAN…………..SUDAH DIJELASKAN

    Belum ah! Manaaa buktinya?

    MINTA BUKTI!

    JIKA BUKAN DARI TUHAN SEJATI MAKA ISINYA TIDAK MASUK AKAL, KEASLIANNYA TIDAK TERJAGA, BANYAK PERTENTANGAN ANTARA SATU AYAT DENGAN AYAT YG LAIN, AKAN BANYAK AYAT YG DIKURANGI, DITAMBAH, DIRUBAH, DISEMBUNYIKAN,…..AL QURAN KAGA DEMIKIAN OM MAKA QURAN ITU BENAR DARI TUHAN SEJATI ………

    Emang ngga masuk akal, banyak pertentangan, ditambah dikurangi hilang dll. Elu aja yang b3g0 dan gatau!

    Manaaa buktinya?

    MINTA BUKTI!

    MAKANYA BACA DAN DALAMI ALQURAN OM BUKAN UNTUK CARI2 KESALAHANNYA TAPI UNTUK MENCARI KEBENARAN JIKA DEMIKIAN MAKA ANDA AKAN MELIHAT BAHWA AL QURAAN ITU EMANG DARI ALLAH JIKA NIAT ANDA NEGATIF UNTUK CARI KESALAHAN AL QURAN MAKA ANDA TIDAK AKAN DAPAT MELIHAT BAHWA AL QURAAN ITU BENAR DARI ALLAH

    Udah tuh, yang ditemukan Cuma kesalahan, ada yang benar juga cuma contekan dari kitab2 punya orang (kristen, yudaisme, zoroastrian, pagan dll)

    Manaaa buktinya?

    MINTA BUKTI!

    BYE JUGA, MUDAH2AN KETOLOLAN ANDA AGAK BERKURANG DIKIT OM ……………

    t*l*l anda tambah parah rupanya!

    Bye bye ‘Birds of a feather’!! (Pasti ngga ngerti deh lu maksudnya!)..ARTINYA SETALI TIGA UANG

    Bwa ha ha ha. SALAH!!!!! b3g0 banget nih orang.

    Birds of a feather flock together. Maksudnya itu elu . Orang t*l*l yang ngumpulnya ama orang t*l*l lagi, yaitu muslim. Orang t*l*l pasti masuk islam.

    Bye Bye Birdie!!!

    kalimat ini bikin perut gue sakit karena ketawa:

    YANG BILANG ALLAH MELALUI WAHYU YG DITURUNKAN PADA MUHAMMAD!!!

    ha ha ha ha, preeet!!! tahu yang bilang Allah dari siapa?? dari Muhammad! Wuaduh!! (gubrak!!!)

    ceprotceprot wrote on Mar 10
    @serbuiff,

    lho konsep yg dipertanyakan adalah 1 hari dimata allah itu sama dengan berapa hari dimata manusia khan..?, coba baca lagilah. Ini yg kamu tulis :
    ARTINYA DISISI ALLAH HITUNGANNYA ADALAH 1 HARI DISISI ALLAH = 1000 TAHUN X 12 BULAN X 30 HARI = 360.000 HARI DI DUNIA KITA………..SEDANGKAN AYAT BERIKUT : (QS. 70:4).ARTINYA UNTUK UNTUK MENGHADAP ALLAH TERSEBUT MALAIKAT MEMERLUKAN WAKTU : 1 HARI ALLAH = 50.000 TAHUN X 12 BULAN X 30 HARI = 18.000.000 HARI DALAM HITUNGAN KITA DIDUNIA…….

    Jadinya yg bener yg mana…1 hari versi allah itu “1000 tahun = 360.000 hari dunia kita” atau “50.000 tahun=18.000.000 hari dunia kita”…?

    satu lagi pertentangan dalam Qur’an :

    Apakah yg menjadi makanan orang2 di Neraka?

    88.6 Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri,

    Bertentangan dengan :

    69.36 Dan tiada (pula) makanan sedikitpun (baginya) kecuali dari darah dan nanah.

    yg bener yg mana “pohon yg berduri” atau “darah dan nanah”…? Jawab..!!!

    Nah sekarang aku mau kasih tahu kamu kemunafikan Muhammad, baca ini !!!

    Q 2:222
    Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah: “Haidh itu adalah suatu kotoran”. Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.

    Tetapi Muhammad malah mengabaikan ayat tsb dan mendekati wanita haid, ini buktinya :

    Muhammad tidur bersama Umm Salama sewaktu Umm sedang mens, menciumnya tatkala puasa dan setelah itu mandi bersamanya dari satu baskom … (Sahih Bukhari 1.6.319)

    Dikisahkan oleh Zainab bint Abi Salama:
    Um-Salama berkata, “Saya mengalami mens ketika sedang berbaring dengan Nabi di bawah selimut wol. Lalu aku ke luar dari selimut, mengambil pakaian untuk mens dan mengenakannya. Rasul Allah berkata, “Apakah kau sedang mens?” Aku jawab, “Ya”. Lalu dia memanggilku dan merengkuhku ke bawah selimut wol.” Um Salama kemudian berkata, “Sang Nabi biasa menciumku saat dia puasa. Sang Nabi dan aku biasa mandi Janaba dari satu baskom.” (Sahih Bukhari: Volume 1, Buku 6, Nomer 319:)

    Sewaktu Aisyah sedang mens, Muhammad seringkali memeluknya sewaktu mandi … (Sahih Bukhari, 1.6.298)

    Dikisahkan oleh ‘Aisha:
    Sang Nabi dan aku biasa mandi dari baskom yang sama ketika kami berada di Junub. Sewaktu sedang mens, dia biasa menyuruhku mengenakan Izar (pakaian yang dikenakan di bawah pinggang) dan biasa memelukku. Ketika di Itikaf, dia biasa meletakkan kepalanya ke dekatku dan aku mencucinya ketika aku sedang mens.(Sahih Bukhari: Volume 1, Book 6, Number 298)

    Satu lagi kemunafikan Muhammad..!!!! Tinggalin aja deh si “Munawar” itu..!!!

    oya, aku sekarang udah gak pernah solat lagi dan belum memutuskan untuk memilih agama apapun. ok…puas…!!!

    @phoenixity, selamat bergabung dan menikmati kedongokan para pengikut muhammad.

     
    • Jerry 7:06 am on 24/03/2008 Permalink | Reply

      Semoga Allah memberikan hidayah pada orang ini. Semoga dia membaca surah Ar-Rahman.

    • I love Islam 3:37 pm on 04/04/2008 Permalink | Reply

      saya membaca semua tentang perdebatan kalian di blog ini, jika boleh saya akan menambahi : bahwa kalian yang anti terhadap Islam itu sudah menjadi pilihan kalian, bagaimanapun Islam agamaku, Islam pilihanku,Allah SWT ( bukan Allah WTS seperti tulisan kalian yang kurang ajar itu ) adalah tuhanku, well jika kalian memang tidak ingin menuju keselamatan itu urusan kalian, kami sudah memberitakan kebenaran, hal-hal yang sebenarnya telah dijelaskan dalam hadits kalian putar balikkan seenaknya sendiri hanya karena masalah pemahaman saja, dan keterbukaan kalian untuk menerima yang benar ,saya tidak akan mengatakan kalian tolol, goblog, dungu atau apapun yang artinya demikian, karena itu adalah masalah iman, dan karena dalam agama kami tidak mengajarkan untuk merendahkan sesama manusia, coba bayangkan seandainya seseorang sedang ditimpa suatu masalah, dan yang bisa menyelesaikan masalah adalah (misalnya) kepala bagian personalia, kebetulan anda mengenal anak dari kepala personalia ini, apa yang anda lakukan? apakah menurut anda anak kepala personalia ini yang dapat menyelesaikan persoalan anda? tidak, pasti anda langsung ke kepala personalianya kan, karena dia lebih bisa menyelesaikan masalah, begitu juga dengan Islam, kami hanya menyembah hanya satu tuhan yaitu Allah SWT, karena Dialah Maha Pencipta dan hanya Dialah tempat berlindung, dan kebenaran itu ada pada orang-orang yang benar-benar berpikir. Semoga kalian semua diberi hidayah, amin…

    • ansar 1:18 pm on 09/02/2009 Permalink | Reply

      kalau anda tdk m3ngakui adax tuhan berarti anda itu orang JIL (Jaringan Iblis Laknatullah)

    • asmadi 7:13 am on 31/01/2012 Permalink | Reply

      Kehebatan al-Qur’an yang penuh dengan mukjizat, disambut dengan kedengkian oleh pihak Nasrani. Mereka berusaha menyerang otentisitas al-Qur’an dengan berbagai metode. etelahgagal, mereka frustasi dan terus-menerus melakukan kritikan untuk menanamkan keraguan terhadap umat Islam. Salah satu kritikannya adalah menuding al-Quran sebagai kitab saduran.
      INI ADALAH TULISAN ANDA, TAPI SEORANG KRISTEN SEJATI TIDAK PERNAH MENCOBA UNTUK MEMBELA BAHKAN KETIKA IA DISAKITI, KARENA TUHANNYA YANG MENGAJARKAN UNTUK TIDAK MEMBALAS PERBUATAN ANIAYA DARI SESAMANYA, TUHAN KRISTEN DAPAT DAN BISA MEMBELA DIRINYA SENDIRI KARENA TUHAN KRISTEN BUKAN REKAAN DAN BUKAN HASIL DARI PIKIRAN YANG LOGIS, KARENA UNTUK MEMDALAMI SESUATU KEBENARAN ADALAH BERSERAH DAN BERDOA MINTA KEPADA TUHAN SEMESTA ALAM UNTUK MENUNJUKAN JALANNYA KEPADA KITA APA YANG BENAR DAN YANG BAIK, MAKA TUHAN ITULAH YANG AKAN MENUNJUKANNYA, BUKAN BERDEBAT DAN MENYATAKAN SIAPA YANG PALING BENAR, CAPE DEH DAN HANYA BUANG-BUANG TENAGA, LEBIH BAIK KITA TANYA TUHAN TERSEBUT DENGAN KERENDAHAN HATI, MANA YANG BENAR APAKAH YESUS ATAU MUHAMMAD, SAYA YAKIN KALAU KITA AKAN MENDAPATKAN JAWABAN, KARENA TUHAN PASTI MENJAWAN DOA SEORANG MANUSIA YANG INGIN MENCARI KEBENARAN DENGAN KERENDAHAN HATI, KARENA KALAU TUHAN TIDAK MENJAWAB DOA KITA, MAKA TENTU SAJA IA BUKAN TUHAN, HANYA REKAAN MANUSIA SAJA, JADI MARILAH KITA BERTANYA KEPADA TUHAN, SIAPAKAH YANG BENAR, MUHAMMAD ATAU YESUS?????

  • SERBUIFF 3:39 am on 04/03/2008 Permalink | Reply
    Tags: PENGUMUMAN PENGGANTIAN URL   

    PENGUMUMAN PENGGANTIAN URL 

    PENGUMUMAN : Penggantian url: dari url : http://agamaislam.multiply.com menjadi http://serbuiff.multiply.com

    Assalamu’alaukum wr.wb. View Profile Selamat datang di situs ini dengan url yang baru http://serbuiff.multiply.com. Situs ini merupakan hasil pembelahan sel / pengganti dari url : http://agamaislam.multiply.com yang telah di hekker netter kafir iff. Ini membuktikan kebenaran pendapat saya sebelumnya bahwa mereka adalah orang – orang pengecut, mereka pada ketakutan dengan hadirnya situs saya tersebut. Ternyata mereka punya satu peluru terakhir untuk melawan situs saya yaitu dengan menghekker . Apa tidak ada tindakan yang lebih pengecut dari itu ?. Belang mereka sudah di buka disitus itu……… Untuk netter islam mari kita sama2 menyerang balik serangan orang2 anti islam ini , dg situs “andalan” mereka … … situs http://indonesia.faithfreedom.org

     
c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel